FacebookTwitter

Tips Menembus Penerbit

By on Jun 22, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Sejak masih duduk di bangku SMP, gue emang udah suka nulis. Gue suka nulis karena guru Bahasa Indonesia gue bilang tulisan gue bagus. Saat itu, gue masih inget bahwa gue cuma dapet ranking 10 di kelas, tapi beliau bilang tulisan gue jauh lebih bagus daripada anak ranking 1. Gue sendiri nggak ngerti gimana bagusnya karena gue merasa tulisan gue biasa aja dan masih banyak kekurangan. Sejak itu, gue jadi semangat nulis. Gue yang awalnya benci banget sama mengarang, malah jadi suka banget!

Tapi, gue sama sekali nggak pernah kepikiran buat nulis buku. Soalnya, gue sendiri nggak ada bayangan buat menerbitkan buku. Gue bingung kenapa buku-buku di toko buku bisa berhamburan? Kok banyak banget penulis bukunya? Gimana cara mereka masukin buku mereka ke toko buku? Pake duit sogokan, ya? Sebagai anak remaja yang masih lugu dan polos, gue bener-bener buta soal beginian. Gue pikir cuma orang kaya atau artis terkenal yang bisa terbitin buku. Ya udah deh, skill nulis gue itu cuma digunain buat bagus-bagusin nilai Bahasa Indonesia.

Apalagi, di zaman itu teknologi dan internet belum canggih kayak sekarang. Bisa main mIRC atau game Snake di hape Nokia aja udah mewah banget. Jadi, informasi buat menembus penerbitan sangatlah minim. Di sekolah juga nggak pernah dikasih tau gimana caranya menerbitkan buku. Padahal, nggak jarang kita dikasih tugas buat baca buku sastra tebel-tebel demi mengerjakan essay atau makalah Bahasa Indonesia. Tapi, kenapa sih, dulu kita nggak diarahkan untuk menuju ke jalan itu?

Gue baru ngerti ginian waktu kuliah. Informasi yang gue dapet adalah kalau kita mau kirimin naskah, tinggal bikin aja naskahnya kurang lebih sebanyak 100 sampai 150 halaman, terus di-print, dan dikirim ke penerbit. Lalu, pihak penerbit bakal baca naskah kita, mengevaluasi apakah naskah itu layak terbit atau nggak. Kurang lebih, review itu memakan waktu selama 3 – 5 bulan.

Udah capek-capek bergadang buat mikir, ngetik, terus nge-print tebel-tebel buat dikirim ke banyak penerbit, tapi gue malah ditolak sama semua penerbit. Sakitnya tuh di pantat, Kak! Tapi, setelah dipikir-pikir lagi, emang ketika itu tulisan gue belum layak buat diterbitkan. Menurut editor-editornya sih, tulisan gue ketika itu enak buat dibaca, tapi:

1. Alurnya Terasa Lambat dan Bertele-tele

Kata si editor sih begitu. Jadi, kalau kita baca novel, tapi setelah 15 menit konfliknya belum terasa, berarti alurnya lambat banget. Itu bisa bikin ceritanya jadi membosankan dan orang bakal males buat baca halaman berikutnya. Kalau kayak begitu, penerbit juga males nerbitinnya.

2. Temanya Nggak Spesifik

Gue pernah bikin sebuah novel yang banyak temanya, ada tentang keluarga, persahabatan, cinta, dan lain-lain. Gue pikir, kalau banyak tema, semua penerbit pasti suka. Ternyata nggak begitu. Justru, penerbit lebih suka yang temanya spesifik dan nggak ngolor-ngidul. Kalau punya banyak tema, kita bisa bikin banyak buku, jadi nggak perlu ditumpuk di satu buku.

3. Salah Penerbit

Semua penerbit itu punya ciri khas masing-masing. Ada yang sukanya terbitin buku komputer, teenlit, buku komedi, sastra serius, dan lain-lain. Jadi, sebelum sembarangan kirimin naskah ke penerbit, lebih baik tanya dulu ke penerbit yang bersangkutan, mereka lagi butuh naskah yang kayak gimana? Sering-seringlah main ke toko buku dan baca buku. Di sana kita bisa melihat berbagai macam buku dari banyak penerbit. Pelajari ciri khasnya, berkunjunglah ke website mereka, tanya ke redaksi lewat telepon, atau bertanya di media sosial. Biasanya, dengan senang hati, penerbit bakal melayani calon-calon penulisnya, kok.

4. Ceritanya Nanggung

Pernah tulis cerita sedih, tapi kalian sendiri nggak nangis? Tulis cerita komedi, tapi kalian sendiri nggak ketawa? Nah, cerita yang kayak begitu disebut nanggung. Gue pernah denger nasihat dari salah satu editor yang pernah menolak naskah gue.

“Kalau nulis yang sedih, bikin yang sedih sekalian. Mau bikin yang lucu, bikin yang lucu sekalian!”

Bahkan, Andrei Aksana, pengarang yang suka nulis cerita sedih dan romantis aja selalu nyediain berlembar-lembar tisu ketika lagi nulis. Doi selalu memastikan supaya doi bener-bener bisa nangis ketika nulis cerita. Sedangkan Raditya Dika, doi selalu berusaha mencari kata-kata atau kalimat yang jauh lebih lucu di setiap naskahnya. Kalau misalnya ada yang berasa garing atau kurang lucu, doi nggak langsung kirim naskahnya ke editor.

mariskatracy-rock

Meskipun menerima penolakan karena hal-hal di atas, tapi gue nggak menyerah. Gue tetep berusaha untuk memperbaiki tulisan gue. Gue sempet belajar menulis di sebuah website bernama www.kemudian.com. Di sana, gue bisa kenalan sama banyak orang yang suka nulis. Bukan cuma orang yang udah jago nulis atau udah terbitin banyak buku, tapi juga dengan penulis-penulis yang masih amatir atau baru mulai menulis.

Gue iseng masukin beberapa cerpen dan puisi di sana. Nggak gue sangka, banyak juga yang suka sama tulisan gue. Bahkan, ada cerpen gue yang dipuji sama Sefryana Khairil. Itu lho, penulis cewek yang udah terbitin buku banyak banget! Nggak semua penulis kasih komentar positif. Banyak juga yang kasih kritik, tapi kritikannya sangat membangun. Dengan kritik itu, gue jadi tau cerita sedih seperti apa yang orang-orang suka. Gue jadi makin tau bagaimana caranya membuat alur cerita yang baik, membangun emosi pembaca, dan lain-lain.

Itulah pentingnya ngasih liat tulisan kita ke orang-orang. Kalau misalnya nggak tergabung di situs penulis pun, kalian bisa kasih liat tulisan kalian ke temen deket yang bisa dipercaya. Teman yang baik pasti bakal kasih komentar yang jujur demi kebaikan kita. Mereka nggak bakal bermulut manis dengan bilang tulisan kita bagus, padahal tulisan kita masih punya banyak kekurangan.

Gue percaya banget dengan kalimat bijak yang bilang bahwa ‘Di mana ada kesempatan dan kita siap, di situ ada peluang‘. Suatu hari gue ikutan workshop penulisan yang diadakan oleh Elex Media tahun 2009. Di workshop itu, peserta boleh membawa contoh naskah. Kalau misalnya editor Elex tertarik sama naskah kita, naskah kita bisa dijadikan buku. Gue iseng bawa 5 cerpen yang pernah gue share di kemudian.com.

Saking seringnya ditolak, gue nggak mengharapkan apa-apa ketika kasih naskah gue ke editor Elex. Tapi, 10 hari kemudian, gue malah dapet telepon dari salah satu editor Elex. Doi tertarik buat menerbitkan naskah-naskah gue dalam bentuk buku kumpulan cerpen. Gue pun diminta untuk membuat cerpen lebih banyak lagi. Dan terbitlah buku Air Mata Ibuku dalam Semangkuk Sup Ayam tahun 2010. Dari situ gue belajar bahwa ketika kita nggak pernah berhenti memperbaiki kualitas, pasti bakal membuahkan hasil yang manis.

air mata ibuku dalam semangkuk sup ayam

Abis itu, gue cukup lama nggak nulis buku lagi karena gue sibuk kerja di majalah GADIS. Gue juga pernah bikin naskah baru sih, tapi gue sendiri nggak sreg sama naskah itu. Pernah gue coba iseng buat kirim ke penerbit, tapi malah ditolak. Kayak begitu deh yang namanya nulis. Udah terbitin buku, belum tentu langsung jadi jago dan bebas dari penolakan. Gue masih harus berusaha untuk mencari ide cerita yang menarik dan menulis lebih baik lagi.

Enaknya zaman sekarang dibandingkan zaman dulu adalah kalau zaman sekarang udah banyak penerbit yang nggak keberatan si calon penulis kirimin naskah dalam bentuk email. Kalau zaman dulu, kita harus kirim tulisan dalem bentuk print! Selain lebih menghemat uang, kita juga bisa mendukung gerakan go green. Sudah cukup banyak pohon ditebang untuk bikin skripsi. Janganlah ditambah-tambah untuk keperluan bikin buku.

Udah gitu, udah banyak penerbit yang memperbolehkan kita buat kasih ide cerita atau sinopsis dulu lewat email. Jikalau si editor tertarik dengan ide atau sinopsis itu, doi bisa langsung menghubungi kita buat omongin naskah dan kita bisa mulai menulis. Bahkan, editor pun bisa membantu kita menulis dan membimbing kita ke jalan yang benar. Seperti yang gue alami ketika menulis buku kedua gue, Happy Tummy.

Cover Happy Tummy

Ketika kepikiran buat nulis buku Happy Tummy, gue optimis ide gue tersebut menarik dan bisa diterima sama Gagas. Gile, pede banget gue! Iyalah pede, soalnya belum ada orang yang bikin cerita soal pengalaman lomba makan. Apalagi, tokoh utama yang ikutan lomba makan itu cewek kayak gue. Bahkan, juara lomba makan nomor 1, Godwin Owen Gozali aja belum pernah terbitin buku sejenis itu dan belum tentu doi bisa bercerita lewat tulisan. Jadi, gue pergunain aja kesempatan itu buat nulis buku kedua.

Gue optimis sama ide gue, tapi gue nggak berani kasih naskah full ke penerbit soalnya gue trauma sama kejadian masa lalu. Ketika gue udah capek-capek ngetik panjang, lebar, dan dalam, tapi malah ditolak sama penerbit. Mendingan gue kirimin dulu aja ide gue. Kalau diokein, baru deh gue bikin versi full-nya.

Oh ya, selain kirim ide ke Gagas, sebenarnya gue juga kirimin ide ke penerbit yang lain. Terus, dibilang menarik juga, dong. Hahaha… cuma gue lebih milih Gagas karena Gagas itu langsung ajak gue ketemuan buat omongin naskah. Gue juga dibimbing untuk bikin tulisan yang bagus sama mereka. Sedangkan, penerbit yang satunya itu cuma bales email gue dengan bilang bahwa tulisan gue menarik dan minta cerita full-nya.

Jadi, kalian bisa pake cara gue yang ini. Kirimin ide atau sinopsisnya dulu. Tapi, penjelasan ide atau sinopsis kalian di email harus jelas-sejelasnya. Kalau gue, gue sampe kirimin tulisan gue tentang pengalaman lomba makan gue yang pernah diterbitkan di majalah Readers Digest Indonesia (RDI). Setelah tulis di majalah RDI, gue kan masih ikutan lomba makan, jadi gue juga ceritain tentang lomba makan terbaru, dapet hadiah apa aja, dan siapa aja musuh gue di lomba makan. Lengkap banget, Man! Jadi, redaksi pun nggak bingung pas baca ide kita. Udah tau dengan jelas ceritanya mau dibawa ke mana.

Sama kayak kirim sinopsis novel. Sering baca sinopsis novel yang ada di belakang buku? Biasanya di akhir sinopsis, ada pertanyaan klise kayak begini ‘Akankan Ratna dan Toni bisa hidup bahagia selama-lamanya?’. Pertanyaan itu sengaja ditambahin di sinopsis untuk bikin calon pembaca penasaran dan beli buku itu. Penutup sinopsis kayak begitu, cuma layak dipake buat buku yang udah terbit!

Kalau kita masih dalam proses kasih ide ke penerbit, kalimat itu nggak boleh dipake sama sekali di sinopsisnya. Salah banget kalau kalian pake. Masa kalian kasih ide ke penerbit, tapi bikin si editor penasaran sama ending ceritanya? Justru, kalian harus ceritain secara detail tentang tokoh-tokoh utamanya, ceritanya kayak gimana, bahkan sampe ending-nya mau dibawa ke mana.

Dan yang paling penting adalah jangan pernah berhenti belajar! Sama kayak kita yang udah jago naik sepeda dari kecil. Kalau nggak pernah dibiasain naik sepeda lagi, kita emang masih bisa naik sepeda, tapi bakal jadi kagok dan nggak lancar jalannya. Nulis juga begitu. Kalau bisa sih, setiap hari kita harus nulis, meskipun cuma nulis hal-hal sederhana di blog atau buku harian. Gue sih bersyukur karena di tempat kerja gue yang sekarang, gue “dipaksa” untuk terus menulis. Begitu juga di blog ini. Meskipun nggak setiap hari nulis blog, tapi setidaknya gue udah berusaha konsisten bikin 6 sampe 8 post setiap bulannya.

mariskatracy-rock

Sekian tips dari Kak Uung mengenai gimana caranya menembus penerbit. Ini sih berdasarkan pengalaman gue, ya. Mungkin aja kalian punya pengalaman yang berbeda. Kalau ada pengalaman lain, boleh banget lho, share di sini. Dan, semoga aja pengalaman-pengalaman gue bisa membantu kalian untuk menjadi penulis buku.

Saat ke toko buku, sering-seringlah berkhayal suatu saat nanti buku kalian ada di sana. Dan, jangan lupa foto-foto di toko buku ketika impian itu tercapai.

Processed with VSCOcam with c1 preset

Photo 14-06-15 17.50.37

Foto: Dok. Mariska

 

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy