FacebookTwitter

Efek Samping Diet OCD (Obsessive Corbuzier Diet)

By on Mar 3, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Gue punya beberapa temen yang rajin banget ngelakuin Diet OCD (Obsessive Corbuzier Diet) dan hasilnya memuaskan. Salah satunya, Harianto Fei, si bos besar pemilik bisnis Bakmi Siantar Kofei yang pusatnya di Kelapa Gading, Jakarta Utara. Nama bakmi tersebut terinspirasi dari panggilan sehari-harinya, Ko Fei. Engkoh-engkoh bingit namanya. Ya, namanya juga orang Cina.

Doi mendirikan bisnis Bakmi Siantar Kofei di tahun 2009. Waktu mendirikan resto itu, pengunjungnya masih sepi. Sehari paling cuma 20 orang. Karena merasa nggak puas, doi pun memikirkan cara agar restonya rame. Dan yang terpikir di otaknya adalah bikin tantangan makan bakmi berhadiah duit jutaan rupiah. Dapet duit kalau berhasil, tapi kalau nggak berhasil, tentu aja kalian yang harus bayar ke doi. Dari situlah penghasilan Ko Fei bertambah. Soalnya, banyak yang gagal memecahkan tantangan itu. Paling hanya beberapa monster yang berhasil. Bahkan, gue yang dijuluki sebagai Godzilla ketika SMP pun gagal di tengah jalan kayak anak putus sekolah.

“Tapi, untungnya juga nggak gede kalau adain tantangan kayak begitu. Itu cuma buat promo,” akunya.

Ketika itu, bisa dibilang belum ada resto yang menggunakan cara unik seperti itu buat promo. Bakmi Kofei udah kayak pelopor lomba makan di Indonesia. Nggak heran kalau restonya diliput oleh berbagai media, baik massa maupun cetak. Udah banyak media yang dateng meliput, sekaligus cobain tantangan makan bakmi di sana. Karena promonya berhasil, tentu aja restonya jadi makin rame, eksis dan terkenal di mana-mana. Kalau sebut ‘Bakmi Kofei’, biasanya orang langsung ngeh dan inget sama tantangan makan bakmi!

Meskipun punya bisnis bakmi, suka masak bakmi dan suka makan bakmi, tapi doi rajin banget OCD-nya. Jarang banget bolos. Padahal, waktu kuliah zaman dulu sering bingit bolos. Sekarang, duitnya udah banyak bingit, tapi nggak dipake buat menambah lemak di tubuh sendiri, tapi dipake buat menambah lemak di perut orang lain. Caranya dengan membuka banyak cabang resto.

Doi udah lakuin OCD sejak September 2013 kemarin sampe sekarang. Gue juga memulai OCD di bulan itu. Gue bisa tau kalau Ko Fei juga rajin OCD lewat status BBM yang sering di-update sama dia. Tiap hari doi selalu update soal OCD-nya.

Semangat! Udah turun 1 kg, nih!

Nggak sabar nunggu jam 3 buat buka puasa!

Sorry update soal diet mulu. Biar semua orang tau kalau gue lagi diet. Malu kalau gagal. Hihihi..

Abis puasa 24 jam. Kepala sekarang keleyengan.

Berkat OCD, maag-ku jadi sembuh.

Terima kasih Om Deddy Corbuzier. Sekarang, badanku jadi enteng (sambil pajang foto berdua sama Kak Deddy).

 

kofei6

Sayangnya, di foto itu doi masih gendut. Hahaha…

Kalau foto di bawah ini adalah foto Ko Fei sebelum dan sesudah diet OCD.

 

kofei3

Processed with VSCOcam with c1 preset

Ko Fei di depan foto para peserta tantangan Bakmi Kofei.

 

Foto before-nya itu diambil tahun 2009. Waktu itu, beratnya Ko Fei kira-kira 88 kg. Hampir 90 kg! Doi curhat kalau pas segendut itu, pahanya gede banget. Saking gedenya, pahanya jadi akrab dan dempet banget. Boro-boro ada thigh gap ala model cat walk. Saking dempetnya tuh paha, pas jalan jadi susah. Sesek gitu pahanya, bahkan hampir lecet. Serem, ya! Makanya, jangan suka nambah-nambahin penderitaan orang gendut dengan cara ngata-ngatain mereka gendut! Jalan aja udah susah, belum lagi nanggung beban kehidupan!

Sekarang, berat Ko Fei udah stabil di angka 74 atau 75 kg. Di tahun 2009, bininya Ko Fei, Cik Cely juga agak gemuk badannya. Dan sekarang, mereka kurus bareng-bareng, padahal yang OCD cuma Ko Fei. Enak juga ya kalau bisa gampang kurus, padahal nggak OCD! Tapi, emang kerjaannya capek juga kali, ya. Kudu urus anak dan rumah. Jadi, janganlah kalian menggampangkan pekerjaan ibu rumah tangga! Beratnya setar kayak menteri, udah gitu nggak digaji pula.

mariskatracy-rockKarena sama-sama jalanin OCD, nggak jarang Ko Fei jadi temen curhat gue soal diet yang lagi tren ini. Di awal-awal OCD, gue sempet bingung setengah mati, karena gue jadi jarang bingit boker. Biasanya, sehari bisa sampe 3 kali lho bokernya. Temen-temen gue jarang yang OCD, jadi gue curhat aja sama Ko Fei.

 

Gue: Ko, gue mau tanya nih. Lo OCD jadi susah berak nggak sih?

Ko Fei: Eh, iya sama Ung. Gue jadi susah boker gitu. Jadi kayak 3 hari sekali gitu.

Gue: Normal nggak, ya? Gue takut nggak sehat gitu.

Ko Fei: Nggak tau juga deh.Gue juga ngeri.

Gue: Harusnya sih nggak apa-apa, ya. Secara kita makan cuma dikit!

 

Dan pertanyaan itu akhirnya terjawab ketika gue bertemu langsung sama Kak Deddy di acara liputan launching buku OCD. Kalau kata Kak Deddy, selama kita berpuasa, berarti tubuh kita istirahat cukup lama. Istilahnya kasarnya jadi nggak mengolah kotoran jadi eek terlalu sering. Udah gitu, kalau puasa, otomatis yang kita makan jadi lebih sedikit daripada biasanya. Terus, apa yang bisa dicerna? Yang ada makanan itu malah diserap sama tubuh. Kata kasarnya, eek kalian udah diserap sama tubuh. Jadi, wajar aja kalau jarang boker.

Itu cuma salah satu dari efek samping OCD. Kalau kalian sudah cukup lama jalanin OCD, pastinya bakal ngerasain lebih banyak efek samping. Baru-baru ini, gue main ke resto Ko Fei. Selain makan dan nambah-nambah lemak di restonya, pastinya kami juga ngobrolin soal OCD yang jadi teman setia kami.

Processed with VSCOcam with c1 preset

Processed with VSCOcam with c1 preset

Processed with VSCOcam with c1 preset

Btw, itu bakmi babi 3 porsi bukan gue yang makan semuanya! Sumpah. Punya gue cuma 1 mangkok. Sisanya punya Kak RG. Doi pengin ngerasain gimana rasanya makan bakmi Kofei versi jumbo. Apalagi, bakmi Kofei itu terkenal dengan tantangannya yang mematikan, tapi berhadiah uang jutaan rupiah. Dan rasanya tentu aja enak bingit!

Oh ya, bakmi yang kami makan emang mengandung babi, tapi kalau nggak boleh makan babi, kalian bisa pesan bakmi ayam juga lho. Panci yang digunakan untuk merebus bakmi ayam dan bakmi babi pun dibuat terpisah. Jadi, amal ibadah kalian pasti tetap diterima oleh Yang Maha Kuasa.

Sembari makan bakmi babi yang super enak itu, kami pun mengobrol soal OCD.

“Ung, kita OCD udah kayak kontrak mati sama si setan botak, ya,” bilang Ko Fei. Setan botak yang dimaksud di sini adalah Kak Deddy.

“Hahaha. Iya, ko. Kalau berhenti OCD langsung melar lagi kayak babi. Gue liburan ke Jogja 4 hari nggak OCD, langsung naik 3 kg.”

“Gue setahun OCD turun 15 kg. 2 mingggu nggak OCD langsung naik 5 kg!” curhat Ko Fei.

“Gila ya. Ternyata naikin berat badan sama gampangnya kayak buang-buang duit di tabungan. Serba salah ya, Ko. Kalau nggak OCD, jadi gemuk. Kalau coba diet lain susah. Tapi, semua jenis diet juga begitu sih, Ko. Nggak boleh berhenti tengah jalan setau gue sih.”

“Gue jadi iri sama orang-orang yang bisa makan banyak, tapi nggak gendut-gendut. Sedangkan kita harus diet mati-matian atau colok-colok tenggorokan biar makanan keluar semua. Dunia emang nggak adil!”

“Iye, betul. Tapi, kalau dipikir-pikir, OCD adalah diet tergampang yang pernah gue jalani. Gue udah mencoba berbagai macam diet, tapi semuanya susah. OCD itu enak bisa makan apa aja yang penting diatur jamnya. Udah gitu turunnya juga cepet,” ungkap gue.

“Nah, itu dia. Emang gampang banget! Gue bingung kenapa masih banyak yang bilang kalau jalanin OCD itu susah! Dari sekian banyak temen yang gue suruh OCD, semuanya gagal. Mereka mengeluh susah. Satu-satunya temen gue yang berhasil OCD cuma lo,” kata Ko Fei serius.

“Serius lo? Masa nggak ada yang berhasil? Temen gue aja ada beberapa yang berhasil!”

“Makanya! Heran gue. Manusia dikasih yang gampang malah minta dikasih yang susah. Malah lakuin diet makan dada ayam doang. Gue udah ajarin OCD ke banyak orang, tapi nggak ada satu pun yang berhasil. Dan banyak juga yang nggak percaya sama OCD. Buset deh, gue kurang kurus apa coba? Istilah lainnya, nggak ada yang berhasil gue jadikan downline ala MLM!” ujar Ko Fei geram.

“Ember. Gue juga juga gitu, Ko. Ada juga yang udah turun 2 kg, abis itu nggak lanjut lagi gara-gara beratnya nggak turun lagi.”

“Ada nggak temen lo yang gagal, terus jadi sakit terus nyalahin OCD?”

“Ada, Ko. Bilangnya gara-gara OCD dia sakit maag. Padahal sejak OCD lo jadi sembuh dari maag kan?”

“Iya. Ada yang bilang maag-nya kambuh. Ternyata pas dicek, dia minum kopi di pagi hari. Kan goblok tuh namanya! Hahaha.. Udah tau punya maag, tapi malah minum kopi pagi-pagi, terus kalau belum buka puasa kan nggak boleh makan atau minum apa pun yang berkalori,” curhat Ko Fei sambil tepok jidat.

“Hahaha.. Emang dodol orang-orang itu. Banyak juga yang tanya sama ke gue. Gimana caranya OCD. Lah, padahal di e-book www.readyforfit.com udah ada, tinggal baca doang. Kalau ada yang nggak ngerti baru tanya harusnya kan?”

“Tipikal orang Indonesia. Males baca!” ungkap Ko Fei makin geram.

“Tapi, di balik kelebihan OCD, OCD tetep banyak kekurangan sih. Gue kalau bolos OCD lumayan lama, maag gue kambuh lagi. Aneh banget!”

“Kalau gue bolos OCD beberapa hari aja, jadwal mens gue langsung jadi berantakan. Kalau rutin OCD, jadwal mens lancar dan tanggalnya tepat. Kok badan langsung jadi nggak sehat waktu kita berhenti, ya?”

“Itulah yang gue sebut kontrak dengan setan botak. Udah nggak bisa lepas. Sekali lepas, hidup jadi berantakan. Kadang, gue bosan banget kalau makan harus ikutin jam, liatin jam terus. Apalagi pas nahan laper di tengah malem,” katanya dengan mimik muka yang kasihan banget.

“Gue juga kangen sama makan bubur atau bakmi ayam di pagi hari. Kangen juga bisa makan tengah malem kayak dulu.”

“Btw, sejak lo kurusan, ada yang bilang lo jelek karena kurus?” tanya Ko Fei.

“Hahaha. Lumayan banyak, Ko. Terutama komentar soal muka jadi ketirusan. Kekurusan, jadi keliatan tua.”

Padahal, muka gue nggak tirus-tirus bingit kalau diliat-liat. Kadang kalau makannya terlalu banyak pas buka puasa atau lagi batal OCD, pipi gue bisa jadi tembem lagi. Kadang, pengaruh juga sama gaya rambut. Kalau boleh memilih, gue lebih milih pipi tirus biar bisa makan apa apa aja. Biar kalau gemukan dikit lagi juga nggak masalah. Toh, masih banyak ruang untuk lemak di pipi.

“Sama. Gue juga. Lebih bayak yang bilang jelek daripada ganteng. Hiks. Eh, nggak juga sih. Kalau belum kenal, pada mengira umur gue masih 20-an. Kalau udah lama kenal, pada bilang muka gue jadi nggak fresh, karena tirus. Terutama bini gue,” cerita Ko Fei.

Kalau soal awet muda, gue akui OCD bisa bikin perawakan kita jadi lebih muda ketimbang umur. Liat aja Kak Deddy yang sekarang six pack. Mukanya pun nggak keliatan kayak orang yang umurnya hampir 40 tahun. Doi pun mengaku kerutan di sekitar matanya jadi pudar semenjak OCD. Soalnya, pas kita puasa, kadar HGH (Human Growth Hormone), hormon yang bikin awet muda makin meningkat. Sama kayak Ko Fei, kalau misalnya orang baru kenal gue, pasti ngiranya umur gue masih di awal 20-an atau masih umur anak kuliahan gitu.

Terus gimana soal muka tirus akibat badan kurus? Bukannya itu bikin muka kita keliatan tua? Pas gue jalanin OCD, muka pasti makin tirus dan keliatan layu. Tapi, lama-lama juga jadi fresh lagi kok. Di muka gue pun nggak ada kerutan atau keriput sama sekali. Selama gue rutin jalanin OCD, berat badan emang turun, tapi nggak terus turun sampe minus. Kalau kayak begitu, semua orang pasti nggak mau ikutan OCD. Turunnya mentok di angka ideal kok. Kalau udah pas segitu ya nggak bakal turun lagi. Kalau bentuk muka udah berubah, menurut gue sih emang udah saatnya juga ganti gaya rambut atau makeup biar fresh.

mariskatracy-rockHal lain yang bikin gue penasaran tentang tubuh gue adalah berapa kadar kolesterol gue yang sekarang. Kalau kadar gue sih baik-baik semenjak menjalani OCD. Pas cek gula darah, biasanya sekitar 70 – 80 gitu. Sebenarnya tergolong rendah sih, tapi menurut gue angka tersebut wajar. Soalnya, gue cek pas lagi jam puasa. Lagian, gue emang nggak pengin kalau kadar gula darah gue itu tinggi. Takut kena diabates. Apalagi, secara genetik, keluarga gue punya penyakit itu.

Gue belum cek kolesterol, tapi Ko Fei udah. Rupanya Ko Fei itu selangkah lebih maju. Eh, selangkah lebih maju atau karena faktor umur, ya?

“Sekarang, kolesterol gue 215. Padahal, waktu masih gendut cuma 146.”

“Wih, mantep juga lo naiknya. Hahaha.. Gue belum tau berapa, Ko. Kayaknya naik juga deh.”

“Makanya gue langsung pusing kalau makan kambing banyak dikit. Dulu nggak.”

“Kemarin pas Shincia gue makan babi kebanyakan juga pusing, Ko,” kata gue nggak mau kalah.

“Gue pernah baca bukunya Deddy. Dia bilang kalau OCD, udah pasti naik kolesterolnya. Dulu gue juga cuma 100-an. Tapi, katanya sih nggak apa-apa.”

“Orang-orang di sekeliling gue yang kurus, nggak OCD-an, kolesterolnya lumayan tinggi lho. Gue bingung deh. Katanya kolesterol itu akibat kita kebanyakan makan makanan berlemak dan kegemukan. Tapi, begitu kurusin badan malah kolesterol naik. Serba salah,” kata gue lagi.

“Makanya! Masa jadi kurus, tapi kolesterolan. Kalau mau turunin kolesterol masa harus jadi gendut lagi?”

Tapi, kalau kalian baca di e-book www.readyforfit.com, Kak Deddy bilang kalau OCD emang bagus buat menurunkan kadar gula darah dalam tubuh. Jadi, emang bagus bingit buat mencegah diabetes. Tapi, doi bilang kalau kita OCD, kadar kolesterol udah pasti naik! Soalnya kalau kita OCD, udah pasti kita puasa dan puasa bikin tubuh kita stres, sehingga tubuh lebih banyak melepaskan kolesterol agar dapat menggunakan lemak sebagai sumber energi, alih-alih glukosa. Dengan demikian, jumlah sel lemak di dalam tubuh menurun. Kalau sel lemak menurun, makin kecil kemungkinan munculnya resistensi insulin maupun diabetes. Malahan, Kak Deddy pernah punya kadar kolesterol sampe 500! Sinting kan!

It’s not a bad thing to have high cholesterol in your OCD!

Kata Kak Deddy di bukunya.

Bukannya, kata dokter kolesterol itu adalah penyebab penyakit jantung? Tapi, doi bilang lagi kalau menyalahkan kolesterol sebagai penyebab penyakit jantung sama aja kayak menyalahkan pemadam kebakaran kalau rumah kalian terbakar. Malahan, kolesterol itu punya banyak manfaat. Kolesterol adalah lemak yang diproduksi di dalam hati dan sangat penting bagi tubuh. Kolesterol membentuk vitamin D di dalam tubuh, juga menghasilkan hormon sex, seperti estrogen, progesteron, testosteron, serta membantu pencernaan lemak di dalam empedu. Secara alami, kolesterol dibentuk di dalam tubuh dan juga didapat dari makanan-makanan hewani kayak daging, unggas, margarin dan susu.

Di buku itu, masih banyak penjelasan tentang kolesterol. Di sini gue cuma ceritain yang penting-penting aja. Singkat cerita, Kak Deddy juga bilang kalau menurunkan kadar kolesterol itu adalah tindakan yang berbahaya. Semakin kita mencoba untuk menurunkan kadarnya, malah dapat menyebabkan kematian karena kanker, bunuh diri dan kecelakaan. Efek buruk di atas merupakan akibat kalau kadar kolesterol kita di bawah 160 mg/dl. Serem juga sih. Pantesan dulu waktu gue masih gendut, gue suka cranky dan marah-marah nggak jelas ke semua orang. Eh, tapi kalau dipikir-pikir, pas udah kurus, gue juga masih suka marah-marah sih. Mungkin bedanya adalah sekarang marahnya pake alasan. Kalau dulu nggak.

Nah, sekarang yang jadi pertanyaan gue adalah pusing saat makan babi atau kambing kebanyakan itu gara-gara apa, ya? Karena kolesterol tinggi atau karena udah nggak terbiasa makan terlalu banyak? Semoga aja sih karena emang udah nggak terbiasa makan terlalu banyak. Gue pernah coba nggak makan mie instan selama 3 minggu. Sekalinya gue makan mie instan, jadinya malah mencret. Berarti, perut gue kan jadi nggak terbiasa dengan makanan yang nggak sehat. Sama halnya dengan makan daging terlalu banyak. Setidaknya begitu sih pemikiran gue.

Gue juga nggak ngerti kenapa pendapat dokter sama Kak Deddy soal kadar kolesterol itu berbeda? Yang satunya minta diturunin. Yang satunya minta dinaikin. Ah, andaikan gaji naiknya gampang kayak naikin kolesterol! Pasti gue bakal lebih rajin puasa ketimbang kerja.

Gue jadi nggak sabar pengin segera cek kadar kolesterol gue! Abis gue cek, pasti bakal gue update lagi di sini. Kalau kalian punya pengalaman soal OCD dan kolesterol, boleh lho di-share di sini. Kalau misalnya kalian pengin makan bakmi Kofei, ikutin tantangan buat menangin hadiah jutaan rupiah dan ngobrol sama doi seputar OCD, kalian bisa samperin doi di restonya langsung!

Bakmi Siantar Kofei

Jl. Raya Hibrida RB I No. 18

Kelapa Gading, Jakarta Utara 14240

01335d6386175b4bc16fd1d3005293459dd8d2157a

Foto: RG, Dok. Ko Fei

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy