FacebookTwitter
Page 12 of 28« First...1011121314...20...Last »

Makan Sehat di Pecel Lele Permata Mubarok

By on Dec 20, 2015 in Diary, Food Porn

Sudah lama Kak Uung nggak ngeblog soalnya sejak tanggal 10 Desember 2015 kemarin, gue resmi bekerja di pegipegi.com sebagai Content Writer. Cerita soal kantor baru gue itu bakal gue ceritain di blog selanjutnya, ya. Saking lamanya nggak buka blog ini, pas gue buka akun WordPress gue, gue bingung dong kenapa nggak kebuka-buka. Lah, ternyata gue salah masukin password. Yang gue masukin ke WordPress blog ini adalah password gue di blog pegipegi. Duh, rasanya pengin jedotin jidat gue ke tembok biar sembuh penyakit lupanya. Okelah, gue pengin cerita di sini soal  pengalaman kuliner gue beberapa hari yang lalu. Waktu bikin blog di pegipegi.com soal 5 Nasi Uduk di Jakarta yang Nggak Pernah Sepi, gue jadi terinspirasi buat ke Pecel Lele Permata Mubarok di Puri Indah. Karena letaknya nggak jauh dari kantor gue (Kebun Jeruk). Gue pun mengajak teman kantor gue, si Peggy yang nggak suka pake beha. Peggy pun setuju. Lalu berangkatlah kami ke sana pas hari Kamis, 17 Desember. Padahal esok harinya ada rapat mingguan di kantor. Gue dan Peggy belum bikin laporan buat presentasi hasil kerjaan selama seminggu dan belum bikin presentasi perkenalan diri. Itulah namanya anak gahul Jakarta. Capek, banyak kerjaan, tapi tetap gahul dan suka keluyuran di malam hari. Duilehh… Gue ke sana diboncengin Peggy pake motornya yang dudukannya empuk banget dan lebar. Kata Peggy, motornya emang didesain buat cewek-cewek berpantat lebar. Peggy bukan cuma jago soal milih makanan dan makan, tapi dia juga jago soal milih motor yang tempat duduknya super enak! Udah pake bantuan aplikasi Waze supaya nggak nyasar, tapi tetep aja nyasar. Maklumlah namanya juga buta jalan dan nggak bisa baca peta. Sesampainya di sana, barulah kami sadar ternyata ada jalan yang lebih cepat menuju TKP. Sialan juga Mbak-mbak di Waze Kasih jalan kok yang ribet. Karena tempatnya sangat fenomenal di kalangan anak...

Review ColourPop Lippie Stix

By on Dec 7, 2015 in Beauty, Diary, Review Produk

Gue lagi suka banget pake lipstik yang warnanya “nggak etis”. Biar kalau jalan di mal, semua orang yang lihat pada kaget terus jaw drop. Terutama ibu-ibu yang cuma menganggap bahwa warna lipstik yang pantas cuma merah atau pink. Makanya gue beli Colourpop Lippie Stix warna Charm. Kalau kardusnya dibuka, bentuknya jadi seperti ini. Kalau bawahnya diputer, lipstiknya bakal nongol. Warna jenis Charm ini hijau kayak toska atau mint gitu, deh. Pas dioles ke bibir, bakal bikin muka kita jadi ajaib. Kalau kata orang-orang kayak abis keracunan makanan atau digigit tomcat. Hahaha… Bodoh amat deh kalau pada bilang aneh atau gimana. Yang penting gue suka dan pede pas pake lipstik ini. Hahaha… Dan kayaknya, lipstik kayak begini bakal lebih yahud kalau dicampur sama warna lain dan dibikin ombre. Gue belum sempet coba, sih. Nanti deh kapan-kapan! Setelah Kak Uung digigit tomcat, eh pake lipstik warna hijau cetar membahana seperti ini, gue pun bikin kesimpulan, yaitu: Kelebihan: (+) Packagingnya bagus. (+) Harganya lumayan terjangkau di tengah persaingan lipstik seharga gopekceng. Harganya Rp125 ribu (tergantung beli di online shop mana, sih). (+) Warnanya gue suka. Kalau kalian nggak suka, bodoh amat! Hahaha… Kekurangan: (-) Kudu dioles berkali-kali supaya nggak pucat warnanya. (-) Kurang waterproof. Kalau makan atau minum jadi cepat pudar. Kalau mau cakep terus-terusan harus rela tahan lapar dan haus. Foto: Dok....

Ovale Bedak Dingin: Masker Tradisional Rasa Modern

By on Dec 2, 2015 in Beauty, Diary, Review Produk

Dari dulu, gue udah sering dengar soal bedak dingin dan penasaran pengin pake, tapi susah banget dapetinnya. Nggak semua apotek jual bedak dingin, cuma di apotek tertentu dan kadang lokasinya jauh. Bahkan, belinya harus keluar Jakarta dulu karena bedak dingin kan tradisional banget. Kalau di zaman sekarang sih, bedak dingin lebih mudah didapatkan karena udah banyak online shop yang jual bedak dingin. Tapi, sampai saat ini sih, gue belum kesampaian mencoba bedak dingin tersebut. Gue penasaran pengin pake bedak dingin soalnya kata orang-orang bedak dingin itu bagus banget buat kulit. Bahan yang digunakan juga alami, yaitu tepung beras. Kalau dipake ke kulit, kita bakal merasakan sensasi dingin alami dan cocok banget buat melindungi kulit wajah yang sering terpapar sinar matahari. Selain itu, bedak dingin juga bermanfaat untuk menghaluskan, mencerahkan, mengencangkan kulit, bahkan bisa digunakan untuk mengatasi jerawat. Kabar gembiranya adalah Ovale Facial Mask mengeluarkan beauty product mereka yang bernama Bedak Dingin. Wah, bagus banget nih, jadi kita bakal lebih mudah mendapatkan bedak dingin. Cari bedak dingin di mini market bakal lebih gampang ketimbang cari pacar di mini market! Namun bedak dingin yang diproduksi oleh Ovale dikemas dalam bentuk masker. Gue setuju sih kalau bedak dingin dibuat dalam bentuk masker. Soalnya kalau tinggal di kota besar seperti Jakarta kan nggak mungkin kita keluar muka dengan olesan bedak dingin penuh semuka. Masa keluar rumah dengan muka putih cemong-cemong gitu. Hahaha… Launching produk tersebut diadakan pada Jumat, 27 November 2015 di Beranda Kitchen, Coffee & Terace Lounge, Jakarta. Bedak dingin yang diproduksi Ovale terdiri dari 2 macam, yaitu: Ovale Bedak Dingin yang bungkusnya warna pink ini terbuat dari tepung beras dan ekstrak mutiara yang bisa memberikan efek dingin, mengencangkan, dan membuat kulit cerah berseri. Abis pake ini kulit kita bakal secantik mutiara (#secantikmutiara) Sedangkan Ovale Bedak Dingin yang bungkusnya hijau ini mengandung tepung...

Sulam Alis Microblading 6D by Wiwi Lim (Candy Brows)

By on Nov 20, 2015 in Beauty, Diary

Sebenarnya gue agak trauma sama sulam alis gara-gara tahun 2013 kemarin sempat diiming-imingi sulam alis gratis sama tante kebelet eksis. Ceritanya doi menyulam 100 cewek di MOI (Mal Of Indonesia), Kelapa Gading lalu dapet rekor muri sebagai tante-tante yang berhasil menyulam alis cewek dalam sehari. Salah satunya gue. Karena sulamnya cuma sehari, jadi per orang cuma disulam selama 1,5 menit. Gue pikir enak cepet kelar, nggak perlu nunggu lama, gratis pula. Tapi, pas dicuci semuanya luntur dan alis kembali botak. Bangke banget tante-tante itu! Ya gitu deh, namanya juga gratisan. Belum tentu hasilnya beres! Udahlah lupakan soal tante-tante laknat yang haus prestasi itu. Sekarang kembali ke gue yang juga haus akan prestasi. Di bulan September 2015 kemarin, gue sempat diajak sama Adel buat sulam alis sama temennya yang bernama kak Wiwi Lim (Candy Brows). Katanya murah meriah. Cuma Rp1 juta termasuk retouch. Mumpung masih promo. Kalau udah nggak promo, harganya naik jadi Rp1,5 juta. Rp1,5 juta aja menurut gue masih tergolong murah untuk sulam alis karena setahu gue biasanya harganya lumayan najis. Paling murah itu Rp3 juta kalau nggak salah. Karena harganya miring, gue pun berniat buat coba. Apalagi udah dikasih lihat hasil-hasil sulamannya kak Wiwi dan hasilnya bagus. Ya udah, capcus deh! Gue pun sulam alis tanggal 17 September 2015 di kosannya kak Wiwi. Soal tempat sulam, kita bisa janjian mau sulam di mana. Dateng ke kosannya kak Wiwi bisa, minta kak Wiwi buat datang ke rumah kita juga bisa. Gue nggak sempat foto-foto sih gimana proses sulamnya. Yang jelas, pertama-tama alis kita digambar dulu sesuai dengan keinginan dan dirapihin bulu-bulunya. Lalu, dikasih anestesi selama setengah jam buat meredakan rasa sakit ketika digorok, eh disulam. Abis itu penyiksaan dimulai, deh! Seharusnya kalau udah dikasih anestesi, pas disulam kita nggak bakal merasakan sakit, tapi ada orang yang kulitnya sensitif...

Kisah Cina dengan Pribumi

By on Nov 16, 2015 in Diary

Gue bikin blog ini sebagai lanjutan dari blog Kenapa Orang Cina Nikahnya Sama Orang Cina Lagi?. Gue nggak menyangka sih blog tersebut jadi fenomenal banget hingga sempat menghasilkan lebih dari 100ribu views. Hahaha… Itu termasuk salah satu stats tertinggi gue selama hampir 1,5 tahun nge-blog. Kalau diuangkan dengan dikalikan kurs USD, gue udah bisa beli apartemen mewah, kebun binatang, bahkan kasino di Marina Bay Sands Singapura kayaknya. Kalau baca judul blog ini, pasti ada orang-orang berpikiran sempit yang berpikiran negatif. Sebelum mikir negatif, mending dibaca dulu aja. Hehehe… Selain mendapatkan pujian, peningkatan temen Facebook, jumlah likers di fan page, followers Instagram, Twitter, dan menerima beberapa pertanyaan di Ask.fm, gue juga menerima caci maki yang nggak mengenakan abis bikin blog fenomenal itu. Ada yang bilang artikelnya SARA. Hello, SARA dari mananya coba? Guma menjawab pertanyaan dari banyak orang selama ini. Serius, banyak yang penasaran mengenai hal ini. Kalau nggak banyak yang penasaran, nggak mungkin kan artikel itu dibaca sama banyak orang. Dan gue menjelaskan hal itu dari sudut padang gue sebagai orang Cina dan gue sama sekali nggak menyudutkan orang Cina atau pun pribumi. Tujuan utama gue bikin artikel itu adalah untuk membuktikan bahwa nggak semua orang Cina itu eksklusif dan hanya ingin bergaul dengan kaum mereka. Lalu, ada juga yang bilang gue nggak etis pakai kata ‘Cina’ karena dianggap menghina dan harus mengganti kata tersebut dengan ‘Tionghoa’. Apalagi, hal itu udah sesuai dengan Keppres 2014 yang ditetapkan oleh Presiden SBY pada zamannya. Jadi, nggak boleh pake kata Cina untuk keperluan publikasi apa pun di media cetak maupun elektronik. Lah, blog gue kan blog pribadi. Bukan media besar kayak Liputan 6, Kompas, atau Detik. Kalian kasih lihat blog ini ke Pak Joko Widodo, gue rasa dia cuma ketawa-ketawa. Kata Cina yang gue pakai sama sekali nggak ditujukan untuk menghina kaum...

Pentingkah Keperawanan Itu?

By on Nov 11, 2015 in Diary

Belakangan ini, gue sering main Ask.fm dan follow lumayan banyak seleb Ask. Seleb-seleb itu dapet pertanyaan banyak banget dari orang-orang yang nggak munculin nama (anonymous). Karena enak bisa pake fitur anon, mereka bisa tanya sepuasnya. Bahkan, tanya-tanya soal hal tabu pun nggak sungkan. Ada salah satu bahan obrolan yang suka ditanyain anon, yaitu soal keperawanan. Mereka tanyanya macam-macam kayak: Kak, masih perawan nggak? Kak, apa rasanya ML (making love)? Kak, kapan pertama kali melepas keperawanan? Sebelum nikah udah nggak perawan, ya? Kalau kamu punya pacar ternyata dia nggak perawan, kamu tinggalin nggak? Kak, cewek gue udah nggak perawan. Gue harus gimana? Cewek yang udah nggak perawan kayak barang bekas nggak menurut Kakak? Gue rasa nggak cuma di Ask.fm aja yang bahas soal keperawanan, tapi di berbagai forum pun gue rasa udah banyak dibahas. Gue pun jadi pengin ikutan bahas. Setelah bertapa selama bertahun-tahun, akhirnya gue memberanikan diri buat bahas ginian. Yang pertama soal tanya keperawanan cewek. Menurut gue, nggak etis banget kalau kita tanya-tanya soal keperawanan seseorang. Jangankan tanya ke orang nggak dikenal kayak di Ask.fm, tanya ke temen deket aja menurut gue nggak sopan. Kalau mau ditampar, coba aja tanya ke cewek yang baru kalian kenal ‘Halo namanya siapa? Masih perawan nggak?’. Seumur-umur, gue nggak pernah tanya ke temen-temen deket gue, dia masih perawan atau nggak. Karena keperawanan itu adalah privasi setiap orang. Hal itu adalah urusan dia sama Tuhan. Saking privasinya, kata orang sih, kita jadi nggak bisa bedain mana cewek yang masih perawan sama yang udah nggak perawan. Keluar darah atau nggak pas malam pertama bukanlah patokan yang tepat. Soalnya, selaput dara itu bisa robek karena olahraga berat atau kecelakaan. Dan ada juga cewek yang selaput darahnya elastis, nggak gampang robek. Lagian, buat apa kalian tau soal identitas selaput dara seorang cewek? Toh, hal itu juga...

Review L.A. Girl Matte Flat Velvet Lipstick

By on Nov 11, 2015 in Beauty, Diary, Review Produk

Gara-gara lihat Cicik fashion blogger Olivia Fabrianne pake lipstik warna hitam, gue jadi kena racun dan akhirnya cari lipstik sejenis itu di online shop. Hahaha… Tapi, gue nggak pengin pake yang warna hitam, gue lebih pengin pake yang warna biru atau hijau tua gitu. Setelah gue telusuri Instagram, gue ketemu lipstik L.A. Girl Matte Flat Velvet Lipstick warna blue valentine. Dengan lipstik ini, bibir kita bisa jadi cetar membahani kayak dajjal. Hahaha… Siap-siap aja dilihatin orang-orang sampe jaw drop kalau jalan di mal, kebun binatang, sekolah, rumah sakit, dan lain sebagainya. Karena orang-orang kan cuma menganggap bahwa lipstik yang etis itu warnanya kalau nggak merah, ya, pink! Dasar orang-orang kuno! Kembali aja ke zaman di mana Cleopatra masih hidup! Meskipun terlihat aneh, tapi gue suka banget sama lipstik ini. Kalau kalian udah kenal gue lama, pasti nggak heran kenapa gue suka banget sama lipstik ini. Ini hasilnya. Gue selfie pake lipstik itu di toilet Blitz Grand Indonesia. Bagus, ya, hasil selfienya! Soalnya lampunya banyak dan terang bingit. Kalau kata orang-orang, toiletnya cocok buat foto studio atau foto pre-wedding. Hahaha… Saking bagusnya, gue nggak perlu pake filter apa pun. Camera 360 mah lewat, Cuy! Dan abaikan aja alis gue yang masih hitamnya masih terlalu cetar karena gue baru aja me-retouch sulam alis gue. Nanti kalau udah lewat masa pengelupasan, gue bakal review soal sulam alisnya di blog ini, deh. Kalau pake lipstik biru gelap, tapi ada nuansa sedikit elektrik kayak begitu, kayaknya gigi berasa lebih putih, ya? Duh, gue jadi pengin cari warna lain lagi yang lebih membahana jadinya! Hehehe… Nah, kalau difoto malam-malam di luar ruangan, hasilnya jadi lebih gelap. Kalau di-zoom lebih dekat, barulah kelihat birunya. Tergantung mata batin masing-masing yang lihat, sih. Setelah jadi rebel karena pake lipstik super cetar membahana ini, gue pun membuat kesimpulan: Kelebihan:...

Kenapa Orang Cina Nikahnya Sama Orang Cina Lagi?

By on Nov 8, 2015 in Diary

Lah, emang salah? Gue cuma bisa jawab begitu kalau ditanya pertanyaan kayak begitu. Daripada membahas benar atau salah, gue bahas dulu kenapa gue bikin blog ini. Karena di search engine terms blog gue, banyak banget yang mencari jawaban atas pertanyaan ini. Blog gue kan suka banget bahas hal-hal yang berhubungan dengan kecinaan, jadi ketika mereka mencari jawaban, mereka malah nyasar di blog gue. Kasihan, ya, udah capek-capek buka blog gue ternyata malah nggak mendapatkan jawaban apa-apa. Udah gitu, banyak juga yang kirim komentar dan bertanya soal pernikahan beda ras dan sejenisnya. Banyak juga yang galau karena nggak bisa pacaran sama orang Cina karena dirinya pribumi. Padahal, di luar sana banyak juga kok orang pribumi yang akhirnya menikah sama orang Cina. Karena pada dasarnya jodoh itu kan pilihan manusia. Bukan dicomblangin sama Tuhan sejak kita masih di dalam kandungan. Kita bebas menikah sama siapa aja, bebas jika ingin bercerai, bebas jika ingin berpoligami, dan lain-lain. Mau jadi jomlo dan nggak menikah seumur hidup juga boleh. Semua pilihan ada di tangan kita. Meskipun gue belum nikah, tapi yang gue tahu sih, memilih jodoh itu nggak cuma berdasarkan keinginan sendiri, tapi banyak faktor lain yang harus dipikirin sebelum akhirnya menikah. Salah satunya faktor orangtua. Menikah itu bukan cuma menikahkan 2 orang, tapi juga 2 keluarga besar. Biasanya, orangtua ingin tetap mempertahankan tradisi atau adat istiadat di keluarga, jadi mereka lebih memilih untuk menikahkan anak mereka dengan seseorang yang rasnya sama. Biar nggak ribet nantinya. Begitu pula dengan orangtua Cina yang masih totok dengan tradisi yang mereka miliki. Mereka nggak mau tradisi di keluarga nantinya punah karena anak mereka menikah dengan seseorang yang berbeda ras dan memiliki tradisi yang juga berbeda. Meskipun di zaman modern seperti sekarang ini orang Cina udah nggak terlalu mengikuti tradisi dan adat istiadat, tapi tetep aja mereka berprinsip...

Page 12 of 28« First...1011121314...20...Last »
Top
The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy