FacebookTwitter
Page 30 of 42« First...1020...2829303132...40...Last »

Squat Buat Naikin Bokong, yuk!

By on Feb 12, 2015 in Diary

Menurut gue, kalau mau olahraga itu nggak harus mampir ke tempat gym. Apalagi kalau punya jadwal keartisan yang super sibuk kayak gue. Ketika bangun tidur di pagi hari, kalian hanya perlu meluangkan waktu sebanyak 10 – 15 menit buat olahraga sebelum mandi, berangkat gawe dan lain-lain. Karena, menurut Kak Deddy Corbuzier yang nyebarin OCD (Obsessive Corbuzier Diet), olahraga di pagi hari sebelum makan lebih bagus. Bisa membakar kalori jauh lebih banyak. Bikin otot pun jadi lebih gampang. Apalagi kalau sambil lakuin OCD. Lebih mantep hasilnya. Foto di atas diambil sehari sebelum peristiwa banjir 9 Februari 2015. Jadi, kamarnya belum hancur. Olahraga yang paling gue suka adalah weight training. Latihan pake barbel atau latihan pake berat badan sendiri. Karena, latihan semacam ini lebih cepet membakar lemak dan membentuk otot ketimbang latihan cardio yang cengeng. Satu jam weight training itu bisa bakar lemak sama banyaknya kayak empat jam cardio. Jadi, kalau ada yang lebih gampang, ngapain cari yang susah? Kalau latihan beban jadi kekar dan berotot dong, Kak? Ya, nggaklah. Cowok bikin badan kekar dan berotot aja susah, apalagi cewek. Lagipula, hormon cewek itu beda bingit sama hormon cowok. Kalau ada cewek yang berotot dan kekarnya kebangetan, kemungkinan pake steroid. Selama gue weight training, yang ada gue malah tambah kurus ketimbang berotot. Ada sih ototnya, tapi nggak menyeramkan. Kurusnya itu bagus dan lebih kencang, soalnya isinya otot semua. Bukan kurus cardio yang lembek-lembek dan nggak ada ototnya. Weight training yang biasa gue lakukan adalah angkat barbel buat latih tricep dan bicep, push up dan plank. Latihan-latihan tersebut gampang banget buat dilakuin. Nggak butuh tempat luas dan cuma perlu sediain matras. Jadi, nggak perlu buang-buang duit buat jadi member gym. Latihan-latihan yang gue sebutin tadi buat ngelatih otot tubuh atas. Kebanyakan dari kita sibuk sama latihan otot atas, tapi lupa ngelatih kaki....

Berkunjung ke Pasar Santa (Part 2)

By on Feb 9, 2015 in Diary, Food Porn

Beberapa waktu lalu, gue pernah bikin blog tentang Pasar Santa. Di blog tersebut, gue berjanji bakal bikin lanjutannya. Karena, kalau diceritain hanya dalam satu blog, kayaknya nggak bakal cukup. Pasar Santa itu cukup luas dan kedai makanannya seabrek-abrek. Nggak mungkin bisa diabisin hanya dalam sehari atau dua hari. Apalagi, ukuran lambung gue sekarang udah terbatas banget. Nggak segede dulu ketika masih belum laku. Sekarang entah kenapa ukuran lambung gue makin mengecil, Mungkin karena Kak RG selalu abisin makanan gue. Kalau dulu, gue yang jadi pahlawan di siang bolong dengan makan semua makanan temen. Weekend kemarin, gue pergi ke sana lagi bareng Kak RG. Kalau dipikir-pikir, rajin banget, ya! Kalau waktu itu gue perginya siang, kali ini gue perginya agak sore menuju malem, soalnya pengin ngerasain Pasar Santa dengan suasana malam. Pas udah nyampe ke sana, astaga! Rame banget kayak pasar! Terutama di lantai 1, yang ada food court-nya itu. Sesuai kayak namanya juga sih. Pasar. Bukan Puskesmas. Tujuan kami langsung tertuju pada kedai DOG (dibaca @diyoji) yang super rame itu. Sebenarnya waktu pertama kali berkunjung ke Pasar Santa, gue sama Kak RG udah tertarik sama Diyoji. Penasaran kenapa kedainya rame banget! Tapi, karena perut udah kenyang dan harus buru-buru balik, jadi rencana buat menyantap Diyoji di-pending dan baru kesampean kemarin. Diyoji itu jualan black gourmet hotdog a.k.a hotdog yang disajikan pake roti hitam gitu. Biasanya kan hotdog pake roti putih. Jarang-jarang ada yang pake roti hitam. Mungkin itu yang bikin dagangan ini unik dan selalu panjang antriannya. Menurut pandangan mata, kayaknya kedai yang paling panjang antriannya di Pasar Santa adalah Diyoji. Makanya, kami penasaran banget kenapa bisa begitu rame? Apakah emang karena rasanya enak banget? Atau karena si penjual pake ilmu susuk? Liat antriannya aja udah males, tapi kalau nggak diantriin, bakal penasaran setengah mampus, nggak bisa tidur dan nggak nafsu...

Blonde Wig Party at GADIS Magazine

By on Feb 5, 2015 in Diary

Kemarin, Kak Uung bawa wig blonde aduhai yang pernah dipake buat foto fashion blog. Pas tau gue bawa wig, temen-temen kantor pun pada cobain wig itu. Begitu dipakein ke rambut, hasilnya pun aduhai banget. Kami pun merasa lebih keren daripada Iggy Azalea, Ariana Grande, Christina Aguilera, Britney Spears, Nicki Minaj dan artis Hollywood lainnya. Setelah memakai wig itu, temen-temen di GADIS pun setuju bahwa tidak mudah menjadi seorang Kak Uung yang begitu sabar dan tawakal ketika memakai wig. Karena, derita pake wig itu sederajat dengan derita pake high heels. Panas, gatel, pala jadi berat, belum lagi perasaan takut nyangkut dan kusut. Apalagi, gue punya kepala yang ukurannya jauh lebih gede ketimbang badan. Hebat ya, Uung bisa pake wig kayak begini buat jalan-jalan ke Indomaret (padahal gue pakenya di Family Mart). Emang nggak gerah, Ung? Gatel banget ya pake wig. Lo nggak kegatelan, Ung? Lo pake wig kayak begini nggak diliatin orang-orang di jalan? Ternyata nggak gampang ya jadi Uung. Kira-kira seperti itu reaksi orang-orang begitu merasakan indahnya pake wig. Sukurin lo! It’s not easy to be Kak Uung. Dan setelah wig tersebut dipake sama ribuan orang di kantor, hikmah yang bisa gue dapetin adalah wig tersebut jadi lebih enak dipake di kepala gue. Berasa agak longgar gitu. Sebelumnya kan agak sempit gimana gitu dan bikin kepala hampir migrain. Ternyata, jika ingin punya wig yang nyaman dipake adalah wig itu harus dicoba dulu oleh berbagai ukuran kepala. Foto: Mariska Mariska...

Kak RG Pernah Jadi Cinko

By on Feb 2, 2015 in Diary

Beberapa hari lalu, Kak RG pernah bikin status di Facebook yang artinya kurang lebih kayak begini: Enam tahun lalu, tahun 2009, gue baca sebuah post viral yang di-repost di mana-mana. Post itu sangat mengena di hati dan membuat hidup gue berubah. Waktu itu, gue nggak pernah menyangka kalau suatu hari, gue bisa kenalan dengan penulis aslinya. Tapi, hari ini gue sudah menemukan siapa penulis aslinya, yang ternyata sudah jadi pacar gue sejak tahun lalu.   ‘Woman’ yang dimaksud di status tersebut, tentu aja adalah gue (Kak Uung). Mungkin kalian penasaran, kenapa si Kak Uung nggak disebut sebagai ‘man’ aja? Dia kan macho! Macho pala lo. Biar begini-begini, gue lebih feminin dari kalian. Cihhh (langsung nyulam dan ngebatik ala puteri Solo). Tapi, kalian pasti lebih penasaran tentang tulisan viral yang dimaksud oleh Kak RG! Tulisan viral yang dimaksud oleh Kak RG adalah tulisan tentang Cinko yang pernah gue buat di tahun 2009 di notes Facebook. Tulisannya bisa kalian baca di sini. Tanpa disangka-sangka, tulisan itu ada beberapa bagian yang di-copy paste, sampai jadi viral di internet. Viralnya itu dari tahun 2009 sampe 2010. Bahkan, sempet jadi joke di broadcast message BBM. Nggak tau deh, harus seneng atau sedih. Sedih soalnya banyak yang copas tanpa kasih tau kalau itu joke itu gue yang bikin. Padahal, waktu gue bikin artikel itu, gue tulis semua nama temen yang gue sempet wawancarai, lalu gue tulis dengan gaya bahasa gue sendiri. Nggak sembarangan copas artikel orang tanpa izin. Sementara, di sisi lain, gue seneng juga kalau sampe viral. Berarti banyak yang suka dan pahala gue juga besar di surga, soalnya udah bikin banyak anak orang ketawa. Atau bahkan telah mengubah hidup mereka ke arah yang belum tentu lebih baik. Sejak kejadian copas-mengcopas tanpa izin itu, gue udah mulai males nulis lagi di notes Facebook. Tulisan...

Review Shampoo Metal Fortis

By on Jan 31, 2015 in Beauty, Diary, Review Produk

Mungkin, kalian nggak asing dengan blog fenomenal Kak Uung yang membahas tentang Shampoo Kuda Mane and Tail yang di-review sampe dua part. Part-1nya bisa dibaca di sini, sedangkan part-2nya bisa dibaca di sini. Sebenarnya, sebelum mengenal shampoo itu, gue uda lama mengenal Shampoo Metal Fortis. Shampoo Metal Fortis jenis Hair Living Shampoo ini bisa digunakan buat rambut normal yang nggak bermasalah dengan ketombe. Buat yang bermasalah sama ketombe, bisa pake yang Anti Ketombe. Botolnya warna hijau. Kalau dilihat dari penampakannya, shampoo ini nampaknya berasal dari Cina. Karena, banyak tulisan Cina yang tertera di botol, terutama di bagian belakang. Kabar buruknya adalah gue nggak bisa baca semua tulisannya. Maklum, namanya juga Cina KW! Cina yang cuma senang dengan perayaan Imlek, karena masih dapat angpao. Gue tau soal shampoo ini kira-kira waktu duduk di bangku SMA. Ketika itu, ada temen gue, si Alen yang mengeluh kenapa rambutnya cepet panjang! Doi nggak suka kalau rambutnya cepet panjang. Soalnya, rambut aslinya itu kribo. Persis kayak Edi Brokoli, Achmad Albar atau Luigi, temennya Mario Bros. Kalau makin panjang, otomatis betuk kribonya bakal makin menonjol. Rambut kribo yang terlalu menonjol dikuatirkan bisa menutupi kegantengan seseorang. “Emang lo apain rambut lo sampe cepet panjang?” tanya gue sirik. Sirik karena rambut gue panjangnya lama. “Kayaknya, sebulanan ini gue pake Shampoo Metal, Ung.” “Emang beneran ngaruh? Gue sering denger, sih.” “Kayaknya ngaruh deh. Sejak itu, gue percaya kalau shampoo itu emang berkhasiat untuk membuat rambut cepat panjang. Tapi, gue agak kesulitan cari shampoo ajaib itu, soalnya jarang yang jual. Kadang ada, kadang nggak. Kayak tukang gorengan depan kantor gue yang jualan cuma pas bokek. Kalau lagi kaya, abangnya lebih milih pulang kampung atau istirahat di rumah. Gara-gara itu, gue pun nggak rutin pake Shampoo Metal Fortis. Tapi, gue percaya kalau shampoo tersebut bisa membuat rambut cepet panjang. Soalnya,...

Page 30 of 42« First...1020...2829303132...40...Last »
Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy