FacebookTwitter
Page 30 of 36« First...1020...2829303132...Last »

15 Mitos Orang Cina

By on Dec 21, 2014 in Diary

Waktu kecil, kita pernah denger mitos kalau makannya nggak sampe bersih, pas udah gede bakal jerawatan, dapet pacar jelek dan brewokan. Kita pun percaya dan mau nggak mau harus nurut sama nyokap buat abisin makanan. Padahal, pas udah gede tetep aja jadi jones (jomblo ngenes). Mitos barusan itu kan umum banget. Kayaknya, semua ras juga tau mengenai mitos tersebut. Intinya sih, itu cuma cara emak-emak aja supaya anaknya nggak buang-buang makanan dan rajin makan. Sebenarnya, masih banyak mitos yang sering kita dengar, terutama dari kalangan gue sendiri (Cina). Kayaknya, kalau kalian masih jadi Cina totok, kalian pasti nurutin semua mitos supaya nggak sial. Okelah, gue jabarin aja ya, beberapa mitos orang Cina yang pernah gue denger:   1. Nggak Boleh Jadi Pengapit Lebih dari 3 Kali Gue nggak tau ye, ini mitos awalnya dari orang Cina atau bukan. Tapi, di kalangan gue yang kebanyakan orang Cina, hal ini cukup sering dibahas, terutama menjelang musim kawin. Dari kecil, gue sering denger mitos ini. Katanya, sekali jadi pengapit (brides maid), orang itu bakal ketunda nikahnya dan nggak boleh lebih dari 3 kali, karena bakal makin susah nikah. Iyalah, siapa bilang nikah itu gampang? Cari pacar aja susah! Makanya, banyak yang udah jadi pengapit 3 kali, abis itu udah nggak terima job itu lagi. Mungkin karena, doi lebih memilih jadi SPG yang gajinya lebih tinggi daripada angpao pas jadi pengapit kali, ya. Gue sih nggak terlalu percaya sama begituan. Soalnya, seumur hidup gue belum pernah jadi pengapit dan gue pernah jadi jomblo dalam waktu yang sangat lama.   2. Sebelum Nikah Nggak Boleh Pake Baju Pengantin Iya sih, ngapain juga pake baju pengantin, padahal belum nikah! Tapi, gue pernah iseng pake baju pengantin temen gue dan gue post fotonya di Path seolah-olah gue yang baru melepas masa lajang. Lalu, ada temen gue...

Bercengkrama dengan Anak Koh Ahok

By on Dec 15, 2014 in Diary

Mungkin kalian bakal banyak membaca tentang kisah orang Cina di blog ini. Karena, blog ini bisa lahir berkat ada cerita tentang tukang pijat sadis di daerah Hayam Wuruk. Menurut gue, kisah orang Cina itu selalu menarik untuk dibahas dan nggak rasis sama sekali kalau gue yang bahas, soalnya gue juga Cina. Kalau kalian yang cerita barulah disebut rasis! Hahaha… Nah, kisah orang Cina yang pengin gue ceritain kali ini adalah tentang hidup anak gubernur. Beberapa waktu lalu, hape pintar gue rusak dan gue sempet ceritain di sini. Waktu hape pintar gue rusak, ternyata di Path lumayan banyak yang ngomongin soal anak sulungnya Koh Ahok (Basuki Tjahaja Purnama). Namanya Nicholas Sean. Anak ini diomongin banget, karena pas bapaknya dilantik jadi gubernur, doi juga dateng. Ya iyalah, masa dia nggak dateng? Mau jadi anak durhaka? Nicholas ini diomongin, karena cakep dan tinggi. Dia diomongin banget di socmed, tapi gue nggak tau apa-apa. Gue pun merasa rendah diri. Bagaikan katak dalam tempurung. Ini bukan salah gue, tapi salahkan si hape pintar yang tiba-tiba ngambek dan minta diservis! Karena anak itu cakep bingit, bos-bos di kantor pun punya target yang luar biasa, yaitu memasukkan doi di rubrik Hot Boys majalah GADIS (tempat gue gawe). Mendengar hal itu, gue teramat tertantang buat cari doi. Tapi, bingung mau cari di mana, karena kayaknya nih anak nggak punya socmed. Kalau pun ada, gue juga trauma tweet gue nggak dibales. Takut sakit hati lagi, karena tweet gue ke Kaesang Pangarep (anaknya Pak Joko Widodo, presiden kita) tak kunjung dibalas. Rasa traumanya itu mirip kayak abis ditolak gebetan. Gue pernah hubungi doi lewat Twitter, karena emang mau cari doi buat wawancara. “Kak, coba gue tanya ke orang gereja, ya! Si Koh Ahok itu akrab sama orang gereja gue!” bilang gue ke Kak Asri, editor gue. “Ya cobalah Ung....

Review Maya Onyx Herbal Hair Colouring Essence

By on Dec 6, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Tadi pagi, gue dapet Whatsapp dari asisten salah satu pejabat di Indonesia. Dia bilang, gue boleh dateng ke rumah si pejabat hari Rabu. Hore!! Nah, supaya penampilan makin oke saat berkunjung ke rumah pejabat, nggak ada salahnya kalau Kak Uung cat rambut lagi. Apalagi cat rambut kemarin udah luntur. Nggak tau kenapa cepet amat lunturnya. Mungkin karena keramasnya nggak pake air mineral mahal kayak Evian. Kebetulan banget, gue baru pesen Maya Onyx Herbal Hair Colouring Essence dari sebuah online shop di Instagram. Nggak tau kenapa nama produknya begitu. Mungkin karena yang punya bernama Maya. Keren juga ya, kalau Kak Uung punya brand cat rambut sendiri, terus ada embel-embel nama Uung di produk itu! Menurut pengakuan orang-orang, produk yang berasal dari Singapura ini oke banget. Soalnya, penggunaannya efektif banget. Tinggal keramas, rambut udah berubah warna. Jadi, pewarnaan rambutnya bisa banget dilakuin di rumah. Ngecat rambut segampang ini bisa melatih kita jadi wanita mandiri lho, karena nggak perlu ngerepotin orang lain, termasuk ngerepotin tukang salon. Udah gitu, katanya sih, Maya Onyx ini juga nggak merusak rambut, pake bahan herbal dan nggak pake bahan kimia yang aneh-aneh, jadi nggak akan membuat rambut rusak. Hasilnya pun permanen, nggak bakal luntur kayak produk lainnya yang cuma bertahan selama beberapa bulan. Warna yang gue pilih itu adalah Wine Red. Kenapa gue milik warna itu? Karena, gue masih terobsesi jadi Uungmore, saingannya Hayley Williams vokalis band Paramore. Penampakan packaging-nya itu seperti ini. Itu kardusnya agak penyok. Kayaknya gara-gara kedudukan pantat kurir JNE. Jadi, ampuni saja mereka, karena kurir hanyalah manusia biasa. Dan di dalemnya ada 5 sachets cat rambut. Gue sih pake 5 sachets, karena menurut si Sista online shop, buat rambut sebahu kayak gue dan nggak tebel-tebel banget, pakenya cukup 5 sachets aja. Jadi, beli 1 box aja udah cukup. Alhamdulillah. Nah, kalau misalnya rambut...

Hidup Tanpa Smartphone

By on Nov 29, 2014 in Diary

Suatu hari, gue pernah pake baju yang udah lama banget nggak dipake. Pas gue pake baju itu, gila bajunya longgar banget, cuy! Beberapa detik gue sadar kalau bukan ukuran bajunya yang berubah, karena kainnya nggak belel sama sekali. Tapi, yang berubah adalah ukuran badan gue yang makin menyusut akibat diet yang berhasil. Di saat itulah, gue mulai sadar kalau gue udah kehilangan banyak lemak dan rasanya agak aneh. Aneh, karena dulunya gue membawa banyak lemak di badan, terus lemak itu pergi begitu aja. Dulu, gue bawa lemak itu ke mana-mana, meskipun gue bawa dengan perasaan benci. Terus, pas lemak itu hilang, gue berasa kehilangan. Karena, gue belum terbiasa dengan badan yang lebih enteng dan belum terbiasa pake baju kelonggaran. Kangen sih sama lemak, tapi kalau disuruh memiliki lagi, tentu aja ogah! Menurut gue, lemak itu jahat seperti lelaki hidung belang yang hanya bisa menyakiti perasaan wanita. Buat yang pernah punya mantan pacar yang jahat, mungkin rasa kehilangan kalian mirip kayak rasa kehilangan lemak. Ya kangen sih, tapi kalau disuruh balik lagi, tentu aja ogah! Untuk sesuatu yang kita benci aja, perasaan kangen itu bisa muncul. Apalagi, untuk sesuatu yang berharga. Itulah manusia! Baru berasa kangen, setelah kehilangan. Perasaan kehilangan macam itu, muncul lagi setelah smartphone gue rusak. Dan gue harus hidup tanpa smartphone selama dua minggu. iPhone 4S yang biasa gue bawa-bawa itu, udah gue pake selama hampir dua tahun. Pas awal-awal gue pake hape itu, tentu aja gue bangga! Karena, pake iPhone bisa menaikkan harga diri sebanyak 50%. Kata orang-orang sih begitu. Apalagi, 4S adalah karya terakhir mendiang Steve Jobs sebelum doi meninggal dunia. Tapi, lama-lama gue merasa biasa aja pas pake hape itu. Soalnya, banyak hape lebih canggih bermunculan. Apalagi, udah ada iPhone 6 dan 6 plus. Rasanya mupeng banget, pengin punya hape yang jauh lebih canggih....

Belajar dari yang Lebih “Cina”

By on Nov 23, 2014 in Diary

Tadinya, gue mau absen nge-blog, karena pengin lanjutin proyek yang bisa bikin gue makin terlihat Cina. Hahaha..  Tapi, gue nggak tahan kalau nggak share blog ini. Lalu, kenapa gue harus membuat diri gue terlihat Cina? Bukannya gue emang udah Cina dari sananya? Yup, gue emang Cina, tapi gue nggak merasa kayak orang Cina yang sesungguhnya. Ini bukan bicara soal muka gue yang akhir-akhir ini lebih sering disangka orang Jepang atau Korea. Ini juga bukan soal gue nggak bisa ngomong Mandarin sambil cadel-cadelan atau jago pijat kayak terapis asli China di panti pijat Hayam Wuruk. Terus, apa yang bikin gue merasa nggak seperti orang Cina yang sesungguhnya? 1. Karena gue nggak jago jualan. 2. Masih gawe sama orang. 3. Hartanya kurang banyak. 4. Kurang pelit. Sifat kecinaan yang paling melekat pada diri gue adalah gue sangat menghindari angka 4 saat memilih nomor hape, pin BB atau apa pun yang berhubungan dengan angka. Sebagai orang Cina, gue lebih mengutamakan angka 8 daripada angka yang lain. Karena, angka 4 dianggap bisa membawa sial dan angka 8 dianggap bisa membawa hoki. Sebenernya, gue nggak percaya sama mitos tersebut. Tapi, karena lingkungan gue pada menerapkan mitos itu dalam segala aspek kehidupan, secara nggak sadar, gue pun terlena dengan mitos itu. Angka 8 jadi terlihat lebih keren ketimbang angka 4 atau angka lainnya. Dari keempat ciri itu, gue merasa tertemplak, makanya gue pengin segera menyelesaikan proyek-proyek gue yang sempat tertunda. Kalau proyek gue kelar, tingkat kecinaan gue bakal bertambah 30%. Gue makin tertemplak sama seorang seleb yang menurut gue pemikirannya Cina banget. Sebut aja namanya Wahyu (terinspirasi dari lirik lagu Rude -nya si Magic: Wahyu gotta be so rude? Don’t you know I’m human too). Si Wahyu nggak punya darah Cina sama sekali yang mengalir di tubuhnya. Karena, aroma darahnya nggak tercium aroma babi. Gue...

Review Pobling Pore Sonic Cleanser

By on Nov 18, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Tadinya, gue pikir kalau udah rajin cuci muka, tapi kulit muka masih tumbuh jerawat, itu adalah hal yang normal. Paling-paling yang disalahin adalah siklus menstruasi, stres dan makanan berlemak yang dikonsumsi. Padahal, belum tentu itu adalah kesalahan mereka, lho. Bisa jadi kesalahan ada pada diri kalian saat mencuci muka! Coba direnungkan, emang yakin muka lo udah bersih pas dicuci? Udah bersih kok, Kak! Suwer! Pasti kalian jawab kayak begitu, karena kayaknya kotoran di muka udah nggak ada. Padahal, waktu kita udah kelar cuci muka, belum tentu udah bersih, apalagi buat yang hobi pake makeup tiap hari. Karena, biasanya sisa kotoran dan makeup itu masih nyangkut di pori-pori kulit. Dan itu nggak bisa hanya dibersihkan dengan sabun dan tangan. Mungkin bisa pake scrub muka yang butiran scrub-nya tajam dan banyak. Tapi, scrub yang kayak begitu, nggak bisa digunakan setiap hari, karena bisa bikin kulit makin tipis dan kena iritasi. Di Korea Selatan, ada teknologi kecantikan yang namanya Pobling Pore Sonic Cleanser yang bisa membantu kita saat mencuci muka agar bersih maksimal. Pobling bisa bekerja sedahsyat itu, karena dia punya vibrations yang gerakannya sampe 10 ribu kali per 1 menit. Selain bisa membersihkan pori-pori, Pobling juga dipercaya bisa bikin jerawat hilang, bekas jerawat pudar, mengecilkan pori-pori, bikin minyak di wajah berkurang drastis, mengangkat sel kulit mati dan kulit menjadi cerah. Kalau pori-pori bersih, skin care pun bisa menyerap dengan baik di kulit. Kabar gembiranya adalah Pobling juga dijual di Indonesia, terutama di online shop. Sayangnya, banyak Pobling palsu yang beredar di pasaran. Gue udah baca di forum kecantikan, banyak yang ngeluh kalau Pobling yang mereka pake itu sepertinya palsu. Karena, baterenya cepet abis. Udah ganti batere, si Pobling juga tetep nggak bisa nyala. Bahkan tidak jarang, bulunya yang kasar itu bisa melukai kulit kita yang sehalus pantat bayi ini. Jadi, gue...

Page 30 of 36« First...1020...2829303132...Last »

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

Top
The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy