FacebookTwitter

Behind The Scene Buku Kedua Kak Uung

By on Apr 7, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Sebelumnya, gue minta maaf karena gue udah lama nggak update blog. Gara-gara sibuk kelarin buku kedua gue yang udah cukup lama terlantar. Mungkin kalian belum tau, bahwa sebelumnya gue pernah nulis buku di tahun 2010, judulnya Air Mata Ibuku dalam Semangkuk Sup Ayam, terbitan Elex Media.

air mata ibuku dalam semangkuk sup ayam

Gue ceritain sekilas tentang buku ini, ya. Buku ini berisi 16 cerpen fiksi yang sebagian besar temanya tentang kemanusiaan, romance, dan ada komedinya sedikit. Komedinya cuma 15%. Beda banget sama blog ini, yang orang-orang bilang isinya bikin ngakak.

Buku itu gloomy banget. Beda banget sama karakter sehari-hari gue yang terlihat ceria dan agak eror. Orang-orang pun sampe heran, kenapa gue bisa nulis cerita sedih kayak begitu. Mereka menganggap bahwa gue pasti salah minum obat.

Abis itu, gue cukup lama vakum menulis buku karena sibuk kerja di GADIS. Akhirnya, di pertengtahun 2013 kemarin, gue dapet kesempatan buat nulis buku lagi. Ketika itu, gue sempet frustasi berat sama kekalahan gue di lomba makan. Bayangin deh, kalah lomba makan aja bisa bikin gue frustasi berat!

Tapi, gara-gara kekalahan itu, gue jadi terpikir ide untuk membagikan cerita lomba makan gue melalui buku. Kebetulan, gue kan emang udah lumayan lama nggak nulis buku. Apalagi, kata orang-orang nulis buku itu bisa bikin kita sembuh dari kegalauan, sakit hati, dan lain-lain. Sudah banyak seniman, penulis, dan musisi yang membuktikan bahwa mereka bisa sembuh setelah menulis. Jadi, gue pun berinisiatif buat cari penerbit yang pas. Entah kenapa, yang kepikiran di otak gue adalah Gagas Media. Gue pun minta dikenalin ke editor Gagas Media melalui Kak Nilam Suri yang pernah terbitin buku di sana.

Kak Nilam pun memberikan email Kak Resita Febiratri. Doi adalah redaktur pelaksana Gagas Media. Gue pun menjabarkan ide tulisan gue lewat email. Biar lebih afdol, gue juga kirimin artikel tentang kisah lomba makan yang pernah gue tulis buat majalah Riders Digest Indonesia (RDI) di tahun 2012.

RDI

Baru beberapa hari kirim email, abis itu email gue langsung dibales sama Kak Resita. Dia ajak gue ketemuan di mal buat ngobrol dong! Hahaha.. Gue bales email itu dengan tangan gemetaran. Sempat nggak percaya bahwa email gue udah dibales sama redpel penerbit terkenal yang udah gedein nama Raditya Dika. Dua hari kemudian, gue langsung ketemuan sama dia di Pondok Indah Mal. Kak Resita juga membawa kedua editornya, Jumali Ariadinata dan Patresia Kirnandita. Merekalah yang bakal membantu gue nulis buku.

Kami pun ngobrol-ngobrol di Starbucks sambil ngopi-ngopi cantik. Mereka banyak bertanya soal pengalaman lomba makan gue. Mereka juga bilang bahwa buku yang bahas soal pengalaman lomba makan belum pernah ada. Dan kisah gue menarik untuk diceritakan dalam bentuk buku. Tentu aja gue seneng banget karena ide gue dianggap menarik! Biar aneh-aneh begini, ternyata gue masih bisa berguna untuk nusa dan bangsa.

“Nggak nyangka Kak Uung suka ikutan lomba makan. Pas gue denger ada cewek kayak Kak Uung, gue pikir Kak Uung pasti badannya gendut banget. Ternyata badannya kurus-kurus aja,” kata Kak Jumali. Padahal, waktu itu gue belum mengenal diet OCD.

Makasih bingit deh kalau dibilang kurus. Kata gue dalam hati.

“Ah, Kakak bisa aja. Aku udah dibilang gemuk sama orang-orang, nih,” kata gue sok manis.

“Dulu, gue pernah baca artikel Kak Uung di majalah RDI. Udah lumayan lama kan itu? Nah, ketika gue baca artikel itu, gue langsung pengin cari lo, Kak. Soalnya ceritanya menarik buat dijadikan buku. Tapi, abis itu gue malah lupa buat nyari lo,” bilang Jumali.

“Beh, ternyata kita berjodoh, ya, Kak!”

Gue serasa mendapat jawaban dari surga. Bayangkan, di saat Jumali lupa mencari gue, eh, sekarang malah gue yang mencari dia. Semuanya kayak udah diatur sama Tuhan.

“Btw, kalau di majalah RDI kan tulisannya formal banget. Bahasa majalah sama buku juga beda. Kita sih penginnya buku ini kamu ditulis dalam bentuk komedi. Kayak buku Raditya Dika gitu,” ucap Kak Resita sambil sodorin buku Manusia Setengah Salmon-nya Raditya Dika supaya bisa gue baca di rumah.

“Oh, gitu, Kak. Iya, sih emang lebih cocok dibuat dalam bentuk komedi. Bahasanya bebas kan, ya? Boleh bahasa gaul gitu?” tanya gue.

“Boleh banget dong.”

Gue pun mengiyakan saran itu dan janji mau kirim layout cerita ke Kak Resita. Di perjalanan pulang, gue bingung sendiri. Main iya-iyain aja buat kirim layout, padahal gue nggak punya pengalaman sedikit pun nulis cerita komedi. Pernah sih, tapi udah lama banget dan udah lupa caranya! Ini semua gara-gara gue kebanyakan nulis cerita fiksi yang supercengeng.

Gue cerita ke beberapa orang mengenai hal ini. Menurut mereka, buku kedua gue kali ini bakal jadi “gue banget” karena berbau komedi. Sekilas, emang keliatan gue banget soalnya cocok sama kehidupan sehari-hari gue yang super absurd itu, tapi kalau dipikir-pikir lagi, gue kan bukan penulis buku komedi. Gue udah terbiasa dengan cerita cengeng yang pake bahasa baku itu.

mariskatracy-rock

Meskipun gue nggak bisa ngelucu, tapi gue masih berusaha buat ngelucu di layout tulisan gue. Garing, sih. Tapi, ya, udah bodoh deh. Yang penting udah tepatin janji buat kirim email. Pas udah kirim email, gue pun diajak ketemuan sama Patresia di Plaza Semanggi. Dan udah bisa ditebak, kalau gue disuruh ubah semuanya dari awal. Hahaha… Sumpah, tiba-tiba gue merasa buta banget soal nulis. Jangan-jangan emang gue nggak berbakat dari sananya. Untungnya, doi masih mau bantuin gue dengan sabar.

Doi ngebantu gue buat bikin premis supaya gue bisa nemuin benang merah buku gue. Ternyata, masih harus bikin premis lagi, Bray! Kebayang kan mumetnya otak gue waktu itu. Udah ngobrol panjang lebar, tinggi, dan dalam, akhirnya kami menemukan premis dan terciptalah 10 chapter cerita yang bakal diangkat.

Ketika gue pulang, gue nggak langsung main nulis begitu aja. Takut ngaco lagi. Gue pun banyak baca buku komedi, kayak buku-bukunya Raditya Dika, Alexander Thian, Arief Muhammad, dan lain-lain. Gue juga banyak baca blog lucu dan rajin pantengin akun Twitter yang isinya banyolan semua. Tujuannya supaya selera humor gue bisa terbangun dengan sendirinya. Selain itu, gue pun juga banyak latihan dengan banyak ngelucu sama temen, ciptain kata-kata aneh, dan perhatiin setiap humor temen-temen gue. Latihan gue pun nggak sia-sia. Lama-lama, gue lumayan bisa nulis cerita lucu. Alhamdulillah. Ya, meskipun nggak bisa langsung jadi jago banget!

Tadinya gue diurus sama Patresia, tapi entah kenapa malah jadi diurus sama Jumali. Gue jadi banyak kontek-kontekan sama dia. Bahkan, nggak jarang kami suka ketemuan buat obrolin buku di mal Pejaten Village. Jumali ini cukup sabar menghadapi gue. Kelihatan dari cara ngomongnya yang halus banget kayak orang keraton.

Selama menulis buku, ada aja halangan yang kami hadapi. Entah dia yang sibuk urusin event di Gagas Media, atau gue yang sibuk sama kerjaan di kantor gue. Dan tak jarang gue rehat menulis cukup lama demi urusin event Gadis Sampul dan kerjaan lainnya. Dia juga sempat rehat ngedit karena selain urusin event kantor, dia juga sibuk urus sidang skripsinya. Begitu mau mulai nulis lagi, kadang gue jadi lupa udah nulis sampe mana. Dan itu bikin jadwal perilisan buku gue jadi keundur terus. Gue stres dan rasanya pengin botakin rambut kayak Britney Spears waktu masih muda.

Sampe akhirnya, buku gue udah mau kelar. Gue sih bisa bernapas dengan lega, tapi buku gue masih harus diriset di kantor Gagas Media. Cara risetnya itu adalah dengan nyuruh orang-orang dari berbagai kalangan buat baca naskah gue, lalu mereka kasih komentar tentang buku gue, mengenai kelebihan dan kekurangannya. Tujuan dari riset ini adalah untuk mencegah buku tidak berkualitas dan kurang laku di pasaran.

Gue pun ketemuan lagi sama Jumali di FX Sudirman. Pas ketemuan, si Jumali bawa kertas segepok. Dia udah kayak dosen mau bagi-bagiin hasil ujian ke mahasiswa. Kertas yang dia bawa itu adalah kertas evaluasi naskah gue, Bray. Pas gue mau baca, beh, deg-degan banget!

Ternyata, banyak juga yang suka sama naskah gue. Tapi, menurut mereka humornya itu masih terasa kurang. Selain itu, masih ada bagian yang menurut mereka belum gue ceritakan, yaitu tentang hubungan gue sama orangtua, terutama nyokap. Apalagi, nyokap gue kan ceritanya nggak setuju kalau gue ikutan lomba makan. Seharusnya, banyak bagian yang menceritakan tentang hubungan gue sama beliau. Dan, banyak juga cewek-cewek yang pengin gue menceritakan tentang kisah asmara gue di buku ini! Soalnya, mereka menganggap gue tertutup banget soal cinta! Emang bener sih, Kak. Soalnya, gue kan anaknya pemalu.

“Kak Uung, tau bukunya si anu (dia nyebut salah satu nama penulis)?” tanya Jumali.

“Tau, Kak. Kemarin kan gue review buku dia di majalah GADIS.”

“Menurut Kak Uung, lucu nggak ceritanya?”

“Lucu sih… Tapi…” Gue pengin ngomong, tapi nggak enak.

“Kurang lucu kan? Pas gue baca, gue juga merasa demikian. Makanya, bukunya kurang rame penjualannya. Jangan sampe punya lo kayak begitu. Sayang banget lho, padahal ceritanya udah bagus banget.”

“Oh.. bener juga lo, Kak!”

Gue termenung sebentar dan mikir. Untung aja belum dirilis, jadi masih ada waktu buat diperbaiki.

“Oke, Kak. Gue berjanji akan kasih yang terbaik. Liat aja nanti, gue bakal jadi penulis cewek paling lucu se-Indonesia!” tekad gue sambil gebrak meja makan.

“Nah, bagus itu!”

“Dan buku lo ini kan bukan buku ‘how to’. Bukan buku bagaimana cara lomba makan dengan baik dan benar. Tapi, lo share tentang pengalaman lomba dan ada hal-hal yang bisa dipelajari. Jadi, ceritanya jangan cuma sebatas pengalaman lomba, jadi juga harus ada kisah soal nyokap lo dan kehidupan percintaan lo,” timpal Jumali lagi.

Di siang yang cerah itu, gue langsung berjanji untuk belajar ilmu komedi lebih banyak lagi. Tentunya, gue juga harus lebih terbuka di buku gue. Gue harus terbuka tentang cerita keluarga dan kisah percintaan gue. Sumpah, gue nggak terbiasa bercerita soal keluarga gue. Gue juga malu kalau harus cerita soal kehidupan percintaan yang menurut gue nista. Tapi, mau nggak mau, gue harus bisa menyingkirkan rasa malu dan berani terbuka! Sama kayak kalau kita mau berenang. Emang harus total nyemplung ke dalam air! Bukan cuma celup-celup jari.

mariskatracy-rockGue pernah wawancara Raditya Dika. Di sela wawancara itu, gue minta tip nulis cerita komedi sama dia. Dia pun bingung jelasinnya. Emang yang kayak begini susah dijelasin, sih. Dia cuma bilang kalau selama ini, dia selalu menulis dulu tanpa peduli apakah tulisannya itu bagus atau lucu. Yang penting tulis aja dulu dengan baik dan benar. Urusan bagus atau lucu itu belakangan. Kalau kita udah bisa nulis dengan baik dan benar, barulah kita menambahkan unsur komedi ke dalam tulisan itu. Gue pun praktekin cara itu dan lumayan ampuh, lho!

Begitu gue lagi rajin, si Jumali malah sibuk dengan kuliah S2-nya (dia baru ambil kuliah S2). Dan dia bukan cuma ngedit tulisan gue, tapi juga penulis lainnya. Jadi, kadang dia lupa buat ngedit tulisan gue. Akhirnya, gue jadi rehat nulis lagi. Gue kayak lagi di dalam lingkaran setan. Begitu terus deh sampe gue punya cucu.

Di sela-sela gue rehat itu, gue dan Kak RG malah kepikiran buat bikin blog. Blog yang isi dan desainnya gue banget. Lalu, lahirlah blog www.mariskatracy.com di bulan Juni 2014.

uung

Awalnya, gue nggak pernah rencanain pengin bikin isi blog yang seperti apa. Di post pertama, gue iseng cerita soal pengalaman pijat “berdarah”. Nggak nyangka, banyak yang suka sama blog post itu. Mereka bilang ceritanya bikin ketawa ngakak. Di postingan-postingan berikutnya, gue juga sering kasih humor tanpa sengaja. Akhirnya makin banyak yang suka sama blog ini dan jumlah visitor terus nambah. Puji Tuhan.

Dari situ, gue bisa menilai bawah ilmu komedi gue udah makin bertumbuh. Gue bisa melihatnya dari respon orang-orang setelah membaca blog gue. Berarti, apa yang selama ini gue baca dan pelajari nggak sia-sia. Dengan terus nge-pos di blog ini, gue pun jadi terus belajar soal menulis dan melucu. Belajar yang nggak pernah ada habisnya. Kayak sekolah kehidupan.

Saking asyiknya nge-blog, gue sampe lupa kalau gue masih dalam proses kerjain buku kedua. Perhatian gue lebih banyak tercurah di blog ini. Belum lagi, di kantor juga banyak kerjaan, jadi makin lupalah gue dengan buku kedua. Hahaha..

Untungnya, Jumali masih inget sama gue dan dia ajak gue ketemuan lagi buat urus kelanjutan buku gue yang tak kunjung kelar itu. Masya Allah, masa udah mau 1,5 tahun tapi belum kelar-kelar. Sapi aja mengandung cuma 12 bulan! Berarti kalau gue hamil, itungannya udah ngalahin masa hamil sapi!

Jumali bilang kalau dia mau resign karena udah nggak sanggup mengatur waktu antara kerja dan kuliah. Dan gue bakal diurus sama editor non-fiksi yang lain, namanya Kak Any Alaine. Katanya, selain Jumali, editor non-fiksi lainnya juga udah resign. Dengan kata lain, Kak Any cuma tinggal seorang diri. Dia yang urus semua penulis non-fiksi. Denger kabar begitu, kok gue jadi trauma, ya?

@mariskatracySebenarnya, naskah gue itu tinggal dirapihin aja, terus ditambahin dua chapter dan epilog. Cuma, Masya Allah, gue males banget! Kayaknya pengin banget pinjem alat Doraemon supaya kerjaan gue cepet selesai dan gue tinggal terima royalti. Udah gitu, gue sempet lupa dengan apa aja yang udah gue tulis di prolog, chapter satu sampe ke belakang! Mampus nggak lo! Gimana bisa lanjut coba!

Gue pun minta Kak Any kirimin semua chapter yang udah diedit sama Jumali ke email gue supaya gue bisa baca-baca lagi dan mengingat semua cerita yang udah gue tulis. Dan di pertengahan Maret kemarin, gue kejar tayang menyelesaikan buku kedua gue. Saking ngebutnya, gue sampe anggurin blog ini. Padahal, gue pengin banget nge-blog! Tapi, kalau gue nge-blog terus, buku gue nggak bakal kelar. Apa yang udah gue mulai, bakal sia-sia begitu aja.

Sebagai editor yang baik, di sela kesibukannya mengurus banyak penulis, Kak Any tetap nggak lupa sama gue. Malahan dia terus bertanya, kapan gue kirimin revisi dan chapter yang masih kurang? Dan dia menargetkan buku gue bisa naik cetak di bulan April! Gue pun makin semangat!

Tapi, banyak duka yang gue udah alamin ketika menyelesaikan buku kedua ini, yaitu:

Udah gitu, tanggal 30 Maret kemarin, gue juga alamin kejadian yang nggak enak. Gue sempet curhatin masalah ini ke Path.

Photo 06-04-15 23.44.04

Selain trauma, kejadian itu jelas bikin mood gue hancur berantakan. Tapi, gue nggak boleh ngebiarinin perbuatan bajingan itu merusak masa depan gue! Akhirnya, gue pun memutuskan untuk segera memperbaiki mood dan bekerja kembali. Gue yakin bahwa gue nggak bakal sanggup benerin mood kalau pake kekuatan sendiri. Ini semua pasti karena Tuhan Yesus yang udah sembuhin hati gue. Inilah yang disebut berkat Paskah. Dia nggak cuma mati buat nebus dosa gue, tapi juga buat sembuhin gue.

mariskatracy-rockUntungnya, di saat gue mengalami masa-masa sulit, Kak RG banyak membantu gue. Dia bertindak sebagai editor pribadi yang bantuin gue bikin revisian. Sebelumnya, dia emang suka ngedit tulisan dan bantuin gue milih-milih foto yang bagus buat blog, sih. Tiba-tiba, gue merasa jadi perempuan yang sangat beruntung!

Gue jadi inget di zaman kuliah dulu, banyak temen cewek gue yang pas bikin skripsi dibantuin sama cowoknya. Sedangkan gue, boro-boro ada yang bantuin! Punya pacar aja nggak! Jadi, gue harus menjadi perempuan mandiri yang mengerjakan segala sesuatu sendirian. Kasihan banget, kan!

Karena masa lalu yang kelam itulah, gue jadi bersyukur di masa sekarang. Rupanya, gue nggak apes-apes banget kok. Roda sudah berputar. Sekarang, ada Kak RG yang bantuin gue dengan tulus, meskipun ketika gue stres, gue selalu marah-marahin dia. Gue jadi kasihan sama Kak RG karena gue sempet jahat sama dia. Lewat tulisan ini, gue pun ingin ucapin terima kasih ke Kak RG, sekaligus minta maaf sama dia.

Gue nggak menyangka bahwa Kak RG jago banget mengedit tulisan. Padahal, dia pernah mencoba nulis, tapi baru tulis setengah halaman aja, dia udah stres duluan. Udah gitu, dia nggak bisa lanjut menulis. Gue pernah kenal sih sama beberapa orang yang punya kemampuan seperti ini. Mereka emang nggak jago menulis, tapi kalau disuruh ngedit tulisan, beh, jago bener! Bahkan, bisa lebih jago daripada guru Bahasa indonesia.

Kalau denger Kak RG lagi ceramah atau ngedit tulisan gue, rasanya kayak lagi denger Kak Yani (redaktur eksekutif GADIS) lagi komentarin tulisan gue. Mereka itu sama-sama cermat, detail, dan kalau lagi ngomong terdengar sangat halus, bijak, tapi tajem! Kesalahan gue kayak langsung keliatan satu per satu.

“Asal kamu tau aja. Aku ini jago bahasa Indonesia tau,” ucap Kak RG dengan congkak. Dan minta ditampar.

“Lo bukannya cuma jago bahasa coding, Kak? Lo kan programmer.”

“Orang Kebumen itu nilai pelajaran Bahasa Indonesianya bagus-bagus tau. Gurunya itu jago banget! Orang jakarta udah pasti kalah, deh.”

Kalau diliat dari cara dia ngedit, gue sih percaya bahwa orang Kebumen emang bagus bahasa Indonesianya. Dan, selama Kak RG ngedit, ada beberapa wejangan yang dia kasih, yaitu:

 

1. Harus Nurut Sama Sudut Pandang Proofreader

Proofreader adalah pengkoreksi tulisan setelah editor. Dalam hal ini, Kak RG juga berfungsi sebagai proofreader (selain editor). Dia rajin banget baca tulisan gue dari awal sampe akhir dan dicari apakah ada yang aneh? Kalau ada yang aneh, dia pasti negor gue. Tapi, nggak semua tegorannya gue terima. Kadang, gue suka balik ngomelin dia. Abis itu, dia cuma bisa nasihatin gue dengan sabar.

“Kak, aku itu proofreader. Aku baca buku ini dari sudut pandang pembaca. Kalau pas aku baca ada yang berasa kurang enak, berarti para pembaca bakal merasakan hal yang sama,” ujar Kak RG.

“Oh, gitu, ya. Oke deh, Kak.”

Abis itu, gue cuma bisa diem. Karena, apa yang diomongin bener semua. Dan apa yang dilakukan emang buat kebaikan gue.

 

2. Plot Harus Jelas Pindahnya

“Ung, aku bingung kenapa tiba-tiba di paragraf ini kamu bilang udah mulai lomba? Padahal, di awal kamu nggak bilang apa-apa,” tanya Kak RG.

Abis itu, gue langsung ngecek dan baca lagi. Ternyata emang perpindahan plot-nya kurang pas. Dari situ, gue jadi belajar gimana caranya pindahin plot dengan pas. Supaya pembaca nggak bingung dan tulisan makin enak dibaca.

Di tanggal 5 April kemarin, semua chapter akhirnya rampung dan gue udah kirim semuanya ke email Kak Any. Begitu muncul kata ‘sent’ di email, yang muncul di pikiran gue adalah gue lagi potong tumpeng di acara launching bku gue. Keesokan harinya, gue langsung menstruasi. Hahaha.. Betapa ajaibnya hormon dan tubuh gue. Mereka bisa membaca dengan tepat, kapan gue lagi stres dan kapan gue lagi bahagia.

mariskatracy-rockDari cerita di atas, gue menyimpulkan bahwa menulis itu nggak gampang, tapi kalau mau konsisten dan terus berusaha pasti bisa! Dan setelah terbiasa menulis komedi, akhirnya gue lupa bagaimana cara menulis cerita cengeng macam romance. Hahaha.. Apalagi, semenjak nonton banyak film drama yang Masya Allah, cengengnya kebangetan! Gue enek sama film-film kayak begitu dan bikin gue jadi males nulis cerita romance lagi! Kalau kalian sempat baca cerpen romance gue di blog ini yang judulnya Hotel Bintang Satu, itu adalah cerpen yang pernah gue bikin di tahun 2012. Tapi, baru gue post di tahun 2014 dengan sedikit perubahan yang disesuaikan dengan zaman sekarang. Bisa dibilang, itu adalah cerita romance cengeng terakhir yang gue tulis.

Salah satu film romance esek-esek yang bikin gue enek adalah 50 Shades of Grey. Ya ampun, romance-nya jijik banget! Di 30 menit pertama, ceritanya monoton banget. Cinta-cintaan biasa yang supercengeng. Udah gitu, pas gue cepetin filmnya, langsung ketemu adegan esek-esek yang menjijikan. Abis itu, ceritanya gitu-gitu aja. Cuma ngobrol-ngobrol, adegan esek-esek, ngobrol-ngobrol, nangis, adegan esek-esek, nangis, adegan esek-esek lagi. Begitu terus sampe kiamat. Saking muaknya, gue jadi males nonton sampe abis. Cari tau ending-nya kayak gimana, juga ogah.

Gue sama sekali nggak menemukan pesan moral di  film itu. Gue cuma melihat karakter seoarang cewek begok yang pengin mendapatkan cinta dengan cara disiksa sama sado masokis di atas ranjang. Kan begok namanya. Udah gitu, badannya si cewek kurus banget pas telanjang. Cenderung kerempeng. Yaelah, kalau mau jadi pemain esek-esek, makan banyakan, woy! Angkat beban biar badan lo fit!

Gara-gara film itu, gue jadi makin males nulis romance lagi. Takutnya, nanti tulisan gue dihina-hina karena terlihat hina kayak cerita 50 Shades of Grey. Emang sih, di buku kedua ini ada cerita romance-nya, tapi cuma dikit banget. Dan romance-nya bukan romance najis kayak di film itu. Masih terlihat normal, nggak jijik, dan lebih ke lucu-lucuan.

Balik lagi ke profesi penulis. Bukan cuma penulis yang kerjaannya nggak gampang, tapi editor dan proofreader juga begitu. Gue kalau disuruh ngedit, belum tentu jago. Dan sejago-jagonya editor, mereka juga punya kekurangan, tapi gue tetap berterima kasih sama semua editor gue yang udah berinvestasi di buku kedua ini. Tak sabar gue menunggu dia lahir di dunia ini dan bisa menghibur, serta menginspirasi banyak orang.

Foto: Dok. Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy