FacebookTwitter

Happy Tummy Happy Birthday

By on May 26, 2015 in Diary

Happy Tummy Happy Birthday

Kali ini, gue mau bikin blog yang serius. Beneran deh, gue mau ngomong yang bahasanya agak tinggi gimana gitu. Soalnya, kemarin umur gue baru bertambah 1 tahun, berarti gue harus makin bijak dan bahan pembicaraan gue harus lebih berbobot.

Sehari sebelum gue ultah, 24 Mei 2015, gue impulsif dan memutuskan buat keriting rambut malem-malem di salon. Gue lakuin hal ini karena gaji gue gede banget. Udah kayak gaji pejabat gitu, jadi harus gue hambur-hamburkan buat menyenangkan diri sendiri.

Walaupun udah jam 8 malem, tapi gue memutuskan buat capcus ke Gajah Mada (GM) Plaza buat keriting rambut di salon Wawa. Karena, gue ingin mengubah penampilan gue sebelum ganti umur. Tadinya gue mau operasi plastik di Korea, tapi apa daya belum sempet pesen tiket pesawat dan tur, jadi keriting rambut aja deh. Anggep aja ini sebagai cara untuk menghadiakan diri sendiri ketika ultah.

Apalagi, encik Wawa, si pemilik salon bilang bahwa doi masih sempet keritingin rambut gue.

“Keriting itu cepet, kok. Cuma sejam,” kata encik Wawa yang ingin mengeluarkan jurus keriting Korea-nya. Katanya, doi baru pulang belajar tata rambut di Korea. Setahun sekali dia belajar tata rambut di luar negeri gitu, deh.

Duh, kayaknya kalau gue belajar tata rambut setahun sekali di luar negeri kayak doi, gue bisa jadi bantjik salon, deh. Bisa mengalahkan keahlian Kak RG dalam hal menata rambut.

Karena doi bilang bahwa keriting rambut cuma sejam, tanpa pikir panjang, gue langsung memutuskan buat mengeriting rambut gue di salon yang katanya udah berdiri sejak 15 tahun yang lalu itu. Dan mau nggak mau rambut gue dikeramas pake shampoo sama pegawai encik Wawa, padahal gue udah memutuskan buat nggak keramas pake shampoo. Ya udah deh, sekali-kali pake shampoo.

Proses pengeritingan udah berjalan setengah jalan, tapi tiba-tiba GM mati lampu saudara-saudara! Semua orang di sana langsung teriak-teriak nggak jelas.

“ARRGGGHHHHHH!” Persis kayak ibu-ibu yang ketubannya udah pecah.

Gue pun harus sabar menunggu, padahal rambut gue lagi di-steam.

Beberapa menit kemudian, lampu pun nyala lagi. Semua orang di luar tepuk tangan. Sumpah deh, emang ini lagi rayain lampu nyala atau nonton kabaret sih?

Sayangnya, nyalanya cuma sebentar, abis itu lampunya mati lagi. Kampret, deh.

“ARGGGHHHHHHHH!” Orang-orang di luar teriak-teriak lagi. Kali ini teriaknya kayak orang kesurupan.

Gue, encik Wawa, dan si pegawai salon pun terus menunggu sampai mendapatkan kepastian yang jelas dari PLN. Padahal, udah jam 9 malam. Sembari menunggu, si encik menyempatkan diri buat maskeran, sedangkan si pegawai makan cemilan. Udah gitu, gue ditawarin cemilan sama si pegawai dan gue nggak bisa nolak sama sekali. Padahal, jendela makan OCD gue udah selesai. Arrghh, gendut, deh! KZL.

Akhirnya, lampunya nyala lagi, tapi nggak ada yang teriak lagi soalnya pengunjung GM udah pada pulang semua. Maklum, sebentar lagi udah mau tutup. Gue pun bisa bernapas lega soalnya setelah menunggu bertahun-tahun lamanya, keritingan rambut gue akhirnya jadi. Tapi, kelarnya jam setengah 11 malam! Gila nggak tuh! Nggak sekalian bantu-bantu office boy di Gold Gym bersih-bersih tempat fitness?

mariskatracy-rock

Dan malam itu ditutup dengan kantuk luar biasa, sekaligus seneng soalnya hasil keritingan gue bagus. Keesokan harinya, tak lupa selfie pake hape.

birthday1

Keriting Korea-Koreaan

Itu merupakan selfie pertama gue di tanggal 25 Mei 2015! Bertepatan dengan hari pergantian umur gue. Hahaha… Mau tau umur gue berapa? Rahasia. Hahaha…

Di hari itu, ceritanya gue mencari tau apa itu makna ultah yang sebenarnya. Dan gue menemukan postingan di Ask.fm 9gag yang bunyinya kayak begini:

birthday2

So sweet banget, ya! Tapi, buat gue, ultah itu adalah momen di mana gue menyadari bahwa hidup gue punya tujuan. Nggak mungkinlah Tuhan nitipin gue begitu aja di dalam rahim nyokap gue kalau nggak ada tujuannya. Makanya, setiap ultah gue selalu mikir, apa aja sih yang udah gue lakuin?

Dan di umur yang baru ini, ceritanya gue bakal ngelakuin sesuatu yang baru. Di mana gue berhasil mencapai apa yang gue mau, yaitu serius menjadi penulis buku. Udah sering gue ceritain kan sebelumnya bahwa buku kedua gue, Happy Tummy bakal terbit sebentar lagi. Udah naik cetak gitu, deh. Tinggal tunggu turun cetaknya aja dan bisa dibaca semua orang. Can’t wait, Kak!

Cover luarnya.

Cover luarnya.

Print

Cover dalamnya.

Buku ini mengingatkan kembali tentang mimpi gue yang udah lumayan lama terabaikan. Udah 5 tahun lamanya nggak lahirin buku lagi. Kali ini, saatnya Kak Uung kembali beraksi dan akan terus serius. Senangnya adalah banyak banget teman yang mendukung buku Happy Tummy. Selain mengucapkan happy birthday, mereka juga mendoakan agar buku ini bisa laris manis. Tentu aja gue berharap hal yang sama. Minimal bisa nyamain larisnya karya Raditya Dika. Hahaha… Amin.

mariskatracy-rock

Sebagai pacar yang perhatian, Kak RG pun kasih gue kue tart gede bingit. Segede badannya Pretty Asmara. Yang bikin kue itu ucul adalah hiasannya, Kak!

birthday5

Kue tart segede badan Pretty Asmara.

Kan, ucul kan soalnya ada sampul buku gue yang udah diedit sedikit sama doi.

birthday6

Tak lupa foto bareng kue.

Akhirnya lilin pun dipasang, terus gue foto bareng temen-temen kantor, tiup lilin, dan potong kue buat dibagi-bagi ke panti asuhan. Eh, ke temen kantor maksudnya.

birthday7

Kenapa nggak ada Kak RG di foto-foto itu? Soalnya doi kan lagi gawe di kantornya, jadi nggak bisa dateng ke kantor gue. Maklum aja, doi kan pegawai teladan dan gajinya lebih gede daripada gaji presiden.

Dan, saudara-saudara, asal tau aja bahwa kuenya selain ucul, rasanya juga enak banget! Jadi, yang ada di dalam lapisan krim kue itu, ada rainbow cake 6 tingkat. Pas gue makan, beh, rasa kuenya enak banget! Tiap slice-nya kan beda-beda warna dan rasanya juga beda, lho! Ada yang rasanya kayak bolu biasa, ada yang rasa pandan, rasa cokelat, dan lain-lain. Manisnya juga pas! Nggak bikin enek sama sekali. Baru kali ini lho, gue makan kue tart bisa banyak banget! Kalau makan kue tart yang lain, baru makan sedikit aja, rasanya udah enek. Bawaannya pengin dipulangin ke rumah orangtua!

Penampakan dalemnya.

Penampakan dalemnya.

Kalau kalian pengin cobain kuenya, bisa pesan di:

Bluebonnet Bakery

Jl. Guntur No. 44

Jakarta Selatan 12980

No. Telp: 0811103742

mariskatracy-rock

Meskipun Kak RG sibuk bekerja dan ketika pulang kerja harus langsung setor cucian ke tempat laundry, tapi ketika malam harinya, doi masih menyempatkan waktu buat ke rumah gue supaya bisa tiup lilin bareng gue.

birthday9

Abis itu doi makan kuenya sendirian sampe habis. Katanya enak bingit kuenya.

Begitu doi abisin kuenya sampe abis, doi pun baru inget kalau jam jendela makannya udah abis. Gembrot deh, lo! Hahaha…

Ya, seperti itulah kisah ultah Kak Uung di tahun 2015. Ada sesuatu dan pengharapan baru dari Tuhan. Juga bakal ada gebrakan baru yang bakal mengubah hidup Kak Uung. Lihat aja nanti. Wish me luck, ya! God bless you, Kak!

Eh, eh, gue lupa sensor umur gue! Ah, ya, udahlah. Babay!

 

Foto: Dok. Mariska, Dok. 9gag

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like¬†facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy