FacebookTwitter

Bedanya Rohim dan Ronny

By on Mar 29, 2016 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Hilluuwww semua. Maaf bingit kalau Kak Uung udah lama banget nggak ngeblog karena banyak urusan. Gue nggak nyangka juga sih, meskipun udah nggak ngeblog selama delapan windu, tapi masih banyak aja yang baca dan nggak bosan-bosan buat menantikan blog baru. Kalian pasti bete kan, tiap buka blog gue, ternyata belum ada yang baru. Hahaha…. Dan pas buka blog ini untuk kesekian kalinya lagi, tiba-tiba kalian udah punya cucu. Kamsia banget udah selalu ingetin gue buat bikin blog baru. Tanpa kalian, gue cuma butiran debu yang nempel di sepatunya Dijah Yellow.

Kenapa di bulan Maret gue sibuk banget? Karena, tanggal 8 Maret 2016 kemarin, Ama (Nenek dalam dialek Hokkian) gue meninggal karena stroke dan kondisi lainnya yang bikin badannya lemah. Nggak nyangka aja sih, doi meninggal sebulan setelah Shincia (Imlek). Padahal, waktu Shincia kemarin, doi masih bisa ketawa-ketawa dan ngobrol. Meskipun kondisi tubuhnya nggak sebagus yang dulu karena kakinya udah nggak bisa jalan dan harus pakai kursi roda. Bisa dibilang, Shincia tahun ini adalah Shincia, di mana jumlah anggota keluarga yang kumpul lumayan komplit. Kuku (Tante) gue dan lakinya sengaja datang dari Ausi ke Jakarta buat rayain Shincia, sekaligus nengokin Ama. Ini foto keluarga gue pas malam Shincia kemarin. Lengkap bingit, cuy! Bahkan, Kak RG, si juru foto juga ikutan masuk ke foto. Soalnya, doi punya alat Doraemon.

IMG_3753-001

IMG_3752-1

Rambut, muka, dan baju gue berantakan banget, ya! Iya, soalnya lagi di rumah doang, jadi nggak usah rapi-rapi. Apalagi gue anaknya sangat bersahaja dan tidak sombong. Yang gue inget banget sih, ketika itu, Ama gayanya kayak abege banget. Tiap difoto, pasti doi langsung ngecek hasilnya. Katanya takut hasilnya jelek. Mungkin itulah siklus hidup, buat mereka yang dulunya pernah merasakan jadi abege yang takut jelek di foto, ketika tua, mereka mengalami siklus tersebut lagi.

mariskatracy-rockKalau kalian masih bayi, masih balita, atau masih anak-anak yang bau kencur banget, ketika ditinggal oleh kakek atau nenek, pasti rasanya biasa aja. Nggak bakal sedih-sedih amat. Kayak dulu, pas gue ditinggal Kungkung dan Popo (Kakek dan Nenek) dari nyokap gue. Rasanya biasa aja. Ya iyalah, pas Kungkung gue meninggal, gue belum lahir. Malah belum dibuat kayaknya. Pas Popo gue meninggal, gue masih SD, jadi kenangan gue sama beliau sedikit banget. Wajar kalau nggak sedih-sedih amat.

Beda banget rasanya waktu Kungkung dari bokap gue meninggal tahun 2007 lalu. Waktu itu gue udah kuliah, udah gede, jadi udah banyak momen yang gue lalui bareng doi. Apalagi, waktu kecil, gue dan bokap, nyokap juga tinggal bareng Kungkung dan Ama. Gue udah ngerasain banget gimana enaknya tinggal bareng sama keluarga yang lengkap dan nggak kekurangan kasih sayang. Karena tinggal bareng dalam waktu yang cukup lama itulah, gue udah ngerasain gimana rasanya jadi cucu baik, terus jadi cucu kurang ajar, lalu jadi cucu baik lagi.

Pas mereka berdua udah nggak ada, gue jadi mikir. Kalau bisa mengulang waktu, gue pengin lho balik jadi anak kecil lagi buat mengubah semua sifat jelek gue. Gue mau jadi cucu yang selalu baik dan nurut. Gue pengin jadi cucu yang nggak pernah bantah apa kata mereka, nggak pernah males waktu disuruh makan, nggak pernah nyisain makanan, bahkan nggak pernah buang makanan diem-diem. Waktu kecil kan gue males makan banget. Apa aja nggak doyan, jadi gue sering buang makanan diem-diem. Kalau nggak gue buang, gue suka kasih makanan gue ke kucing yang suka nongkrong di halaman rumah.

Kenapa gue cerita juga soal kejadian Kungkung gue meninggal di tahun 2007? Karena, ketika itu ceritanya gue lagi deket sama seseorang. Sebut aja namanya Rohim. Waktu masa-masanya Kungkung gue sakit keras, si Rohim sama sekali nggak pernah jenguk Kungkung gue di rumah sakit. Padahal, dia bisa temenin gue jalan-jalan! Gue juga heran kenapa dia bisa begitu. Gue juga nggak minta, sih. Tapi, kalau Rohim lagi deketin gue seharusnya punya inisiatif dong.

Waktu Kungkung gue positif meninggal, boro-boro dia langsung samperin gue atau temenin gue ke rumah duka. Kaga, Bray! Gue agak-agak lupa waktu itu dia lagi sibuk apaan. Pokoknya dia menghilang begitu aja. Dia ngucapin turut berduka cita, sih, tapi gue kayak nggak merasa dia ada di saat gue butuh. Ketika itu, dia juga berinisiatif datang ke rumah gue. Bahkan sempat ajak gue jalan-jalan sebentar. Tapi, begitu gue minta dia buat temenin gue ke rumah duka, dia malah menolak. Alasannya, dia takut ke rumah duka! Menurut gue sih, itu cuma alasan yang dibuat-buat. Soalnya, banci aja berani masuk rumah duka.

Keesokan harinya, gue masih nunggu dia di rumah duka. Berharap dia punya inisiatif buat datang. Tapi, gue nggak kunjung melihat batang hidungnya. Kalau dipikir-pikir, kok gue bego banget, ya, masih mau nunggu dia datang. Kalau nungguin dia per lima menit dapet cepekceng, sekarang gue udah kaya raya dan nggak usah kerja. Mungkin gue udah melakukan poliandri dan suami gue ada tujuh.

Keesokan harinya lagi, pas gue anter jenazah Kungkung gue buat dikremasi di Cilincing, boro-boro dia ikut. Dia cuma bisa kirim SMS ke gue, bilangnya: ‘Ung jangan nangis, ya’.

Pala lo jangan nangis!

Kungkung gue meninggal, masa gue nggak nangis? Katanya sayang, tapi lakuin hal kecil dengan melayat Kungkung gue aja nggak bisa. Ya gitu deh, namanya juga masih labil, jadi pas denger kata sayang dari laki aja, gue bisa baper sebulan. Sebenarnya gue nggak suka-suka amat sama si Rohim. Tapi, lumayan kan buat jadi HTS-an, daripada nggak ada yang perhatiin sama sekali.

Kalau kata orang bijak sih, cowok kayak begitu berarti nggak serius. Eh, bener aja, sih. Nggak pake lama, si Rohim tiba-tiba menghilang begitu aja dari kehidupan gue. Tapi, kadang nyariin gue, terus ilang-ilangan lagi. Gue emang nggak suka-suka amat, sih, tapi kesel juga kalau digituin. Akhirnya, dengan tegas gue putusin buat nggak mau balas SMS, nggak mau angkat telepon, dan nggak mau terima friend request-nya di Facebook! Bhay Rohim!

mariskatracy-rockSetelah Kungkung gue meninggal, gue jadi cemas hal itu bakal kejadian ke Ama gue. Ya, semua orang juga bakal meninggal sih pada akhirnya. Tapi, yang gue takutin adalah hal itu terjadi terlalu cepat dan gue belum siap. Untungnya sih, gue masih bisa merasakan masa bareng-bareng sama Ama selama hampir sembilan tahun. Gue masih bisa merasakan gimana enaknya dipeluk dan dicium-cium sama doi, meskipun udah nggak bisa tiap hari kayak waktu masih kecil. Soalnya, gue dan bonyok udah nggak tinggal bareng doi. Bonyok gue udah sering nawarin Ama buat tinggal bareng kami aja biar ada yang jaga, tapi doi nggak mau. Karena, doi sibuk dagang!

Yup, di usianya yang udah senja banget, Ama masih rajin kerja, padahal udah dilarang sama gue dan keluarga gue. Doi masih rajin jaga toko di rumahnya, jualan rokok, ciki, camilan, minuman ringan, dan lain-lain yang kecil-kecilan aja buat mengisi waktu. Alasan lainnya adalah karena doi nggak mau cepat pikun. Selain itu, doi emang suka banget ketemu sama banyak orang. Katanya, kalau sering ketemu orang, doi jadi tahu harga emas lagi naik atau lagi turun.

Selama itulah, doi juga sering ingetin gue buat cari pacar yang bener, jangan boros-boros, dan jangan makan terlalu banyak. Meskipun sering ingetin gue supaya jangan makan terlalu banyak, tapi Ama seneng banget setiap kali doi tahu gue menang lomba makan. Apalagi, pas tahu gue masuk TV karena menang lomba makan atau karena diundang ke suatu program. Sayangnya, beliau selalu ketinggalan buat lihat muka gue di TV. Karena Ama pengin banget lihat gue di TV, doi jadi lumayan sering pantengin TV sampai malam cuma demi melihat gue di TV. Mungkin doi pikir, cucunya itu aktor sinetron Putri yang Ditukar.

Setiap kali gue main ke rumahnya di Cengkareng, doi selalu ngenalin gue para pembeli yang datang ke tokonya. Doi selalu bangga sama gue, cucunya yang menurut doi cantik banget, pinter, baik hati, suka menolong, pandai memasak, dan lain-lain. Jadi, nggak heran kalau setiap kali gue main ke Cengkareng, pasti ada aja engkoh-engkoh, orang Batak, atau orang dari suku mana pun yang niat banget buat jodohin gue ke anaknya, teman, saudaranya, atau mungkin buat dia sendiri. Entah kenapa, gue cuma laris di Cengkareng, sedangkan di tempat lain kaga laris-laris!

Sekuat-kuatnya Ama, akhirnya doi tumbang juga. Desember 2015 kemarin, doi ngeluh kakinya susah jalan, padahal badannya masih sehat. Akhirnya doi harus sering-sering minum obat dokter supaya kakinya nggak makin sakit. Kabar baiknya sih, doi jadi bersedia pindah dan tinggal bareng sama bonyok gue. Ketika itu, sebenarnya gue lagi seneng-senengnya karena habis dapet kerjaan baru. Tapi, karena gue harus kerja, gue jadi nggak bisa jagain Ama pas siang hari.

Walaupun gue udah segede bagong kayak begini, Ama tetep anggep gue kayak anak kecil yang harus dijaga. Jadi, doi selalu nungguin gue abis pulang kerja. Kalau gue pulang malam, doi rela nungguin gue sampe pulang ke rumah, baru bisa tidur. Sembari nunggu gue pulang ke rumah, doi mengisi waktu dengan nonton Dangdut Academy di Indosiar. Kayaknya sih, doi ngefans banget sama Bang Ipul. Gue jadi merasa bersalah kalau pulang malam, jadi gue kadang usahain buat pulang tenggo. Kalau gue pulang tenggo, doi pasti kaget karena lihat cucunya berubah jadi anak rumahan. Ketika itu pula, gue jadi ngerasain enaknya jadi anak kecil lagi.

Banyak perubahan yang terjadi waktu Ama tinggal bareng gue. Doi yang tadinya nggak pernah ke gereja atau komsel, tiba-tiba jadi ikutan komsel bareng nyokap gue. Herannya doi malah enjoy banget ikutan komsel. Didoain mau, nyanyi bareng mau, dan terima Tuhan Yesus sebagai Raja dan Juru Selamat juga mau. Mungkin inilah jawaban Tuhan atas doa keluarga gue, yaitu supaya Ama bisa mengalami Tuhan.

mariskatracy-rockSingkat cerita, tiba-tiba di pagi hari, semua makanan yang dimakan, dimuntahin semua, termasuk obat-obatan. Tekanan darahnya mendadak naik dan doi kena stroke. Selama 10 hari di rumah sakit, keadaan doi naik turun, nggak stabil. Kasihan juga lihat doi susah makan, makan cuma pake selang infus, dan harus mengonsumsi banyak antibiotik. Di saat itulah, gue mengalami yang namanya takut. Pas mau tidur, gue nggak tenang karena takut ada kabar yang nggak enak, persis kayak waktu Kungkung gue meninggal. Pas kerja pun nggak fokus karena pikiran kepecah-pecah. Belum lagi, gue juga kurang tidur. Jadi, kepala gue sering sakit.

Hingga tanggal 8 Maret kemarin, Ama pun dipanggil Tuhan. Gue sedih banget karena salah satu orang yang bener-bener sayang sama gue udah nggak ada. Tapi, di sisi lain, gue juga senang karena Ama udah nggak merasa sakit lagi dan udah pasti senang karena bertemu Tuhan Yesus. Pas meninggal aja, muka doi tenang banget dan terlihat lagi senyum. Selama ini, gue belum pernah lihat muka doi sebahagia itu. Gue juga tahu bahwa ini cuma perpisahan sementara aja. Toh, nantinya kami juga akan bertemu lagi.

Waktu gue mengalami momen berat karena harus bolak-balik rumah sakit, Kak RG selalu temenin, meskipun nggak setiap hari. Bahkan, dia inisiatif buat datang tanpa disuruh. Tadinya gue udah lupa sama yang namanya Rohim. Tapi, karena gue melihat Kak RG baik banget, gue jadi keingetan lagi sama Rohim yang sama sekali nggak peduli sama keluarga gue. Bukan cuma Kak RG yang datang ke rumah sakit, bahkan bokapnya juga datang buat jenguk Ama. Jadi, gue benar-benar merasa bersyukur bisa kenal sama Kak RG.

Bahkan, Kak RG juga langsung datang ke rumah sakit di pagi harinya pas gue kasih kabar Ama udah meninggal. Kak RG juga datang pas malam kembang. Emang sih, dia nggak datang pas gue anterin jenazah Ama ke tempat kremasi, tapi nggak apa-apa kok. Karena, doi kan emang harus kerja juga. Setidaknya, gue udah bisa lihat bahwa Kak RG bukan cuma peduli sama gue, tapi juga sama keluarga gue.

IMG_3754

Fotonya Kak RG yang fotoin.

FullSizeRender

Abu Ama yang dibuang di Laut Cilincing.

Sebelum Ama meninggal, doi sempat pesan ke gue supaya gue nggak kasar atau bentak-bentak Kak RG. Setelahnya, gue masih suka marah-marahin Kak RG sih, karena gue emang gampang emosian. Tapi, pas nulis blog ini, gue jadi merasa sangat bersalah soalnya belum bisa menepati janji gue sama Ama. Gue juga merasa bersalah sama Kak RG yang celaluh sabar dan baik hati ketika menghadapi gue. Maafin Kak Uung, eaaa!

Tepat di hari ini, 29 Maret 2016, gue dan Kak RG udah dua tahun pacaran ceritanya. Jadi, blog ini bukan cuma buat Ama, tapi juga buat si Rohim yang bisa jadi baca blog ini, juga buat Kak RG yang celaluh aqoh cay4nk. Kalau dipikir-pikir lagi, Kak RG tingkat kesabarannya udah setara sama Tuhan Yesus yang nggak pernah capek ketika menghadapi Kak Uung yang super rebel ini. Happy anniversay, Kak RG. Semoga langgeng terus, ya! Jangan lupa makan-makan.

Foto: Mariska, RG

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy