FacebookTwitter
Page 30 of 43« First...1020...2829303132...40...Last »

Hidup Sehat dengan Green Smoothies

By on Mar 9, 2015 in Diary, Food Porn

Gue bukan orang yang akrab dengan green smoothies. Denger namanya aja udah takut. Soalnya, warnanya ijo bingit dan bikin takut. Takut sama rasanya yang sayur bingit. Tapi, gue pernah cobain green smoothies di resto Mama Malaka yang ada di Grand Indonesia. Rasanya enak dan nggak seburuk yang gue bayangkan. Rupanya, sayuran-sayuran laknat tersebut emang sengaja dibuat dalam bentuk green smoothies supaya rasanya jadi enak dan bisa dinikmati oleh siapa aja, termasuk anak-anak dan orang dewasa yang nggak suka makan sayur. Weekend kemarin, gue dapet liputan ke acara launching buku berjudul Green Smoothies: Super-Healthy & Healing Drink.     Acara tersebut diadain di Warung Kebunku (Jl. Terogong Raya No. 11, Cilandak Barat, Jakarta). Gue suka sama warung makan ini, soalnya tempatnya vintage bingit kayak jiwa gue. Sesuai sama namanya yang terdengar sayur bingit, warung ini menyediakan berbagai macam makanan yang sehat dan alami. Karena, bahan makanannya fresh, bumbunya alami dan sayurnya dipetik dari kebun organik sendiri.     Nectaria Ayu, si penulis buku sekaligus pemilik Warung Kebunku nggak hanya adain launching buku, tapi doi juga adain workshop berjudul Making Lovely and Healthy Green Smoothies. Lewat workshop itu, kita diajarin buat praktekin resep-resep smoothies yang ada di buku itu. Dengan mengikuti kegiatan positif macam ini, minimal gue bisa ngerasain gimana rasanya masuk dapur. Bisa melatih insting untuk menjadi wanita seutuhnya. Mudah-mudahan, setelah pulang dari acara ini, gue bisa jadi perempuan yang rajin bikin smoothies atau mungkin jadi penjual smoothies yang ke mana-mana bawa blender.     Lho, kenapa di kedua foto tersebut bajunya Kak Ayu berubah dari biru ke hitam? Rupanya, fenomena warna dress black and blue dan white and gold pun masih berlanjut di workshop bikin smoothies! Menurut kalian, apa warna asli baju Kak Ayu? Kalau bisa jawab, kalian bakal dapet green smoothies buatan Kak Uung! A. Biru B. Hitam...

Diet OCD, Tapi Berat Badan Malah Naik (Lagi)?

By on Mar 7, 2015 in Diary

Pertama kali gue mencoba diet OCD (Obsessive Corbuzier Diet), gue memulai dengan jendela makan 6 jam. Bangun pagi nggak langsung makan, tapi mulai makan jam 12 siang sampe jam 6 sore. Begitu terus selama seminggu. Hasilnya, berat badan gue turun 2 kg. Dari berat 64 ke 62 kg, padahal olahraganya cuma anget-anget tai ayam. Sayangnya, momen indah itu nggak berlangsung lama. Soalnya, gue liburan ke Bangkok selama 5 hari 4 malam. Awalnya, gue sih niat pengin OCD di sana. Minimal nggak sarapan di hotel. Tapi, begitu sampe di sana, susah bingit buat dijalani. Meskipun makanan di hotel nggak enak, tetep aja gue bela-belain sarapan, karena gue mikirnya rugi dong kalau nggak sarapan. Toh, udah bayar hotel lumayan mahal. Abis itu, di siang hari dan malam harinya, gue dan teman-teman tentu aja cobain berbagai macam makanan enak lainnya! Alhasil, begitu sampe di Jakarta, berat gue naik 3 kg. Jadi 65 kg! Lebih berat dari sebelum gue OCD. Dari situ, gue sadar bingit kalau lakuin OCD emang harus konsisten. Harus dilakuin seumur hidup. Ibaratnya udah kayak kontrak mati sama setan botak. Kayak yang dibilang sama Ko Fei di artikel Efek Samping Diet OCD. Gue pun memulai OCD lagi dari nol, kayak anak yang abis nggak naik kelas. Dalam seminggu, gue ambil jendela makan 4 jam (dari jam 12 siang sampe 4 sore) setiap hari. Hasilnya, berat badan gue langsung turun 4 kg. 4 kg hanya dalam waktu seminggu, lho. Gue terus konsisten lakuin diet itu dan berat badan gue terus turun. Lalu, apakah gue pernah cheating saat OCD? Oh, tentu pernah. Tapi, nggak sampe gila-gilaan cheatingnya kayak pas di Bangkok. Dalam sebulan paling cheating 2 sampe 4 kali. Selain masalah di atas, mungkin kalian pernah mengalami masa di mana berat badan kalian mentok dan nggak turun-turun lagi. Padahal, OCD dan olahraganya...

Alasan Kak Uung Vakum Lomba Makan

By on Mar 6, 2015 in Diary

Setahun yang lalu, 5 Maret 2014 adalah hari di mana gue pertama kali ketemu Kak RG. Kami bertemu di toko buku, karena kami adalah anak terpelajar. Singkat cerita, tanggal 29 Maret 2014, gue ikutan lomba makan bakmi di mal deket rumah. Eh, plaza deh tepatnya. Mana ada mal deket rumah gue! Namanya juga daerah pecinan a.k.a. Cinko (Cina Kota). Sayangnya, gue kalah di perlombaan itu, soalnya tanpa disangka-sangka gue ketemu sama banyak monster laknat yang makannya jauh lebih jago daripada gue. Padahal, setahun sebelumnya, gue berhasil meraih juara 3! Di hari itu, Kak RG juga ikutan lomba makan. Gue aja kalah telak, apalagi dia. Beh, tentu aja dia langsung tumbang di meja makan. Terkapar dan hampir koma. Di saat itu, gue merasa bahwa ladang permakanan itu udah makin tertutup buat gue. Kekalahan tersebut cukup menyakitkan, tapi untungnya nggak sampe membuat gue mengeluarkan air mata. Tanpa disangka-sangka, malam harinya Kak RG malah ajak gue jadian. Masa ajak jadiannya di hari apes? Nggak tau setan apa yang membuat gue merasa senang dan pengin terima dia. Di hari itu, status gue sebagai jomblo abadi pun tergantikan dengan status ‘In a Relationship’. Begitulah kata Facebook. Gue sih seneng-seneng aja, karena akhirnya pecah telur juga, tapi tetep aja ada yang mengganjal di hati. Yaitu, soal masa depan gue di bidang lomba makan. Gue makin nggak optimis dengan karier gue, meskipun sebagai seorang cewek, prestasi gue di bidang itu bisa dibilang cukup gemilang. Belum lagi, gue harus puasa lebih ketat supaya bisa membakar karbohidrat bangkek yang udah masuk ke dalam tubuh gue akibat lomba makan keparat itu. Setelah tanggal 29 Maret 2014 itu, gue udah nggak pernah lagi ikutan lomba makan. Nggak terasa, waktu cepat berlalu dan udah mau setahun aje. Selama itu pula, semua orang bertanya tentang karier lomba makan gue. Ung, kapan lomba...

Efek Samping Diet OCD (Obsessive Corbuzier Diet)

By on Mar 3, 2015 in Diary

Gue punya beberapa temen yang rajin banget ngelakuin Diet OCD (Obsessive Corbuzier Diet) dan hasilnya memuaskan. Salah satunya, Harianto Fei, si bos besar pemilik bisnis Bakmi Siantar Kofei yang pusatnya di Kelapa Gading, Jakarta Utara. Nama bakmi tersebut terinspirasi dari panggilan sehari-harinya, Ko Fei. Engkoh-engkoh bingit namanya. Ya, namanya juga orang Cina. Doi mendirikan bisnis Bakmi Siantar Kofei di tahun 2009. Waktu mendirikan resto itu, pengunjungnya masih sepi. Sehari paling cuma 20 orang. Karena merasa nggak puas, doi pun memikirkan cara agar restonya rame. Dan yang terpikir di otaknya adalah bikin tantangan makan bakmi berhadiah duit jutaan rupiah. Dapet duit kalau berhasil, tapi kalau nggak berhasil, tentu aja kalian yang harus bayar ke doi. Dari situlah penghasilan Ko Fei bertambah. Soalnya, banyak yang gagal memecahkan tantangan itu. Paling hanya beberapa monster yang berhasil. Bahkan, gue yang dijuluki sebagai Godzilla ketika SMP pun gagal di tengah jalan kayak anak putus sekolah. “Tapi, untungnya juga nggak gede kalau adain tantangan kayak begitu. Itu cuma buat promo,” akunya. Ketika itu, bisa dibilang belum ada resto yang menggunakan cara unik seperti itu buat promo. Bakmi Kofei udah kayak pelopor lomba makan di Indonesia. Nggak heran kalau restonya diliput oleh berbagai media, baik massa maupun cetak. Udah banyak media yang dateng meliput, sekaligus cobain tantangan makan bakmi di sana. Karena promonya berhasil, tentu aja restonya jadi makin rame, eksis dan terkenal di mana-mana. Kalau sebut ‘Bakmi Kofei’, biasanya orang langsung ngeh dan inget sama tantangan makan bakmi! Meskipun punya bisnis bakmi, suka masak bakmi dan suka makan bakmi, tapi doi rajin banget OCD-nya. Jarang banget bolos. Padahal, waktu kuliah zaman dulu sering bingit bolos. Sekarang, duitnya udah banyak bingit, tapi nggak dipake buat menambah lemak di tubuh sendiri, tapi dipake buat menambah lemak di perut orang lain. Caranya dengan membuka banyak cabang resto. Doi udah...

Pretty in Punk

By on Mar 2, 2015 in Fashion, Narsis

Waktu jalan-jalan ke Gading Walk, Mal Kelapa Gading kemarin, gue pengin jadi anak punk yang hits bingit! Tentunya nggak lupa gue pake wig blonde andalan supaya dikira bule. Lumayan kan dari belakang dikira orang asing. Ya emang asing sih. Siapa juga yang kenal sama gue. Buat daleman, gue pake number print crop tee yang ditambahin jaket biru bintang-bintang sebagai outerwear. Gue pake kedua item itu soalnya bikin gue keliatan kayak anak punk. Anak punk yang sangar di luar, tapi rapuh di dalam. Kalau Mastini liat gaya gue yang ini, dia pasti langsung teringat sama film My Wife is a Gangster! Udah pasti! Soalnya, tiap liat gaya gue jadi berandalan, yang diinget cuma film itu. Untuk menambah kesan punk dan rebel, gue pun pake cut-out-knees skinny jeans. Seolah-olah, celana jeans gue robek, karena abis berantem. Beh, mantep! Terus, gue tambahin cincin segitiga, sepatu platform hitam dan nggak sengaja gue pake sling back vintage warna cokelat. Nggak tau kenapa gue pake tas itu, padahal nggak ada rebel-rebelnya sama sekali. Baju gue boleh bintang-bintang kayak bendera Amerika, tapi casing hape Kak RG itu Union Jack. Jadi, pas lagi foto-fotoin gue pake iPhone 6 Plus-nya yang super gede itu, tiba-tiba ada bule London yang ngajak kami ngobrol pake logat British-nya terus mengira kami berasal dari London. Gue nggak menyangka kalau kekuatan casing hape Union Jack begitu besar, ketimbang jaket Amerika yang lagi gue pake. Kami disangka orang Asia yang tinggal di London, terus lagi liburan di Indonesia. Mungkin keliatan norak. Di Gading aja foto-foto melulu kayak lagi di tempat asing! Blonde Dolly Wig: Bellewonderful Hair Blue Stars Jacket: Chaktuchak Market, Bangkok Number Print Crop Tee: Mr. Freddy Erlic Distressed Cut-Out-Knees Skinny Jeans: July and December Vintage Sling Bag: Mr Freddy Triangle Ring: Beli di Kak Lucia Leaf Alana Leaf Platform: Adorable...

Page 30 of 43« First...1020...2829303132...40...Last »
Top
The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy