FacebookTwitter

Diajak atau Dimanfaatkan?

By on Aug 26, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Suatu hari temen gue yang namanya Puspa (bukan nama sebenarnya) curhat ke gue. Di kantor barunya, dia diajak rafting ke Sukabumi sama temen-temen kantornya.

“Wah, bagus dong! Walaupun masih baru, tapi mereka udah mau ajak lo jalan-jalan!” kata gue sotoy.

“Bagus apanya? Gue kan belum deket sama mereka. Mana enak sih pergi rafting sama temen yang baru dikenal gitu,” bilang Puspa kesel.

“Mungkin mereka ajak lo rafting supaya nantinya kalian bisa akrab kali, Kak.”

“Mereka rencanain rafting ini udah lumayan lama. Terus tiba-tiba mereka ajak gue yang masih anak baru. Ngapain coba? Ngajaknya juga seenak jidat. Nggak tanya dulu ke gue, suka rafting nggak? Mau ikut kita rafting nggak? Atau basa-basi apa kek! Lah ini langsung disuruh ikut dan dikasih tau patugannya sekian. Gue curiga mereka cuma manfaatin gue supaya patungan ongkos dan lain-lainnya lebih murah!”

“Oh gitu, ya! Bisa jadi, sih. Kalau feeling lo udah nggak enak, mending nggak usah ikut, Kak.”

“Nah, itu dia. Gue kan udah cari alasan terus supaya nggak ikut acara itu. Tapi, mereka terus-terusan re-schedule dan cari waktu lain sampai gue bilang bisa! Kesel nggak?”

“Wah, parah bingit, Kak! Gue jadi makin curiga deh. Kayaknya orang-orang itu emang cuma manfaatin lo biar biaya makin murah! Kalau emang bener niat mau liburan mah, langsung liburan aja, nggak usah tungguin lo sampe bisa! Yaelah miskin banget, liburan ke Sukabumi aja sampe irit-irit!” Gue jadi ikutan naik darah.

“Itulah kenapa gue males berteman sama orang kantor dari dulu. Buat gue, temen kantor cuma buat jadi rekan kerja. Males deh kalau harus pergi liburan segala.”

mariskatracy-rockKalau diingat-ingat lagi, kayaknya gue punya pengalaman serupa kayak si Puspa, deh, meskipun nggak sama persis. Rasanya nggak enak juga, lho dimanfaatin kayak begitu. Diajak pergi jalan-jalan sama temen, bukannya seneng-seneng, tapi malah berasa dimanfaatkan. Apalagi kalau kita nggak terlalu dekat dengan teman tersebut.

Gue jadi punya pemikiran yang sama kayak si Puspa. Mendingan gue nggak ikut jalan-jalan daripada berasa dimanfaatkan dan akhirnya gue nggak having fun. Cuma buang-buang duit kan jadinya. Dan menurut gue, yang namanya jalan-jalan atau fellowship ke tempat yang cukup jauh dan memakan waktu sampai berhari-hari lebih enak dilakukan sama temen-temen yang dekat banget sama kita dan (kalau bisa) punya interest yang sama. Misalnya sama-sama suka naik gunung atau belanja. Semua aktivitas bisa dilakukan secara bersama-sama.

Lagian aneh nggak sih sama temen yang nggak terlalu dekat sama kita, terus tiba-tiba dia ajak kita buat liburan bareng? Kayak Puspa yang menganggap bahwa temen kantor itu hanyalah teman untuk bekerja, bukan temen yang bisa dijadikan sahabat dekat. Jadi, boro-boro liburan bareng sama temen kantor, curhat aja nggak pernah!

Menurut gue, Puspa nggak salah punya pemikiran kayak begitu. Semua orang berhak menentukan siapa aja yang bisa jadi teman atau sahabat mereka. Jadi, sah-sah aja kalau misalnya Puspa ogah diajak liburan sama temen kantornya. Toh, setiap hari mereka udah ketemu di kantor? Ngapain juga harus ketemu pas lagi liburan? Emang nggak bosan?

Ibaratnya, ketika kalian butuh uang yang cukup gede, tapi bukannya cari saudara atau temen yang paling dekat buat pinjem duit, eh kalian malah hubungi teman yang kurang dekat dan jarang ketemu buat pinjem duit. Itu kan ketahuan banget modusnya! Pengin pinjem duit, terus kabur, dan nggak bayar! Begitu pula halnya dengan kasus mengajak teman yang kurang dekat untuk liburan bareng. Mungkin aja ada motif terselubung. Selain karena supaya patungannya lebih murah, bisa aja karena temen itu punya kendaraan, dan bisa dimanfaatkan kendarannya.

Selama liburan, kita bakal menghabiskan waktu lebih dari 24 jam dengan orang-orang yang liburan sama kita. Kebayang nggak, kalau misalnya kita nggak deket-deket banget sama orang itu, tapi harus sekamar sama dia, harus ngobrol sama dia, harus berbagi sama dia, dan lain-lain. Belum lagi kalau ada konflik pas liburan. Kita nggak tau gimana caranya menyelesaikan konflik sama dia karena belum terlalu deket. Yang ada kita cuma diem-dieman, terus baper. Percaya deh, yang namanya liburan meski cuma 3 hari, pasti ada aja konfliknya! Karena selama tinggal bareng, kita bakal lihat sifat asli orang tersebut kayak gimana dan itu nggak jarang menimbulkan konflik.

Emang sih, ada sebagian orang yang menganggap fellowship dilakukan untuk mendekatkan yang nggak atau kurang dekat menjadi dekat. Itu boleh-boleh aja asal dari kedua belah pihak setuju sama fellowship itu. Rencana itu udah diomongin bareng-bareng dan semuanya setuju. Misal, si Ani punya rencana naik gunung dan ajak Anwar dan Budi. Ani pengin supaya Anwar dan Budi jadi lebih dekat. Itu nggak jadi masalah asalkan Ani ngomongin hal ini sama Anwar dan Budi bareng-bareng. Dari pihak Anwar dan Budi jangan sampai ada yang keberatan.

Bukannya ngomongin hal ini sama Anwar dulu, terus rapat sama Anwar, sampe udah tau mau naik gunung di mana, biayanya berapa, baru ajak si Budi. Kalau kayak begitu, si Budi boleh-boleh aja protes dan merasa dimanfaatkan. Apalagi, hubungan Budi dan Anwar kurang dekat.

Jadi, kalau misalnya kalian diajak liburan sama teman dan punya feeling nggak enak, seperti yang dialami oleh Puspa, mendingan ditolak aja. Kalau Puspa kan sampe nggak enakan dan dia terus-menerus mencari alasan supaya temennya capek ngajak. Alangkah baiknya kalau kita langsung tolak. Lebih jelas dan orang itu juga nggak bakal ajak kita lagi. Mungkin bakal merusak hubungan, tapi kan nggak ada hubungannya sama pekerjaan. Kita bisa tetap kerjasama bareng orang itu, meskipun nggak akrab. Toh, kita udah berusaha jujur sama diri sendiri dan orang lain. Kalau misalnya orang itu malah jadi sensi dan ngambek sama kita, cuekin aja. Yang baper juga dia, jadi kita nggak perlu ambil pusing.

Intinya adalah harus berani berkata TIDAK. Meksipun gue ngomong kayak begini di blog, gue juga masih harus belajar berkata tidak karena hal itu merupakan salah satu hal tersulit buat diucapkan. Tapi, ke depannya, gue berjanji untuk berani berkata tidak karena gue nggak bisa mengorbankan perasaan sendiri hanya untuk bikin orang lain senang.

Photo 26-08-15 05.47.46

Foto: Dok. Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like¬†facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy