FacebookTwitter

Tragedi Wax Berdarah

By on Aug 26, 2015 in Beauty, Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Gue adalah orang yang ahli dalam dunia waxing (penghilang rambut yang tidak diinginkan di tubuh). Apalagi, gue pernah melakukan wax sendiri di rumah pake SugarPot Wax. Gue bisa wax sendiri di rumah soalnya hilangin bulunya gampang. Cuma di kaki dan ketek. Tapi, kalau buat urusan brazilian wax, gue nyerah. Gue bingung, kok ada aja orang yang bisa lakuin brazilian wax di rumah tanpa bantuan orang?

Mungkin ada yang nggak tau, apa itu brazilian wax? Brazilian wax adalah proses waxing yang hanya bisa dilakukan di Brazil. Makanya gue bingung kok pada bisa lakuin itu di rumah masing-masing? Padahal rumahnya di Jakarta. Hahaha… Kalau kalian percaya, berarti kalian punya pengetahuan sosial yang sangat tinggi bak Puteri Indonesia.

Okelah gue kasih tau aja yang sebenarnya. Brazilian wax adalah proses pembasmian rambut di sekitar pubik. Apa itu pubik? Pubik adalah daerah kewanitaan yang ditumbuhi rambut. Biasanya, brazilian wax dilakukan di salon atau klinik dan dilakukan oleh tenaga ahli yang terpercaya. Hari Minggu kemarin, Kak Uung pun mencoba brazilian wax di Browhaus & Strip, Grand Indonesia.

Photo 25-08-15 19.03.37

Ngapain Kak Uung brazilian wax? Soalnya sebentar lagi gue mau lakuin photoshoot buat majalah dewasa, jadi brazilian wax merupakan kebutuhan pokok buat gue.

Pas nyampe di sana, gue disuruh nunggu setengah jam dulu karena masih ada orang yang lakuin brazilian wax. Nggak apa-apa deh, nunggu setengah jam karena bisa duduk-duduk di sana dan tempatnya nyaman. Sayangnya sinyal hapenya payah dan nggak ada wifi.

Photo 25-08-15 19.08.00

Photo 25-08-15 18.53.14

Biasanya, cewek-cewek ke sini buat rapihin alis biar alis jadi badai kayak bidadari.

Photo 25-08-15 18.52.50

mariskatracy-rockOh, ya, untuk paket brazilian wax-nya, gue pilih yang paket untuk Pubic xxxx Strip (All Off) yang hard wax (Rp370 ribu). Pilih yang all off biar bener-bener botak. Penginnya sih diukir inisial nama gue ‘M’, tapi percuma gue bikin kayak begitu. Toh, nggak ada yang liat! Dan gue pilih yang hard wax karena kata Mbaknya, nggak terlalu sakit jika dibandingkan sama yang soft wax. Penginnya sih ambil IPL (laser) yang nggak sakit sama sekali, tapi mahal bingit. Udah gitu IPL itu harus dilakuin selama 6 kali baru deh rambut nggak tumbuh-tumbuh lagi selama setahun. Nanti deh ambil IPL, kalau udah menang tender!

Photo 25-08-15 19.05.37

Gue baru tau lho, bahwa di brazilian wax ada paket-paket sesuai dengan tingkat kesakitan. Udah kayak pemilihan proses kelahiran. Mau yang normal atau caesar? Kalau mau yang sakitnya sedikit, jelas harganya lebih mahal. Mau cantik bebas bulu itu emang mahal. Bencong aja mati-matian merawat diri, masa kamu nggak?

Selama menunggu selama setengah jam di sana, sumpah deg-degannya kayak anak kecil yang sebentar lagi bakal disunat. Takut sakit, takut rambutnya nyangkut, takut berdarah-darah, takut kena malpraktek, dan lain-lain. Meskipun katanya nggak terlalu sakit kalau ambil yang hard wax, tapi tetep aja ngeri! Karena ini adalah pengalaman brazilian wax gue yang pertama banget!

Saat deg-degan kayak gini, gue malah teringat dengan Tragedi Pijat Berdarah yang pernah gue ceritain di blog ini. Sebelum dipijat, gue nggak deg-degan sama sekali. Malahan senang banget karena sebentar lagi mau dipijat! Eh ternyata, pas dipijat gue malah menderita nggak karuan. Udah gitu, penyiksaannya lumayan lama lagi! 70 menit! Hampir setara kayak nonton 1 film di bioskop.

Sebelum brazilian wax, gue emang deg-degan setengah mampus, tapi gue berharap pas di-wax, gue malah baik-baik aja dan nggak sakit sama sekali. Gue sih penginnya kejadiannya terbalik sama kejadian pas dipijat! Jadi, cerita di blog ini bisa happy ending, bukan sad ending kayak di cerita Tragedi Pijat Berdarah.

Akhirnya, setengah jam pun berlalu dan gue disuruh masuk ke ruang penyiksaan. Untung cuma disuruh nunggu setengah jam. Coba kalau disuruh nunggu selama 5 jam! Di kepala gue, pasti ada bayangan kejam saat rambut-rambut di bagian pubik gue dicabut terus-menerus selama 5 jam. Serem banget, Kak! Padahal bukan lagi mau hadapin lahiran secara normal, tapi tetep aja serem!

Photo 25-08-15 18.55.15

Ruang penyiksaan.

Photo 25-08-15 18.55.54

Enak juga ruang penyiksaannya! Jadi pengin bobo siang di sini.

Photo 25-08-15 18.53.51

Ada lemari buat taroh baju kita dan tempat menyimpan perlengkapan dan peralatan wax (alat buat siksa orang).

Lalu, gue pun buka celana, bersihin daerah pubik pake tisu basah, terus tiduran di ranjang sambil selimutan. Penginnya sih disiksa sambil bobo siang, tapi jangan mimpi deh, Kak!

Si Mbaknya tanya dulu ke gue, mau pake sugar wax rasa apa? Cokelat atau stroberi? Duh, andaikata bisa dimakan, kayaknya enak, tuh! Gue pun spontan jawab cokelat, padahal gue lebih suka vanilla.

“Jadi, nanti ada bagian yang dicabut sampe ke akar, ya. Dan ada bagian yang nggak bisa dicabut sampe akar. Nah, bagian yang dicabut sampe akar itulah yang sakit banget pas waxing,” kata Mbaknya yang lagi panasin sugar wax. Tapi, di mata gue, dia lagi asah pisau buat menyembelih gue.

“Sakitnya sakit banget nggak, Kak?” tanya gue.

“Lumayan. Tapi, cuma sebentar, kok. Tenang aja.”

Si Mbak pun olesin sugar wax yang masih hangat di pubik gue. Astaga enak banget diolesin gituan pas masih anget! Persis kayak lagi berendem di jacuzzi. Padahal, gue nggak pernah berendem pake jacuzzi.

“Kalau kepanasan bilang, ya.”

“Nggak kok. Pas bingit, Kak!”

Abis itu dia ngeratain sugar wax-nya pake tangan sambil nunggu sugar wax-nya mengeras. Abis itu dia baru cabut sampe bulu-bulunya keangkat. Ketika itu, gue merasakan nyawa gue sebentar lagi mau habis.

“Siap-siap, ya!” kata si Mbak.

“SREETTTTTTT!” Wax pun dicabut!

Busyet, deh, sakitnya udah kayak nyawa kita dicabut sama malaikat pencabut nyawa! Sakit banget, Kak! Pedih. Gue berusaha nggak teriak dan kasih tampang lempeng, tapi tetep aja posisi badan gue nggak bisa dibohongi. Kaki gue meringkuk karena kesakitan. Persis kayak posisi waktu dipijat sama orang Cina laknat. Untungnya, sakitnya nggak terus-terusan, sih.

Dan yang bikin gue senang dengan penyiksaan itu adalah ada lagu-lagu yang diputar. Gue nggak tau judul lagu-lagunya, tapi yang jelas irama dan liriknya nggak cengeng! Agak mengandung unsur pemberontakan, meskipun nggak dark. Hahaha… Inilah yang membuat gue jadi lebih tabah ketika disiksa!

Penyiksaan belum berakhir karena masih ada bagian lain yang belum dicabut. Gue penasaran banget pengin lihat hasil brazilian wax yang udah jadi sedikit, tapi gue nggak tega lihatnya. Takut trauma.

“Sekarang bagian sini, ya. Yang ini sih nggak terlalu sakit soalnya nggak bisa dicabut sampai akar,” ucap si Mbak.

“Oke, Kak.”

“Sreetttt!”

Eh iya, bener kata si Mbak. Sakitnya cuma sebentar. Geli-geli doang. Rasanya kayak wax bulu betis yang biasa gue lakuin di rumah.

Abis wax santai, kembali lagi ke wax cenat-cenut yang sakitnya menusuk kalbu! Begitu terus deh, selang-seling sampe gue punya cucu. Si Mbak olesin sugar wax anget-anget nikmat bak minum wedang ronde, abis itu disiksa! Yang tadinya gue udah lupa gimana rasa sakit akibat wax, malah jadi keingetan lagi! Baper banget, deh. Kayak keinget kenangan masa lalu bersama mantan pacar. Padahal gue nggak tau gimana rasanya punya mantan.

“Penyiksaan cabut sampe ke akar udah selesai, Mbak?” tanya gue cemas.

“Masih ada. Tapi tinggal dikit lagi, kok. Cuma sebentar.”

“Kalau brazilian kayak gini tahan berapa lama, Mbak?”

“Kira-kira sebulan lagi baru tumbuh. Tumbuhnya juga nggak kasar kayak dicukur. Nanti kalau udah sebulan, wax lagi di sini, sakitnya nggak separah kayak pertama kali, kok,” ujar si Mbak sambil cabut bagian pubik yang nggak sampe akar. Cuma sakit geli-geli. Abis itu, siap-siap lagi disiksa, deh!

Kira-kira, penyiksaan brazilian wax di bagian pubik yang cabutnya sampe ke akar itu berlangsung sebanyak 4 sampe 5 kali (kalau nggak salah inget, ya). Sebanyak itulah gue merasakan sakit yang lebih sakit daripada disiksa ibu tiri. Berkali-kali gue menggigit bibir sambil meringkuk karena berusaha membuat muka gue tetep lempeng.

Gue juga udah berusaha buat nggak teriak, tapi tetep aja keceplosan beberapa kali. Kalau ada obat bius di sana, gue kayaknya bakal milih buat dibius aja, deh! Sayangnya nggak bakal bisa dibius kalau cuma brazilian wax. Lo pikir lahiran caesar bisa dibius? Penahan rasa sakit yang diolesin sama Mbaknya cuma semacam toner yang membuat rasa sakit sedikit reda dan memberi efek segar.

Dan gue tetep nggak berani buat melihat ke bawah. Ngeri, Bro! Kalau pas gue liat ternyata udah berdarah-darah gimana? Harusnya sih nggak sampe berdarah-darah, ya! Kecuali kalau lo brazilian wax sendiri di rumah mungkin jadinya hancur berdarah-darah karena nggak bisa narik wax-nya!

Karena waktu itu gue di-wax sambil pake wig dan harus tiduran segala, jadi posisi wig gue udah amburadul gitu. Nggak jelas bentukannya kayak gimana. Nggak tau deh, Mbaknya ngeh atau nggak kalau gue pake wig. Gue sih takutnya dia ngeh kalau gue pake wig, terus gue dikira bencong Taman Lawang yang udah dioperasi dan lakuin brazilian wax.

Pas disiksa, gue cuma bisa menghadapkan kepala gue ke samping sambil berkaca. Kebetulan, di samping kanan gue itu kan ada lemari dan kacanya lumayan bisa dipake buat ngaca. Gue berkaca sambil merenungi nasib. Kenapa cewek itu harus punya bulu-bulu yang tidak diinginkan di tubuh? Ah, sedih sekali rasanya. Adegan kayak begini, kok persis kayak adegan di film-film action pas penyiksaan, ya? Atau mungkin film horor?

Pas si Mbak bilang udah kelar cabut rambut di pubik, gue seneng banget! Senengnya kayak abis menang togel. Eh, ternyata belum kelar-kelar banget! Soalnya, si Mbak ambil pinset, terus cabut sisa-sisa rambut yang masih ada. Tapi, gue bisa bernapas lega, sih. Soalnya nggak sakit. Cuma geli-geli kayak digigit semut.

Lalu gue disuruh tengkurep sama Mbaknya. Kirain mau dipijat gratis biar rileks, ternyata nggak! Masih ada sesi pencabutan bulu di sekitar dubur. Hahaha…

“Kalau di situ kulitnya tebel. Tenang aja nggak sakit,” rayu Mbaknya.

Gue pun pasrah. Untung bener nggak sakit! Coba kalau dia bohong, gue bakal kirimin somasi!

Penyiksaan pun selesai. Gue pun bisa kembali menggunakan celana dan boleh jalan-jalan di mal. Terus gue dikasih minum air jahe sama Mbaknya. Sayangnya, air jahenya kurang banyak! Sumpah, bukan gue yang rakus. Tapi, emang cuma dikasih dikit banget. Sampe sekarang, gue jadi ngidam pengin minum air jahe, lho! Busyet deh, kayaknya gue lebih gampang baper sama makanan dan minuman ketimbang lelaki.

Btw, di tembok kamar penyiksaan ada banyak quote soal brazilian wax dari orang-orang terkenal. Sayangnya belum ada quote Kak Uung di sana.

Photo 25-08-15 18.57.03

Photo 25-08-15 18.56.31

Kalau quote dari gue:

Lebih baik sakit karena brazilian wax daripada sakit karena lelaki! #uungquote

Pekerja wax itu sama hebatnya seperti tukang pijat yang sabar. #uungquote

Gimana nggak sabar coba? Setiap hari lihatnya pemandangan “anuan” terus. Padahal dia sendiri udah punya! Udah gitu, mereka juga bisa melakukan waxing dengan sangat tenang dan hasilnya beres dalam waktu yang cukup singkat. Kalau gue di rumah, waxing bulu kaki aja 1 kaki 1 jam. Udah gitu hasilnya belum tentu bersih dan banyak dramanya.

mariskatracy-rockSehabis brazilian wax, kita disarankan supaya nggak berenang, spa, berendam di jaccuzi, mandi air panas dan hal-hal lain yang hardcore selama 3 hari. Kalau scrubbing atau luluran bolehnya dilakukan seminggu setelahnya. Untung masih boleh mandi, lho!

Proses brazilian wax emang cukup menakutkan (bagi pemula). Tapi, penyiksaannya cuma sebentar, kok, yaitu setengah jam. Nggak kayak pijat sama orang Cina yang disiksanya sampe 70 menit. Abis itu, kalian bisa merasakan kelegaan yang luar biasa karena pubik kalian udah botak. Berasa enteng banget! Kalau masih awal, kulit pubik kita masih merah-merah dan sensitif. Kayaknya itu hal yang wajar, deh. Asalkan ikutin prosedurnya, dalam 3 hari ke depan pasti udah nggak merah-merah lagi.

Sekian sudah petualangan hardcore Kak Uung kali ini. Nantikan cerita hardcore lainnya di blog ini, ya! Babay!

Browhaus & Strip Jakarta

Grand Indonesia

Lower Ground Floor, West Mall

www.strip.com.sg/jk

Facebook Fan Page: https://web.facebook.com/StripJakarta

Email: info@strip-jakarta.com

Foto: Dok. Mariska

 

 

 

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like¬†facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy