FacebookTwitter

Ayam Beranak?

By on Apr 26, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Kebanyakan ayam emang bertelur, tapi ada juga yang beranak. Namanya Frediyanto. Doi merupakan temen SMA gue yang akrab dipanggil Ayam. Nggak tau kenapa waktu sekolah doi dipanggil kayak begitu. Katanya sih, gara-gara mukanya mirip ayam. Tapi, kalau diliat-liat, doi nggak mirip ayam kok. Karena, pas lagi nyebrang jalan, doi masih sibuk liat kiri dan kanan kayak orang takut ketabrak mobil. Kalau ayam beneran kan pandangannya lurus ke depan ketika nyebrang jalan. Fearless. Tetap tenang dan nggak takut ketabrak mobil. Lalu, kenapa doi beranak dan bukan bertelur? Dengerin dulu cerita ini.

Begitu pertama kali gue kenal sama Ayam di SMA Budi Mulia, Mangga Besar, yang melekat di otak gue cuma satu. Doi itu LEMES banget. Hahaha.. Ngomongnya pelan banget, padahal doi bukan orang Jawa. Ngomongnya lumayan halus, tapi nggak sehalus banci kaleng. Udah gitu, badannya kurus bingit kayak orang nggak pernah makan! Duh Yam, kalau gue bisa bagi lemak ke lo, gue udah kurus dari zaman dahulu kala. Tapi, di balik kekurangannya itu, doi orangnya baik bingit. Kalau bertemen sama doi, kalian pasti nggak tega buat nge-bully doi. Kalau nge-bully doi, rasanya kayak abis ngelakuin dosa gede banget. Kayak abis jadi pengedar narkoba yang udah merusak generasi muda di Indonesia.

Terus, gue bikin blog soal ayam dan bicarain soal masa lalunya yang kelam, emangnya itu bukan nge-bully, ya? Oh, tentu tidak! Tindakan yang gue lakukan kali ini merupakan bukti bahwa gue sayang bingit sama doi. Hahaha.. Sumpah! Baiklah, kita lanjut ke kisah masa lalu Ayam lainnya, yuk!

mariskatracy-rock

Di zaman dahulu kala, Ayam pernah naksir seorang cewek di kelas. Nggak usah disebutlah, ya, namanya. Pokoknya, cewek itu cukup populer di sekolah. POPULER = Pokoknya Pulang Teler. Ketika itu, kebetulan udah mau Valentine dan Ayam pun bertanya ke Bunga (bukan nama sebenarnya).

“Bunga, lo mau cokelat apa?” tanya Ayam dengan polosnya.

“Gue mau Ferrero Rocher dong!” kata Bunga ngasal.

Untuk ukuran zaman sekarang, cokelat itu masih terbilang mahal. Kayaknya nggak worth it, deh beli cokelat itu pake duit sendiri. Kalau gue sih, pasti lebih memilih buat beli nasi padang superpedes. Udah rasanya enak, kenyang pula. Buat apa cuma beli cokelat. Nggak kenyang, tapi lemak yang dihasilkan sama aja kayak lemak nasi padang. Tapi, kalau ada yang mau ngasih sih, gue pasti terima dengan lapang dada tuh Ferrero Rocher!

Karena Ayam udah cinta banget sama Bunga, doi pun beliin Ferrero Rocher ukuran kecil. Kalau nggak salah, harganya sekitar Rp50 ribu! Untuk ukuran anak SMA di tahun 2001, duit segitu gede banget, lho! Perlu nabung berapa tahun buat kumpulin duit segitu banyak. Apalagi, untuk anak remaja yang masih menganggur dan menumpang hidup pada orangtua.

“Lo akhirnya beliin dia cokelat mahal, terus lo nembak dia, ya? Diterima nggak lo?” tanya Alen.

“Nggak. Gue ditolak.”

Aji gileee, gue nggak menyangka bahwa Ayam bukan sekadar kasih cokelat, tapi dia juga berani nembak si Bunga! Lemes-lemes gitu, tapi masih punya keberanian, lho! Kasihan juga sih ditolak, padahal udah korbanin uang jajan selama bertahun-tahun cuma buat beli cokelat supermahal, tapi malah ditolak. Dari situ, gue belajar bahwa semahal apa pun barang pemberian cowok, kalau cewek itu nggak suka sama cowok itu, cintanya nggak bakal diterima. Jadi, sebelum nembak, kalian emang harus pastiin cewek itu beneran suka nggak? Jangan sampe udah berkorban banyak kayak Ayam, tapi jatohnya malah sia-sia. Hahaha…

Meskipun ditolak sama Bunga, tapi Ayam tidak pernah berhenti berusaha untuk mencari jodoh. Nggak jarang, Ayam minta gue buat kenalin cewek ke dia. Dengan polosnya, gue pun ngasih kontek temen-temen cewek gue ke dia.

“Nih, Yam, ada nomer cewek cakep. Tapi, jangan bilang lo tau nomernya dari gue, ye,” kata gue bak Mak Comblang amatir.

“Siap, Ung.”

Abis itu, Ayam bakal SMS cewek itu kayak orang salah SMS atau mau ajak kenalan. Kata yang dia ketik di SMS singkat banget. Cuma ‘Hi’. Kalau lagi beruntung, cewek itu bakal bales ‘Hi juga. Ini siapa?’. Kalau lagi apes, ya, nggak bakal dibales. Nasib lo deh, Yam.

Pernah suatu saat, gue isengin Ayam. Dia minta nomer cewek, tapi yang gue kasih malah nomer cowok. Gue bilang aja ke Ayam bahwa nomer hape barusan yang gue kasih adalah nomor hape cewek cakep dan seksi.

Nih, Yam. Ada cewek namanya Anu. Orangnya cakep dan seksi. Nomernya 0812888****. Ajak kenalan gih!

Tapi, MALAPETAKA pun muncul! Soalnya, SMS barusan bukannya gue kirim ke nomer hape Ayam, tapi malah gue kirim ke nomer 0812888**** itu! Nomer hape temen cowok yang pengin gue jadiin korban buat dikenalin ke Ayam! Mampus nggak tuh! Saat itu, gue pengin banget lempar hape gue biar hancur berkeping-keping, terus jedotin kepala biar gue nggak ngelakuin hal bego lagi! Tapi, gue nggak rela kalau hape gue rusak. Belinya susah, oi! Belinya pake angpao Shincia. Kalau Shincia sebulan sekali sih nggak apa-apa. Gue bisa bebas rusakin hape kapan aja!

Makin dewasa, gue makin tau kalau tindakan gue itu dodol banget. Nyebar-nyebarin nomer temen cewek tanpa izin, terus gue kasih ke lelaki hidung belang. Gue udah kayak lagi melakukan perdagangan perempuan. Udah gitu, gue juga nggak dapet bonus apa-apa dari Ayam. Wassalam deh, Yam. Gue udah nggak mau lagi bantuin lo cari cewek dengan cara yang tidak halal.

Waktu zaman-zamannya Facebook baru naik daun, Ayam pun ikutan bikin Facebook. Ayam sadar betul bahwa gue udah males bantuin dia cari cewek. Tapi, dia masih punya insiatif buat cari cewek sendiri dengan cara yang kreatif, yaitu nge-add cewek-cewek cakep di friend-list gue. Yang di-add sama doi itu adalah cewek-cewek Cina, putih, modis, dan high class. Beh, berani banget lo, Yam!

Namun, usaha yang dilakukan oleh Ayam nihil. Doi tetep jadi jomblo sesuai umur. Nasibnya mirip kayak gue. Hingga suatu saat, pas zaman-zaman udah kerja, Ayam pun menemukan jodohnya, yaitu cewek bernama Yuliantini yang biasa disapa Yuli. Yuli adalah temen kantor Ayam. Denger-denger, waktu zaman masih pedekate, bukan cuma Ayam yang ngejar Yuli, tapi ada cowok lain yang ngejar Yuli. Tapi, entah kenapa Yuli malah milih Ayam.

“Nggak tau kenapa mau sama dia. Aku sih nggak ngerti apa kelebihan dia. Tiba-tiba lebih nge-klik ke Fredi aja daripada cowok yang itu,” kata Yuli kayak lagi kasih testimoni klinik Tong Fang.

Jangan heran kalau kalian suka nemuin kasus kayak begini. Kalian nggak ngerti kenapa bisa suka sama seseorang, padahal orang itu punya banyak kekurangan. Yang kita lihat, Ayam itu LEMES, tapi Yuli mau sama doi. Alasannya apa? Yuli aja nggak tau, apalagi orang lain.

Gue nulis kayak begini, bukan berarti Ayam itu punya banyak kekurangan dan nggak punya kelebihan. Tentu tidak! Kayak yang gue bilang sebelumnya bahwa Ayam itu adalah teman yang baik. Doi itu helpfull banget. Dulu, ketika gue masih berjuang buat jadi penulis dan nggak punya pengalaman apa-apa, Ayam itu sangat membantu gue, lho. Doi yang anterin gue naik motor ke kantor pos buat kirimin naskah ke 5 penerbit buku yang berbeda. Gue sengaja kirim ke 5 penerbit yang berbeda. Biar kalau ditolak oleh 1 penerbit, gue masih punya harapan di 4 penerbit lainnya. Satu naskah aja udah tebel bingit kayak skripsi. Apalagi 5 biji! Kebayang kan kalau gue pergi sendirian angkut 5 naskah supertebel naik angkot sendirian? Beh, otot bicep gue pasti udah berkembang biak lebih cepat!

Sayangnya, ketika itu, naskah gue ditolak oleh kelima penerbit itu. Salah satu penerbit yang menolak gue adalah Gagas Media. Hahaha… Tapi, gue nggak nyerah sih. Gue tetep kirimin naskah gue yang lain ke Gagas Media, tapi ditolak lagi. Miris banget emang! Ajaibnya adalah sebentar lagi, gue bakal menerbitkan buku kedua gue bareng Gagas Media! Hahaha… Kadang, gue masih nggak percaya lho, kalau sebentar lagi, gue udah mau terbititn 2 buku dan udah punya ide untuk buku ketiga. Buku ketiga pun bakal kerja bareng lagi sama Gagas Media. Kerja keras gue selama ini nggak sia-sia. Dari penolakan-penolakan selama bertahun-tahun itu, gue makin ngerti bahwa bakat aja nggak cukup. Kalau nggak pernah dilatih sama aja bohong. Bakal ditolak terus-menerus. Gue pun berusaha lebih keras untuk belajar nulis makin sering. Tulisan gue pun makin bagus dari waktu ke waktu. Kata orang-orang sih begitu.

Ayam emang nggak membantu gue dalam hal teknis kayak ajarin gue nulis atau bantuin gue edit naskah, tapi dia udah turut berkontribusi buat membantu gue, meskipun cuma nganterin gue ke kantor pos. Nggak cuma sekali lho dia anterin gue ke kantor pos. Tapi, udah berkali-kali. Kalau kalian udah baca tulisan ini, kalian pasti pengin merebut Ayam dari tangan Yuli. Oh, tentu tidak bisa karena Ayam udah nikah sama Yuli tahun 2014 kemarin. Gue lupa deh berapa lama mereka pacaran. Kira-kira, 3 atau 4 tahun gitu, deh. Dengan kata lain, Ayam pacaran cuma sekali, terus nikah. Dia nggak pernah ngerasain patah hati. Ciyeeee…

mariskatracy-rockNah, tanggal 24 April 2015 kemarin, Ayam pun BERANAK. Owe… owee…

Ayam ngelahirin anak cowok dengan berat 3,03 kg dan panjang 49 cm.

“Namanya siapa, Yam?” tanya gue.

“Namanya Kao Ming Sun,” jawab Ayam.

“Hah, kok namanya Kao Ming Sun?”

“Belum ada. Nanti sebulan lagi baru ada namanya.”

Ohhh… “Coming soon.” Kirain nama Cina “Kao Ming Sun.”

Terus gue bingung dong. Kok, anak udah lahir, tapi belum ada namanya? Biasanya, orangtua lainnya udah langsung pamer nama anak mereka yang berbau telenovela dan Mexico. Udah gitu, anak abege zaman sekarang aja udah pada mikirin nama anak mereka nantinya apa, padahal masih jomblo.

Saking prihatinnya sama Ayam yang belum kepikiran nama keren buat anak, gue sama Kak RG sampe memutar otak dengan keras supaya bisa menemukan nama keren untuk anaknya Ayam. Kerajinan banget, ya! Orang lain yang brojol, kita yang repot!

Keesokan harinya, 25 April 2015, gue dan kawan-kawan pun main ke rumah sakit bersalin tempat Ayam beranak. Di Rumah Sakit Hermina, Daan Mogot. Jauh banget tempatnya, tapi nggak perlu sampe naik roket kayak mau ke Bekasi. Pas udah nyampe di sana, gue baru tau bahwa keluarga Ayam punya tradisi buat merahasiakan nama anak selama sebulan. Kalau udah sebulan, baru boleh nyebar nama anak. Beh, kalau gue sih udah pasti nggak bakal tahan buat nyebarin nama anak gue siape! Soalnya, nama anak gue nanti pasti keren bingit!

Untung aja cuma nama yang dirahasiain, tapi jenis kelamin nggak! Coba kalau jenis kelaminnya juga dirahasiain, gue pasti bakal buka paksa celana Anak Ayam!

Oh, ya ini nih penampakan adik bayi yang baru berusia sehari.

Processed with VSCOcam with c1 preset

Cute, tapi somse soalnya nggak mau nengok ke kamera.

Abis foto anak ini, Kak RG pun menegur gue. Seolah-olah gue abis korupsi.

“Ung, kamu abis pegang hape buat foto. Tangan kamu udah kotor. Jangan pegang adik bayi. Nanti dia sakit,” ujar Kak RG.

“Iye, Kak. Iye.”

Ah, elu. Foto juga pake hape lo. Berarti hape lo yang hina dong. Gumam gue dalem hati.

“Lo nggak mau pegang anak gue, Ung?” tanya Ayam.

“Nggak, Kak. Soalnya aku abis pegang kotoran. Nanti anak kamu sakit.”

“Hahaha.. gila, lo! Pegang kotoran! Kotoran apaan? Eek?” tanya Asiung.

“Ah, segala macam benda itu adalah kotoran di mata adik bayi, Kak!” jawab gue penuh filosofi.

Gue juga sempat melihat peristiwa bedong-membedong. Kalau kata orangtua zaman dulu, bedong itu berguna banget supaya pas gede, anaknya nggak ngengkang ketika jalan. Padahal, kayaknya nggak ngefek deh. Pas udah gede, gue tetap ngengkang pas jalan, padahal dulu gue rajin dibedong.

Processed with VSCOcam with c1 preset

Processed with VSCOcam with c1 preset

Kalau diliat-liat, kayaknya membedong adik bayi itu gampang banget! Kayaknya, kalau ada waktu, gue pengin coba membedong diri sendiri.

Processed with VSCOcam with c1 preset

Muka adik bayi keliatan lebih jelas. Tapi, tetep aja nggak mau liat kamera.

Anak bayi kayaknya suka banget merem pas difoto. Kayak anak abege zaman sekarang yang suka banget merem pas difoto. Ala-ala merem-merem bahagia gitu. Nggak ngerti deh, itu lagi difoto atau ketiduran? Zzzzzz…

Dan kayaknya, semua bayi itu kalau baru lahir, mukanya sama semua. Belum jelas mukanya kayak emak atau bapaknya. Begitu pula dengan si adik bayi yang namanya masih dirahasiakan itu. Oh ya, gue dari tadi belum tampilin muka bapak sama emaknya! Nih kedua ortunya!

Processed with VSCOcam with c1 preset

Kadang, muka Ayam a.k.a Frediyanto juga bisa dibikin dalam versi jadul. Tak jarang, kami memanggilnya ‘Kungkung’ (sebutan kakek dalam bahasa Cina).

Processed with VSCOcam with b1 preset

Jadul kan mukanya? Bawaannya pengin sungkem terus minta angpao.

Tak terasa langit makin gelap dan jam besuk udah mau berlalu, kami pun pamitan sama Ayam dan Yuli. Nggak lupa kasih angpao, dong buat adik bayi. Angpaonya buat adik bayi, ya, bukan buat Ayam.

Processed with VSCOcam with c1 preset

Processed with VSCOcam with c1 preset

Kayaknya, adik bayi ini nggak matre. Dikasi duit tetep aja pules tidurnya!

Processed with VSCOcam with b1 preset

Kungkung pun senang cucunya dapat angpao.

Akhir kata, kami pun mengucapkan selamat tinggal pada Ayam, Yuli, dan adik bayi. Sampai jumpa lagi, ya! Sehat selalu buat Ayam dan keluarga. Semoga adik bayi jadi anak yang berbakti kepada Kak Uung.

Foto: Dok. Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like¬†facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy