FacebookTwitter

Motivator Terhebat: Diri Sendiri!

By on Aug 4, 2015 in Diary

Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Beberapa hari lalu, Adisti Daramutia, seorang freelance writer dan distributor resmi Oriflame tiba-tiba kasih tau gue lewat Twitter soal website yang bisa hias-hias blog. Namanya www.canva.com. Di sini gue nggak mau bahas soal website itu atau pun cara menghias blog biar ganteng. Tapi, yang pengin gue bahas adalah soal jam berapa doi nge-tweet ke gue. Kira-kira si Adis nge-tweet ke gue jam 1 pagi, Kak! Karena gue masih melek, gue langsung balas tweet-nya. Dan gayung pun bersambit. Doi balas tweet gue lagi.

Doi bales karena doi bingung kenapa anak gadis macam gue jam segitu masih melek. Kayak emak-emak aja yang kerjaannya urus anak. Ya gimana dong, gue kan udah nggak kerja kantoran. Hahaha… Otomatis jam tidur gue jadi terbalik. Yang tadinya gue jam 12 malam udah bobo cantik, sekarang jadi seger kayak vampir abis minum sirup Marjan. Dan menurut gue, emang jam segitu merupakan jam produktif gue untuk bekerja. Sumpah deh, gue nggak bisa tuh disuruh nulis pas pagi atau siang hari. Bisa sih, tapi nggak mood aja.

Sedangkan, bagi emak-emak kayak Adis, jam segitu merupakan waktu luang a.k.a me time setelah seharian mengurus anak dan pekerjaan rumah tangga. Jam segitu, doi bisa baca buku, nulis, dan lakuin hal-hal lain yang disukai. Kalau pas lagi jam normal di mana orang-orang masih kerja, ke mal, dan lain-lain, doi kerjaannya kayak begini.

Photo 03-08-15 21.28.39

Adis yang sedang dikerjain oleh Aruna (Kriby).

Adis mengaku bahwa dirinya udah mengalami perubahan jam tidur sejak memiliki Aruna (Kriby).

“Emang semua emak-emak itu, pasti bakal berubah jadi vampir, ya, pas lagi sibuk urus anak?” tanya gue ke Adis.

“Nggak juga sih, Ung. Ada juga yang tidurnya lebih pagi, tapi bangunnya jadi pagi banget.”

“Oh gitu, Kak! Kalau lo mah emang dari dulu suka bangun siang kan, ya!”

“Nggak kok, Ung. Dulu gue termasuk orang pagi.” Orang pagi maksudnya orang yang suka bangun pagi dan kerja di jam normal.

Kalau gue sih, waktu kerja kantoran pun, gue merasa jam produktif gue emang pas tengah malem. Saat kuntilanak lagi gangguin cowok-cowok gatel di club. Bisa-bisa aja sih, gue tetep kerjain kerjaan pribadi gue pas tengah malam, lalu besok paginya kerja kantoran, tapi abis itu gue masuk rumah sakit dan diopname karena tipes akut. Makanya gue resign supaya bisa kerja pas tengah malam meskipun jam tidur jadi terbalik. Gue lebih baik resign sekarang (sebelum nikah dan punya anak) karena gue pengin membangun bisnis sebelum gue akhirnya jadi makin sibuk. Nah, kalau gue udah bangun bisnis dari sekarang, kebayang kan pas nikah hidup gue jadi “lebih santai” karena gue udah punya beberapa buku yang gue lahirkan.

Di saat gue udah bisa mengatur diri sendiri agar lebih baik dan menghasilkan banyak karya yang gue anggap seperti “anak”, barulah gue merasa pantas mengurus anak sendiri yang berwujud manusia. Dan bisa dibayangin, betapa bangganya anak gue pas tau emaknya udah bikin banyak buku? Anak gue pun bakal punya cerita yang keren saat ngomong di depan kelas mengenai pekerjaan emaknya. Daripada pas nikah gue belum menghasilkan apa-apa, terus gue makin nggak bisa mengatur waktu antar kerja dan urusin anak, lebih baik gue bekerja keras dari sekarang.

mariskatracy-rock

Tapi, nggak bisa gue pungkiri bahwa bekerja di rumah itu emang terasa lebih berat ketimbang bekerja di kantor. Gue emang lebih produktif pas tengah malam, tapi gue bisa-bisa aja tuh kerja di siang hari pas masih ngantor. Itu karena ketika di kantor, ada yang mengawasi kita bak “satpam”. Mereka mengawasi kita terus dan menagih deadline yang belum diselesaikan. Kalau kerjaan sendiri nggak beres, bisa juga berdampak buruk untuk orang lain. Jadi, mau nggak mau harus kerja.

Nah, kalau bekerja di rumah, nggak ada yang mengawasi kita. Nyokap lo juga nggak peduli kerjaan lo udah kelar atau belum karena beliau nggak urus begituan. Editor buku gue? Y,a pasti doi menagih deadline gue, tapi kalau gue nggak kelarin naskah gue, itu jadi urusan pribadi gue. Yang malu gue sendiri. Yang nggak bisa terbitin buku juga gue. Jadi, semua urusan itu dikembalikan ke gue sendiri.

Jadi, menurut gue motivator paling hebat itu adalah diri sendiri. Di saat kita nggak bisa mengandalkan atasan, teman, atau orangtua untuk membuat hidup kita lebih baik, cuma kita yang bisa memotivasi diri sendiri. Tiga hari yang lalu gue membuat peraturan untuk diri sendiri, yaitu menulis 5 halaman per hari. Hal ini gue lakukan supaya gue disiplin menulis hingga jadi buku baru.

Gue kan bakal bikin 3 buku baru. Dua buku biografi dan 1 buku fiksi. Nah, berhubung editor gue belum omongin pengin bikin buku biografi kayak gimana, gue mendingan kerjain dulu buku fiksi gue. Di buku fiksi itu, gue bebas tentuin pengin tulis cerita seperti apa, asalkan masih bergenre komedi dan nggak lepas dari tema. Jadi, gue pakai cari yang tadi, yaitu disiplin menulis 5 halaman per hari supaya nggak keteteran kayak dulu.

Menulis secara rutin emang perlu dilakukan karena kalau kalian dari awal udah rajin nulis, terus malah tinggalin naskah di tengah jalan sampe berbulan-bulan, pas udah mau mulai nulis lagi, pasti bakal terasa berat. Gue udah pernah mengalami hal ini berkali-kali dan rasanya nggak enak banget. Ibarat belajar ujian sistem kebut semalam (SKS). Rasanya pengin muntah aja dan minta diopname di rumah sakit. Udah gitu, banyak cerita di buku itu yang udah kita lupain dan harus dibaca ulang lagi supaya ketemu feel-nya.

Hari pertama, gue lancar nulis 5 halaman, tapi di hari berikutnya gue cuma berhasil nulis 3 halaman.  Jadi, di hari ketiga, gue harus nulis 7 halaman buat bayar utang. Sebenarnya kalau gue nggak kelarin utang itu juga nggak ada yang tau, tapi gue bertanggung jawab sama diri gue sendiri. Kalau gue nggak bayar utang, yang salah adalah diri gue sendiri. Yang nggak bisa terbitin buku adalah gue sendiri. Gue lebih baik ungkapin apa aja “dosa” yang gue udah buat supaya orang lain tau dan gue malu, tapi abis itu gue perbaiki semuanya.

Photo 24-07-15 18.26.11

Marilah kita rajin menulis.

Karena gue harus rajin menulis, kemungkinan sih di bulan ini gue bakal jarang nge-blog. Tapi, bakal gue tetep usahain sih buat nge-blog supaya keliatan rajin luar dalam. Hahaha… Okelah, Kak Uung minta doa dari kalian aja deh, supaya bisa menghasilkan karya baru yang nggak mengecewakan. Kak Uung lanjut nulis dulu, ya! Babay.

Foto: Mariska, Adrian Utama Gani

 

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

Top
The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy