FacebookTwitter

Surat Terbuka untuk Jesslyn Irwana

By on Apr 28, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Halo Jesslyn, apa kabar? Sudah lama tidak berjumpa. Tadinya, gue nggak pengin bikin surat terbuka buat lo, tapi karena beberapa hari lalu gue bertemu dengan seorang perempuan misterius, gue pun jadi gatel pengin nulis surat terbuka buat lo. Biar gaya dan bisa ngalahin rating ‘Surat Terbuka untuk Jokowi’.

Ini wajah si perempuan misterius. Seorang perempuan yang suka banget pake atribut panda. Udah itu aja clue-nya. Biar lo susah nebak.

Photo 22-04-15 18.56.28

mariskatracy-rockPerempuan misterius itu banyak ngomongin lo yang aneh-aneh. Bikin gue ketawa ngakak. Sayangnya, gue hanya tau kabar lo dari dia, bukan dari lo secara langsung. Kenapa sih harus tau kabar temen sendiri dari orang lain? Kenapa nggak dari lo sendiri aja, Jes?

Ini semua karena gue udah lama banget nggak ketemu sama lo. Coba lo itung sendiri deh udah berapa lama kita nggak ketemu? Pasti males itung kan lo. Ah, udah ketebak deh. Ambil kalkulator aja males. Apalagi ngitung! Percuma deh lo kuliah ambil jurusan Ekonomi dan belajar setinggi langit di kampus kandang burung itu.

Padahal, rumah kita nggak jauh-jauh banget kan? Nggak sampe harus naik roket kayak mau ke Bekasi, kan? Gue di Mangga Besar, sedangkan lo di Jelambar. Masih sama-sama di Jakarta Barat yang merupakan daerah Cinko (Cina Kota). Tinggal lempar beberapa kolor harusnya udah nyampe, sih. Coba deh itung, berapa banyak kolor yang harus dilempar? Pasti males kan itung kolornya?

Kata si perempuan misterius itu, kamu sebentar lagi mau cari kerja, ya? Kok nggak bilang-bilang ke gue? Mau ambil bidang apa? Perbankan, administrasi, sekretaris, media, science, atau psikologi? Gue seneng mendengar kabar itu. ASAL, jangan berubah pikiran di tengah jalan, ya. Takutnya nanti lo malah menyesal di hari tua karena nggak pernah mencoba hal-hal seru di masa muda. Ingat Jes, bahwa masa muda itu tidak akan pernah bisa diulang kembali.

Btw, gue jadi inget dilema lo ketika di masa muda dulu. Ketika pertama kali kita menginjakkan kaki di dunia kerja. Gue kerja di media, sedangkan lo dapet kerjaan di bagian sales/ marketing, ya, kalau nggak salah? Ah, saking lamanya, gue sampe lupa. Padahal, waktu itu lo dapet kerjanya di kantor yang deket banget sama rumah lo kan? Tiga menit nyampe kan? Tapi, kenapa lo sia-siakan dengan resign sih? Kalau nggak salah lagi, alasan lo resign adalah karena kerjaan itu nggak ada tantangannya, ya? Lah, bukannya lo emang pengin kerjaan yang bisa nyantai dan tinggal duduk-duduk doang, ya? Jadi sebenarnya lo maunya apa?

Ngomong-ngomong soal rumah lama lo (sebelum pindah ke Jelambar), gue masih inget banget lho ketika gue pertama kali berkunjung ke sana. Waktu itu, gue kebelet kencing bingit, terus gue langsung masuk aja ke kamar mandi di lantai 2. Belum juga kencing, tapi lo udah komat-kamit.

“Ung, kencing di atas aja. Kamar mandi di lantai 2 ini dikuasai sama adek dan engko gue yang cowok. Bau lelaki kamar mandinya. Ke atas aja, yuk!” bilang lo.

“Oh, oke.”

Lalu gue bingung.  Apa yang dimaksud dengan ‘bau lelaki’? Karena, gue belum pernah mencium bau lelaki. Apakah baunya seperti bau parfum AXE? Apa seperti bau keju Kraft?

Gue pun nahan kencing sebentar, terus kencing di kamar mandi lantai 3 sesuai anjuran lo. Di kamar mandi tersebut, gue bisa kencing dengan nyaman karena baunya bau perempuan. Gue kok bisa tau bau perempuan kayak gimana, ya? Padahal gue nggak pernah ciuman sama perempuan. Di kamar mandi itu, gue melihat ada sabun cair merk The Body Shop warna ungu. Gue lupa variannya apa. Masih full mamen! Ya ampun Jes, bukannya itu adalah sabun cair yang lo beli di mall sebulan yang lalu? Kenapa nggak dipake?

“Sabun lo masih utuh?” tanya gue ketika itu.

“Sabun yang mane?” jawab lo.

“Body Shop.”

“Oh, iya. Gue males pake, Coi. Body butter-nya juga masih utuh di kamar gue.”

“Jes-jes. Ckckck.. Bukannya sebulan yang lalu lo bilang pengin merawat diri supaya bisa jadi lebih putih, ya?”

Gue jadi inget momen sebulan sebelumnya. Ketika gue, lo, Mastini, dan Caroline luluran bareng di salon Mira, Sunter. Gue masih inget betul ketika si Mbak-mbak lepasin handuk dari badan gue sebelum gue di-steam pake rice cooker di ruangan penuh kayu itu. Kalian bertiga, termasuk lo, dengan seenak jidat ngeliatin aset tubuh gue sambil ketawa-ketiwi laknat. Sebagai korban pelecehan di salon, rasanya gue pengin banget timpuk muka lo pake rice cooker yang dipake sama Mbak-mbak salon buat nyeteam badan orang. Gue merasa terhina dan ternoda. Kenapa cuma lo yang pengin gue timpuk? Karena lo yang ketawanya paling kenceng. Ketawa kenceng aja rajin, tapi masuk kuliah males.

Begitu udah kelar luluran dan belajar di kelas, gue melihat lo begitu kagum sama kulit lo yang udah putihan.

“Kayaknya daki gue keangkat semua, ya. Luluran emang bikin kulit jadi putihan, nih,” kata lo.

“Iya, gue juga belum pernah luluran seumur hidup. Kulit gue serasa dilahirkan kembali,” ucap gue nggak kalah lebay.

“Gue kayaknya pengin rajin merawat diri, deh. Pengin beli lulur sendiri gitu di rumah. Beli body butter atau lotion juga.”

Gue kaget setengah mati begitu denger lo ngomong kayak begitu. Kayak abis menang undian mobil Mercy di Grand Indonesia. Gue seneng sih karena denger lo pengin berubah ke arah yang lebih baik. Gue aja nggak kepikiran ke arah sana. Gue cuma kepikiran buat rajin mandi 2 kali sehari dan rajin abisin makanan. Itu aja. Sedangkan, cita-cita lo lebih tinggi dan mulia. Akhirnya, keesokan harinya, gue dan Mastini pun temenin lo ke mall beli seperangkat perawatan di The Body Shop. Sayangnya, itu cuma cita-cita belaka. Toh, produk berkelas itu cuma nganggur di rumah lo.

Gara-gara peristiwa itu, gue sama Mastini jadi sulit percaya sama janji-janji lo. Tiap lo bilang ingin berubah atau melakukan sesuatu, kami selalu mempertanyakan hal itu.

“Jesslyn kemarin beli maskara Oriflame sama si Jere Jablay,” kata Mastini.

“Abis itu dipake nggak? Kayaknya gue nggak pernah liat dia pake maskara deh.” bilang gue.

“Nggak. Didiemin di rumah. Setelah tiga bulan, langsung dibuang soalnya udah bau.”

Hening…

Gue nggak ngerti harus nanggepin kayak gimana. Makanya, gue berusaha mendidik lo agar bisa jadi manusia yang lebih rajin dikit. Kalau lo minta tolong, meskipun cuma hal ringan, gue nggak bantuin.

“Coi, bukain saos sambel gue dong.” Dulu lo pernah minta gue bukain saos sambel sachet-an.

“Pala lo. Buka sendiri aja. Gigit aja sendiri. Punya gigi kan?”

Bukan cuma buka sambel aja yang lo males, tapi abisin makanan juga lo males! Masa tiap hari lo minta gue abisin makanan lo? Kalau badan gue udah bagus kayak model Victoria Secret atau sekurus Kak Ayam sih nggak apa-apa. Makanya gue selalu menolak hal itu. Supaya lo bisa jadi perempuan yang lebih kuat dengan makan yang lebih banyak dan rajin abisin makanan. Jes, kalau lo abisin makanan aja nggak mampu, gimana lo bisa menjalani beban kehidupan yang berat? Gimana bisa menjadi penopang hidup buat anak-anak lo kelak?

Makin lama, orang lain pun tahu lo seperti apa. Bahkan, Kak RG yang ketika itu baru ketemu lo pertama kali langsung bisa menebak lo orangnya seperti apa.

“Jesslyn itu orang yang mau gampangnya doang,” ujar Kak RG polos.

“HAHAHAHA..” Gue, Mastini, Mulyadi, dan Alien yang denger pun tertawa terbahak-bahak.

“Kok lo tau sih Jesslyn kayak gimana?” tanya gue.

Dan lo cuma bengong. Abis itu ikutan ketawa dan mengakui bahwa hal itu ada benernya juga.

“Maksud aku Jesslyn itu orangnya efisien,” Kak RG pun memperhalus omongannya. Mungkin takut ditampar sama lo.

mariskatracy-rockItulah kenapa gue pengin banget ketemu lagi sama lo, Jes. Karena gue kangen. Kangen pengin bully-bully lo. Hahaha… Ah, tapi percuma kayaknya gue nulis panjang lebar kayak gini. Kayaknya lo juga nggak bakal baca soalnya Facebook atau socmed lo lainnya udah nggak pernah dibuka. Kalau begitu, ngapain gue bikin surat panjang-panjang kayak begini buat lo?

Btw, kata Mastini, tanggal 1 Mei pas hari Buruh, di mana buruh-buruh pada panas-panasan karena demo, kita bakal kumpul lagi, ya? Tumben lo ikutan Jes! Nggak sabar rasanya pengin bully-bully lo. Hahaha… Selain ada Mastini dan lo, masih ada Djaka, Encis, Susi, dan Kak RG yang katanya bakal ikutan ngumpul.

Katanya Mastini, kalau ada Djaka dan Encis, lo suka manis-manis manja di depan mereka, ya? Minta disuapin makan, minta disebrangin jalan, dan minta macem-macem. Untung lo nggak sampe minta duit, Jes. Terus, kalau lo udah manja, Encis suka kesel sendiri, terus dia bentak-bentak lo.

“Jes, lo manja amat. Pantesan aja Uung suka kesel sama lo,” bilang Encis kalau disakiti sama lo.

Busyet deh, ngapain juga Encis bawa-bawa nama gue? Kurang aja lo Encis. Kalau lo baca tulisan ini, ada satu dua kata buat lo: FITNAH.

Gue sama sekali nggak pernah merasa kesel sama lo, Jes. Nggak pernah kesel sih, cuma GONDOK. Hahaha…

Tapi segondok-gondoknya gue, gue tetep sayang sama lo karena dulu lo suka menyemangati gue ketika gue merasa hopeless di kandang burung. Mungkin itulah kenapa gue harus masuk kandang burung. Biar gue bisa ketemu sama lo dan belajar sesuatu. Ciyeeee…

Eh, beneran tauk. Dulu, lo tau banget bahwa gue suka nulis dan merasa menyesal masuk kandang burung. Soalnya, lo juga begitu kan? Kalau kita punya duit banyak, bukannya kita bakal bikin rencana buat kabur dari sana dan pindah ke kampus lain yang lebih menyenangkan?

Setelah lama mengenal lo, gue baru tau bahwa lo juga punya keinginan untuk jadi penulis. Akhirnya, lo pun ajak gue buat bikin cerpen. Lo bikin satu cerpen. Gue juga bikin satu cerpen. Terus tukeran baca dan saling menilai.

Gue lupa waktu itu dia bikin cerpen judulnya apa. Yang jelas ada kata ‘hujan’. Cerpen romance gitu. Ah, Jes, dari dulu lo emang udah cengeng! Sukanya yang romantis-romantis gitu. Sedangkan gue nggak bikin tema kayak begitu. Gue bikin tema persahabatan, judulnya ‘Cengeng’. Pembaca pertama cerpen kita adalah Mastini dan kokonya, Mastono. Masih inget nggak lo? Waktu itu sih Mastini bilangnya cerpen kami bagus-bagus aja. Kalau Mastono, gue lupa dia komen apaan.

Sejak itu, gue jadi semangat nulis. Bahkan, gue sampe punya rencana buat kirimin cerpen itu ke berbagai majalah. waktu itu kan zaman internet belum canggih kayak sekarang. Mau kirim email, tapi takut yang punya majalah nggak baca email. Duh, agak bego kayak gimana gitu, ya, punya pikiran kayak begitu. Akhirnya, gue coba kirim pake pos aja. Koko Ayam yang anterin gue ke kantor pos. Sayangnya, nggak ada satu pun majalah yang mau muat cerpen itu. Hahaha…

Tapi, gue tetep ketagihan bikin cerpen sampe lumayan banyak. Dan tanpa disangka malah ketemu sama salah satu editor di sebuah workshop menulis yang diadain sama Gramedia. Si editor malah suka dan pengin masukin kumpulan cerpen gue ke dalam sebuah buku. Setelah menulis berbulan-bulan, jadilah buku ini di tahun 2010.

air mata ibuku dalam semangkuk sup ayam

Mungkin lo udah lupa sama asal-muasal terciptanya buku itu. Kalau bukan lo yang ajak gue buat nulis cerpen, nggak bakal ada cerpen yang judulnya ‘Cengeng’. Kalau nggak ada cerpen itu, buku tersebut nggak bakal lahir. Kalau buku itu nggak lahir, gue bingung ngelamar kerja di bidang media pake apa? Ijazah gue aja berbau Ekonomi. Mana mungkin dibaca tuh ijazah? Jadi, buku ini adalah senjata gue buat melamar kerja. Ketika buku ini lagi dalam proses pengerjaan, gue ngelamar jadi jurnalis magang di sebuah web musik. Buku ini jadi bahan pembicaraan gue selama interview kerja.

“Saya emang nggak punya ijazah di bidang Jurnalistik, tapi saya lagi dalam proses pengerjaan buku. Ide saya udah diterima sama penerbit besar,” kata gue ke bos di tempat magang kayak lagi jualan obat penumbuh rambut di ketek.

Yang gue nggak nyangka, gue malah diterima magang di sana. Tadinya, gue pengin pasrah aja karena gue bukan anak Sastra atau Komunikasi. Abis gue kelar magang dan mencari pekerjaan tetap di bidang media lagi, hasil kerjaan gue di tempat magang yang jadi portfolio gue. Tapi, gue tetep nggak melupakan buku itu. Buku itu tetap gue bawa-bawa setiap kali gue interview kerja. Nggak semua perusahaan terima gue, tapi akhirnya gue diterima kerja di majalah GADIS.

Itulah sebabnya kenapa gue sayang bingit sama lo. Hahaha.. Kalau nggak ada manusia bernama Jesslyn, Kak Uung nggak mungkin bisa seperti sekarang. Lo juga boleh berbangga hati karena udah menghasilkan sesuatu. Tapi lo juga mesti inget sama diri sendiri. Jangan males terus. Kalau lo bisa berguna buat orang lain, harusnya lo juga bisa berguna untuk diri sendiri. Aih, bijak banget, ya, gue! Sampai berjumpa tanggal 1 Mei, ya, Jes! Awas lo batalin janji ke kita cuma buat ikutan demo bareng buruh!

With Love,

mariskatracy-rock

Kak Uung

Foto: Dok. Jesslyn, Dok. Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy