FacebookTwitter
Page 24 of 37« First...10...2223242526...30...Last »

Alice Du Pont Mandevilla Collection by Vindy Faizah

By on Jun 22, 2015 in Diary, Fashion

Di suatu siang, Line gue bunyi. Ternyata, ada chat dari Kak Vindy Faizah, temen kantor gue yang udah resign sejak tahun 2011 kemarin. Doi resign dari majalah GADIS karena pengin kawin. Eh, bukan cuma karena kawin deh, tapi juga karena doi pengin merintis usaha sendiri. Karena doi lulusan Esmod dan ketika di GADIS sempat jadi fashion stylist, bisnis doi pun nggak jauh-jauh dari dunia itu. Gue udah lama banget nggak kontekan sama doi. Cuma bertemen sama doi lewat media sosial. Yang gue tau sih, doi udah beberapa kali ikutan lomba merancang busana dan sering juara! Sama kayak Kak Uung gitu, deh, sering menang lomba makan. Tapi, kejayaan Kak Uung udah nggak berlanjut. Sedih. Vindy bilang bahwa doi pengin agar gue main ke butiknya dan bikin review-nya di blog. Doi juga pengin mendesain dan jahitin gue baju. Gue pun dikasih kesempatan buat tentuin, penginnya dibikinin baju kayak gimana? Buat jalan-jalan atau party? Beh, betapa senengnya gue pas denger kabar itu. Gue yang nggak terlalu ngerti sama fashion disuruh review butik dan bakal dibikinin baju sama temen gue yang udah jadi fashion designer! Hahaha… Karena gue udah lama banget nggak bikin baju pesta, akhirnya gue minta dia buat bikinin baju pesta aja. Gaunnya warna pink muda dan gue ceritain pengin model yang kayak gimana, lalu dia kembangin sendiri. Pengin tau jadinya kayak gimana? Nanti dulu, ya, Bray! Setelah menunggu kurang lebih selama seminggu, Vindy pun kasih kabar bahwa gaun yang gue inginkan udah jadi. Akhirnya, weekend kemarin, gue berkunjung ke butiknya. “Jadi, nama butik lo Toko Deasi, Kak?” tanya gue. “Nggak, Kak. Nama butiknya pake nama aku. Vindy Faizah. Di depan ada spanduk tulisan Toko Deasi soalnya di lantai 1 itu, tokonya kakak aku yang jualan baju jadi. Nah, butikku di lantai 2,” jelas Vindy. Gue pun main ke lantai 2...

Tips Menembus Penerbit

By on Jun 22, 2015 in Diary

Sejak masih duduk di bangku SMP, gue emang udah suka nulis. Gue suka nulis karena guru Bahasa Indonesia gue bilang tulisan gue bagus. Saat itu, gue masih inget bahwa gue cuma dapet ranking 10 di kelas, tapi beliau bilang tulisan gue jauh lebih bagus daripada anak ranking 1. Gue sendiri nggak ngerti gimana bagusnya karena gue merasa tulisan gue biasa aja dan masih banyak kekurangan. Sejak itu, gue jadi semangat nulis. Gue yang awalnya benci banget sama mengarang, malah jadi suka banget! Tapi, gue sama sekali nggak pernah kepikiran buat nulis buku. Soalnya, gue sendiri nggak ada bayangan buat menerbitkan buku. Gue bingung kenapa buku-buku di toko buku bisa berhamburan? Kok banyak banget penulis bukunya? Gimana cara mereka masukin buku mereka ke toko buku? Pake duit sogokan, ya? Sebagai anak remaja yang masih lugu dan polos, gue bener-bener buta soal beginian. Gue pikir cuma orang kaya atau artis terkenal yang bisa terbitin buku. Ya udah deh, skill nulis gue itu cuma digunain buat bagus-bagusin nilai Bahasa Indonesia. Apalagi, di zaman itu teknologi dan internet belum canggih kayak sekarang. Bisa main mIRC atau game Snake di hape Nokia aja udah mewah banget. Jadi, informasi buat menembus penerbitan sangatlah minim. Di sekolah juga nggak pernah dikasih tau gimana caranya menerbitkan buku. Padahal, nggak jarang kita dikasih tugas buat baca buku sastra tebel-tebel demi mengerjakan essay atau makalah Bahasa Indonesia. Tapi, kenapa sih, dulu kita nggak diarahkan untuk menuju ke jalan itu? Gue baru ngerti ginian waktu kuliah. Informasi yang gue dapet adalah kalau kita mau kirimin naskah, tinggal bikin aja naskahnya kurang lebih sebanyak 100 sampai 150 halaman, terus di-print, dan dikirim ke penerbit. Lalu, pihak penerbit bakal baca naskah kita, mengevaluasi apakah naskah itu layak terbit atau nggak. Kurang lebih, review itu memakan waktu selama 3 – 5 bulan. Udah...

Review Lipstik NYX Chunky Dunk Hydrating Lippie

By on Jun 8, 2015 in Beauty, Diary, Review Produk

Suatu hari, tumben-tumbennya gue nafsu cari lipstik! Biasanya, gue woles banget kalau nyari lipstik. Nggak punya yang baru juga nggak apa-apa. Alhamdulillah, di rumah masih ada lipstik lama yang nggak abis-abis. Tapi, kemarin tumben-tumbennya gue bertekad buat dapetin lipstik ungu! Biar bisa dipake buat cap bibir di buku terbaru gue yang juga ber-cover ungu. Supaya klop, Kak! Ketika itu,  mal udah mau tutup, tapi pengunjungnya masih rame banget! Banyak cewek yang haus akan lipstik di sana. Nggak heran kalau Mbak-mbak SPG di counter NYX, Grand Indonesia kewalahan. Udah gitu, banyak lipstik yang udah abis. Nggak ngerti deh, pake jampi-jampi apa tuh counter. Kok laku banget kayak jualan kacang tanah, ya! Karena udah banyak lipstik yang abis, lipstik ungu incaran gue yang warnanya kira-kira mendekati warna sampul buku juga ikutan abis. KZL, Kak! Karena udah malam dan nggak pengin bolak-balik, akhirnya gue “terpaksa” memilih lipstik NYX Chunky Drunk Hydrating Lippie dengan seri CDHL07 Berry Mojito. Hahaha… miris banget, deh, soalnya warna ungunya nggak sama. Tapi, ya, udahlah nggak apa-apa daripada nggak ada. Yang penting warnanya sama-sama ungu. Nah, kayak gitu cap bibir di buku yang gue maksud. Hahaha… setelah dikenain pake bibir ke atas kertas, warnanya lumayan menyatu sama warna pembatas buku. Hore! Jikalah kalian udah beli buku ini dan pengin minta tanda tangan atau cap bibir ke gue, boleh banget, lho! Minta cap bibir 10 biji juga gue beri! Selamat membaca buku Happy Tummy, ya! Kalau itu pas dipakein ke bibir gue. Bagus juga, ya! Iyalah, kalau gue yang pake hasilnya pasti bagus. Nggak pernah jelek. Hahaha… Dari hasil pengamatan gue, lipstik ini cukup melembapkan bibir, jadi pas dipake nggak bikin bibir kering. Tapi, hasilnya tetap tampak matte. Asalkan nggak digosok-gosok tuh bibir, lipstik ini cukup tahan lama kok di bibir. Soalnya, pas gue makan dan minum macem-macem, terus...

Review Kacamata Gunnar

By on Jun 7, 2015 in Diary, Review Produk

Masih inget sama komputer cembung zaman dulu yang bisa dipakein pelapis supaya mata kita nggak rusak waktu natap tuh layar komputer lama-lama? Berhubung komputer zaman sekarang udah nggak cembung lagi, pelapis kayak begitu udah nggak dipake lagi. Jadi, mata semua orang rusak deh gara-gara kelamaan pake komputer. Minus pun banyak yang bertambah dan nggak heran kalau banyak perempuan yang lahirannya di-caesar. Satu-satunya orang yang matanya nggak pernah rusak meskipun sering duduk di depan PC adalah Kak RG. Nggak tau, deh, dia pake jampi-jampi apaan. Ternyata, salah satu rahasianya adalah pake kacamata Gunnar. Katanya sih,  kalau pake kacamata ini berguna banget buat main Dota. Bisa bikin dia menang terus! Coba kalau kacamata ini bisa dipake buat judi bola, mungkin gue bakal rutin judi bola. Berhubung sebentar lagi gue bakal kerja di rumah terus dan lebih sering pantengin layar PC, Kak RG pun memberikan gue seperangkat alat Gunnar. Eh, eh, btw, ngapain gue bakal sering di rumah? Jadi hansip? Belum bisa gue kasih tau, Bray. Tapi, gue bakal cerita lebih lengkap lagi di update-an selanjutnya. Makanya, di-subscribe, dong. Hehehe… Kenapa harus pake Gunnar? Soalnya, di zaman sekarang ini, hidup kita terpaku sama layar PC, hape, tablet, dan lain-lain yang bisa bikin mata kita menerima cahaya berintensitas tinggi. Hal itu bisa menyebabkan kita mengalami stres secara visual, mata lelah, mata kering, iritasi, bahkan sakit kepala. Makanya, kalau bisa sih pake Gunnar aja karena Gunnar punya banyak manfaat, Nggak cuma mengurangi ketegangan, stres, dan kelelahan pada mata karena kebanyakan lihat layar PC, tapi Gunnar juga bermanfaat untuk meningkatkan penglihatan di sekeliling kita, juga meningkatkan detail dan fokus. Terus, ya, kemarin gue sempat pake ini di kantor buat kerjain artikel, nggak berasa udah 2 artikel yang selesai! Ternyata, Gunnar ini bisa bikin kita nggak enek liat layar PC lama-lama. Kalau bisa bikin kita lebih...

Pacaran Sama Orang Brengsek Bikin Kurus?

By on Jun 3, 2015 in Diary

Beberapa tahun lalu, gue pernah mendapati temen gue (cewek) yang tiba-tiba jadi superkurus. Kaget sekaligus iri soalnya gue tau banget gimana susahnya kurusin badan. Kurusin badan itu susahnya kayak memindahkan gunung. Mustahil banget. Kalau sekarang sih, kurusin badan segampang memindahkan 5 gunung. Gue pikir doi bisa kurus karena diet atau minum obat kurus, tapi ternyata nggak begitu. Soalnya, gue denger dari Sherly bahwa doi bisa kurus karena stres. Stres gara-gara pacaran sama orang brengsek. “Di 4 bulan pertama mereka pacaran, masih hepi-hepi aja, tuh. 4 bulan berikutnya, doi nggak diperhatiin sama si Wahyu (bukan nama sesungguhnya). Masa si Wahyu bisa sampe lupa sama ulang tahunnya si Bunga (nama temen gue yang stres, tapi bukan nama yang sesungguhnya),” cerita si Sherly. “Ckckck… terus gimana, Kak?” “Abis itu, Bunga lebih banyak berserah sama Tuhan. Setiap minggu, doi berdoa di gereja buat meminta jawaban. Abis itu, tiba-tiba aja Bunga main ke rumah Wahyu. Pas sampe di rumah Wahyu, ternyata Wahyu lagi bareng sama mantannya! Wahyu selingkuh sama mantannya, Kak!” bilang Sherly menggebu-gebu. “Masya Allah. Langsung diputusin dong, Kak?” “Iyalah. Si Bunga sampe nangis-nangis. Abis itu curhat sama si Menceng (nama beken Wilsen Robin). Si Menceng sih bilang bahwa keputusan Bunga udah tepat.” “Oh, jadi Menceng sama sekali nggak belain si Wahyu, ya?” Yang gue tau sih, Menceng adalah sahabat karibnya si Wahyu. “Nggaklah, Kak. Dalam hal ini, Menceng netral-netral aja. Dan dia juga tetep masih temenan sama Wahyu.” “Oh…” Duh, Menceng itu bijak banget, ya! Jadi nge-fans, deh. Apalagi mukanya mirip banget sama Lionel Messi. Tuh kan, si Menceng emang mirip banget sama Messi. Btw, nggak apa-apa kali, ya, kalau gue jualan temen jomblo lagi di blog. Kebetulan, di foto itu ada pin BB, nomer hape, dan Line ID si Menceng yang bisa kalian hubungi jika tertarik. Siapa tau ada yang pengin...

350 Tanda Tangan dalam Sehari

By on May 28, 2015 in Diary

Menyambut rilisnya buku Happy Tummy, kemarin gue menyempatkan diri buat ketemu editor gue, Kak Alaine Any (kali ini sebutannya bener, kok. Bukan Any ALAYne) di Solaria, Pasar Festival buat tanda tangan 350 buku Happy Tummy. Rencananya, buku-buku itu bakal dijual secara pre order lewat toko buku online. Yang bikin buku ini spesial adalah ada tanda tangan gue. Hihihi… Karena gue anaknya baik banget, jadi selain kasih tanda tangan, gue juga kasih cap bibir warna pink gonjreng dengan merk NYX seri matte. Tadinya sih, niat gue pengin kasih cap bibir untuk 350 buku, tapi apa daya, bibir ini udah nggak sanggup buat dimonyongin dan hampir sariawan. Kayaknya sih, cap bibir berhenti di buku ke 50. Jikalau kalian beruntung, kalian pasti akan mendapatkan buku dengan cap bibir ketika pre order. Kalau nggak dapet, ya udah temui saja Kak Uung, maka Kak Uung akan memberikan cap bibir sepuas hati kalian. Warna apa pun gue jabanin. Gimana rasanya tanda tangan 350 buku? Capek, Kak, tapi seneng. Hahaha… Dan gue lakuin ini dengan mood yang happy. Seperti judul bukunya, Happy Tummy. Karena, yang gue tanda tangan ini kan buku-buku buat pembaca gue. Gue sih ngebayangin betapa happy-nya muka mereka ketika melihat ada tanda tangan plus cap bibir gue. Hahaha… Apalagi, dari kecil gue udah terbiasa membatik dan merajut di rumah, jadi ini mah nggak ada apa-apanya buat gue. Kalau misalnya tanda tangan 350 buku aja udah ngeluh, gimana pas tanda tangan 3000 buku kayak Raditya Dika? Pasti bawaannya pengin ngamuk-ngamuk dan bakar gedung. Ini yang disebut dengan setia sama perkara kecil, pasti nanti dikasih kepercayaan untuk melakukan perkara yang lebih besar. Ada 1 buku yang gue kasih cap bibir dan kata-kata penguatan seperti ini. Jika kalian ingin ikutan pre order, kalian bisa memesannya di ParcelBuku. Selamat makan, eh selamat membaca. Kak Uung doakan upah kalian besar di surga jika membeli buku ini. Hahaha… Amin. Foto: Dok. Mariska, Dok. Gagas Media...

Read More

350 Tanda Tangan dalam Sehari
Page 24 of 37« First...10...2223242526...30...Last »

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

Top
The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy