FacebookTwitter
Page 5 of 7« First...34567

Makan Cantik di House of Aranzi

By on Sep 29, 2015 in Diary, Food Porn

Saking enaknya makanan di House of Aranzi Sunter, gue sama Kak RG sampe datang ke tempat ini 2 kali. Doyan, rakus, dan laper semuanya jadi satu. Dari mana gue tau kafe ini? Bukan dari siapa-siapa, tapi emang kebetulan aja pernah lewatin kafe ini karena dekat sama rumahnya Kak RG. Kalau di malam hari, kafenya menerawang. Lampu-lampunya terang banget seolah-olah memanggil semua orang buat berkunjung di sana. Gue curiga yang buka kafe ini adalah salah satu mahasiswa atau alumni kampus kandang burung (kampus gue dulu) karena letaknya juga dekat banget sama kampus fenomenal itu. Pertama kali gue ke sana itu tanggal 24 September yang konon bertepatan sama hari raya Kurban. Sayangnya pas ke sana, nggak ada menu kambing, padahal gue pengin banget makan kambing. Terus, yang kedua kalinya itu tanggal 26 September, abis kami jalan-jalan dari Comic Con. Gue baru bikin blognya sekarang soalnya kemarin gue sempat terserang demam dan vertigo. Penderitaannya sungguh tiada akhir. Kalau nggak percaya cobain sendiri aja, Bray! Pas tanggal 24 September, House of Aranzi lagi rame-ramenya. Saking ramenya, pelayan-pelayan di sana kelihatan kebingungan saat melayani pelanggan. Sistem anteran makananya itu nggak berdasarkan sistem antrian atau siapa dulu yang datang, tapi selang-seling sama pelanggan yang datang setelah kita.  Jadi kalau misalnya kita pesan 5 menu, yang dianterin 1 dulu, terus dia layanin dulu pelanggan yang lain, layanin yang lainnya lagi, baru deh layanin kita lagi. Nunggu makanan sampe komplit, udah pasti lama! Coba kalau pesan 20 menu, mungkin aja menunya lengkap pas gue udah punya cucu. Karena sistem pelayanannya kayak begitu, nggak heran kalau pelayannya suka bolak-balik ke meja kami buat tanya ‘Pesanannya udah datang semua belum, ya?’. Untung gue orangnya baik hati, sabar, dan nggak sombong, jadi kalau ditanya kayak begitu, gue hanya bisa membalas dengan senyuman. Dan yang gue suka sih, pelayan-pelayan di sana...

Anak Gaul Dinner di Benedict Grand Indonesia

By on Aug 25, 2015 in Diary, Food Porn

Sebenarnya, gue udah pernah makan di Benedict Grand Indonesia tanggal 9 Agustus kemarin dalam rangka merayakan ultah Kak Susi. Karena sibuk party, gue pun jadi nggak sempat me-review resto yang lagi hits ini. Karena kalian nggak diajak ke ultah Susi, nih gue kasih bonus foto. Waktu itu, gue sama Kak RG kompakan milih menu yang sama, yaitu Korean Bowl Pork (Rp90 ribu). Milih makanan kok sampe kompakan kayak milih presiden? Emang dasar dia ikut-ikutan gue aja! Gue pesen ginian karena ada babinya. Bukan karena lihat gambarnya yang bagus. Toh, emang nggak dikasih lihat gambarnya. Hahaha… Sebenarnya bisa juga sih pesen pake ayam. Jadi, kayaknya kalau nggak boleh makan makanan haram nggak perlu kuatir, deh. Namanya emang Korean Bowl, tapi pas nyampe di meja, gue heran kok ada katsuoboshi di atasnya? Katsuoboshi adalah serutan ikan kering yang ditaburi di atas makanan panas. Kalau sering makan takoyaki pasti sering lihat makanan ini, Nama internasionalnya Japanese bonito flakes. Gara-gara itu, gue sama Kak RG bingung. Jadi, ini makanan Korea atau Jepang? Bodoh amat deh, soal asal-usul makanan! Yang penting rasanya enak! Yup, semua jenis makanan yang ada di Koreal Bowl Pork ini emang enak semua! Dari nasi sampe babi enak semua. Apalagi brokolinya! Sumpah, itu enak banget! Lebih enak dari babi. Hahaha… Pas dilihat sih, brokolinya kelihatan gosong, tapi pas dimakan, aroma gosongnya langsung memenuhi mulut. Aroma gosongnya yang berasa enak gitu, lho! Saking enaknya, Kak RG bilang makan ini berasa kayak lagi berjemur di daerah sub-tropis ketika summer. Halah banyak gaya! Kayak dia pernah berjemur di pantai aja! Ada kimchi juga di dalamnya. Biasanya kan, gue nggak suka sama kimchi, tapi di Korean Bowl Pork ini entah kenapa kimchi-nya enak dan gue berhasil abisin kimchi-nya! Sejak makan menu itu, nggak tau kenapa, kok gue jadi ngidam pengin makan brokoli panggang kayak...

Martabak Red Velvet Oreo Cream Cheese 65A Pecenongan

By on Aug 7, 2015 in Diary, Food Porn

Hari Selasa kemarin, gue ngidam pengin makan martabak. Gue sengaja bilang ngidam supaya orang-orang bikin gosip dan gue jadi terkenal. Hore! Tadinya, gue pengin makan martabak blackforest yang warnanya hitam itu dan belinya pake jasa Go-Food dari Gojek karena tempatnya jauh di Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. Udah tunggu selama 2 jam, tapi tak kunjung ditemukan driver Gojek. Akhirnya, gue nyerah, deh, terus gue memutuskan untuk kembali ke pelukan Martabak 65A Pecenongan yang deket banget sama rumah gue. Gue pun ngecek Instagram martabak65a buat pilih martabak yang gue mau. Sayangnya di sana nggak jual martabak blackforest, jadi gue memutuskan buat pesan martabak Red Velvet Oreo Cream Cheese yang penampakannya seperti ini. Gue pilih yang martabaknya spesial, dong! Karena gue anaknya spesial! Sebelumnya sih, gue udah beberapa kali main ke sana (sebelum ada layanan Go-Food). Tapi, belum sempat gue ceritain soal martabak ini di blog karena dulu belum punya blog. Tapi, gue sempet ceritain sedikit soal Martabak 65A ini di buku gue Happy Tummy terbitan Gagas Media. Di buku itu gue nggak cerita bahwa gue pernah lomba makan di sana, tapi gue cerita bahwa gue pernah mampir ke sana setelah lomba makan buat beli martabak! Gila kan, betapa rakusnya gue! Abis lomba makan aja, gue masih pengin jajan martabak! Bahkan, gue juga menyebut nama Ko Daniel yang merupakan pemilik kedai martabak tersebut! Sok kenal, sok iye banget, deh! Kalau datang ke sana, penampilan kedainya kayak begini. Kayaknya semua orang udah pernah liat, sih. Soalnya martabak ini terkenal bingit! Tadinya, gue mau langsung datang ke sana, tapi mager! Akhirnya gue pake jasa Go-Food, eh langsung dapet driver, lho! Mungkin karena letaknya deket banget kali, ya! Nggak sampe 1 km, Kak! Coba kalau nggak ada driver, beh, gue bisa langsung datang ke TKP buat gebrak meja! Terus langsung tanya ‘Kenapa ini bisa terjadi!’. Gue...

Ngemil di Itacho Sushi

By on Jul 29, 2015 in Diary, Food Porn

Kalau mau jalan-jalan ke Grand Indonesia (GI), pergilah ketika hari Selasa. Beh, sepi banget, Bray! Rasanya kayak jadi pemilik GI yang lagi buang-buang uang sendirian. Pas pergi ke sana kemarin, gue juga janjian sama Kak RG. Gue bingung mau makan apa di sana karena kayaknya semua makanan di sana udah pernah gue cobain, deh. Congkak banget, ya, gue! Sebentar lagi takutnya kena azab, nih. Kebetulan banget, gue keingetan sama salah satu resto sushi yang belum pernah gue coba, yaitu Itacho Sushi. Dan kami memutuskan buat ngemil di sana aja. Ngemil lho, ya! Bukan makan karena sebenarnya gue udah kenyang dan males makan berat lagi. Tempatnya gede banget. Pantesan aja tiap gue liat ke dalem kayaknya nggak pernah ada acara antre-antrean. Ya, emang nggak serame Sushi Tei, sih. Tapi, biasanya lumayan rame. Cuma kemarin aja nggak rame karena mal emang lagi sepi. Suasananya nyaman, bersih, dan lighthing-nya bagus buat foto-foto makanan. Di setiap meja ada kertas yang nunjukin gimana caranya makan sushi pake tangan. Kalau gue punya resto sushi, gue nggak bakal ajarin orang makan sushi pake tangan, tapi makan sushi pake ketek. Biar ada rasa asem-asem gimana gitu. Kan mantep! Karena gue dan Kak RG cuma pengin ngemil, jadi pesen makanannya nggak banyak-banyak amat. Cuma 7 macem buat berdua! 1. Tuna & Corn Salad (@ Rp8 ribu) Itu maksudnya Rp8 ribu per bijik, ya! Bukan per 4 bijik. Kalau per 4 bijik mah, gue udah beli 3 lusin buat dijual lagi di pasar. Hahaha… Kami langsung pesan 4 soalnya kalau cuma makan 1, nggak bakal puas. Pas gue cobain, rasanya enak bingit! Ternyata tuna kalau digabung sama jagung cocok juga! Kayak lagi makan salad ikan tuna dicampur nasi. Makan beginian pake cabe bubuk juga udah enak. Nggak perlu pake shoyu lagi. Kalau mau campur shoyu boleh-boleh aja, sih! 2....

Makan Indomie Mirip Bungkusnya

By on Jul 28, 2015 in Diary, Food Porn

Bulan puasa kemarin, gue sama temen-temen kantor gue sempet berangkat makan siang ke Mix Diner & Florist buat makan Indomie mirip bungkusnya. Itu lho resto yang masak Indomie dengan bentuk yang mirip sama bungkusnya. Selama ini kan kalau masak Indomie di rumah sendiri bentuknya suka mengecewakan karena nggak mirip sama bungkusnya. Bawaannya pengin ngoceh-ngoceh ke si empunya Indomie karena udah lakuin penipuan. Kecewa sih, tapi kalau dimasakin Indomie berbungkus-bungkus tetep aja abis karena gue udah doyan Indomie dari lahir. Eh, kok bulan puasa tapi malah makan siang? Iya soalnya gue lagi datang bulan. Datang bulan diada-adain biar nggak puasa. Hahaha… Udah lakuin perjalanan sampe setengah jalan, kami baru cek Instagram mixdiner. Gue mah gitu orangnya. Udah jalan terus baru cek buka atau nggak tempatnya. Eh, ternyata Mix Diner selama bulan puasa, tutupnya jam 4 sore, saudarah-saudarah! Akhirnya, kami cari makan di tempat lain. Jerih payah berangkat ke sana sambil berdesak-desakan di dalam mobil Priska yang imut itu sia-sia sudah. Mungkin inilah yang disebut cobaan di bulan puasa. Rasanya pengin buru-buru ambil air wudhu. Kalau mau tunggu pas pulang kerja dan makan di jam buka puasa, kok rasanya males, ya! Pastinya bakal rame banget. Nggak tau lagi deh, kapan bisa ke sana. Di saat gue dan Innangg galau karena belum dapet kesempatan buat makan Indomie mirip bungkusnya, Priska sama Titin malah berkhianat dengan pergi ke Mix Diner abis pulang kerja! Jahat banget mereka kayak ibu tiri. Lalu, tanggal 15 Juli kemarin (sehari sebelum libur Lebaran), gue dan kawan-kawan kembali melakukan perjalanan demi semangkok Indomie yang sebenarnya bisa dimasak di rumah masing-masing. Udah pergi pagian dari kantor untuk menghindari jalanan macet, eh ternyata Mix Diner udah liburan, Bray! Baru buka lagi tanggal 21 Juli. “Kak, padahal aku udah ngidam banget makan Indomie! Dari tadi aku udah rencanain mau makan 2 bungkus...

Berkunjung ke Pasar Santa (Part 3)

By on Jul 20, 2015 in Diary, Food Porn

Nggak terasa udah 3 kali gue berkunjung ke Pasar Santa. Seharusnya sih, di kunjungan ketiga kalinya, gue disambut pake karpet merah dan dikalungin bunga bangkai oleh si pemilik pasar. Gue berkunjung ke sana tanggal 10 Juli 2015 di siang hari. Di mana hari itu umat Muslim masih menjalankan ibadah puasa dan belum memasuki jam buka puasa, jadi Pasar Santa sepi banget! Puji Tuhan. Kapan lagi bisa makan di Pasar Santa sambil selonjoran di lantai saking sepinya. Saking sepinya stand D.O.G (Diyoji), gue sampe bisa foto di depan stand itu. Biasanya, boro-boro bisa foto-foto di depan sana. Pas jam 3 sore aja, antrean udah mulai panjang. Nah, di blog soal Pasar Santa part-2, gue pernah kok review soal Diyoji. Harusnya sih sekalian selfie sama pemiliknya. Siapa tau dikasih hotdog gratis. Pas gue promo buku di radio 99ers 100 FM Bandung kemarin, gue sempet mampir ke Rumah Makan Legoh Bandung. Di rumah makan yang hits itu gue sempet cobain babi cuka rica-rica dan bikin gue ngidam keesokan harinya. Gue sampe nggak bisa mikir dan kerja cuma gara-gara mikirin babi. Masya Allah, padahal babi aja nggak pernah mikirin gue! Saking ngidamnya, gue sampe googling demi mencari tau, apakah Rumah Makan Legoh ada di Jakarta? Ternyata ada di Pasar Santa, Kak! Itulah sebabnya gue melakukan perjalanan ke Pasar Santa lagi. Niat mencari babi cuka ternyata beda tipis dengan niat mencari kitab suci di barat. Hanya saja kegiatan mencari babi cuka tergolong duniawi dan bersifat kedagingan. Begitu udah ketemu stand Legoh Jakarta (legoh_jkt) rasanya lega. Kayak abis ketemu air zam-zam di Mekah. Sama kayak di Bandung, kalau liat menunya, kita nggak bakal menemukan menu babi cuka di sini. Jadi, harus bisik-bisik ke si empunya rumah makan dan bilang mau pesen menu kecil atau jujur aja bilang mau beli babi. Alhasil, menu-menu yang gue dan...

Page 5 of 7« First...34567
Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy