FacebookTwitter
Page 20 of 41« First...10...1819202122...3040...Last »

Martabak Red Velvet Oreo Cream Cheese 65A Pecenongan

By on Aug 7, 2015 in Diary, Food Porn

Hari Selasa kemarin, gue ngidam pengin makan martabak. Gue sengaja bilang ngidam supaya orang-orang bikin gosip dan gue jadi terkenal. Hore! Tadinya, gue pengin makan martabak blackforest yang warnanya hitam itu dan belinya pake jasa Go-Food dari Gojek karena tempatnya jauh di Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. Udah tunggu selama 2 jam, tapi tak kunjung ditemukan driver Gojek. Akhirnya, gue nyerah, deh, terus gue memutuskan untuk kembali ke pelukan Martabak 65A Pecenongan yang deket banget sama rumah gue. Gue pun ngecek Instagram martabak65a buat pilih martabak yang gue mau. Sayangnya di sana nggak jual martabak blackforest, jadi gue memutuskan buat pesan martabak Red Velvet Oreo Cream Cheese yang penampakannya seperti ini. Gue pilih yang martabaknya spesial, dong! Karena gue anaknya spesial! Sebelumnya sih, gue udah beberapa kali main ke sana (sebelum ada layanan Go-Food). Tapi, belum sempat gue ceritain soal martabak ini di blog karena dulu belum punya blog. Tapi, gue sempet ceritain sedikit soal Martabak 65A ini di buku gue Happy Tummy terbitan Gagas Media. Di buku itu gue nggak cerita bahwa gue pernah lomba makan di sana, tapi gue cerita bahwa gue pernah mampir ke sana setelah lomba makan buat beli martabak! Gila kan, betapa rakusnya gue! Abis lomba makan aja, gue masih pengin jajan martabak! Bahkan, gue juga menyebut nama Ko Daniel yang merupakan pemilik kedai martabak tersebut! Sok kenal, sok iye banget, deh! Kalau datang ke sana, penampilan kedainya kayak begini. Kayaknya semua orang udah pernah liat, sih. Soalnya martabak ini terkenal bingit! Tadinya, gue mau langsung datang ke sana, tapi mager! Akhirnya gue pake jasa Go-Food, eh langsung dapet driver, lho! Mungkin karena letaknya deket banget kali, ya! Nggak sampe 1 km, Kak! Coba kalau nggak ada driver, beh, gue bisa langsung datang ke TKP buat gebrak meja! Terus langsung tanya ‘Kenapa ini bisa terjadi!’. Gue...

Motivator Terhebat: Diri Sendiri!

By on Aug 4, 2015 in Diary

Beberapa hari lalu, Adisti Daramutia, seorang freelance writer dan distributor resmi Oriflame tiba-tiba kasih tau gue lewat Twitter soal website yang bisa hias-hias blog. Namanya www.canva.com. Di sini gue nggak mau bahas soal website itu atau pun cara menghias blog biar ganteng. Tapi, yang pengin gue bahas adalah soal jam berapa doi nge-tweet ke gue. Kira-kira si Adis nge-tweet ke gue jam 1 pagi, Kak! Karena gue masih melek, gue langsung balas tweet-nya. Dan gayung pun bersambit. Doi balas tweet gue lagi. Doi bales karena doi bingung kenapa anak gadis macam gue jam segitu masih melek. Kayak emak-emak aja yang kerjaannya urus anak. Ya gimana dong, gue kan udah nggak kerja kantoran. Hahaha… Otomatis jam tidur gue jadi terbalik. Yang tadinya gue jam 12 malam udah bobo cantik, sekarang jadi seger kayak vampir abis minum sirup Marjan. Dan menurut gue, emang jam segitu merupakan jam produktif gue untuk bekerja. Sumpah deh, gue nggak bisa tuh disuruh nulis pas pagi atau siang hari. Bisa sih, tapi nggak mood aja. Sedangkan, bagi emak-emak kayak Adis, jam segitu merupakan waktu luang a.k.a me time setelah seharian mengurus anak dan pekerjaan rumah tangga. Jam segitu, doi bisa baca buku, nulis, dan lakuin hal-hal lain yang disukai. Kalau pas lagi jam normal di mana orang-orang masih kerja, ke mal, dan lain-lain, doi kerjaannya kayak begini. Adis mengaku bahwa dirinya udah mengalami perubahan jam tidur sejak memiliki Aruna (Kriby). “Emang semua emak-emak itu, pasti bakal berubah jadi vampir, ya, pas lagi sibuk urus anak?” tanya gue ke Adis. “Nggak juga sih, Ung. Ada juga yang tidurnya lebih pagi, tapi bangunnya jadi pagi banget.” “Oh gitu, Kak! Kalau lo mah emang dari dulu suka bangun siang kan, ya!” “Nggak kok, Ung. Dulu gue termasuk orang pagi.” Orang pagi maksudnya orang yang suka bangun pagi dan kerja...

Ngemil di Itacho Sushi

By on Jul 29, 2015 in Diary, Food Porn

Kalau mau jalan-jalan ke Grand Indonesia (GI), pergilah ketika hari Selasa. Beh, sepi banget, Bray! Rasanya kayak jadi pemilik GI yang lagi buang-buang uang sendirian. Pas pergi ke sana kemarin, gue juga janjian sama Kak RG. Gue bingung mau makan apa di sana karena kayaknya semua makanan di sana udah pernah gue cobain, deh. Congkak banget, ya, gue! Sebentar lagi takutnya kena azab, nih. Kebetulan banget, gue keingetan sama salah satu resto sushi yang belum pernah gue coba, yaitu Itacho Sushi. Dan kami memutuskan buat ngemil di sana aja. Ngemil lho, ya! Bukan makan karena sebenarnya gue udah kenyang dan males makan berat lagi. Tempatnya gede banget. Pantesan aja tiap gue liat ke dalem kayaknya nggak pernah ada acara antre-antrean. Ya, emang nggak serame Sushi Tei, sih. Tapi, biasanya lumayan rame. Cuma kemarin aja nggak rame karena mal emang lagi sepi. Suasananya nyaman, bersih, dan lighthing-nya bagus buat foto-foto makanan. Di setiap meja ada kertas yang nunjukin gimana caranya makan sushi pake tangan. Kalau gue punya resto sushi, gue nggak bakal ajarin orang makan sushi pake tangan, tapi makan sushi pake ketek. Biar ada rasa asem-asem gimana gitu. Kan mantep! Karena gue dan Kak RG cuma pengin ngemil, jadi pesen makanannya nggak banyak-banyak amat. Cuma 7 macem buat berdua! 1. Tuna & Corn Salad (@ Rp8 ribu) Itu maksudnya Rp8 ribu per bijik, ya! Bukan per 4 bijik. Kalau per 4 bijik mah, gue udah beli 3 lusin buat dijual lagi di pasar. Hahaha… Kami langsung pesan 4 soalnya kalau cuma makan 1, nggak bakal puas. Pas gue cobain, rasanya enak bingit! Ternyata tuna kalau digabung sama jagung cocok juga! Kayak lagi makan salad ikan tuna dicampur nasi. Makan beginian pake cabe bubuk juga udah enak. Nggak perlu pake shoyu lagi. Kalau mau campur shoyu boleh-boleh aja, sih! 2....

Makan Indomie Mirip Bungkusnya

By on Jul 28, 2015 in Diary, Food Porn

Bulan puasa kemarin, gue sama temen-temen kantor gue sempet berangkat makan siang ke Mix Diner & Florist buat makan Indomie mirip bungkusnya. Itu lho resto yang masak Indomie dengan bentuk yang mirip sama bungkusnya. Selama ini kan kalau masak Indomie di rumah sendiri bentuknya suka mengecewakan karena nggak mirip sama bungkusnya. Bawaannya pengin ngoceh-ngoceh ke si empunya Indomie karena udah lakuin penipuan. Kecewa sih, tapi kalau dimasakin Indomie berbungkus-bungkus tetep aja abis karena gue udah doyan Indomie dari lahir. Eh, kok bulan puasa tapi malah makan siang? Iya soalnya gue lagi datang bulan. Datang bulan diada-adain biar nggak puasa. Hahaha… Udah lakuin perjalanan sampe setengah jalan, kami baru cek Instagram mixdiner. Gue mah gitu orangnya. Udah jalan terus baru cek buka atau nggak tempatnya. Eh, ternyata Mix Diner selama bulan puasa, tutupnya jam 4 sore, saudarah-saudarah! Akhirnya, kami cari makan di tempat lain. Jerih payah berangkat ke sana sambil berdesak-desakan di dalam mobil Priska yang imut itu sia-sia sudah. Mungkin inilah yang disebut cobaan di bulan puasa. Rasanya pengin buru-buru ambil air wudhu. Kalau mau tunggu pas pulang kerja dan makan di jam buka puasa, kok rasanya males, ya! Pastinya bakal rame banget. Nggak tau lagi deh, kapan bisa ke sana. Di saat gue dan Innangg galau karena belum dapet kesempatan buat makan Indomie mirip bungkusnya, Priska sama Titin malah berkhianat dengan pergi ke Mix Diner abis pulang kerja! Jahat banget mereka kayak ibu tiri. Lalu, tanggal 15 Juli kemarin (sehari sebelum libur Lebaran), gue dan kawan-kawan kembali melakukan perjalanan demi semangkok Indomie yang sebenarnya bisa dimasak di rumah masing-masing. Udah pergi pagian dari kantor untuk menghindari jalanan macet, eh ternyata Mix Diner udah liburan, Bray! Baru buka lagi tanggal 21 Juli. “Kak, padahal aku udah ngidam banget makan Indomie! Dari tadi aku udah rencanain mau makan 2 bungkus...

Semua Akan Resign Pada Waktunya

By on Jul 26, 2015 in Diary

Waktu itu gue sempat jalan sama Priska (beruang kutub), Innangg (Indah Nainggolan fashion stylist GADIS), dan Nanet (anak magang GADIS) di Grand Indonesia. Tiba-tiba, kami melihat ada Maudy Ayunda yang lagi dimintain foto bareng sama fans-fansnya. Melihat kejadian itu, Innangg langsung mengingat masa lalunya. “Kak, zaman dulu aku juga begitu, lho. Kalau jalan, ada yang minta foto,” curhat Innangg yang sering dibilang sebagai Kak Uung versi Batak. “Ah, masa sih? Emang lo siapa, Nang?” tanya Priska nggak percaya. Gue juga nggak percaya, sih. “Zaman bahela banget, sih. Waktu aku masih aktif jadi fashion blogger.” “OHHH…” Gue dan Priska baru mengerti. “Kalau sekarang kayaknya aku pengin non-aktifin blog, deh. Soalnya aku udah nggak ada waktu buat nge-blog dan udah nggak ada passion di sana,” jelas Innangg. “Kalau nggak jadi fashion blogger, sekarang jabatan lo apa, Kak?” tanya gue. “Fashion stylist dong, Kak. Udah bukan lagi fashion blogger.” Di saat Innangg udah jenuh sama blognya, gue malah lagi semangat banget buat ngeblog. Menurut gue sih, sangat disayangkan apabila Innangg meninggalkan blog yang udah membesarkan namanya itu. Dia bisa kerja di GADIS juga karena blog itu. Coba kalau nggak ada blog itu, belum tentu dia bisa diterima kerja di GADIS. Apalagi, Innangg nggak sekolah fashion, tapi dia ambil FKIP di Atma Jaya. Menurut gue sih, jadi fashion blogger bisa dijalankan bersamaan dengan jadi fashion stylist. Malahan keduanya bisa saling melengkapi. CV Innangg bisa makin kaya. Menurut orang Cina, bisnis yang dimulai pertama kali jangan sampe ditutup meskipun kita masih punya banyak bisnis lainnya yang lebih menjanjikan. Gue emang Cina, tapi sumpah gue baru tau soal itu beberapa bulan lalu dari Wahyu (artis yang sering gue wawancarai dan bukan nama sebenarnya). Di blog ini, gue pernah menceritakan soal kisah Wahyu yang pemikirannya lebih Cina dari orang Cina asli. Waktu itu, si Wahyu pernah masukin foto di Instagramnya dan dia bikin quote sambil sebut nama bandnya yang udah didirikan sejak tahun 2008. Sebut aja nama bandnya Bentol. ‘Salah satu kunci keberhasilan seseorang adalah mempertahankan bisnis awalnya. Saya banyak belajar dari orang Chinese, rezeki bisa sangat mengalir jika bisnis awal kita dipertahankan. Bisnis awal saya adalah Bentol.’ Gue sangat berterima kasih sama Wahyu karena doi udah kasih tau quote bagus seperti itu. Coba kalau dia nggak kasih tau! Gue pasti makin buta soal ilmu bisnis ala pecinan. Ngomong-ngomong soal bisnis pertama, awalnya gue bingung, apa sih bisnis pertama gue? Emangnya gue pernah bikin bisnis? Gue emang belum pernah bikin bisnis yang ‘wah’ kayak resto, butik, bengkel, dan lain sebagainya. Yang gue tau adalah gue pernah bikin buku Air Mata Ibuku dalam Semangkuk Sup Ayam di tahun 2010. Tadinya, gue nggak menganggap bahwa menulis buku merupakan bisnis, tapi kalau dipikir-pikir lagi, menulis buku juga merupakan bisnis....

Page 20 of 41« First...10...1819202122...3040...Last »
Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy