FacebookTwitter
Page 2 of 212

Everyday is No Beha Day!

By on Nov 5, 2015 in Diary

Gue punya temen yang suka banget nggak pake beha namanya Peggy. Bahkan, dia sering ke kantor nggak pake beha dan dia nutupin payudaranya pake tanktop atau kemben yang cukup tebel. Katanya, itu nyaman banget. Serasa di surga. Dulu, gue nggak ngerti apa enaknya lepas beha karena gue selalu pake beha, bahkan tidur pun gue masih pake beha. Sama kayak temen gue si Uthie yang nggak masalah nggak punya BB (BlackBerry) asal masih bisa pake BH. Soalnya, kalau nggak pake beha, payudara kan jadi gondal-gandul nggak jelas arahnya. Kata orang-orang sih, lebih bagus nggak pake beha karena beha dianggap sebagai penyebab kanker payudara, apalagi beha yang berkawat. Makanya, setiap setahun sekali ada peringatan yang namanya ‘No Bra Day’, di mana semua cewek dianjurkan buat melepas beha seharian. Perayaan tersebut diadakan demi mencegah kanker payudara. Tapi, ada juga yang bilang bahwa itu cuma mitos dan beha tetap harus dipake supaya payudara nggak turun kayak cewek-cewek di suku pedalaman yang nggak mengenal beha. Di balik semua itu, gue tetep bersyukur dengan adanya beha karena kalau tanpa beha, nggak kebayang deh, betapa risihnya kita pas mau keluar rumah. Masa tutupin payudara pake daun atau rambut kayak zaman Adam dan Hawa? Apalagi, gue belum pede jika harus tampil bak cewek-cewek suku pedalaman yang oke-oke aja waktu keluar rumah tanpa beha sekalipun. Waktu bulan Juli 2015 kemarin, gue kan udah resign dari kantor dan waktu gue lebih banyak dihabiskan di rumah ketimbang di luar rumah. Perlahan-lahan gue mengurangi ketergantungan gue sama beha. Awal-awal sih, gue lepas beha cuma pas mau tidur. Gile deh, tidur gue berasa langsung nyenyak banget soalnya nggak ada yang ngeganjel, meskipun belum terbiasa. Bekas-bekas tanda beha sekitar punggung pun berkurang banyak. Karena merasa enak, akhirnya gue mencoba buat nggak pake beha seharian di rumah dan ternyata gue makin keenakan. Hahaha… Punggung...

Buat yang Suka Minta Gratisan, Baca, ya!

By on Nov 5, 2015 in Diary

Semua orang pasti suka sama gratisan, termasuk gue. Sekaya apa pun orang itu, kalau dikasih gratisan kayaknya nggak bakal nolak, deh. Waktu gue kerja di kantor majalah, gue sering dapet gratisan, entah itu makanan, tiket konser, buku, CD, atau apa pun. Tapi, setelah dipikir-pikir, itu nggak sepenuhnya gratis karena gue membayar hal itu dengan tulisan yang diterbitkan di majalah. Itu yang disebut sebagai simbiosis mutualisme. Kadang, gue juga suka terima gratisan sih dan senengnya bukan main. Pantesan badan sempet melar kayak pejabat yang suka korupsi. Ada juga beberapa produk yang menawarkan gratisan, tapi kita harus ikut undian atau ikut kuisnya dulu. Kalau menang, barulah kita bisa dapetin reward-nya. Wajar aja kalau kalian mau dapat gratisan dengan cara seperti itu. Namanya juga usaha dan itu sama sekali nggak merugikan orang lain. Gue juga masih suka kok ikutan kuis. Apalagi buat mengasah jiwa kompetitif gue. Cieileh… Di balik jiwa kompetitif gue, sebenarnya ada tersimpan hal lain, yaitu gue pelit karena gue masih berdarah Cina. Hahaha… Kalau bisa dapat gratisan, ngapain bayar! Jadi, mending usaha dapetin gratisan dengan ikutan kuis dulu. Makin dewasa, gue makin sadar bahwa usaha seperti itu lebih berkelas ketimbang minta gratisan tanpa usaha apa-apa. Contohnya, ada saudara atau temen yang baru buka resto, terus  kita minta makan gratis sama dia atau minta diskon gede. Menurut gue, yang kayak begitu justru kurang ajar banget. Siapa pun yang pernah buka usaha, jualan, atau nerbitin karya pasti pernah merasakan hal ini. Dulu gue juga suka begitu. Suka banget minta gratisan atau diskon di mana-mana. Tapi, sejak gue terbitin buku pertama kali tahun 2010, gue jadi ngerti bahwa hal itu nggak etis. Gue bikin buku dengan perjuangannya yang berat. Cari ide terus-terusan, bergadang buat nulis, nge-print tebel-tebel, terus foto kopi banyak-banyak supaya bisa dikirim ke banyak penerbit, dan lain-lain. Waktu, otak, mental...

Page 2 of 212
Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy