FacebookTwitter
Page 1 of 11

Resepsi Pernikahan: Tradisi yang Sebaiknya Dihilangkan

By on Mar 31, 2016 in Diary

Pernah denger nggak soal menikah di Indonesia itu ngehe banget? Kerja keras banting tulang bertahun-tahun, terus duitnya habis dalam waktu dua jam, cuma buat berdiri di depan ratusan orang sambil pakai sepatu hak tinggi yang bikin kaki semaput dan pakai gaun yang kainnya bisa nyapu lantai segedung. Waktu masih muda banget, gue setuju sama ide pernikahan ngehe kayak begitu. Makanya gue bercita-cita buat jadi orang kaya dan terkenal sebelum menikah supaya gue bisa menggelar resepsi pernikahan megah, undang banyak pejabat, artis, dan orang penting lainnya. Dan di sepanjang gedung resepsi itu, ada banyak karangan bunga yang dikasih buat gue. Tapi, kalau mau nunggu sampe kayak begitu, pastinya bakal susah banget! Kecuali kalau kalian anak konglomerat atau menikah sama konglomerat yang udah bau tanah. Sukur-sukur masih bisa dapetin anak konglomerat. Kalau bukan konglomerat, kayaknya kalian harus kerja keras banting tulang hingga sekian lama. Dan umur 50 tahun baru bisa menikah. Akhirnya gue anggap ide itu sampah banget. Kalau pun gue kaya banget sampe bisa nyumbang duit triliunan buat bangun rumah sakit, gue tetep ogah bikin resepsi pernikahan mewah nan laknat yang cuma berlangsung selama dua jam itu. Kalau kata orang, nikah aja yang sederhana biar uangnya bisa ditabung buat beli rumah, uang sekolah anak, jalan-jalan, dan lain-lain. Tapi, mau sederhana kayak apa pun, nikah di Indonesia, terutama Jakarta, minimal harus keluarin duit Rp 100 juta. Bukan cuma tetek bengeknya yang banyak, tapi undangannya juga banyak, Bray! Yang diundang itu kan nggak cuma keluarga, saudara, atau teman dekat, tapi juga ORANG-ORANG YANG SEBENARNYA NGGAK KALIAN KENAL. Misal, teman-teman ortu dan mertua kalian. Ribet deh, pokoknya. Semuanya dikaitkan dengan alasan silahturami atau kesopanan. Sejak itu, gue mikir, emang harus, ya, rayain momen spesial ke orang-orang yang nggak dikenal atau nggak kenal-kenal banget? Dua jam berikutnya abis pulang ke rumah, mereka juga lupa...

Cute Custom Case from @bananadraw

By on Mar 31, 2016 in Diary, Fashion, Review Produk

Beberapa waktu lalu, Kak Winda Yunnal dari Banana Draw kirim email ke gue, katanya doi mau endorse custom case ucul buat hape. Karena portfolio dia di Instagram ucul-ucul semua, tentu aja gue mau di-endorse, dong! Custom case yang dia buat unik banget dan beda dari yang lain. Kalau online shop lain cuma bisa gambar karakter kartun favorit terus di-print di case hape, Banana Draw bisa bikin muka kita jadi bentuk kartun supaya bisa dipajang-pajang di case hape. Cocok banget nih buat kalian yang narsis dan butuh pengakuan. Akhirnya gue kirim foto gue yang super unyu ke doi buat digambar. Saking unyunya, mungkin doi keburu pingsan sebelum gambar. Gue pesan clear case yang hard, supaya penampilannya transparan kayak penghasilan pejabat yang nggak ditutup-tutupi. Case pesanan gue pun sampai ke rumah dengan selamat tanpa kekurangan suatu apa pun. Tadinya gue pikir, packaging-nya bakal biasa aja. Ternyata packaging-nya juga benar-benar cantik seperti packaging di toko-toko case hape pada umumnya. Gue nggak nyangka aja, dari rambut, muke yang dibikin lebih cute dari aslinya, baju, celana, sepatu, tas, dan lain-lain semuanya dibuat hampir mirip! Di samping muka gue ada banyak logo media sosial soalnya gue memang pilih tema blogging untuk case ini. Jadi, bukan cuma karakter yang bisa dibuat. Kalian pun bisa menentukan temanya. Bukan cuma custom case yang Kak Winda kasih ke gue, tapi dia juga kasih bonus berupa pin dan gantungan kunci. Unyu juga, nih! Rasanya nggak lengkap kalau pake case hape baru, tapi nggak kembaran sama hoodie OPPAI-nya Saitama! Mumpung gue udah lama banget nggak pake wig di mal, jadi gue pun keluyuran pake hoodie ajaib ini, beserta wig, dan atribut lainnya yang sesuai dengan gambar di case. Kalau udah dipakein ke hape, penampakannya bakal jadi kayak begini. Kalau kalian mau punya case hape kembaran sama Kak Uung, tinggal hubungi Kak Winda aja. Kalau nggak rela kembaran...

Bedanya Rohim dan Ronny

By on Mar 29, 2016 in Diary

Hilluuwww semua. Maaf bingit kalau Kak Uung udah lama banget nggak ngeblog karena banyak urusan. Gue nggak nyangka juga sih, meskipun udah nggak ngeblog selama delapan windu, tapi masih banyak aja yang baca dan nggak bosan-bosan buat menantikan blog baru. Kalian pasti bete kan, tiap buka blog gue, ternyata belum ada yang baru. Hahaha…. Dan pas buka blog ini untuk kesekian kalinya lagi, tiba-tiba kalian udah punya cucu. Kamsia banget udah selalu ingetin gue buat bikin blog baru. Tanpa kalian, gue cuma butiran debu yang nempel di sepatunya Dijah Yellow. Kenapa di bulan Maret gue sibuk banget? Karena, tanggal 8 Maret 2016 kemarin, Ama (Nenek dalam dialek Hokkian) gue meninggal karena stroke dan kondisi lainnya yang bikin badannya lemah. Nggak nyangka aja sih, doi meninggal sebulan setelah Shincia (Imlek). Padahal, waktu Shincia kemarin, doi masih bisa ketawa-ketawa dan ngobrol. Meskipun kondisi tubuhnya nggak sebagus yang dulu karena kakinya udah nggak bisa jalan dan harus pakai kursi roda. Bisa dibilang, Shincia tahun ini adalah Shincia, di mana jumlah anggota keluarga yang kumpul lumayan komplit. Kuku (Tante) gue dan lakinya sengaja datang dari Ausi ke Jakarta buat rayain Shincia, sekaligus nengokin Ama. Ini foto keluarga gue pas malam Shincia kemarin. Lengkap bingit, cuy! Bahkan, Kak RG, si juru foto juga ikutan masuk ke foto. Soalnya, doi punya alat Doraemon. Rambut, muka, dan baju gue berantakan banget, ya! Iya, soalnya lagi di rumah doang, jadi nggak usah rapi-rapi. Apalagi gue anaknya sangat bersahaja dan tidak sombong. Yang gue inget banget sih, ketika itu, Ama gayanya kayak abege banget. Tiap difoto, pasti doi langsung ngecek hasilnya. Katanya takut hasilnya jelek. Mungkin itulah siklus hidup, buat mereka yang dulunya pernah merasakan jadi abege yang takut jelek di foto, ketika tua, mereka mengalami siklus tersebut lagi. Kalau kalian masih bayi, masih balita, atau masih anak-anak...

Page 1 of 11
Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy