FacebookTwitter

Buat yang Suka Minta Gratisan, Baca, ya!

By on Nov 5, 2015 in Diary

Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Semua orang pasti suka sama gratisan, termasuk gue. Sekaya apa pun orang itu, kalau dikasih gratisan kayaknya nggak bakal nolak, deh. Waktu gue kerja di kantor majalah, gue sering dapet gratisan, entah itu makanan, tiket konser, buku, CD, atau apa pun. Tapi, setelah dipikir-pikir, itu nggak sepenuhnya gratis karena gue membayar hal itu dengan tulisan yang diterbitkan di majalah. Itu yang disebut sebagai simbiosis mutualisme. Kadang, gue juga suka terima gratisan sih dan senengnya bukan main. Pantesan badan sempet melar kayak pejabat yang suka korupsi.

Ada juga beberapa produk yang menawarkan gratisan, tapi kita harus ikut undian atau ikut kuisnya dulu. Kalau menang, barulah kita bisa dapetin reward-nya. Wajar aja kalau kalian mau dapat gratisan dengan cara seperti itu. Namanya juga usaha dan itu sama sekali nggak merugikan orang lain. Gue juga masih suka kok ikutan kuis. Apalagi buat mengasah jiwa kompetitif gue. Cieileh…

Di balik jiwa kompetitif gue, sebenarnya ada tersimpan hal lain, yaitu gue pelit karena gue masih berdarah Cina. Hahaha… Kalau bisa dapat gratisan, ngapain bayar! Jadi, mending usaha dapetin gratisan dengan ikutan kuis dulu. Makin dewasa, gue makin sadar bahwa usaha seperti itu lebih berkelas ketimbang minta gratisan tanpa usaha apa-apa.

Contohnya, ada saudara atau temen yang baru buka resto, terus  kita minta makan gratis sama dia atau minta diskon gede. Menurut gue, yang kayak begitu justru kurang ajar banget. Siapa pun yang pernah buka usaha, jualan, atau nerbitin karya pasti pernah merasakan hal ini. Dulu gue juga suka begitu. Suka banget minta gratisan atau diskon di mana-mana. Tapi, sejak gue terbitin buku pertama kali tahun 2010, gue jadi ngerti bahwa hal itu nggak etis.

Gue bikin buku dengan perjuangannya yang berat. Cari ide terus-terusan, bergadang buat nulis, nge-print tebel-tebel, terus foto kopi banyak-banyak supaya bisa dikirim ke banyak penerbit, dan lain-lain. Waktu, otak, mental sampe duit semuanya kepake demi terbitin buku. Kisahnya bisa dibaca di blog Tips Menembus Penerbit. Begitu udah terbit, eh malah banyak yang pengin terima buku gratisan.

Udah gitu, yang minta gratisan bukan dari orang yang nggak dikenal, tapi justru dari saudara dan temen sendiri. Minta digampar nggak menurut lo? Emang sih, kalau udah deket banget kita bisa ngomongin berbagai hal tanpa merasa tabu, tapi tetep aja yang kayak begitu mending nggak usah diomongin. Kalau emang nggak niat beli, mending diem aja daripada minta gratisan, meskipun sekadar bercanda, tapi ujung-ujungnya bikin orang tersinggung. Pernah denger kan kata bijak yang bilang bahwa jika kita nggak bisa keluarin kata-kata positif, mending diem aja.

Kasih aku gratisan dong, kan sesama alumni.

Bukunya endorse ke aku dong. Nanti aku promosiin ke teman-teman.

Gue tinggal bukan di Indo, nih. Kirimin dong PDF-nya ke email!

Katanya temen baik, tapi temennya bikin karya nggak di-support. Malah minta gratisan. Minta di-endorse buku? Situ emang siapa? Artis Instagram yang followers-nya sampe puluhan juta sampe minta di-endorse? Jujur aja, kadang gue masih suka terima barang gratisan dari temen, tapi biasanya gue balas budi dengan cara nge-blog supaya usaha atau jualannya makin laku. Kalau saudara atau temen gue jualan atau buka resto, gue biasanya suka support dengan beli barang dagangannya atau makan di restonya tanpa minta gratisan atau diskon. Meskipun cuma pernah beli atau makan sekali, setidaknya gue ada usaha buat support.

Soal nggak tinggal di Indonesia, menurut gue sih, hal itu nggak jadi alasan. Di zaman serba canggih seperti sekarang, kita bisa beli buku berbentuk e-book, kok. Tinggal mampir ke Google Play. Kalau malas jalan ke toko buku, kita juga bisa beli buku secara online di berbagai situs kayak bukabuku.com, bukukita.com, dan lain-lain.

mariskatracy-rockGue malah salut sama Amelia Alfariza, salah satu pembaca blog gue yang niat banget beli buku Happy Tummy sampe nitip sama temannya yang tinggal di Bali. Karena di Sumbawa, tempat tinggalnya nggak ada Gramedia. Kemarin, dia sempat kirimin gue message di Facebook kayak begini.

Awalnya gue sama sekali nggak kenal sama si Kak Amel ini. Dia cuma pernah kirim message di FB gue sekali buat tanya soal pengalaman gue udah nggak keramas pakai shampoo. Terus, gue juga nggak pernah minta dia buat beli buku Happy Tummy. Tapi, tiba-tiba ada dia kirimin gambar buku Happy Tummy yang baru aja dia titip sama temennya di Bali. Wah, tentu aja gue seneng banget! Kok ada, ya, pembaca blog seniat ini, padahal kenal banget sama gue juga nggak. Saudara juga bukan, tapi dia niat banget buat support gue dan sama sekali nggak bikin alasan. Sedangkan, orang-orang dekat malah minta gratisan. Miris banget nggak, sih?

Gue sangat berterima kasih sama Kak Amel karena perbuatannya sangat menyentuh hati gue. Iya, biarpun preman begini, gue masih punya hati. Nggak heran kalau gue gampang tersinggung sama orang-orang yang suka minta gratisan. Kalau dari awal gue tau bahwa dia susah dapetin buku Happy Tummy, gue pasti berinisiatif buat kirimin buku Happy Tummy ke dia yang udah gue tanda tangani dan ada 10 cap bibir. Karena gue lihat dia beneran berusaha dan nggak mengeluh sama sekali.

Semoga aja nantinya kita bisa ketemu di dunia nyata dan ngobrol banyak hal. Mungkin nanti kalau Kak Amel main ke Jakarta atau pas gue main ke Sumbawa. Sumbawa itu kan katanya panas banget kayak planet Bekasi, tapi tempatnya bagus bingit, jadi gue berharap suatu saat bisa liburan ke sana sekalian bikin badan gue jadi tan bak Agnez Mo.

Akhir kata, Kak Uung pengin kasih pesan supaya kalian nggak pelit ketika mendukung saudara atau teman. Coba kalau kalian berada di posisi mereka, pastinya juga pengin di-support kan?

Mumpung meme ini lagi viral banget di media sosial dan digunakan oleh banyak orang untuk menyindir temen-temennya, nggak ada salahnya gue juga share di sini.

Jika kalian pengin nyindir temen yang suka minta gratisan atau diskon, kalian juga bisa share blog ini. Hahaha…

Foto: @ronnymotret, Dok. Mariska, Dok. Meme di Path

 

 

 

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

Top
The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy