FacebookTwitter

Makan Sehat di Pecel Lele Permata Mubarok

By on Dec 20, 2015 in Diary, Food Porn

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Sudah lama Kak Uung nggak ngeblog soalnya sejak tanggal 10 Desember 2015 kemarin, gue resmi bekerja di pegipegi.com sebagai Content Writer. Cerita soal kantor baru gue itu bakal gue ceritain di blog selanjutnya, ya. Saking lamanya nggak buka blog ini, pas gue buka akun WordPress gue, gue bingung dong kenapa nggak kebuka-buka. Lah, ternyata gue salah masukin password. Yang gue masukin ke WordPress blog ini adalah password gue di blog pegipegi. Duh, rasanya pengin jedotin jidat gue ke tembok biar sembuh penyakit lupanya.

Okelah, gue pengin cerita di sini soal  pengalaman kuliner gue beberapa hari yang lalu. Waktu bikin blog di pegipegi.com soal 5 Nasi Uduk di Jakarta yang Nggak Pernah Sepi, gue jadi terinspirasi buat ke Pecel Lele Permata Mubarok di Puri Indah. Karena letaknya nggak jauh dari kantor gue (Kebun Jeruk). Gue pun mengajak teman kantor gue, si Peggy yang nggak suka pake beha. Peggy pun setuju. Lalu berangkatlah kami ke sana pas hari Kamis, 17 Desember. Padahal esok harinya ada rapat mingguan di kantor. Gue dan Peggy belum bikin laporan buat presentasi hasil kerjaan selama seminggu dan belum bikin presentasi perkenalan diri. Itulah namanya anak gahul Jakarta. Capek, banyak kerjaan, tapi tetap gahul dan suka keluyuran di malam hari. Duilehh…

Gue ke sana diboncengin Peggy pake motornya yang dudukannya empuk banget dan lebar. Kata Peggy, motornya emang didesain buat cewek-cewek berpantat lebar. Peggy bukan cuma jago soal milih makanan dan makan, tapi dia juga jago soal milih motor yang tempat duduknya super enak!

Udah pake bantuan aplikasi Waze supaya nggak nyasar, tapi tetep aja nyasar. Maklumlah namanya juga buta jalan dan nggak bisa baca peta. Sesampainya di sana, barulah kami sadar ternyata ada jalan yang lebih cepat menuju TKP. Sialan juga Mbak-mbak di Waze Kasih jalan kok yang ribet. Karena tempatnya sangat fenomenal di kalangan anak gahul Puri Indah dan kami berhasil menuju ke sana dengan sehat walafiat, gue pun memutuskan untuk bikin review-nya di blog ini. Daripada blognya jadi debuan karena udah lama nggak dibelai.

mariskatracy-rock

Pecel Lele Permata Mubarok

Pecel Lele Permata Mubarok

Sekilas penampilan luarnya emang kayak kedai pecel lele pada umumnya. Tapi, kalau masuk ke dalam, kalian bakal kaget soalnya tempatnya luas kayak lapangan bola.

Pecel Lele Permata Mubarok

Pecel Lele Permata Mubarok

Pecel Lele Permata Mubarok

Pecel Lele Permata Mubarok

Pecel Lele Permata Mubarok

Ngakak banget deh pas lihat rantangan buat anter-anter nasi uduknya! Mirip rantangan di kedai-kedai ngeteh buat taroh teh sama cangkir-cangkirnya. Hahaha… Terus, nasi uduknya all you can eat? Nggak dong, bayarnya per piring, Kak! Tapi, harga makanan di sana murah meriah, kok. Kalau kalian biasanya sekali dinner bisa sejuta, di sana kalian bisa makan nasi uduk sampe 10 rice cookers dan makan ayam goreng 1 peternakan lengkap sama jeroan-jeroannya.

Pecel Lele Permata Mubarok

Gue sama Peggy pesan makanan nggak terlalu banyak, kok. Cuma pesan 2 nasi uduk, 2 ayam dada, 2 usus, 2 kulit, 2 tahu, 2 tempe, 1 kol goreng yang gratisan, es teh tawar dan es teh manis. Tadinya juga mau pesan ati ampela, tapi udah abis. Abis pesan makanan, kami keluarin hape terus main-main hape. Baru mainin hape sebentar, eh makanannya udah jadi! Gila deh, pelayan-pelayan di sana selain cepet banget masaknya, anter makanannya juga cepet! Kayaknya sebelum kerja di sana, mereka udah kerjain job test, jadi tau apakah mereka bisa gerak cepet atau nggak.

Pecel Lele Permata Mubarok

Pecel Lele Permata Mubarok

Gue dan Peggy selfie sebelum menghabisi nasi uduk.

Btw, sambal di sana terdiri dari 2 macam, yaitu sambal yang pedas banget, sama sambal yang nggak pedas. Gue sama Peggy sih pilihnya yang pedas banget secara kami kan pecinta cabe. Tapi, setelah dicoba-coba, sambal yang pedas banget itu enak juga kalau dicampur sama sambal yang nggak pedas. Makan sambal campuran itu, bawaannya jadi pengin nyanyi lagu Sambalado-nya Ayu Ting-Ting. Percayalah.

Nasi uduknya pas gue jamah pake tangan, busyet deh santannya berasa banget. Dengan kata lain, nasi uduknya kaya akan lemak yang bisa bikin tubuh kalian jadi subur. Tapi, itulah yang bikin enak! Ayam gorengnya juga mantep apalagi pas dicocol sama sambalado. Kalau tempe dan tahu gorengnya standarlah rasanya. Sedangkan usus dan kulitnya emang lebih enak kalau dimakan langsung selagi masih hangat. Kol gorengnya mantep abis! Baru kali ini gue suka banget makan kol!

Pas lagi enak-enaknya makan, tiba-tiba ada pelayan yang anter sepiring nasi uduk (lagi).

“Mau nambah lagi nggak?” tawarnya.

“Taroh aja dulu, Kak. Aku sih kayaknya udah kenyang. Mungkin temen aku yang mau,” bilang gue dengan rendah hati sambil nunjuk ke Peggy.

“Halah, bohong lo, Cik! Nanti juga nambah,” kata Peggy songong.

“Nggak, Kak. Gue udah kenyang.”

15 menit kemudian, gue langsung bilang sesuatu ke Peggy.

“Kak, makan lagi yuk nasi uduk yang lagi nganggur ini. Hahaha… Bagi dua, yuk!”

“Ya udah, Cik! Hajar aja!” teriak Peggy semangat. Kayaknya sih, kalau di meja dianterin nasi 3 piring lagi juga bakal abis, sih!

Karena nambah nasi, otomatis sambal pun juga ikutan nambah. Kami nambah sambal sampai 2 kali, lho. Saking nggak sabarnya, kami pengin ambil sambal secara swalayan, tapi dengan gesit, si abang yang lagi goreng ayam langsung bantu kami ambil sambal. Benar-benar luar biasanya pelayanannya! Rasanya pengin gue kasih Panasonic Award deh nih abang!

Setelah Peggy makan makanannya sampai habis, dia juga berpendapat yang sama soal rasa. Peggy bilang overall enak!

“Cik, pas gue lihat banyak ras lo (baca: Cina) dan orang-orang bermobil yang datang ke mari, gue udah yakin dari awal nasi uduk di sini pasti enak!” ungkap Peggy yang merupakan cewek Bali campur Cina.

Ih, padahal dia juga ada Cina-nya. Dasar Cina teriak Cina.

“Emang patokannya kenapa harus ras gue, Kak?” tanya gue.

“Soalnya orang Cina itu kebanyakan seleranya tinggi, termasuk soal makanan. Lidah mereka lebih bagus, Cik. Kalau muka orang-orang kayak gue yang nongkrong, pasti pada ngiranya cuma nyari yang murah, bukan yang enak,” ujar Peggy merendah.

“Oh, gitu, ya,” kata gue sambil angguk-anggukin kepala.

mariskatracy-rockAbis kelar abisin semua makanan, kami pun langsung minta bill sama abangnya. Makan brutal berdua sampai termehek-mehek karena kenyang dan kepedasan ternyata cuma menghabiskan biaya sebesar Rp47 ribu! Luar binasa, saudara-saudara. Dan kayaknya sih, Pecel Lele Permata Mubarok ini emang lebih suka ambil untung sedikit. Yang penting pelayannya bakal loyal dan sering ke sana. Nah, gue lebih suka tempat makan yang kayak begini, nih, jadi bisnisnya bakal terus jalan di tengah persaingan. Ciyeee…

Gue pernah baca-baca review di Internet soal pecel lele ini. Katanya sih banyak yang abis makan di sana pulang-pulang langsung mules dan mencret, padahal mereka mengira perut mereka kuat. Gue sempat cemas sih pas dengar hal itu. Apalagi sambal gue makan banyak. Eh, bener juga lho, pas tengah malam gue boker 2 kali, paginya boker sekali lagi. Untung nggak sampai mencret atau diare, sih. Nggak apa-apalah. Hitung-hitung lancarin pencernaan aja. Hahaha… Siapa tau abis boker berat badan langsung turun 20 kg.

Terus gue kapok nggak makan di sana? Tentu nggaklah. Gue kayaknya bakal sering ke sana, sih. Atau pesan pake jasa Gojek. Namanya juga baru penyesuaian. Wajar kalau sakit perut. Lama-lama pasti biasa, kok. Okelah segitu aja kegiatan kuliner Kak Uung di sekitar Puri, Jakarta Barat. Kayaknya sih, ke depannya gue bakal jadi anak gahul Jakarta Barat karena udah ngantor di sana. Nantikan makan cantik gue yang berikutnya di Jakarta Barat, ya! Hahaha…

Kalau naksir sama nasi uduk di Pecel Lele Permata Mubarok, langsung aja datang ke:

Pecel Lele Permata Mubarok

Komplek Permata Buana

Jl. Puri Kembangan, Puri Indah

Foto: Mariska, Peggy

 

 

 

 

 

 

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy