FacebookTwitter

Everyday is No Beha Day!

By on Nov 5, 2015 in Diary

Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Gue punya temen yang suka banget nggak pake beha namanya Peggy. Bahkan, dia sering ke kantor nggak pake beha dan dia nutupin payudaranya pake tanktop atau kemben yang cukup tebel. Katanya, itu nyaman banget. Serasa di surga. Dulu, gue nggak ngerti apa enaknya lepas beha karena gue selalu pake beha, bahkan tidur pun gue masih pake beha. Sama kayak temen gue si Uthie yang nggak masalah nggak punya BB (BlackBerry) asal masih bisa pake BH.

Soalnya, kalau nggak pake beha, payudara kan jadi gondal-gandul nggak jelas arahnya. Kata orang-orang sih, lebih bagus nggak pake beha karena beha dianggap sebagai penyebab kanker payudara, apalagi beha yang berkawat. Makanya, setiap setahun sekali ada peringatan yang namanya ‘No Bra Day’, di mana semua cewek dianjurkan buat melepas beha seharian. Perayaan tersebut diadakan demi mencegah kanker payudara.

Tapi, ada juga yang bilang bahwa itu cuma mitos dan beha tetap harus dipake supaya payudara nggak turun kayak cewek-cewek di suku pedalaman yang nggak mengenal beha. Di balik semua itu, gue tetep bersyukur dengan adanya beha karena kalau tanpa beha, nggak kebayang deh, betapa risihnya kita pas mau keluar rumah. Masa tutupin payudara pake daun atau rambut kayak zaman Adam dan Hawa? Apalagi, gue belum pede jika harus tampil bak cewek-cewek suku pedalaman yang oke-oke aja waktu keluar rumah tanpa beha sekalipun.

mariskatracy-rockWaktu bulan Juli 2015 kemarin, gue kan udah resign dari kantor dan waktu gue lebih banyak dihabiskan di rumah ketimbang di luar rumah. Perlahan-lahan gue mengurangi ketergantungan gue sama beha. Awal-awal sih, gue lepas beha cuma pas mau tidur. Gile deh, tidur gue berasa langsung nyenyak banget soalnya nggak ada yang ngeganjel, meskipun belum terbiasa. Bekas-bekas tanda beha sekitar punggung pun berkurang banyak.

Karena merasa enak, akhirnya gue mencoba buat nggak pake beha seharian di rumah dan ternyata gue makin keenakan. Hahaha… Punggung gue kayak nggak ada beban sama sekali. Nggak pernah merasa pegel lagi dan badan terasa lebih sehat (kayaknya). Punggung pun mulus nggak ada bekas beha sama sekali.

Akhirnya hal itu jadi kebiasaan dan gue pun malas pake beha. Kecuali kalau emang harus keluar rumah, mau nggak mau harus pake beha, deh. Enak juga lho pake cara ini, jadi bikin beha gue awet dan nggak cepet rusak. Irit kan dan nggak usah sering-sering beli beha. Aduh, Cina banget sih, gue! Hahaha…

Saking enaknya nggak pake beha, gue sampe mimpi soal beha! Gue mimpi lagi mau launching buku baru, tapi malah lupa pake beha. Gila, musibah banget nggak tuh, lagi di tempat umum, tapi lupa pake beha! Di acara yang penting pula. Untung cuma mimpi!

Nggak pake beha juga bikin gue makin semangat olahraga di rumah karena geraknya lebih bebas. Dan tanpa terasa kayaknya postur berdiri gue jadi sedikit lebih baik. Tadinya kan gue bungkuk banget kalau berdiri, sekarang udah nggak terlalu bungkuk. Pas jalan-jalan ke GI kemarin, gue dan Kak RG nggak sengaja lihat ada alat buat ukur tinggi badan. Gue pun iseng ukur dan kata Kak RG tinggi gue 161 cm.

Setahu gue, tinggi gue cuma 158 cm atau 160 cm, deh. Tiap ukur selalu berubah-ubah di kedua angka itu. Kayaknya gara-gara gue bungkuk, tapi tinggi badan gue nggak pernah lebih dari 160 cm. Nah, kemarin gue heran kenapa bisa jadi 161 cm? Padahal gue nggak pake hak tinggi sama sekali. Sepatu gue alasnya tipis dan ceper banget.

Kalau menurut gue sih, itu karena kebiasaan baru gue, yaitu nggak pake beha. Secara nggak langsung itu menjadi dampak positif karena mengubah hidup gue jadi sehat. Iyalah jadi sehat karena jadi nggak terlalu bungkuk dan tinggi badan makin menunjukkan angka aslinya. Coba kalau gue nggak pake beha selama 5 tahun, mungkin aja tinggi badan gue lama-lama bisa jadi 175 cm, terus bisa jadi model di Jakarta Fashion Week.

Gue pun jadi semangat buat nggak pake beha lagi ketika di rumah. Hahaha… Kurang lebih, udah 3 bulan gue nggak pake beha di rumah dan payudara gue baik-baik aja, tuh. Nggak kendur atau turun sama sekali. Karena gue juga mengimbanginya dengan diet OCD, olahraga secara teratur, terutama push-up, dan nggak merokok. Jadi, menurut gue sih mitos yang bilang bahwa nggak pake beha bisa bikin payudara turun kayaknya nggak bener.

Kalau pun harus keluar rumah, kayaknya gue udah malas pake beha, deh. Sepertinya gue harus menghindari beha dan memakai cara lain, yaitu dengan menggunakan Nipple Silicone Pad atau bra tempel, terus pakein tanktop biar nggak gondal-gandul. Kalau pake beginian kan enak, nggak harus pake tali yang bikin punggung sakit. Pake beha kadang-kadang aja kalau kepepet dan kalau bisa sih pake sport bra aja ketimbang beha berkawat.

Nipple Silicone Pad dan Bra Tempel

Selamat tinggal beha beneran!

Foto: Dok. Mariska

 

 

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like¬†facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

Top
The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy