FacebookTwitter

Bertemu Lagi dengan si “Cina”

By on Sep 8, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Dulu, gue pernah cerita soal si Wahyu yang punya pemikiran lebih dari “Cina” di blog ini. Sekarang, gue mau bikin lanjutannya. Sekadar mengingatkan, Wahyu adalah artis yang dulu sering gue wawancarai ketika masih bekerja di kantor lama dan bukan nama yang sebenarnya. Meskipun dia bukan Cina, tapi pemikirannya sangatlah Cina, bahkan lebih Cina dari orang Cina. Muka gue emang Cina banget, tapi soal karakter, dia jauh lebih Cina daripada gue.

Nah, tanggal 19 Agustus kemarin, gue kembali bertemu dengan Wahyu. Kami ketemuan lagi dalam rangka menyelesaikan bisnis kami yang sempat tertunda selama beberapa bulan karena kesibukan masing-masing. Dia sibuk rekaman, nge-band, bisnis, dan elus-elus Ferrari. Sedangkan gue sibuk pemotretan sana-sini karena gue adalah model papan catur.

Gue udah bikin janji sama Wahyu melalui manajernya. Si manajer bilang bahwa gue bisa ketemu dia tanggal 19 Agustus, jam 12 siang di rumah orangtuanya Wahyu. Tentu gue sangat antusias mendengar kabar itu karena berarti sebentar lagi bisnis gue sama dia bakal berjalan lancar, terus kami jadi orang terkaya nomor 1 di Jakarta.

Btw, kenapa gue sebut rumah itu rumah orangtuanya Wahyu? Karena Wahyu udah punya rumah sendiri yang letaknya juga nggak jauh dari rumah orangtuanya, sih. Sekarang, dia lagi sering nginap di rumah orangtuanya karena rumah pribadinya lagi direnovasi.

Karena rumah orangtua Wahyu sangatlah jauh, yaitu di ujung Selatan sana, tempat jin mengaborsi anaknya, gue pun memutuskan buat naik Gojek aja. Kebetulan ongkos Gojek waktu itu masih Rp15 ribu untuk seluruh Jakarta. Ongkosnya setara dengan naik bajaj dari rumah gue ke Mangga Dua. Murah kan? Capcus, deh!

Kalau menurut peta di Gojek, jarak dari rumah gue sampe rumahnya Wahyu itu sekitar 22 km! Panjang, ya! Demi bertemu dengan Wahyu dan sesuap berlian, gue pun bela-belain mengorbankan pantat gue dengan duduk di atas motor abang Gojek kurang lebih 1,5 jam. Ya auloh, pegel juga, ya, naik motor selama itu. Padahal, cuma diboncengin, lho! Gimana coba kalau harus nyetir kayak abang Gojek? Terpujilah abang Gojek yang kerjaannya begitu setiap hari! Udah gitu, panasnya juga nggak kira-kira karena gue perginya di siang bolong!

Sesampainya di sana, gue langsung mengucap syukur karena akhirnya sampe juga di TKP. Rasanya kayak abis terbang naik pesawat dari Jakarta ke Amerika. Pas di pintu gerbang kompleks, si satpam tanya gue mau berkunjung ke rumah siapa? Gue pun bilang mau ke rumah Tante Ani (ibunya Wahyu dan bukan nama sebenarnya).

“Kalau rumah Tante Ani di kavling 4. Tinggal lurus belok kanan, ketemu.”

Oh, kavling 4 nomor 12 kali, ya, maksudnya. Pikir gue. Soalnya si manajer bilang rumahnya nomor 12.

“Oke deh, Pak. Makasih, ya!” Gue pun langsung meluncur ke dalam komplek bersama abang Gojek dan kami menemukan rumah nomor 12.

Dengan yakinnya, gue langsung bunyiin lonceng rumah itu. Dan yang bukain pintu adalah nenek-nenek. Gue pikir itu neneknya Wahyu, ternyata bukan. Pantesan aja, kayaknya gue nggak pernah melihat nenek-nenek itu di teve!

“Cari siapa, ya?” tanya si nenek-nenek ramah.

“Mau ketemu Wahyu, Oma. Udah janji juga sama dia. Hehehe.”

“Oh, kalau rumahnya Wahyu mah di sana lagi. Kavling 4. Hehehe. Kalau ini kavling 12.” Nenek itu pun tunjukin arah jalan ke rumahnya Wahyu. Lalu, ada satpam juga yang membantu gue mencarikan jalan menuju rumah Wahyu. Mungkin gue dikira kurir JNE lagi mau anter bareng ke rumah Wahyu. Soalnya tampang gue kan sangar dan berotot.

Begitu sampe di depan rumah Wahyu, gue pun langsung telepon dia. Dan langsung diangkat sama dia.

“Halo, Kak Mariska,” sapanya.

“Kak! Aku udah sampe depan rumah kamu. Bukain pintu, dong. Hehehe…”

“Kak, maaf. Aku lupa ada janji sama kamu. Aku sekarang lagi nonton di PIM (Pondok Indah Mal) sama orangtua aku. Duh, aku jadi nggak enak sama kamu.”

Hening…

Gue bingung dong harus jawab apaan.

“Gini aja, Kak. Nanti aku yang samperin kamu abis aku kelar nonton. Kira-kira jam setengah 4. Biar aku yang samperin kamu aja.”

Baru aja gue pengin bilang supaya dia samperin gue di Mangga Besar, tapi dia keburu kasih penawaran yang lain.

“Kalau nanti kita ketemu di PIM jam setengah 4 abis aku kelar nonton gimana?” tawarnya.

“Oh. Oke, Kak. Ketemu jam setengah 4, ya, di PIM.”

Gue pun gagal nongkrong di Mangga Besar sama Wahyu. Argghhh! Gue merasa udah menyia-nyiakan pantat gue.

Saat itu, masih jam 12 siang! Masya Allah, berasa kepagian banget kalau pergi ke PIM terus bengong di sana selama 3,5 jam! Akhirnya gue memutuskan buat main ke kantor Gagas Media dulu karena kantornya nggak terlalu jauh dari sana. Sekalian ketemuan dulu sama Kak Any, editor gue di Gagas. Dia pasti sangat kangen sama penulisnya ini. Abis itu baru deh capcus ke PIM!

Lalu, gue pun mencari jalan keluar komplek, barulah gue mencari supir Gojek. Gue sengaja mau keluar dulu dari sana karena di komplek itu, sinyalnya amit-amit jabang bayi banget, Kak! Keluar komplek aja gue nyasar bagaikan butiran debu yang tak tau arah jalan pulang. Untungnya gue ketemu satpam yang tadi lagi. Satpam yang tadinya membantu gue menemukan rumahnya Wahyu.

“Pak, aku mau keluar komplek, lewat mana, ya? Nyasar, nih. Mau keluar dari sini dulu buat panggil Gojek,” curhat gue.

“Ngapain keluar dulu? Panggil di sini aja,” kata si satpam.

“Di sini susah sinyal, Pak.”

“Duduk di sana ada sinyal, Kak. Panggil Gojek di sana selalu lancar.”

“Oh, baiklah.”

Photo 04-09-15 16.07.24Spot seru yang bisa menangkap sinyal hape dengan baik.

Si satpam pun kasih tau ke gue alamat yang tepat buat cari Gojek supaya Gojeknya nggak nyasar. Spot seru itu persis di depan rumah kavling 12 yang loncengnya gue bunyiin tadi. Gue curiga di spot itu ada tuyulnya. Masa dapetin sinyal cuma bisa di situ?

“Gimana tadi, Kak? Berhasil ketemu Wahyu?” tanya si satpam.

“Nggak, Pak. Orangnya lupa ada janji sama saya. Dia lagi di PIM. Jadi, nanti saya ke PIM.”

Semoga aja gue bukan dikira stalker atau cewek gatel yang mengejar si Wahyu mati-matian!

“Banyak yang mau bertamu ke rumah Wahyu, tapi nyasar ke rumah itu.” Si satpam nunjuk rumah kavling 12 itu.

“Oh, gitu Pak! Saya pikir, saya doang yang bego! Hahaha…” Gue seneng soalnya banyak yang bego.

“Iya, kasihan nenek-nenek rumahnya diketuk terus. Ckckck…”

Arrghh ini pasti kerjaan si manajer yang kasih alamat salah ke semua orang!

Tadinya gue pikir bakal susah cari Gojek di sana. Ternyata gampang banget! Ya Allah, di tempat yang miris sinyal kayak begini, ternyata masih ada secerca harapan untuk kabur ke tempat lain. Gue pun langsung cabut ke kantor Gagas Media buat makan di warteg terus tidur siang sebentar di gazebonya. Sumpah, kepala gue pening banget. Sebentar lagi bakal pecah kayaknya!

Photo 07-09-15 22.58.46

Walaupun tidur siangnya cuma anget-anget tai ayam dan cuma 1 jam, tapi setidaknya bisa bikin kepala gue agak enteng. Terima kasih kepada Kak Any yang sudah menemani tidur siang di sana. Lalu, gue pun langsung cabut ke PIM naik taksi.

Melihat muka gue yang berantakan, rambut bau matahari, dan bentukannya udah nggak jelas, gue pun berinisiatif untuk menggunakan wig yang udah gue bawa dari rumah. Sekarang, gue kayaknya lebih inget buat bawa wig daripada bawa tisu, deh! Padahal kata orang, perempuan sejati selalu bawa tisu biasa atau tisu basah di dalam tasnya supaya lebih higienis. Lah, kalau gue kan yang penting gaya! Biar cakepan dikit dan Wahyu pangling ketika melihat gue. Biar gue disangka bintang iklan shampoo sekelas Raline Shah.

Gue pun berhasil menemui Wahyu dan ngobrol-ngobrol soal bisnis di Takigawa, PIM sambil makan sushi. Obrolan berlangsung seru, sayangnya dia nggak bisa lama-lama. Padahal, masih banyak yang harus diomongin. Ya udah deh, harus lanjut besok-besok.

Kemudian gue pulang naik Gojek lagi sampe rumah. Fix badan gue rontok serontok-rontoknya. Dipegang dikit langsung ambeien. Keesokan harinya, badan gue panas dan kepala gue berasa kayak goyang-goyang. Gue baru tau bahwa kelamaan naik Gojek bisa menyebabkan vertigo besar-besaran. Dengan remuknya badan gue kali ini, gue merasa bahwa gue nggak cocok kerja jadi abang Gojek. Naik Gojek dua kali dalam sehari aja badan gue udah pegel linu. Gimana kalau harus anter anak orang ke seluruh Jakarta beberapa kali dalam sehari?

Sembari merintih kesakitan, gue bertanya ke manajer Wahyu lewat Whatsapp, kapan lagi anak itu bisa ditemui?

Manajer: Hari ini katanya Wahyu bisa Kak. Jam 5 sore di rumah mamanya, ya.

Gue pun melihat jam dan udah jam 3 sore. Udah gitu, gue belum mandi dan badan masih remuk! Perjalanan ke sana pun memakan waktu 1,5 jam! Daripada gue meninggal di jalan, mending gue re-schedule aja, deh. Akibat gue re-schedule jadwal, Wahyu pun makin sulit dihubungi. Gue kembali mengalami kesulitan untuk bertemu dengannya. Mengejar Wahyu itu perjuangannya bagaikan mengejar cinta anak orang kaya. Boro-boro dapet harta warisan keluarganya. Dapetin cintanya aja sulit.

mariskatracy-rockDan gue harus menunggu hampir 2 minggu lamanya untuk mendapat kabar lagi dari Wahyu. Manajernya juga nggak bisa kasih kepastian ke gue. Tanggal 3 Agustus kemarin, gue iseng menelepon Wahyu dan diangkat! Puji Tuhan.

“Halo, Kak Wahyu!” sapa gue.

“Ya, ini siapa, ya?” tanya Wahyu. Gue pake nomor telepon rumah dan dia asing dengan nomor itu.

“Ini Kak Mariska, Kak! Hahaha…”

“Halo Kak Mariska. Maaf, ya, aku nggak ada kabar. Besok aku bisa kok ditemuin.”

“Asyik! Jam berapa, Kak?”

“Jam 12 aja, Kak.”

“Di rumah Mama kamu lagi?” Gue kayak lagi mau kunjungin rumah calon mertua gitu, deh.

“Iya, Kak.”

Tanggal 4 Agustus kemarin merupakan pertemuan gue berikutnya dengan si Wahyu. Dan tetap menggunakan jasa Gojek yang harganya kembali jadi Rp10 ribu lagi. Mungkin aja nanti pas ke rumah dia lagi, gue udah nggak naik Gojek lagi, tapi naik Ferrari. Amin.

Untungnya, pas nyampe di sana, gue nggak disuruh dateng ke PIM lagi. Di Wahyu minta gue tunggu di rumahnya aja karena dia lagi sholat Jumat sekalian makan. Di sana, gue disambut sama 2 pembantunya. Gue pikir, gue bakal disambut bak putri raja pake red carpet, terus dikalungin bunga. Ternyata nggak juga, sih.

“Cari siapa, Mbak?” tanya si Mbak dengan tatapan penuh curiga.

“Cari Wahyu, Kak. Udah janjian, kok.”

“Oh, si Kakak? Anaknya lagi Jumatan, Mbak.”

Ternyata kalau lagi di rumah, Wahyu dipanggil ‘Kakak’. Mirip kayak gue. Gue juga sehari-harinya dipanggil ‘Kakak’ sama orang-orang. Kita emang BFF banget! Selalu sehati.

“Iya, nggak apa-apa, Mbak. Disuruh nunggu di sini dulu aja.”

“Oke, Mbak. Duduk aja dulu.”

Gue pun menunggu Wahyu sampe hampir ketiduran karena biasanya kalau cuma di rumah doang, gue baru bangun jam 12 siang. Hahaha… Jadi, janjian ketemu orang jam 12 siang, berasa kayak janjian sama orang di pagi buta. Wahyu pun sampai di rumahnya. Tapi, kami nggak bisa langsung ngobrol soalnya dia minta agar gue menemaninya ke bank.

“Kak, ngobrol-ngobrolnya sambil di mobil, ya. Aku harus ke bank. Ada urusan,” ujar Wahyu.

Kami pun naik Mercy dan disupirin. Ah, padahal gue maunya naik Ferrari! Gue udah kayak anak yang dikasih masuk ke sekolah International paling bagus di Jakarta, tapi malah nggak tau diri dan mintanya masuk Harvard. Pas nyampe di sana, ternyata kami nggak usah capek-capek antre karena Wahyu langsung masuk ke ruangan prioritas dan disambut meriah dan manis sama pegawai-pegawai bank itu. Udah kayak lagi menyambut Tao Ming Tse yang lagi dateng ke bank.

Ya ampun Wahyu apa kabar?

Halo Wahyu.

Wahyu, ayo sini duduk di sini aja.

Mau minum apa Wahyu?

Gue juga kecipratan senyum, sih. Mungkin gue dikira bodyguard-nya Wahyu. Mereka kayaknya terpaksa senyumin gue karena takut sama massa otot gue. Lumayan deh, selama di sana bisa ambil kue-kue dan permen buat ganjel perut gue yang belum makan dari 2 bulan lalu.

Begitu urusan Wahyu di bank kelar, kami naik Mercy lagi ke rumahnya. Tentunya sambil ngobrol akrab, dong!

“Kak Mariska udah makan, Kak?” tanya Wahyu.

“Belum, Kak.” Padahal tadi udah ganjel perut pake kue.

“Ya ampun aku jadi nggak enak. Pasti karena tungguin aku. Nanti kita lanjut ngobrol di meja makan sambil makan, ya!”

Dan bener aja, sesuai janji kami ngobrol di meja makan. Gue pun dikasih agar-agar terus disuruh makan masakan pembantunya, yaitu ayam goreng, empal, dan bakso kuah. Kayaknya itu makanan wajib yang harus ada di rumah Wahyu, deh, karena setau gue, dia emang nggak suka makan sayur! Sukanya makan goreng-gorengan! Ehm, mungkin kalau dia Cina, dia bakal suka makan bakso babi goreng, sosis babi goreng, dan lain-lain yang berbau babi.

Ketika gue ngobrol sama Wahyu, ada Tante Ani dan suaminya yang keluar dari kamar. Tentu aja mereka senyumin gue kayak senyum sama anak sendiri, dong! Hahaha… Ya gitu deh, kayaknya mereka udah menganggap gue BFF-nya Wahyu dalam suka maupun duka. Mungkin sebentar lagi bakal dianggap kayak anak sendiri.

Akhir kata, obrolan gue dan Wahyu pun selesai. Pengin tau gue obrolin apaan sama dia? Nanti kalau udah saatnya gue bakal kasih tau ke kalian. Hahaha… Wahyu pun tak lupa mengucapkan terima kasih ke gue.

“Makasih, ya, Kak Mariska. Kamu selalu support aku dari dulu sampai sekarang,” ucap Wahyu.

Waktu dengar kalimat itu, rasanya seneng bingit. Gue jadi nggak sabar kelarin kerjaan gue sama dia, terus share lagi di blog ini mengenai bisnis itu! Karena dari awal gue ketemu dia 5 tahun yang lalu, gue nggak pernah menyangka, lho, bisa sampe akrab kayak sekarang, bahkan ketika gue udah nggak ngantor di kantor lama itu. Dan, gue pernah mikirin soal bisnis ini sejak tahun 2012 waktu gue masih cupu-cupunya. Gue nggak menyangka doa gue bisa terjawab di tahun ini. Semoga semuanya lancar, ya!

Gue pun kembali menggunakan jasa Gojek untuk pulang ke rumah. Caranya sama yaitu dengan menunggu di spot tuyul yang ada sinyalnya itu. Sinyalnya lumayan sih di sana, meskipun kadang agak kacrut. Tapi, abang Gojeknya yang nggak beres. Masa ada yang nggak kabar-kabarin, maunya dicari. Eh, pas gue telepon, dia curhat ban-nya bocor dan minta di-cancel aja. Yaelah, ngobrol dari tadi kenape!

Ada juga yang salah accept order-an. Dia pikir tempatnya deket, ternyata jauh karena dia masih di Arab Saudi, jadi dia minta gue cancel aja. Terus, ada juga yang nyasarnya kebangetan, tapi malas cari gue, maunya dicari. Tapi, nggak nemu-nemu, ya udah, gue cancel lagi aja. Order-an baru lancar, setelah gue order keempat kalinya. Itu pun agak nyasar sedikit karena dia malah berhenti di depan rumah Wahyu sampe si Wahyu nge-Whastapp gue. Wahyu bilang gue dicariin sama abang Gojek. Hahaha…

Seperti biasanya, gue kalau abis main ke sana pasti sakit gara-gara kelamaan panas-panasan di jalan. Gue nggak bisa bayangin kalau gue naik Gojek ke Bekasi. Kayaknya bisa langsung tipes atau kejang-kejang, deh. Sampai sini dulu cerita Kak Uung ketika bertemu dengan Wahyu. Nantikan terus cerita gue bersama Wahyu yang lain, ya!

Foto: Mariska

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy