FacebookTwitter
Page 9 of 9« First...56789

Pebble, Jam Tangan Pintar

By on Aug 11, 2014 in Diary, Review Produk

Kehidupan gue sebagai social butterfly di Jakarta cukup keras. Social butterfly itu diwajibkan buat punya banyak media sosial. Supaya makin gahul dan eksis. Kalau media sosial di smartphone lo orang banyak, otomatis bakal bikin baterai smartphone lo orang cepet abis. Buat menghemat baterai iPhone, biasanya gue silent iPhone gue. Lumayan sih bisa menghemat baterai, meskipun baterai gue tetep aja cepet abis karena banyak notifikasi dari berbagai media sosial. Gara-gara itu, gue kadang nggak ngeh kalau ada message atau telepon penting yang masuk. Apalagi pas gue lagi nggak pegang hape. Wah, pasti banyak yang protes. Biasanya, gue dibilang nggak cekatan angkat telepon, nggak gesit bales chat dan lain-lain. Ya gimana ya, seeksis-eksisnya orang, kadang nggak selalu pegang hape. Lama-lama muak juga kalau yang dipegang cuma hape. Sekali-kali, gue juga butuh mainin benda lain, kayak Barbie misalnya. Karena lebih baik main Barbie daripada mainin perasaan anak orang. Nggak cuma suka ‘istirahat’ pegang hape, tapi kadang gue juga suka tidur di perjalanan. Kapan pun dan di mana pun. Walaupun nggak ketemu bantal, entah kenapa gue selalu ketiduran. Kalau kata orang-orang sih itu karena gue pemalas. Menurut gue sih nggak begitu karena gaya hidup gue udah kayak artis ibu kota yang gampang kecapekan. Jadi, harus menyempatkan diri buat tidur kapan aja. Maklum aja ya, soalnya waktu gue abis buat kerja, bersosialisasi, nyalon sampe jumpa fans. Nah, kalau udah ketiduran, otomatis gue nggak pegang hape, dong! Terus, pada marah-marah deh, kalau ada message atau telepon penting. Salah satunya Kak RG yang suka protes mengenai hal ini. Kalau misalnya lagi janjian buat ketemu, gue suka nggak langsung angkat telepon atau balas message. Ya gimana, ya, tangan cuma dua. Kadang, yang satu dipake buat ngupil, yang satunya lagi dipake buat betulin makeup. Terus, kadang juga males liatin hape kalau lagi di dalam bus atau kendaraan umum...

Review Kolor Anti Air dari Cina

By on Jul 26, 2014 in Diary, Review Produk

Nggak ada angin, nggak ada hujan, tiba-tiba temen kantor gue si Vinty ajakin beli kolor di Groupon.com. Katanya sih, kolornya itu bukan kolor biasa, meskipun warnanya bukan ijo. Entah apa yang istimewa dari kolor ini sampe-sampe bisa dijual di Groupon. “Kak Uung, mau ikutan beli kolor nggak? Lagi diskon gede, nih,” ajak Vinty. “Kolor apaan, Kak?” tanya gue sembari liat layar komputernya yang lagi buka situs jualan itu. “Kolor anti air, Kak.” Gue pun ikutan baca iklannya. Dalam bahasa Inggrisnya, kolor ini disebut waterproof underwear panties. Berarti kolornya itu nggak bakal bisa basah selamanya, dong? Tiba-tiba gue jadi teringat sama rambut temen gue si Alen yang kelihatannya waterproof banget! Soalnya, pas lagi berenang, rambutnya cuma basah sebentar, abis itu langsung kering dalam hitungan detik. Rambutnya bisa kayak begitu karena kribo persis kayak Edi Brokoli kalau digondrongin. Enak juga sih kalau punya rambut kayak begitu. Bisa hemat waktu karena nggak perlu repot-repot keringin rambut pake hair dryer. Lalu, apakah cara kerja kolor itu sama kayak rambutnya Alen? Berarti nggak perlu dicuci dong? “Jadi kalau pake kolor itu nggak perlu takut basah gitu, ya? Buat yang sering ngompol cocok dong, Kak?” tanya gue. “Bukan begitu, Kak. Maksudnya biar pas olahraga nggak keringetan sampe celana bagian luarnya basah. Biar nyaman gitu. Terus kalau tembus pas mens, nggak bakal bocor kena celana luar,” jelas Vinty dengan bijak. “Ouwwww,” gue cuma bisa ngangguk-ngangguk seolah-olah udah ngerti banget. “Mau coba beli nggak, Kak? Kalau mau, kita kumpulin orang lebih banyak lagi biar ongkirnya murah,” bilang Vinty yang otaknya emang dagang banget. Makanya, dia sampe punya akun di  olx.co.id buat jualan barang bekas di rumah. Kayaknya ruangan-ruangan di rumah Vinty lega banget deh, karena kalau ada barang nganggur di rumah, pasti langsung dijual. “Harganya murah juga, ya! Dari Rp 70 ribu jadi 36 ribu. Ya, boleh...

Review SugarPot Wax, Pembasmi Bulu Laknat

By on Jul 11, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Sejak SMA, gue udah suka cukur bulu ketek pake alat cukur cowok yang dijual di pasaran. Soalnya, gampang banget dipakenya. Bulu langsung hilang dan gue bisa pake baju atau dress tangan buntung sesuka hati tanpa rasa bersalah. Tapi, lama-lama ketek gue jadi nggak merata warnanya. Persis kayak yang pernah gue curhatin di Review Bedak Ketek MBK. Udah gitu, tumbuhnya kok cepet banget, ya! Baru cukur hari ini, dua harinya langsung tumbuh lagi dan lebat kayak tanaman di hutan Mangrove. Eh, nggak sampe lebat, sih. Cuma ya itu, jadinya tajem-tajem kayak kaktus. Terus, ada seorang temen yang kasih tau gue kalau ilangin bulu ketek dengan cara dicabut itu lebih bagus ke mana-mana daripada dicukur. Tumbuhnya pun bisa lebih lama dan nggak tajem-tajem. Caranya itu dicabut pake pinset yang biasa dipakai buat rapihin alis itu. Gue kan suka cabut alis pake pinset. Nggak terlalu sakit, kok. Gue pikir, ya udah, boleh deh cobain! Dan emang nggak terlalu sakit, sih. Cuma leher gue pegel aja pas cabutin bulu ketek satu per satu. Dan nggak terasa, udah berjam-jam lamanya gue abisin waktu cuma demi cabut bulu ketek. Abis itu, badan gue langsung tepar dan butuh pijat leher. Tapi, bukan berarti gue pengin dipijat sama terapis asli China yang sadis itu, ya! Dan akhirnya, gue kembali lagi ke pelukan pisau cukur. Karena gue nggak mau merepotkan hidup gue sendiri hanya untuk kebersihan ketek. Ketika kuliah, masalah perbuluan nggak hanya bertengger di ketek. tapi juga di kaki. Jadi begini, sebelum kuliah, bulu kaki gue itu normal. Pas udah kuliah, malah jadi panen bulu kaki (di betis doang, sih). Bulunya lumayan lebat, panjang dan keriting-keriting. Nah lho, gue nggak ngerti kenapa bisa begitu. Padahal, gue nggak pake ramuan penumbuh rambut dari Arab yang suka dijual di pasar-pasar. Gue juga nggak suka cukur atau gunting bulu kaki....

Review Bedak Ketek MBK

By on Jun 29, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Tanggal 31 Mei sampai 3 Juni 2014 kemarin, gue liburan ke Jogja bareng Kak RG, Mastini dan Susi. Dan gue mengalami kejadian naas ketika sampai di sana. Naas karena gue baru sadar kalau deodorant gue ketinggalan di rumah! Padahal, sebelumnya gue udah beli deodorant baru sebotol gede yang mereknya sama kayak merek shampoo itu! Deodorant dengan kandungan ultimate whitening yang konon katanya bisa putihin ketek. Halah, yang bener aja ketek bisa putih hanya karena memakai deodorant.  Putihin ketek itu susah banget tau. Mungkin kalau putihin ketek gampang, orang-orang yang kerjaannya nge-DI foto buat ilangin ketek hitam dan lain-lain jadi nggak punya pekerjaan a.k.a pengangguran. Biasanya, ketek bisa item itu karena kebanyakan dicukur dan pakai deodorant. Katanya sih begitu, ya! Soalnya kandungan deodorant itu tinggi akan alkohol. Ya, meskipun ngakunya non alkohol, tapi menurut gue sih pasti tetep ada. Karena alkohol itu kan bisa mematikan kuman di ketek, jadi nggak bau. Sotoy banget, ya, gue! Sok ngerti begini-beginian. Walaupun tau fakta kayak begitu, gue tetep sering cukur bulu ketek dan  pakai deodorant. Karena ketek berbulu dan baunya nggak sedap itu lebih memalukan daripada punya ketek yang agak hitam. Asalkan nggak banyak angkat-angkat ketek, kayaknya nggak bakal banyak yang tau kalau ketek lo agak hitam warnanya. Makanya, waktu di Jogja kemarin, gue lumayan stres cuma karena nggak bawa deodorant! Sebenernya sih simpel nyelesain masalah cupu kayak begini. Tinggal beli deodorant aja di minimarket. Eh, tapi malesin juga, ya, beli deodorant lagi, padahal di rumah masih full sebotol. Ya udah, deh, gue pinjem aja sama Kak Susi atau Mastini! Pasti mereka punya deodorant. Masa jadi cewek nggak pake deodorant! Mau jadi apa mereka? “Kak, lo punya deodorant nggak? Besok pagi gue pinjem dong. Punya gue ketinggalan!” curhat gue ke Mastini. “Gue punya juga ketinggalan, Kak! Jadi gue nggak pake deodorant besok.” Gila...

Review Shampoo Kuda Mane and Tail

By on Jun 29, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Kalau perhatiin fenomena jualan di Instagram, jualannya makin kreatif dan jenisnya makin beragam. Sekarang Sista-sista di Instagram nggak lagi cuma jualan baju atau aksesoris, tapi banyak juga yang jualan perabotan rumah tangga macam katalog Ace Hardware, kosmetik, aplikasi hape, makanan ringan sampai makanan beku. Salah satu fenomena yang menohok hati gue adalah jualannya salah satu Sista di Instagram, yaitu shampoo kuda Mane and Tail. Konon katanya, shampoo tersebut ampuh banget buat yang pengin panjangin rambut. Katanya sih, rambut jadi sehat, kuat, lebat dan panjangnya cepet kayak pertumbuhan ekonomi di negara maju. Udah gitu, kalau baca testimoninya, banyak yang bilang rambutnya jadi halus dan lembut kayak abis di-creambath. Kelihatannya sih meyakinkan banget! Eh, tapi tunggu dulu! Masa pake shampoo kuda? Emangnya eke perempuan apaan? Hati eke kan lembut kayak puteri solo yang lebih cocok pake ramuan kecantikan ala keraton! Lalu, gue pun banyak riset di Google soal shampoo ini saking penasarannya. Jadi katanya, shampoo ini awalnya emang cuma dipake sama kuda di USA dan terbukti bikin rambut kuda-kuda tersebut makin cantik. Dan akhirnya dipake sama manusia dan terbukti cocok juga dipake sama mereka. Jadi, shampoo tersebut dinyatakan sah sebagai shampoo manusia. Emang ada-ada aja, ye! Shampoo kuda aja bisa dipake sama manusia. Nggak heran kalau masih ada orang dewasa yang suka banget makan bubur bayi dan diolah jadi cemilan (gue dan pacar salah satunya). Mungkin aja beberapa bulan lagi bakal ditemukan penelitian kalau Friskies (makanan kucing yang mahal itu) itu pantas buat jadi cemilan manusia. Maka, di mal dan di mana pun, kita nggak bakal asing dengan pemandangan anak muda yang asyik nenteng sebungkus Friskies buat dicemil. Sama lumrahnya kayak orang nenteng Shilin atau Cha Time. Jelas, hal itu bikin gue tertarik buat cobain shampoo kuda! Soalnya, sejak gue potong rambut jadi gaya jamur tahun 2012 kemarin, gue jadi sering...

Page 9 of 9« First...56789
Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy