FacebookTwitter

Kerugian Memiliki Muka Dermawan Seperti Kak Uung

By on May 31, 2016 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Keluarga gue bilang, muka gue judes, galak, dan bengis. Begitu juga dengan teman-teman gue lainnya. Dan tak bosan-bosannya gue bertanya ke Kak RG, ‘Kak, gue galak nggak?’. Dengan tegas dia menjawab ‘GALAK, Kak!’. Harusnya dia ngerti dong, kalau cewek udah bertanya berkali-kali berarti cewek itu pengin agar pacarnya mengubah jawabannya.

uung

Masih berani bilang muka gue galak?

Bukan berarti gue nggak suka dibilang galak, lho. Demi Dewa! Tapi, karena gue merasa bahwa muka gue nggak galak sama sekali. Gue cukup punya banyak pengalaman, di mana gue dianggap dermawan (suka memberi). Dermawan dalam arti suka memberikan pinjaman atau piutang. Gue sendiri bingung, kenapa banyak banget yang mau berhutang sama gue. Bukan karena muka gue mirip pemilik bank atau lintah darat, kan? Pasti karena muka gue dianggap baik banget bak malaikat. Ya, emang kenyataannya begitu, kok.

uung3

 

mariskatracy-rock

Nih ya, gue ceritain soal riwayat gue sebagai orang yang dianggap sangat dermawan, deh. Tahun 2007 akhir, gue pernah deket sama si Rohim (bukan nama sebenarnya) yang pernah gue ceritain di sini. Setelah si Rohim kabur dan menghilang begitu aja, dia tiba-tiba menghubungi gue ketika Valentine tahun 2008 silam buat ucapin Happy Valentine bla bla bla palanya peyang!

Selang beberapa menit dia ucapin Happy Valentine, dia malah curhat di SMS bahwa dia lagi alamin masalah berat. Dia bilang adiknya kalah judi bola di kecamatan, terus ditangkap polisi dan dia butuh duit Rp 2 juta buat tebus adiknya supaya bisa dibebasin polisi. Terus gue cuma jawab ‘Oh’. Karena, gue pikir dia cuma cerita dan minta gue jadi pendengar. Gue tahu sih, maksudnya mau pinjam duit, tapi gue pura-pura bego aja. Hihihi…

Lalu, Rohim jelasin lagi bahwa dia lagi butuh bantuan duit. Gue jelas ogah buat bantuin, emang di mana bapak sama emaknya? Kenapa malah pinjam duitnya sama gue? Apa Rohim melihat gue bak Bank Capek Antri yang suka kasih pinjaman duit?

Kalau pun gue pinjemin, belum tentu duit gue bakal dibalikin. Dan gue juga nggak yakin duitnya dipakai buat bantu adiknya. Gue merasa duit itu dipakai buat bayar utang kalah judi bolanya sendiri atau buat ngobat. Hahaha… Gue nggak mau ambil risiko dengan kasih duit pinjaman segede itu ke dia. Bisa-bisa sampe punya cucu, gue masih keingetan sama dia karena dia belum bayar hutang.

Akhirnya, gue terpaksa bohong. Gue bilang aja duit gue dipegang ortu, terus lagi nabung sama pacar demi masa depan supaya dia nggak menghubungi gue lagi, baik untuk pinjam uang maupun soal lain. Kalau denger cerita bohong gue dulu, gue juga agak geli, sih. Kalau nabung bareng pacar dari tahun 2008, seharusnya tahun ini udah punya dua anak berikut rumah mewah di Menteng.

Abis kelar urusan sama Rohim laknat itu, gue dideketin sama laki-laki yang udah punya pacar. Baru pacar orang sih, bukan suami orang, tapi kok gue jijik sama diri sendiri, ya! Kok mau-mau aja deket sama laki-laki yang udah jadi pacar orang! Kalau punya bathub di kamar mandi, kayaknya gue bakal mandi kembang tujuh kali sehari buat membersihkan diri gue dari kenistaan, deh.

Singkat cerita, dia cerita bahwa dia merasa nggak cocok sama ceweknya dan lebih merasa cocok sama gue. Tapi, gue males sama dia karena gue cuma anggap dia temen jalan. Akhirnya dia juga jadi males sama gue karena menurut dia, kelakuan gue lakik banget, nggak feminin sama sekali. Gue sih nggak kaget sama masalah kayak gini, udah sering tuh cowok kabur gara-gara gue macho banget. Ya nggak apa-apa juga, sih, kalau banyak yang kabur. Gue juga jijik sama cowok yang belum jadi apa-apa udah banyak ngatur.

Setelah lama nggak kontekan, lalu muncul undangan nikahan dia sama ceweknya. Beh, mamam tuh omongan! Bilangnya nggak cocok, tapi malah naik pelaminan. Abis itu, dia pun kena azab tabrakan mobil dan bikin mobilnya hancur berantakan masuk bengkel. Di saat itulah dia curhat ke gue butuh uang Rp 9 juta buat nebus mobil supaya bisa dikeluarin dari bengkel.

Seketika itu pula, gue langsung cek jidat gue, apakah jidat gue ada tulisan BCA, Sinarmas, atau Mandiri? Kenapa semua orang pada pengin pinjam duit sama gue? Pasti karena muka gue dermawan, dong! Gue baru sadar bahwa memiliki muka dermawan nggak selamanya menyenangkan. Malahan, lebih banyak ruginya kayak yang gue alami selama ini.

Tentu aja, permintaan pinjam duit tersebut gue tolak mentah-mentah dengan alasan yang jujur, yaitu banyak pengeluaran dan sebentar lagi mau jalan-jalan ke Bali. Gue nggak pakai alasan bohong lagi nabung sama pacar demi masa depan. Karena, gue takut kualat. Takut nantinya gue malah nggak dapet-dapet jodoh karena orang-orang taunya gue udah punya pacar.

Gue bersyukur banget nggak jadian sama dua manusia macam itu. Mereka berani-beraninya pinjam duit sampai berjuta-juta rupiah sama gue. Kak RG juga pernah pinjem duit ke gue, terus dia nggak bayar. Kalau dipikir-pikir kurang ajar juga, sih. Terus kok gue masih mau sama dia, ya! Itu karena gue maha pengampun. Gue udah relain goceng yang gue pinjamin ke Kak RG waktu itu.

Ada juga temen SMP gue (cewek) yang hidupnya lagi susah banget. Soalnya, dia nikah karena MBA dan suaminya nggak bertanggung jawab. Dia pernah kirim message ke gue lewat Facebook, katanya mau pinjam uang Rp 100 ribu buat beli susu dan lain-lain. Gue pikir dia cuma kirim message ke gue, tapi ternyata dia juga kirim message ke banyak orang, bahkan di wall teman-teman yang lain buat pinjam duit!

Gue kecewa karena dia pinjam uangnya send to all, bukan ke gue doang! Kesel gue soalnya gue nggak istimewa di mata dia. Hahaha… Kesannya, kayak abis dapet rayuan gombal dari lelaki, tapi ujung-ujungnya kecewa soalnya tuh laki kirim rayuannya copas ke semua cewek! Jelas nggak bakal gue pinjemin! Cuma pinjam cepekceng emang bukan duit gede. Ujung-ujungnya bakal gue relain tuh duit. Bisa jadi teman yang lain juga kepikiran hal yang sama. 10 orang aja pinjemin duit ke dia, akhirnya udah kekumpul sejuta! Gue juga mau kalau bisa dapet duit segampang itu tanpa kerja.

mariskatracy-rock

Itu baru tiga dari sekian banyak cerita, gimana gue berusaha “dirampok”. Yang gue bingung, ya, kenapa sih orang-orang suka banget hutangin orang-orang yang notabene nggak deket sama dia? Dalam artian bukan keluarga, tetangga, temen deket, atau pacar. Kenapa nggak berhutang sama keluarga atau orang-orang terdekat aja supaya lebih enak ngomongnya.

Aneh aja sih menurut gue, kalau misalnya orang itu udah lama nggak kontek, hubungan nggak deket-deket amat, tapi mendadak jadi sok akrab cuma buat pinjam duit! Waktu lagi seneng, ke mana aja, Bray? Kenapa dateng ke gue pas lagi susah doang? Emang sih muka gue dermawan banget, tapi please jangan dimanfaatin, Kak!

Gue juga pernah dihutangin sama temen yang katanya lagi nggak punya duit karena kantornya belum transfer gaji. Alasannya emang masuk akal, sih, makanya gue mau pinjemin duit. Tapi, abis pinjem duit sama gue, dia malah pergi ke clubbing dan bobok nakal sama pacar di hotel, lalu check-in di Path.

Gue sih jijik, ya, sama orang kayak begitu. Udah tau lagi kesulitan ekonomi, eh, masih hedon aja dan dipamerin di Path! Kalau sebenarnya nggak mampu, nggak usah pacaran dulu, Bray! Apalagi sampe ajak anak orang bobok nakal di hotel. Main di hotel itu butuh biaya yang nggak murah, kecuali kalau bookingnya lewat pegipegi.com! Booking hotel di Bali aja mulai dari Rp 55 ribu doang!

cari hotel murah lewat pegipegi.com

Eh, kok gue malah jualan! Hahaha… Oke, gue lanjutin lagi yang tadi! Ujung-ujungnya sih dia tetep bayar hutang, tapi abis itu gue nggak bakal mau pinjemin dia duit lagi. Lagian kalau mau pinjam duit, kenapa dia nggak pinjam duit aja sama temen-temen yang sering clubbing sama dia? Atau gengsi takut ketahuan kere sama temen clubbing?

Dalam kasus pinjam-meminjam duit, gue sama sekali nggak mengharamkan hutang-menghutang. Boleh-boleh aja kalian berhutang asal hutangnya sama orang terdekat karena itu lebih etis. Apalagi, urusan duit itu sensitif, Kak! Gue pernah kok pinjemin temen deket gue duit waktu dia lagi susah, meskipun nggak bisa bantu full. Pinjamin semampunya, kalau nggak dibayar, ikhlasin aja. Kayak gitu kan lebih enak dan biasanya lebih barokah kayak warteg. Tapi, selama ini sih temen-temen deket gue pada tahu diri semua. Kalau hutang pasti dibayar.

Sekian dan terima kasih. Please, buat kalian yang nggak terlalu dekat sama gue, jangan manfaatin muka innocent Kak Uung lagi, ya!

Foto: depositphotos.com, Dok. Mariska

 

 

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy