FacebookTwitter
Page 9 of 9« First...56789

Memanjangkan Rambut dengan Shampoo Kuda Mane and Tail (Part 2)

By on Sep 6, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Sejak potong rambut model jamur tahun 2012 kemarin, petualangan gue dalam hal memanjangkan rambut jadi nggak pernah ada habisnya. Kisahnya mirip kayak film The Hunger Games. Ada The Hunger Games Mockingjay – Part 1 dan The Hunger Games Mockingjay – Part 2. Sebelumnya, mungkin kalian pernah baca kisah gue pake Shampoo Kuda Mane and Tail. Nah, itu Part 1-nya tulisan ini. Nah, ceritanya belum kelar sampe di situ. Sekadar mengingatkan, pertama kali gue beli shampoo kuda, belinya titip sama temen gue si Sherly lewat salah satu online shop. Hasilnya, rambut gue lumayan panjang, tapi rambut gue jadi kasar banget. Terus, shampoo-nya habis dan gue belum beli lagi yang baru karena gue masih ragu, apakah gue harus lanjut pake shampoo kuda atau nggak. Di saat yang sama, gue juga sempet rapihin rambut di salon bersama Kak RG tanggal 12 Juli 2014 kemarin dengan hasil potongan rambut setjantik ini. Kemudian, di hari yang Fitri, tanggal 28 Juli 2014 kemarin, gue sempet jalan-jalan ke mal Taman Anggrek bareng Kak RG dan Mastini. Di sana, nggak sengaja ketemu booth yang jualan shampoo kuda jenis Herbal Grow dengan harga yang cukup miring, yaitu Rp 160 ribu. Wih, lebih murah daripada yang kemarin Sherly beli (Rp 170 ribu). Tanpa pikir panjang, gue langsung beli! Meskipun gue cukup trauma karena shampoo itu udah bikin rambut gue makin kasar. Tapi, setidaknya gue masih punya harapan besar dalam hal memanjangkan rambut. Rupanya, Sista yang jualan di booth mal Taman Anggrek itu juga jualan secara online di Instagram. Si Sista cantumin nama web dan semua kontak yang bisa dihubungi di kartu nama yang dipajang di booth. Gue pikir, kalau misalnya nanti shampoo kudanya udah mau habis, gue bisa pesan lagi sama dia. Kalau kalian tertarik, kalian bisa cek langsung webnya di www.urbanindostore.net. Pas malemnya, shampoo itu langsung gue pake...

Nyalon Bersama Kak Bantjik Salon

By on Jul 15, 2014 in Beauty, Diary

Waktu gue dan Kak RG masih dalam masa pedekate (emangnya sempet pedekate? Kayaknya langsung jadian, deh!), gue langsung tau kalau dia itu adalah bantjik salon (baca: banci salon). Sengaja pake kata ‘bantjik’ yang merupakan ejaan lama, biar kesannya vintage banget kayak lagi hidup di zaman Soekarno-Hatta. Psst, bantjik yang dimaksud di sini, bukanlah bantjik dengan arti kata yang sesungguhnya. Bukan berarti Kak RG itu jari kelingkingnya ngetril, cara ngomongnya melambay dan jalannya rapet banget kayak lagi pake kebaya pas wisuda. Bukan. Jelas bukan itu! Bantjik yang dimaksud di sini adalah orang yang ngerti banget dengan dunia persalonan. Dia tau segala macam soal cat rambut dan ngerti berbagai macam gaya rambut. Ya, meskipun nggak semua hal soal rambut dikuasai kak RG, setidaknya dia ngerti dikit-dikitlah. Dulu, pas dia masih deketin gue, dia sempet ngajak gue nge-date di Pizza Hut, Gajah Mada Plaza. Gue masih inget banget, waktu itu dia ajak pergi ngemil pizza malam-malam dan bikin OCD gue batal. Kak RG ini emang tega bikin anak orang gendut. Kalau Kak Deddy Corbuzier tau OCD gue batal, beliau pasti kecewa! Di resto itu ada kaca tembus pandang gede banget dan persis di seberangnya ada sebuah salon. Di kaca salon yang tembus pandang itu, banyak banget tulisan merek-merek cat rambut beserta jenisnya. Begitu melihat pemandangan itu, Kak RG langsung terpesona. Dia bagaikan melihat seperangkat PC dan keyboard yang selama ini digunakan untuk coding demi menghasilkan aplikasi baru. “Ung, kamu kalau lagi di salon suka kagum dengan diri sendiri nggak?” tanya Kak RG dengan mimik muka cukup serius. Dahinya tampak mengerut bak dosen yang tengah mengajar kelas makeup di London School of Public Relations (LSPR). “Nggak, tuh! Biasa aja. Cuma berasa keren dikit karena baru di-blow!” “Kalau aku sih berasa jadi tambah keren karena kalau abis keluar dari salon, kayaknya semua orang langsung...

Review SugarPot Wax, Pembasmi Bulu Laknat

By on Jul 11, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Sejak SMA, gue udah suka cukur bulu ketek pake alat cukur cowok yang dijual di pasaran. Soalnya, gampang banget dipakenya. Bulu langsung hilang dan gue bisa pake baju atau dress tangan buntung sesuka hati tanpa rasa bersalah. Tapi, lama-lama ketek gue jadi nggak merata warnanya. Persis kayak yang pernah gue curhatin di Review Bedak Ketek MBK. Udah gitu, tumbuhnya kok cepet banget, ya! Baru cukur hari ini, dua harinya langsung tumbuh lagi dan lebat kayak tanaman di hutan Mangrove. Eh, nggak sampe lebat, sih. Cuma ya itu, jadinya tajem-tajem kayak kaktus. Terus, ada seorang temen yang kasih tau gue kalau ilangin bulu ketek dengan cara dicabut itu lebih bagus ke mana-mana daripada dicukur. Tumbuhnya pun bisa lebih lama dan nggak tajem-tajem. Caranya itu dicabut pake pinset yang biasa dipakai buat rapihin alis itu. Gue kan suka cabut alis pake pinset. Nggak terlalu sakit, kok. Gue pikir, ya udah, boleh deh cobain! Dan emang nggak terlalu sakit, sih. Cuma leher gue pegel aja pas cabutin bulu ketek satu per satu. Dan nggak terasa, udah berjam-jam lamanya gue abisin waktu cuma demi cabut bulu ketek. Abis itu, badan gue langsung tepar dan butuh pijat leher. Tapi, bukan berarti gue pengin dipijat sama terapis asli China yang sadis itu, ya! Dan akhirnya, gue kembali lagi ke pelukan pisau cukur. Karena gue nggak mau merepotkan hidup gue sendiri hanya untuk kebersihan ketek. Ketika kuliah, masalah perbuluan nggak hanya bertengger di ketek. tapi juga di kaki. Jadi begini, sebelum kuliah, bulu kaki gue itu normal. Pas udah kuliah, malah jadi panen bulu kaki (di betis doang, sih). Bulunya lumayan lebat, panjang dan keriting-keriting. Nah lho, gue nggak ngerti kenapa bisa begitu. Padahal, gue nggak pake ramuan penumbuh rambut dari Arab yang suka dijual di pasar-pasar. Gue juga nggak suka cukur atau gunting bulu kaki....

Review Bedak Ketek MBK

By on Jun 29, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Tanggal 31 Mei sampai 3 Juni 2014 kemarin, gue liburan ke Jogja bareng Kak RG, Mastini dan Susi. Dan gue mengalami kejadian naas ketika sampai di sana. Naas karena gue baru sadar kalau deodorant gue ketinggalan di rumah! Padahal, sebelumnya gue udah beli deodorant baru sebotol gede yang mereknya sama kayak merek shampoo itu! Deodorant dengan kandungan ultimate whitening yang konon katanya bisa putihin ketek. Halah, yang bener aja ketek bisa putih hanya karena memakai deodorant.  Putihin ketek itu susah banget tau. Mungkin kalau putihin ketek gampang, orang-orang yang kerjaannya nge-DI foto buat ilangin ketek hitam dan lain-lain jadi nggak punya pekerjaan a.k.a pengangguran. Biasanya, ketek bisa item itu karena kebanyakan dicukur dan pakai deodorant. Katanya sih begitu, ya! Soalnya kandungan deodorant itu tinggi akan alkohol. Ya, meskipun ngakunya non alkohol, tapi menurut gue sih pasti tetep ada. Karena alkohol itu kan bisa mematikan kuman di ketek, jadi nggak bau. Sotoy banget, ya, gue! Sok ngerti begini-beginian. Walaupun tau fakta kayak begitu, gue tetep sering cukur bulu ketek dan  pakai deodorant. Karena ketek berbulu dan baunya nggak sedap itu lebih memalukan daripada punya ketek yang agak hitam. Asalkan nggak banyak angkat-angkat ketek, kayaknya nggak bakal banyak yang tau kalau ketek lo agak hitam warnanya. Makanya, waktu di Jogja kemarin, gue lumayan stres cuma karena nggak bawa deodorant! Sebenernya sih simpel nyelesain masalah cupu kayak begini. Tinggal beli deodorant aja di minimarket. Eh, tapi malesin juga, ya, beli deodorant lagi, padahal di rumah masih full sebotol. Ya udah, deh, gue pinjem aja sama Kak Susi atau Mastini! Pasti mereka punya deodorant. Masa jadi cewek nggak pake deodorant! Mau jadi apa mereka? “Kak, lo punya deodorant nggak? Besok pagi gue pinjem dong. Punya gue ketinggalan!” curhat gue ke Mastini. “Gue punya juga ketinggalan, Kak! Jadi gue nggak pake deodorant besok.” Gila...

Review Shampoo Kuda Mane and Tail

By on Jun 29, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Kalau perhatiin fenomena jualan di Instagram, jualannya makin kreatif dan jenisnya makin beragam. Sekarang Sista-sista di Instagram nggak lagi cuma jualan baju atau aksesoris, tapi banyak juga yang jualan perabotan rumah tangga macam katalog Ace Hardware, kosmetik, aplikasi hape, makanan ringan sampai makanan beku. Salah satu fenomena yang menohok hati gue adalah jualannya salah satu Sista di Instagram, yaitu shampoo kuda Mane and Tail. Konon katanya, shampoo tersebut ampuh banget buat yang pengin panjangin rambut. Katanya sih, rambut jadi sehat, kuat, lebat dan panjangnya cepet kayak pertumbuhan ekonomi di negara maju. Udah gitu, kalau baca testimoninya, banyak yang bilang rambutnya jadi halus dan lembut kayak abis di-creambath. Kelihatannya sih meyakinkan banget! Eh, tapi tunggu dulu! Masa pake shampoo kuda? Emangnya eke perempuan apaan? Hati eke kan lembut kayak puteri solo yang lebih cocok pake ramuan kecantikan ala keraton! Lalu, gue pun banyak riset di Google soal shampoo ini saking penasarannya. Jadi katanya, shampoo ini awalnya emang cuma dipake sama kuda di USA dan terbukti bikin rambut kuda-kuda tersebut makin cantik. Dan akhirnya dipake sama manusia dan terbukti cocok juga dipake sama mereka. Jadi, shampoo tersebut dinyatakan sah sebagai shampoo manusia. Emang ada-ada aja, ye! Shampoo kuda aja bisa dipake sama manusia. Nggak heran kalau masih ada orang dewasa yang suka banget makan bubur bayi dan diolah jadi cemilan (gue dan pacar salah satunya). Mungkin aja beberapa bulan lagi bakal ditemukan penelitian kalau Friskies (makanan kucing yang mahal itu) itu pantas buat jadi cemilan manusia. Maka, di mal dan di mana pun, kita nggak bakal asing dengan pemandangan anak muda yang asyik nenteng sebungkus Friskies buat dicemil. Sama lumrahnya kayak orang nenteng Shilin atau Cha Time. Jelas, hal itu bikin gue tertarik buat cobain shampoo kuda! Soalnya, sejak gue potong rambut jadi gaya jamur tahun 2012 kemarin, gue jadi sering...

Page 9 of 9« First...56789
Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy