FacebookTwitter
Page 25 of 26« First...10...2223242526

Sepatu Baruku, Sepatu Disko Dong!

By on Jul 22, 2014 in Diary

Dari beberapa tahun yang lalu, sebenernya gue udah naksir sama sepatu glitter. Itu lho, sepatu yang seolah-olah disirem sama glitter seember hingga menimbulkan efek silau bak ingin diajak berdisko. Bahkan, waktu gue jalan-jalan ke Bangkok setahun yang lalu, bayangan sepatu glitter yang ada di berbagai tempat shopping terus-terusan menghantui pikiran gue sepanjang perjalanan. Tapi, kalau buat beli sepatu kayak begitu kayaknya gue harus mikir ribuan kali. Kayak mikir mau beli high heels atau nggak? Tau sendiri kan kalau pake high heels itu bisa nyiksa badan lahir dan batin? Kalau sepatu glitter, nggak nyiksa badan sama sekali, sih, asalkan belinya jangan yang pake heels. Yang gue takutin adalah takut glitternya copot-copot. Glitternya copot seupil aja rasanya pengin nangis. Sakitnya, kayak abis disunat di usia remaja. Gue udah trauma sih, beli sepatu yang aneh-aneh karena akhirnya berujung sakit hati. Ibaratnya makan ayam KFC, udah bela-belain makan kulitnya terakhir, tapi malah dimakan sama temen. Sakitnya tuh di sini (sambil pegang dada kiri). Gue pernah beli sepatu warna pastel gitu ada kembang-kembangnya. Shabby chic dan vintage banget, sesuai sama selera gue. Tapi, baru dicuci beberapa kali, warnanya malah pudar. Coba, bayangin kalau sepatu glitter yang dicuci? Beh, pasti glitternya hilang semua. Botak. Akhirnya, gue melupakan keinginan buat sepatu yang “nggak etis” kayak gitu dan memutuskan buat beli sepatu yang aman-aman aja. Kayak hitam, cokelat dan nggak ada motifnya. Udah gitu, gue kan pergi ke kantor kebanyakan naik bus Transjakarta. Risiko sepatu diinjak orang, udah pasti gede banget! Tuh sepatu bakal cepet kotor dan minta banget dicuci! Belum lagi kalau harus ngadepin jalanan berdebut, becek hingga banjir. Kebayang nggak kalau misalnya sepatu glitter gue diinjek orang? Rasanya pengin banget nendang tuh orang pake sepatu glitter ternoda itu persis di mukanya. Biar pipinya kena sentuhan glitter, sehingga menimbulkan efek abis pake blush on berglitter. Daripada...

Nyalon Bersama Kak Bantjik Salon

By on Jul 15, 2014 in Beauty, Diary

Waktu gue dan Kak RG masih dalam masa pedekate (emangnya sempet pedekate? Kayaknya langsung jadian, deh!), gue langsung tau kalau dia itu adalah bantjik salon (baca: banci salon). Sengaja pake kata ‘bantjik’ yang merupakan ejaan lama, biar kesannya vintage banget kayak lagi hidup di zaman Soekarno-Hatta. Psst, bantjik yang dimaksud di sini, bukanlah bantjik dengan arti kata yang sesungguhnya. Bukan berarti Kak RG itu jari kelingkingnya ngetril, cara ngomongnya melambay dan jalannya rapet banget kayak lagi pake kebaya pas wisuda. Bukan. Jelas bukan itu! Bantjik yang dimaksud di sini adalah orang yang ngerti banget dengan dunia persalonan. Dia tau segala macam soal cat rambut dan ngerti berbagai macam gaya rambut. Ya, meskipun nggak semua hal soal rambut dikuasai kak RG, setidaknya dia ngerti dikit-dikitlah. Dulu, pas dia masih deketin gue, dia sempet ngajak gue nge-date di Pizza Hut, Gajah Mada Plaza. Gue masih inget banget, waktu itu dia ajak pergi ngemil pizza malam-malam dan bikin OCD gue batal. Kak RG ini emang tega bikin anak orang gendut. Kalau Kak Deddy Corbuzier tau OCD gue batal, beliau pasti kecewa! Di resto itu ada kaca tembus pandang gede banget dan persis di seberangnya ada sebuah salon. Di kaca salon yang tembus pandang itu, banyak banget tulisan merek-merek cat rambut beserta jenisnya. Begitu melihat pemandangan itu, Kak RG langsung terpesona. Dia bagaikan melihat seperangkat PC dan keyboard yang selama ini digunakan untuk coding demi menghasilkan aplikasi baru. “Ung, kamu kalau lagi di salon suka kagum dengan diri sendiri nggak?” tanya Kak RG dengan mimik muka cukup serius. Dahinya tampak mengerut bak dosen yang tengah mengajar kelas makeup di London School of Public Relations (LSPR). “Nggak, tuh! Biasa aja. Cuma berasa keren dikit karena baru di-blow!” “Kalau aku sih berasa jadi tambah keren karena kalau abis keluar dari salon, kayaknya semua orang langsung...

Review SugarPot Wax, Pembasmi Bulu Laknat

By on Jul 11, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Sejak SMA, gue udah suka cukur bulu ketek pake alat cukur cowok yang dijual di pasaran. Soalnya, gampang banget dipakenya. Bulu langsung hilang dan gue bisa pake baju atau dress tangan buntung sesuka hati tanpa rasa bersalah. Tapi, lama-lama ketek gue jadi nggak merata warnanya. Persis kayak yang pernah gue curhatin di Review Bedak Ketek MBK. Udah gitu, tumbuhnya kok cepet banget, ya! Baru cukur hari ini, dua harinya langsung tumbuh lagi dan lebat kayak tanaman di hutan Mangrove. Eh, nggak sampe lebat, sih. Cuma ya itu, jadinya tajem-tajem kayak kaktus. Terus, ada seorang temen yang kasih tau gue kalau ilangin bulu ketek dengan cara dicabut itu lebih bagus ke mana-mana daripada dicukur. Tumbuhnya pun bisa lebih lama dan nggak tajem-tajem. Caranya itu dicabut pake pinset yang biasa dipakai buat rapihin alis itu. Gue kan suka cabut alis pake pinset. Nggak terlalu sakit, kok. Gue pikir, ya udah, boleh deh cobain! Dan emang nggak terlalu sakit, sih. Cuma leher gue pegel aja pas cabutin bulu ketek satu per satu. Dan nggak terasa, udah berjam-jam lamanya gue abisin waktu cuma demi cabut bulu ketek. Abis itu, badan gue langsung tepar dan butuh pijat leher. Tapi, bukan berarti gue pengin dipijat sama terapis asli China yang sadis itu, ya! Dan akhirnya, gue kembali lagi ke pelukan pisau cukur. Karena gue nggak mau merepotkan hidup gue sendiri hanya untuk kebersihan ketek. Ketika kuliah, masalah perbuluan nggak hanya bertengger di ketek. tapi juga di kaki. Jadi begini, sebelum kuliah, bulu kaki gue itu normal. Pas udah kuliah, malah jadi panen bulu kaki (di betis doang, sih). Bulunya lumayan lebat, panjang dan keriting-keriting. Nah lho, gue nggak ngerti kenapa bisa begitu. Padahal, gue nggak pake ramuan penumbuh rambut dari Arab yang suka dijual di pasar-pasar. Gue juga nggak suka cukur atau gunting bulu kaki....

Pengalaman Pertama Gue Jadi Model Seksi

By on Jul 10, 2014 in Fashion, Narsis

Bulan Maret 2014 kemarin, gue menang lomba kasih testimonial terbaik dari Muse Photography, Kelapa Gading. Jadi, gue dapet kesempatan buat foto studio di sana. Kayak begini kira-kira hasil fotonya. Nanti kalau gue foto lagi, bakal gue upload lagi, ya. Jadi jangan bosan dan sakit, ya!...

Hasil Diet OCD (Obssesive Corbuzier Diet)

By on Jul 4, 2014 in Diary

Waktu kecil, gue punya badan yang terbilang sangat ideal buat jalan di atas cat walk. Karena gue punya badan yang rata dan nyaris tanpa lemak. Saking ratanya tuh badan, semua orang yang lihat jadi kasihan. Bawaannya pengin kasih duit atau makanan. Coba kalau sekarang badan gue masih madesu kayak dulu, mungkin duit gue udah berlimpah kali, ya! Udah gitu, gigi gue tonggos. Kalau saat itu gue kenal sama banyak dokter gigi, mungkin bakal banyak yang gemes buat pagerin gigi gue. Bisa kebayang kalau masa kecil gue dihabiskan langsung dengan behel? Pasti gue udah kayak cabe-cabean yang suka kebut-kebutan di sepanjang jalan Kemayoran, Jakara Utara. Dan kalau lagi jalan bareng nyokap gue, orang-orang suka tanya ke nyokap: “Anaknya cewek atau cowok?” Beh, rasanya pengin sumpel mulut mereka pake barbelnya Agung Hercules! Andaikan saat itu Agung Hercules udah terkenal kayak sekarang. Itu semua karena gue mengalami problema anak-anak yang cukup serius, yaitu cacingan. Cacing telah merampas kebahagiaan gue sebagai anak kecil karena udah bikin nafsu makan gue hilang dan kehilangan banyak bobot tubuh yang cukup drastis. Padahal, waktu masih bayi, badan gue montok. Siapa pun yang melihat, pasti gemes dan pengin banget culik gue. Kalau sekarang, boro-boro ada yang culik. Nyenggol aja nggak berani karena banyak yang bilang muka gue galak kayak preman di pasar Jatinegara. Singkat cerita, masa-masa cacingan itu udah berlalu karena nyokap gue rajin kasih gue minum obat cacing setiap tiga bulan sekali. Dan nggak lupa kasih gue minum vitamin buat meningkatkan nafsu makan. Otomatis, nafsu makan gue pun bertambah dan berat badan gue jadi normal. Nggak kalah dengan pertumbuhan anak-anak yang lain. Bahkan, lama-lama jadi melebihi batas pertumbuhan anak-anak yang lain. Waktu SMP, berat badan gue naik drastis dari 40 kg sampai 60 kg. Sampai-sampai nyokap gue menyesal udah kasih gue makan terlalu banyak. Mungkin saat itu,...

Sepanjang Jalan Kenangan di Kaliurang

By on Jul 1, 2014 in Diary

Udah baca review bedak ketek MBK di post sebelumnya? Abis pake bedak ketek itu, gue kan langsung main ke Borobudur, Magelang. Setelah puas-puasin foto sama candi, pegang candi diem-diem tanpa sepengetahuan pengawas di sana, dan foto bareng orang-orang lokal (karena gue dikira bule Jepang), kami pun melanjutkan perjalanan ke Kaliurang. Kaliurang adalah obyek wisata di kabupaten Sleman yang berada di lereng selatan Merapi. Kira-kira jaraknya itu 25 km dari Jogja. Kalau di Jakarta, kita akrab banget sama Puncak, nah, Kaliurang ini merupakan Puncak-nya kota Jogja. Jadi, kalau lagi di Jogja dan kangen banget sama suasana Puncak, main aja ke Kaliurang. Menurut gue ya, Kaliurang itu udaranya masih lebih sejuk ketimbang Puncak yang udah mulai panas karena makin ramai dan tercemar polusi udara. Kalau dipikir-pikir, hebat juga ya, karena gue bisa tau berapa km jarak dari Jogja ke Kaliurang! Itu semua karena gue yang nyetir selama kami berlibur di Jogja. Hebat kan Kak Uung. Selain bisa menjahit, menyulam, masak, dan berkebun, dia juga bisa nyetir mobil. Kalau kalian percaya dengan apa yang gue bilang barusan, berarti kalian belum mengenal Uung yang sesungguhnya! Di Kaliurang, banyak pedangang makanan yang jual sate kelinci. Meskipun di Alkitab nggak ditulis nggak boleh makan daging kelinci, tapi menurut gue haram aja kalau makan daging kelinci. Karena kelinci itu adalah binatang yang paling menggemaskan selain gajah. Bisa dibilang versi imutnya gajah. Jadi, begitu gue melihat pemandangan banyaknya kelinci yang dianiaya dan dijadikan pemuas nafsu kedagingannya manusia, gue pun jadi murka! Rasanya pengin menambah gelar gue sebagai duta, yaitu duta kelinci. Nih, liat! Menyeramkan, kan! Karena gue, Kak RG, Mastini, dan Susi sangat menyayangi kelinci, kami pun nggak berniat makan kelinci, tapi makan makanan lain yang normal aja. Pake baju boleh nggak etis, tapi kalau pilih makanan pilih yang etis aja deh! Btw, tau nggak, apa yang...

Review Bedak Ketek MBK

By on Jun 29, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Tanggal 31 Mei sampai 3 Juni 2014 kemarin, gue liburan ke Jogja bareng Kak RG, Mastini dan Susi. Dan gue mengalami kejadian naas ketika sampai di sana. Naas karena gue baru sadar kalau deodorant gue ketinggalan di rumah! Padahal, sebelumnya gue udah beli deodorant baru sebotol gede yang mereknya sama kayak merek shampoo itu! Deodorant dengan kandungan ultimate whitening yang konon katanya bisa putihin ketek. Halah, yang bener aja ketek bisa putih hanya karena memakai deodorant.  Putihin ketek itu susah banget tau. Mungkin kalau putihin ketek gampang, orang-orang yang kerjaannya nge-DI foto buat ilangin ketek hitam dan lain-lain jadi nggak punya pekerjaan a.k.a pengangguran. Biasanya, ketek bisa item itu karena kebanyakan dicukur dan pakai deodorant. Katanya sih begitu, ya! Soalnya kandungan deodorant itu tinggi akan alkohol. Ya, meskipun ngakunya non alkohol, tapi menurut gue sih pasti tetep ada. Karena alkohol itu kan bisa mematikan kuman di ketek, jadi nggak bau. Sotoy banget, ya, gue! Sok ngerti begini-beginian. Walaupun tau fakta kayak begitu, gue tetep sering cukur bulu ketek dan  pakai deodorant. Karena ketek berbulu dan baunya nggak sedap itu lebih memalukan daripada punya ketek yang agak hitam. Asalkan nggak banyak angkat-angkat ketek, kayaknya nggak bakal banyak yang tau kalau ketek lo agak hitam warnanya. Makanya, waktu di Jogja kemarin, gue lumayan stres cuma karena nggak bawa deodorant! Sebenernya sih simpel nyelesain masalah cupu kayak begini. Tinggal beli deodorant aja di minimarket. Eh, tapi malesin juga, ya, beli deodorant lagi, padahal di rumah masih full sebotol. Ya udah, deh, gue pinjem aja sama Kak Susi atau Mastini! Pasti mereka punya deodorant. Masa jadi cewek nggak pake deodorant! Mau jadi apa mereka? “Kak, lo punya deodorant nggak? Besok pagi gue pinjem dong. Punya gue ketinggalan!” curhat gue ke Mastini. “Gue punya juga ketinggalan, Kak! Jadi gue nggak pake deodorant besok.” Gila...

Review Shampoo Kuda Mane and Tail

By on Jun 29, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Kalau perhatiin fenomena jualan di Instagram, jualannya makin kreatif dan jenisnya makin beragam. Sekarang Sista-sista di Instagram nggak lagi cuma jualan baju atau aksesoris, tapi banyak juga yang jualan perabotan rumah tangga macam katalog Ace Hardware, kosmetik, aplikasi hape, makanan ringan sampai makanan beku. Salah satu fenomena yang menohok hati gue adalah jualannya salah satu Sista di Instagram, yaitu shampoo kuda Mane and Tail. Konon katanya, shampoo tersebut ampuh banget buat yang pengin panjangin rambut. Katanya sih, rambut jadi sehat, kuat, lebat dan panjangnya cepet kayak pertumbuhan ekonomi di negara maju. Udah gitu, kalau baca testimoninya, banyak yang bilang rambutnya jadi halus dan lembut kayak abis di-creambath. Kelihatannya sih meyakinkan banget! Eh, tapi tunggu dulu! Masa pake shampoo kuda? Emangnya eke perempuan apaan? Hati eke kan lembut kayak puteri solo yang lebih cocok pake ramuan kecantikan ala keraton! Lalu, gue pun banyak riset di Google soal shampoo ini saking penasarannya. Jadi katanya, shampoo ini awalnya emang cuma dipake sama kuda di USA dan terbukti bikin rambut kuda-kuda tersebut makin cantik. Dan akhirnya dipake sama manusia dan terbukti cocok juga dipake sama mereka. Jadi, shampoo tersebut dinyatakan sah sebagai shampoo manusia. Emang ada-ada aja, ye! Shampoo kuda aja bisa dipake sama manusia. Nggak heran kalau masih ada orang dewasa yang suka banget makan bubur bayi dan diolah jadi cemilan (gue dan pacar salah satunya). Mungkin aja beberapa bulan lagi bakal ditemukan penelitian kalau Friskies (makanan kucing yang mahal itu) itu pantas buat jadi cemilan manusia. Maka, di mal dan di mana pun, kita nggak bakal asing dengan pemandangan anak muda yang asyik nenteng sebungkus Friskies buat dicemil. Sama lumrahnya kayak orang nenteng Shilin atau Cha Time. Jelas, hal itu bikin gue tertarik buat cobain shampoo kuda! Soalnya, sejak gue potong rambut jadi gaya jamur tahun 2012 kemarin, gue jadi sering...

Page 25 of 26« First...10...2223242526
Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy