FacebookTwitter
Page 20 of 42« First...10...1819202122...3040...Last »

Diajak atau Dimanfaatkan?

By on Aug 26, 2015 in Diary

Suatu hari temen gue yang namanya Puspa (bukan nama sebenarnya) curhat ke gue. Di kantor barunya, dia diajak rafting ke Sukabumi sama temen-temen kantornya. “Wah, bagus dong! Walaupun masih baru, tapi mereka udah mau ajak lo jalan-jalan!” kata gue sotoy. “Bagus apanya? Gue kan belum deket sama mereka. Mana enak sih pergi rafting sama temen yang baru dikenal gitu,” bilang Puspa kesel. “Mungkin mereka ajak lo rafting supaya nantinya kalian bisa akrab kali, Kak.” “Mereka rencanain rafting ini udah lumayan lama. Terus tiba-tiba mereka ajak gue yang masih anak baru. Ngapain coba? Ngajaknya juga seenak jidat. Nggak tanya dulu ke gue, suka rafting nggak? Mau ikut kita rafting nggak? Atau basa-basi apa kek! Lah ini langsung disuruh ikut dan dikasih tau patugannya sekian. Gue curiga mereka cuma manfaatin gue supaya patungan ongkos dan lain-lainnya lebih murah!” “Oh gitu, ya! Bisa jadi, sih. Kalau feeling lo udah nggak enak, mending nggak usah ikut, Kak.” “Nah, itu dia. Gue kan udah cari alasan terus supaya nggak ikut acara itu. Tapi, mereka terus-terusan re-schedule dan cari waktu lain sampai gue bilang bisa! Kesel nggak?” “Wah, parah bingit, Kak! Gue jadi makin curiga deh. Kayaknya orang-orang itu emang cuma manfaatin lo biar biaya makin murah! Kalau emang bener niat mau liburan mah, langsung liburan aja, nggak usah tungguin lo sampe bisa! Yaelah miskin banget, liburan ke Sukabumi aja sampe irit-irit!” Gue jadi ikutan naik darah. “Itulah kenapa gue males berteman sama orang kantor dari dulu. Buat gue, temen kantor cuma buat jadi rekan kerja. Males deh kalau harus pergi liburan segala.” Kalau diingat-ingat lagi, kayaknya gue punya pengalaman serupa kayak si Puspa, deh, meskipun nggak sama persis. Rasanya nggak enak juga, lho dimanfaatin kayak begitu. Diajak pergi jalan-jalan sama temen, bukannya seneng-seneng, tapi malah berasa dimanfaatkan. Apalagi kalau kita nggak terlalu dekat dengan...

Tragedi Wax Berdarah

By on Aug 26, 2015 in Beauty, Diary

Gue adalah orang yang ahli dalam dunia waxing (penghilang rambut yang tidak diinginkan di tubuh). Apalagi, gue pernah melakukan wax sendiri di rumah pake SugarPot Wax. Gue bisa wax sendiri di rumah soalnya hilangin bulunya gampang. Cuma di kaki dan ketek. Tapi, kalau buat urusan brazilian wax, gue nyerah. Gue bingung, kok ada aja orang yang bisa lakuin brazilian wax di rumah tanpa bantuan orang? Mungkin ada yang nggak tau, apa itu brazilian wax? Brazilian wax adalah proses waxing yang hanya bisa dilakukan di Brazil. Makanya gue bingung kok pada bisa lakuin itu di rumah masing-masing? Padahal rumahnya di Jakarta. Hahaha… Kalau kalian percaya, berarti kalian punya pengetahuan sosial yang sangat tinggi bak Puteri Indonesia. Okelah gue kasih tau aja yang sebenarnya. Brazilian wax adalah proses pembasmian rambut di sekitar pubik. Apa itu pubik? Pubik adalah daerah kewanitaan yang ditumbuhi rambut. Biasanya, brazilian wax dilakukan di salon atau klinik dan dilakukan oleh tenaga ahli yang terpercaya. Hari Minggu kemarin, Kak Uung pun mencoba brazilian wax di Browhaus & Strip, Grand Indonesia. Ngapain Kak Uung brazilian wax? Soalnya sebentar lagi gue mau lakuin photoshoot buat majalah dewasa, jadi brazilian wax merupakan kebutuhan pokok buat gue. Pas nyampe di sana, gue disuruh nunggu setengah jam dulu karena masih ada orang yang lakuin brazilian wax. Nggak apa-apa deh, nunggu setengah jam karena bisa duduk-duduk di sana dan tempatnya nyaman. Sayangnya sinyal hapenya payah dan nggak ada wifi. Oh, ya, untuk paket brazilian wax-nya, gue pilih yang paket untuk Pubic xxxx Strip (All Off) yang hard wax (Rp370 ribu). Pilih yang all off biar bener-bener botak. Penginnya sih diukir inisial nama gue ‘M’, tapi percuma gue bikin kayak begitu. Toh, nggak ada yang liat! Dan gue pilih yang hard wax karena kata Mbaknya, nggak terlalu sakit jika dibandingkan sama yang soft wax. Penginnya...

Anak Gaul Dinner di Benedict Grand Indonesia

By on Aug 25, 2015 in Diary, Food Porn

Sebenarnya, gue udah pernah makan di Benedict Grand Indonesia tanggal 9 Agustus kemarin dalam rangka merayakan ultah Kak Susi. Karena sibuk party, gue pun jadi nggak sempat me-review resto yang lagi hits ini. Karena kalian nggak diajak ke ultah Susi, nih gue kasih bonus foto. Waktu itu, gue sama Kak RG kompakan milih menu yang sama, yaitu Korean Bowl Pork (Rp90 ribu). Milih makanan kok sampe kompakan kayak milih presiden? Emang dasar dia ikut-ikutan gue aja! Gue pesen ginian karena ada babinya. Bukan karena lihat gambarnya yang bagus. Toh, emang nggak dikasih lihat gambarnya. Hahaha… Sebenarnya bisa juga sih pesen pake ayam. Jadi, kayaknya kalau nggak boleh makan makanan haram nggak perlu kuatir, deh. Namanya emang Korean Bowl, tapi pas nyampe di meja, gue heran kok ada katsuoboshi di atasnya? Katsuoboshi adalah serutan ikan kering yang ditaburi di atas makanan panas. Kalau sering makan takoyaki pasti sering lihat makanan ini, Nama internasionalnya Japanese bonito flakes. Gara-gara itu, gue sama Kak RG bingung. Jadi, ini makanan Korea atau Jepang? Bodoh amat deh, soal asal-usul makanan! Yang penting rasanya enak! Yup, semua jenis makanan yang ada di Koreal Bowl Pork ini emang enak semua! Dari nasi sampe babi enak semua. Apalagi brokolinya! Sumpah, itu enak banget! Lebih enak dari babi. Hahaha… Pas dilihat sih, brokolinya kelihatan gosong, tapi pas dimakan, aroma gosongnya langsung memenuhi mulut. Aroma gosongnya yang berasa enak gitu, lho! Saking enaknya, Kak RG bilang makan ini berasa kayak lagi berjemur di daerah sub-tropis ketika summer. Halah banyak gaya! Kayak dia pernah berjemur di pantai aja! Ada kimchi juga di dalamnya. Biasanya kan, gue nggak suka sama kimchi, tapi di Korean Bowl Pork ini entah kenapa kimchi-nya enak dan gue berhasil abisin kimchi-nya! Sejak makan menu itu, nggak tau kenapa, kok gue jadi ngidam pengin makan brokoli panggang kayak...

Beauty Photoshoot by Aug Photography

By on Aug 25, 2015 in Diary, Fashion, Narsis

Sebulan yang lalu, gue, Hellen, dan Susi sempet ngelakuin photoshoot di Pastis Kitchen & Bar, Hotel Aston Kuningan, Jakarta. Sorry banget baru bikin blognya sekarang karena sebagai model papan atas, jadwal Kak Uung padat bingit. Sepadat jalanan Jakarta yang selalu padat merayap. Yang fotoin kami waktu itu adalah Bapak Adrian Utama Gani (atasan Hellen di kantor). Doi emang udah cukup lama punya hobi fotografi dan kemarin kami jadi modelnya. Hahaha… Buat photoshoot kemarin, gue pake 2 baju. Baju pertama gue adalah dress halter neck merah plus high heels dengan rambut normal (nggak pake wig). Dan baju kedua gue adalah sabrina stripes top dengan bawahan celana laki, suspender, dan sepatu flat biar nggak pegel. Tentunya pake wig silver kebanggan gue dong! Eh sumpah, celana abu-abu yang gue pake itu beneran celana laki, lho! Itu celana Koko gue yang udah bosan dia pake, lalu disumbangin ke gue. Gue mau pake celana itu karena lucu ada suspendernya! Karena celananya kegedean, akhirnya gue minta tolong temen gue Vindy Faizah, seorang fashion designer handal buat mengubah celana laki itu jadi celana cewek! Celananya jadi cakep banget sumpah! Gue pake dress halter neck soalnya gue lagi pengin jadi wanita “normal” seutuhnya yang bersahaja dan penuh kharisma. Tapi, kenyataannya malah jadi aneh. Hahaha… Menurut Pak Adrian, gue lebih cocok bergaya ala cewek Harajuku yang suka pake baju aneh-aneh itu. Ternyata, ketika gue lagi mau tampil normal, malah terlihat aneh. Hahaha… Tapi, untungnya hasil photoshoot dengan dress merah itu jadinya nggak buruk, sih. Pada bilang bagus malah! Kata orang-orang sih, gue jadi cantik banget kayak bidadari, bahkan hampir menyaingi tingkat kesempurnaan milik ibu suri. Mungkin karena yang fotoin jago banget! Coba kalau gue yang fotoin, hasilnya pasti hancur naudzubillahimindzalik! Kalau pake baju kedua (baju yang terlihat nggak normal) itu, gaya gue pas di foto lebih keluar auranya. Kata Pak Adrian dan teman-teman, gue malah terlihat normal dengan gaya bak Harajuku seperti itu. Mungkin itulah nasib gue. Gue tidak boleh tampil dewasa dan anggun karena malah terlihat aneh. Sejak itulah, gue memutuskan untuk jadi diri sendiri, tetep tampil anti mainstream, dan jangan pernah jadi normal. Because normal is so boring. Setuju nggak Kak? Akhir kata, Kak Uung menyimpulkan bahwa hasil foto Pak Adrian bagus banget, meskipun modelnya hancur. Gue udah tampilin beberapa hasil photoshoot kemarin, sih, walaupun nggak semuanya. Kalau pengin lihat hasil foto Pak Adrian lainnya, kalian bisa berkunjung ke: Aug Photography by Adrian Utama Gani Facebook Fan Page: https://web.facebook.com/augphotos Instagram: adrianug augphotography  ...

Kenapa Kerja Jangan Sampai 5 Tahun?

By on Aug 21, 2015 in Diary

Gue bukan orang yang expert di pekerjaan atau karier, tapi gue cuma belajar dari pengalaman diri sendiri dan orang lain. Salah satunya belajar dari Rudy Dalimunthe (Division Head of Customer Experience Management di Indosat). Doi berbagi tentang tips karier yang berjudul Kalau 5 Tahun Masih di Perusahaan yang Sama, There Might Be Something Wrong with You di website Qerja.com.  Gue tau artikel itu juga dari Kak RG yang emang kerja di sana. Apa itu Qerja? Kapan-kapan bakal gue jelasin di blog ini mengenai manfaat website itu. Kalau lupa, tagih aja janji ini ke Kak Uung. Anggaplah gue punya utang ratusan juta ke kalian.   Berawal dari sekolah pilot, sempat jadi sports reporter di sebuah media, associate di Ernst & Young, dan sekarang… Posted by Qerja on Thursday, August 20, 2015   BTW, like & share postnya ya, kak! Biar banyak yang bisa ikuti jejak kak Rudy!   Waktu baca artikel itu, gue jadi kesel sendiri karena mengingat gue udah menghabiskan waktu selama 5 tahun di tempat kerja gue yang lama. Terlalu banyak waktu yang gue habiskan di sana, sehingga gue merasa nggak belajar hal lain dan nggak menikmati tempat baru. Emang sih kalau kata orang bijak, sebagai fresh graduate yang baru pertama kali menginjakkan kaki di tempat kerja, kita nggak boleh kayak kutu loncat yang baru beberapa bulan kerja langsung ngeluh nggak betah, terus minta resign. Karena itu bakal bikin CV kita jelek. Apalagi, kalau tempat kerja itu adalah tempat yang bergengsi. Kita disarankan buat kerja di sana minimal 3 tahun. Masuk akal, sih, karena gue kalau punya perusahaan, gue juga nggak mau direpotin sama anak fresh graduate yang belum bisa apa-apa, kerjaannya belum beres, tapi udah minta cabut.Gue setuju banget sama pendapat itu. Saking setujunya, gue malah jadi kelamaan di sana. Jadi bablas sampe 5 tahun. Antara terlalu nyaman...

Page 20 of 42« First...10...1819202122...3040...Last »
Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy