Martabak Red Velvet Oreo Cream Cheese 65A Pecenongan

Hari Selasa kemarin, gue ngidam pengin makan martabak. Gue sengaja bilang ngidam supaya orang-orang bikin gosip dan gue jadi terkenal. Hore! Tadinya, gue pengin makan martabak blackforest yang warnanya hitam itu dan belinya pake jasa Go-Food dari Gojek karena tempatnya jauh di Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. Udah tunggu selama 2 jam, tapi tak kunjung ditemukan driver Gojek. Akhirnya, gue nyerah, deh, terus gue memutuskan untuk kembali ke pelukan Martabak 65A Pecenongan yang deket banget sama rumah gue.

Gue pun ngecek Instagram martabak65a buat pilih martabak yang gue mau. Sayangnya di sana nggak jual martabak blackforest, jadi gue memutuskan buat pesan martabak Red Velvet Oreo Cream Cheese yang penampakannya seperti ini.

Photo 07-08-15 03.08.45
Colong dari Instagram martabak65a.

Gue pilih yang martabaknya spesial, dong! Karena gue anaknya spesial!

Sebelumnya sih, gue udah beberapa kali main ke sana (sebelum ada layanan Go-Food). Tapi, belum sempat gue ceritain soal martabak ini di blog karena dulu belum punya blog. Tapi, gue sempet ceritain sedikit soal Martabak 65A ini di buku gue Happy Tummy terbitan Gagas Media.

Cover luar

Di buku itu gue nggak cerita bahwa gue pernah lomba makan di sana, tapi gue cerita bahwa gue pernah mampir ke sana setelah lomba makan buat beli martabak! Gila kan, betapa rakusnya gue! Abis lomba makan aja, gue masih pengin jajan martabak! Bahkan, gue juga menyebut nama Ko Daniel yang merupakan pemilik kedai martabak tersebut! Sok kenal, sok iye banget, deh!

Kalau datang ke sana, penampilan kedainya kayak begini. Kayaknya semua orang udah pernah liat, sih. Soalnya martabak ini terkenal bingit!

Photo 07-08-15 03.09.50
Colong dari Instagram martabak65a.
Photo 07-08-15 03.09.56 (1)
Ini juga hasil rampok.

Tadinya, gue mau langsung datang ke sana, tapi mager! Akhirnya gue pake jasa Go-Food, eh langsung dapet driver, lho! Mungkin karena letaknya deket banget kali, ya! Nggak sampe 1 km, Kak! Coba kalau nggak ada driver, beh, gue bisa langsung datang ke TKP buat gebrak meja! Terus langsung tanya ‘Kenapa ini bisa terjadi!’.

Gue pesan martabak red velvet oreo cream cheese 2 kotak. Satu kotaknya buat orang rumah gue, 1 kotaknya lagi buat dimakan sama gue, Kak RG, dan adiknya, Rofandi. Tanpa menunggu terlalu lama, akhirnya martabak gue dateng juga dianter oleh abang Gojek yang baik hati.

Photo 04-08-15 20.36.53

Saking rapih dan amannya packaging martabak tersebut, bukanya jadi agak susah. Hahaha… Untung bisa kebuka! Nggak perlu pake sulap atau sihir, Bray!

Photo 04-08-15 20.37.20

Sayangnya, bagian atas martabak warnanya cokelat, bukan merah kayak dalamnya. Coba kalau merah juga, pasti bakal lebih mirip tumpukan daging babi merah yang dikasih oreo dan cream cheese. Hahaha….

Photo 04-08-15 20.37.55

Rasanya udah pasti enak! Rasa red velvetnya juga berasa. Kakak yang bikin martabak juga nggak pelit kasih oreonya. Dan cream cheesenya juga berasa banget di mulut. Langsung meleleh di dalam mulut, apalagi kalau dimakan selagi masih hangat. Dan yang gue suka adalah martabaknya nggak terlalu manis. Manisnya itu nggak bikin enek. Sweet in a good way pokoknya. Dulu martabak-martabak di 65A terlalu manis, deh! Kalau sekarang pas!

Biasanya kan kalau makan martabak, makan 2 potong aja udah enek banget. Abis itu bawaannya pengin bagi-bagi di panti asuhan. Kalau makan martabak yang ini, nggak begitu. Bahkan, dalam sehari gue bisa makan lebih dari 2 potong! Apalagi Kak RG. Kayaknya sih, dia yang makan paling banyak! Rofandi aja makannya kalah banyak! Menurut mereka sih, rasanya enak bingit! Martabak ini juga masih enak, lho disimpan 1 sampe 2 hari ke depan tanpa harus masukin ke kulkas. Hangatnya udah hilang sih, tapi masih terasa enak dan rasanya nggak berubah.

Duka setelah makan martabak adalah timbangan udah pasti naik! Pas besoknya gue nimbang, busyet deh, kok jadi naik 3 kg, ya! Masa gara-gara makan martabak doang? Emang sih kalori martabak itu tinggi bingit, tapi pasti ada faktor lain yang bikin gue sampe naik segitu banyaknya! Kayaknya sih, emang karena gue sekarang lebih banyak abisin waktu di rumah dan makan melulu. Hahaha…  Diet OCD gue juga agak berantakan. Dan sepertinya emang udah saatnya kembali ke jalan yang benar! Terima kasih martabak udah ingetin Kak Uung!

Harga sekotak martabak ini lumayan mahal sih, yaitu Rp135 ribu. Tapi, sekali-kali nggak apa-apalah nambah lemak di perut. Toh, isinya juga banyak bingit. Makan beginian juga nggak setiap hari kok! Sekian review martabak dari Kak Uung. Sampai jumpa di makan-makan cantik berikutnya!

Martabak 65A

Jl. Pecenongan Raya No. 65A

Instagram: martabak65a

Twitter: martabak65a

Foto: Mariska, Dok. Instagram martabak65a