FacebookTwitter

6 Weeks No Shampoo Challenge

By on May 6, 2015 in Beauty, Diary

Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Finally, gue bisa nge-post soal ini setelah menunggu selama 6 minggu. Ngapain aje gue selama 6 minggu? Bertapa? Jadi vegan? Atau jadi hippie? Iya sejenis itu deh, tapi gue ngelakuin hal itu karena gue pengin ngelakuin gerakan go green. Gue kan anaknya cinta lingkungan banget. Kalau Jakarta sempat banjir kemarin, percayalah bahwa itu bukan salah gue.

Sesuai sama judulnya, ‘6 Weeks No Shampoo Challenge‘, berarti gue udah lakuin tantangan nggak keramas pake shampoo selama 6 minggu tanpa bolong sekali pun. Nama beken tantangan ini adalah ‘No Poo Challenge‘. Awalnya, gue sama sekali nggak tahu soal tantangan ini. Padahal, tantangan ini udah beken banget di luar negeri dan udah banyak bule-bule yang nyoba. Gue baru tahu tantangan ini 6 minggu lalu dari Kak Susi. Setelah gue menjalaninya selama 6 minggu, gue pun mengubah hal ini menjadi gaya hidup. #GueMahGituOrangnya. Konsisten! Pasti abis ini banyak perusahaan besar yang mau rekrut gue deh.

Gue nggak mau pake shampoo lagi karena gue nggak punya duit buat beli shampoo. Sumpah ya, harga shampoo itu lumayan mahal buat gue. Untuk kondisi rambut gue yang lama banget panjangnya ini, gue merasa bahwa gue perlu pake shampoo khusus, supaya rambut gue jadi panjang kayak dulu. Di masa lalu, gue kan pernah jadi bintang iklan shampoo. Buat panjangin rambut, gue sempat pake Shampoo Kuda Mane and Tail yang lagi nge-tren itu.

Selain mahal, shampoo itu juga punya banyak efek negatif di rambut. Bisa bikin iritasi kulit kepala, bikin rambut kering, dan menghilangkan kelembapan alami di rambut. Justru minyak-minyak di rambut itu penting dan bisa bikin rambut cepet panjang. Karena kelembapan rambut hilang, nggak heran kalau rambut jadi kusam, dan ujung-ujungnya bercabang. Kalau pake shampoo, kulit kepala bakal memproduksi minyak lebih banyak lagi dan bikin kita ketergantungan sama shampoo. Gue juga udah ketergantungan banget sama shampoo. Kalau nggak keramas sehari aja, rasanya kayak ada yang kurang. Rambut gue pasti lepek banget! Ini yang disebut sebagai lingkaran setan. Rupanya setan ada di mana-mana, termasuk di tutupan shampoo.

Setelah gue pikir-pikir, hal itu ada benernya juga. Karena, selama gue pake shampoo, masalah rambut gue nggak kunjung selesai. Apalagi rambut gue udah pernah di-bleach dan cat berkali-kali. Warnanya udah nggak jelas, kasar, dan banyak cabangnya. Kalau dipikir-pikir, nge-cat rambut itu lingkaran setan juga sih. Pas rambut tumbuh dikit, warna rambut jadi nggak jelas dan harus dicat lagi. Begitu terus sampe pemilu 20 tahun berikutnya.

Nggak hanya bikin rambut nggak sehat, tapi kalau kalian googling tentang bahaya shampoo, kalian bakal menemukan banyak dampak negatifnya, salah satunya kanker. Gue nggak tau ya, apa bener shampoo bisa bikin kanker kalau dipake dalam jangka panjang. Mungkin jangka pendeknya, bisa menimbulkan kanker (kantong kering).  Tapi, bisa jadi iya. Karena, shampoo itu kan mengandung banyak bahan kimia. Rambut aja bisa rusak, apalagi bagian dalam tubuh kita.

Gue juga pernah denger dari orang-orang dan menurut gue masuk akal, sih. Mereka bilang kalau kita mau pake produk kosmetik atau apa pun, pakailah yang emang bisa kita makan. Contohnya, pake scrub sendiri yang terbuat dari bubuk kopi. Kopi kan bisa kita minum. Kalau bisa sih hindari bahan kimia yang masuk ke tubuh, salah satunya shampoo. Apalagi shampoo yang busanya banyak. Udah pasti pake detergen! Emang kalian makan detergen?

Jadi, kalau nggak pake shampoo, keramasnya pake apa? Kalau bule-bule itu sih pada pake air doang. Menurut gue sih, kalau tinggal di luar negeri yang iklimnya sejuk, nggak masalah pake air doang. Tapi, kalau tinggal di Indonesia, terutama Jakarta, kayaknya mustahil kalau cuma pake air. Apalagi, di rumah gue pakenya air tanah, bukan air PAM. Kualiatas airnya tentu nggak terlalu bagus dan hal itu cukup berpengaruh terhadap kesehatan rambut. Coba kalau gue setenar dan setajir Maria Carey. Gue pasti udah keramas pake air Evian setiap hari.

mariskatracy-rock

Terus, pake apa dong biar rambut nggak lepek dan bau? Gue sih pake beberapa bahan alami, seperti:

1. Baking Soda (Soda Kue)

Processed with VSCOcam with g3 preset

Baking Soda (Soda Kue)

Baking soda bisa dipake buat gantiin shampoo. Cukup pake 1 sampe 2 sendok baking soda dan dilarutin ke segelas air. Aduk-aduk. Sebelum disiram ke kulit kepala, basahin dulu satu kepala pake air biasa. Terus, baru deh sirem segelas air baking soda itu ke kulit kepala dan didiemin selama 3 menit. Baru bilas sampe bersih.

Efeknya, kulit kepala nggak lepek lagi, tapi bisa juga bikin rambut jadi kering. Jadi, kalau nggak terlalu lepek-lepek banget, pake baking sodanya 1 sendok makan aja. Terus siremnya di kulit kepala aja, jangan di batang atau ujung rambut. Feel-nya persis kayak abis keramas pake shampoo karena lepeknya langsung hilang. Supaya rambut kalian nggak jadi kering, nggak usah pake baking soda setiap hari. Dalam seminggu, pake 2 sampe 3 kali aja.

2. Teh Hijau Basi

Processed with VSCOcam with g3 preset

Teh Hijau Belum Basi

Gue nggak tau jelas kenapa harus tunggu tehnya jadi basi baru ampuh buat dipake. Setau gue sih, di dalam teh hijau itu ada sebuah senyawa yang keluar saat basi. Senyawa itu bermanfaat untuk mengontrol produksi minyak dan kelembapan kulit kepala. Selain itu, teh hijau basi juga dapat mencegah kerontokan rambut dan merangsang pertumbuhan rambut.

Biasanya sih, gue seduh teh hijau malem-malem buat diminum, abis itu gue seduh ulang buat didiemin sampe besok pagi supaya basi. Pagi-paginya, gue bisa guyur rambut gue pake teh basi tersebut. Yang gue suka dari penggunaan teh hijau basi adalah baunya tetep enak meskipun udah basi. Jadi kulit kepala lebih segar kalau udah diguyur pake teh hijau basi. Meskipun bisa mengontrol produksi minyak, tetep nggak bisa menghilangkan rambut lepek sampe maksimal. Masih agak lepek gitu. Nggak sedahsyat pake baking soda. Tapi, masih okelah karena aman digunakan setiap hari. Soalnya, nggak bikin rambut kering.

Seperti yang sudah kita tahu pada umumnya, air teh hijau basi juga bagus dipake buat cuci muka di pagi hari dan kantungnya bisa digunakan untuk mengompres mata yang sembab akibat kurang tidur.

3. Cuka Apel (Apple Cider Vinegar)

Processed with VSCOcam with g3 preset

Cuka Apel (Apple Cider Vinegar)

Cuka apel bisa digunakan sebagai pengganti shampoo, tapi gue lebih jadiin si cuka apel ini sebagai pengganti conditioner, sih. Cara pakenya, tuang 1 sampe 2 sendok makan ke dalam segelas air lalu aduk hingga rata. Basahin  rambut pake air biasa, lalu siram segelas air cuka apel ke batang dan ujung rambut. Diamkan selama 3 menit, baru bilas pake air sampe bersih.

Bau cuka apel emang nggak enak. Kecut banget kayak muka musuh kita. Tapi, ampuh banget buat menyegarkan rambut supaya nggak bau. Selain itu, cuka apel juga bisa melembapkan rambut dan bikin warna rambut nggak kusam. Kalau disiram ke kulit kepala, bisa juga digunakan untuk menyembuhkan ketombe karena fungsi cuka apel adalah untuk menghilangkan bakteri dan kuman.

Karena bisa menghilangkan bakteri dan kuman, cuka apel juga ampuh buat menghilangkan jerawat. Kalau udah mau numbuh jerawat di muka, pas malem-malem, gue olesin aja cuka apel. Besoknya, kulit langsung mengering dan nggak jadi tumbuh jerawat.

Penggunaan cuka apel sebagai conditioner juga bisa diaplikasikan dengan bahan lain, seperti madu.

Processed with VSCOcam with f2 preset

Jadi, madunya tinggal dicampur sama segelas air cuka apel. Lalu disiram di batang dan ujung rambut. Tunggu 3 menit, baru bilas. Kalau ditambah madu, rambut jadi lebih lembut. Campuran cuka apel dan madu di rambut ternyata mudah dibilas saat keramas, lho.

Gue juga udah pernah eksperimen pake lemonade oil ke air cuka apel.

Processed with VSCOcam with g3 preset

Lemonade Oil

Pas udah dibilas, dan gue keringin, rambut jadi bagus banget dan bergelombang, tapi rambut jadi keliatan lepek banget soalnya banyak sisa oil yang menempel di rambut. Susah dibilas kalau cuma menggunakan air. Kalau pake shampoo sih bisa aja ilang, tapi kan udah nggak boleh pake shampoo.

Jadi, gue udah nggak pake lagi lemonade oil di rambut. Lemonade oil-nya gue pake aja buat bersihin makeup dan kotoran di muka sebelum cuci muka pake face wash. Tinggal oles aja tuh lemonade oil ke muka, terus apus pake kapas. Niscaya makeup dan kotoran terangkat semua. Lumayan kan nggak usah beli cleanser yang dijual di pasaran. Apalagi, cleanser-cleanser di pasaran itu banyak yang mengandung pewangi dan alkohol yang tentu aja nggak baik untuk kesehatan kulit.

mariskatracy-rock

Selama 6 minggu gue lakuin no poo challenge, ada banyak perubahan yang gue rasakan, yaitu rambut emang berminyak banget karena gue nggak keramas pake shampoo kayak biasanya. Lepek dan jelek banget sumpah. Tapi, bisa diatasi pake baking soda dan bahan lainnya. Dan kalau kepepet, nggak sempat pakai apa-apa, gue sih taburin bedak tabur aja supaya nggak lepek dan mengembang, terus gue kuncir aja tuh rambut.

Bau kulit kepala jadi nggak fresh kayak biasanya. Wajarlah karena udah nggak pake shampoo lagi. Kalau pake shampoo, kulit kepala wangi karena ada parfumnya. Tapi, parfum itu nggak bagus untuk kesehatan kulit kepala. Meskipun udah pake bahan alami macem-macem kayak yang gue sebutin di atas, tetep aja bau kulit kepala nggak bisa hilang 100%. Cuma bisa dikurangi.

Yang penting sih, orang-orang di sekeliling kalian nggak merasa terganggu aja. Bau kulit kepala doang kok, bukan bau anyep atau apa pun yang aneh-aneh. Jadi, gue rasa nggak masalah sih. Yang penting kulit kepala dan rambut kita nggak rusak karena penggunaan shampoo.

Selama ini sih, belum ada yang komplain sama bau kulit kepala gue. Lagian, mana ada yang rajin elus-elus kepala dan nyium kepala gue, sih? Kadang, gue suka iseng minta Kak RG nyium aroma kulit kepala gue. Hahaha.. Abis itu, dia cuma bisa cengengesan bilang ‘Bau, Kak. Hihihi’. Untung aja dia masih mau deket-deket sama gue. Coba kalau nggak, bisa gue kebiri dia!

Di balik efek nggak enaknya itu, ada efek positif yang dihasilkan, yaitu rambut jadi nggak rontok. Sumpah deh rontoknya berkurang banyak bingit. Ternyata, minyak di rambut itu emang bagus untuk menutrisi rambut supaya nggak mudah rontok. Karena nggak rontok, otomatis rambut jadi agak lebat. Temen-temen gue yang pegang rambut gue pun kaget karena rambut gue tebelan. Nggak tipis kayak biasanya.

Kerennya lagi adalah rambut jadi cepet panjang! Pertambahan panjangnya lebih banyak ketimbang pake Shampoo Kuda atau Shampoo Metal Fortis.

Ini nih hasil percobaan gue dari minggu ke minggu.

no poo 5Minggu 1

23 Maret – 30 Maret

no poo 6Minggu 2

30 Maret – 6 April

no poo 7Minggu 3

6 April – 13 April

no poo 8Minggu 4

13 April – 20 April

no poo 9Minggu 5

20 April – 27 April

no poo 10Minggu 6

27 April – 4 Mei

Tuh kan, dahsyat banget pertumbuhannya! Kalau bisa disimpulkan, selama 6 minggu tantangan no poo ini, sudah bisa menghasilkan panjang rambut sekitar 10 – 12 cm. Gue nggak ukur pake penggaris, sih. Cuma kira-kira aja. Lagian, tiap helai rambut itu kan nggak sama panjangnya.

no poo 11

Before – After

Ya gitu deh, awalnya gue juga nggak sadar-sadar amat kalau rambut gue makin panjang. Tapi, kalau ketemu orang-orang, pasti mereka suka komentar kalau rambut gue panjangan.

“Eh, Cik, rambut lo udah setali beha aje,” ungkap Mayseeta. Padahal gue, baru lakuin no poo challenge di minggu pertama.

Gue baru ngerti sekarang, kenapa anak-anak cowok yang keramasnya cuma seminggu sekali itu, rambutnya cepet gondrong. Bukan karena mereka cowok, jadi rambutnya cepet panjang. Bukan karena Tuhan nggak adil. Tapi, emang karena mereka jarang pake shampoo, sehingga kelembapan rambutnya masih terjaga.

Kalau soal warna rambut, gue nggak tau kenapa makin kuning, ya. Bleaching-an gue kok makin keliatan gitu. Warnanya emang masih kusam, sih karena udah kena bleach dan proses pewarnaan berkali-kali. Mungkin emang harus dibabat dulu bekas cat-nya, barulah bisa bagus kembali tuh rambut. Ujung-ujung rambut juga masih banyak cabangnya.

Andaikata gue cat rambut lagi, gue nggak tau, ya, apakah gerakan no poo ini bisa mempertahankan warna cat di rambut atau nggak. Seharusnya sih, warna rambutnya bisa bertahan lebih lama karena nggak kena bahan kimia dari shampoo. Tapi, gue nggak tau, apakah bahan-bahan alami seperti baking soda, cuka apel, dan lain-lain bisa akrab sama cat rambut atau nggak.

Soal bentuk rambut, rambut gue emang masih kaku dan berantakan bingit. Soalnya, emang udah rusak dari sananya. Tapi, kalau kalian cek hashtag #nopoo atau #nopoochallenge di Instagram, banyak cewek yang bentuk rambutnya makin bagus setelah lakuin no poo challenge. Karena, kalau nggak pake shampoo atau bahan kimia lainnya di rambut, bentuk rambut asli bakal terbentuk. Yang keriting, keritingnya makin bagus, sedangkan yang lurus, rambutnya makin lurus.

Gue pernah basahin rambut di malam hari, terus keringin pake handuk, nggak nyisir, terus langsung tidur, pas bangun pagi, rambut gue jadi berombak, cenderung keriting.

no poo 12

Mungkin aja pas gue udah potong sisa cat di rambut, bentuk rambut gue bakal bergelombang unyu gitu. Hihihi..

mariskatracy-rock

Udah lakuin no poo challenge selama 6 minggu, rambut masih berminyak dan lepek nggak? Masihlah, namanya juga kulit kepala kita masih aktif memproduksi minyak supaya rambut kita sehat. Tapi, produksi minyaknya udah nggak selebay dulu, kok. Lebih terkontrol. Masih bisa diatasi dengan bahan-bahan alami yang udah gue sebutin di atas.

Apesnya adalah di minggu keempat gue melakukan no poo challenge, baking soda gue abis. Gue udah cari di mana-mana, tapi nggak ketemu. Bangke nggak tuh. Itulah kenapa gue nggak pernah bikin kue di rumah. Baking sodanya aja nggak ada. Padahal, gue jago banget lho bikin kuenya.

Tapi, hal itu nggak jadi masalah sih karena masih bisa diatasi pake teh hijau basi dan cuka apel. Rambut gue emang agak berminyak sekarang, tapi itu nggak lepek. Malahan kelembapan rambut yang sekarang, bikin rambut gue lebih sehat dan tebal.

Tepat hari ini, gue mau ke salon buat rapihin rambut yang udah hancur berantakan dan pangkas ujung-ujung rambut yang bercabang. Kalau ke salon berarti bakal dikeramasin pake shampoo dong sama si tukang potong rambut? Iyalah, kalau kayak begitu mah udah pasti kena shampoo. Lagian mana ada tukang potong rambut di salon yang mau potongin rambut pelanggan kalau si pelanggannya belum dikeramas pake shampoo. Sekali-kali kena shampoo nggak apa-apa sih menurut gue. Toh, potong rambut juga nggak setiap hari kan.

Kayak begitu deh pengalaman gue ketika udah nggak pake shampoo lagi. Doain aja biar Kak Uung tetep konsisten lakuin gerakan ini untuk kehidupan yang lebih baik. Kuncinya adalah SABAR dan tidak mudah menyerah di tengah jalan. Sampai jumpa di petualangan-petualangan selanjutnya! Babay.

Foto: Dok. Mariska

 

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

Top
The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy