FacebookTwitter

Diet OCD, Tapi Berat Badan Malah Naik (Lagi)?

By on Mar 7, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Pertama kali gue mencoba diet OCD (Obsessive Corbuzier Diet), gue memulai dengan jendela makan 6 jam. Bangun pagi nggak langsung makan, tapi mulai makan jam 12 siang sampe jam 6 sore. Begitu terus selama seminggu. Hasilnya, berat badan gue turun 2 kg. Dari berat 64 ke 62 kg, padahal olahraganya cuma anget-anget tai ayam.

Sayangnya, momen indah itu nggak berlangsung lama. Soalnya, gue liburan ke Bangkok selama 5 hari 4 malam. Awalnya, gue sih niat pengin OCD di sana. Minimal nggak sarapan di hotel. Tapi, begitu sampe di sana, susah bingit buat dijalani. Meskipun makanan di hotel nggak enak, tetep aja gue bela-belain sarapan, karena gue mikirnya rugi dong kalau nggak sarapan. Toh, udah bayar hotel lumayan mahal. Abis itu, di siang hari dan malam harinya, gue dan teman-teman tentu aja cobain berbagai macam makanan enak lainnya! Alhasil, begitu sampe di Jakarta, berat gue naik 3 kg. Jadi 65 kg! Lebih berat dari sebelum gue OCD.

Dari situ, gue sadar bingit kalau lakuin OCD emang harus konsisten. Harus dilakuin seumur hidup. Ibaratnya udah kayak kontrak mati sama setan botak. Kayak yang dibilang sama Ko Fei di artikel Efek Samping Diet OCD. Gue pun memulai OCD lagi dari nol, kayak anak yang abis nggak naik kelas. Dalam seminggu, gue ambil jendela makan 4 jam (dari jam 12 siang sampe 4 sore) setiap hari. Hasilnya, berat badan gue langsung turun 4 kg. 4 kg hanya dalam waktu seminggu, lho. Gue terus konsisten lakuin diet itu dan berat badan gue terus turun. Lalu, apakah gue pernah cheating saat OCD? Oh, tentu pernah. Tapi, nggak sampe gila-gilaan cheatingnya kayak pas di Bangkok. Dalam sebulan paling cheating 2 sampe 4 kali.

mariskatracy-rock

Selain masalah di atas, mungkin kalian pernah mengalami masa di mana berat badan kalian mentok dan nggak turun-turun lagi. Padahal, OCD dan olahraganya udah konsisten. Dan kalian masih belum puas sama hasil dietnya. Masih pengin lebih kurus gitu. Gue pun pernah mengalami hal itu waktu berat badan gue mentok di angka 57 kg

Ternyata, itu adalah hal yang wajar. Karena, komposisi tubuh kalian ideal atau nggak, tidak ditentukan dari angka di timbangan. Bisa aja angka di timbangan nggak bergeser ke kiri, tapi massa otot naik. Untuk mengecek massa otot dan lain-lain, emang nggak bisa pake timbangan biasa doang, tapi harus pake timbangan canggih TANITA yang bisa dipinjam di tempat gym.

Dan, alangkah baiknya kalian lebih percaya sama kaca, ketimbang timbangan biasa yang dipake di rumah. Kaca itu lebih jujur daripada timbangan. Lewat kaca, kalian bisa ngecek apakah perut kalian masih maju, paha kalian masih dempet dan sesak? Kalau iya, berarti emang harus nurunin kadar lemak lagi.
 

Ketika kita diet dengan pola yang sama sampe akhirnya hasilnya mentok di situ, itu berarti tubuh sudah mulai jenuh dengan pola tersebut. Berarti ada yang harus diubah. Lalu, apa aja yang harus dilakukan?

 

1. Tetep OCD, Karena Nggak Ada Diet Lain Semudah OCD

 

Harus berubah, bukan berarti mengubah jenis diet. Kalau emang dari awal udah cocok sama OCD, berarti harus terus konsisten. Apalagi, 5 dari 5 orang yang udah berhasil OCD bilang kalau nggak ada diet lain yang semudah atau lebih mudah daripada OCD. Coba aja kalau kalian berhasil OCD, pasti kalian bakal bilang hal yang sama! Gue berani jamin! Meskipun pada akhirnya, kalian bakal merasa sudah terikat kontrak dengan setan botak.

Banyak orang yang berdalih dan mengatakan OCD itu susah dan lebih memilih jenis diet lain.

Aku nggak bisa OCD, karena nggak tahan kalau nggak sarapan.

Aku lebih suka makan sedikit, tapi sering (5 kali).

Aku lebih suka itung kalori. Lebih sehat.

Aku lebih suka eat clean. Makan dada ayam dan lain-lain.

Dan masih banyak dalih lainnya. Padahal, itu cuma dalih, karena mereka gagal OCD. Coba kalau berhasil. Mana mungkin bisa ngomong kayak begitu. Orang yang gagal OCD selalu bilang kalau mereka mau jalanin diet jenis lain. Tapi, setelah sekian lama, badan mereka tetep gemuk. Sorry to say, emang kalian mau nyontek cara diet dari orang yang gagal? Pas zaman kuliah aja, kita lebih memilih buat nyontek sama temen yang IPK-nya cum laude, ketimbang nasakom.

Gue bisa bilang OCD itu gampang dilakuin, karena nggak ada pantangan makanan. Kalian bisa makan apa aja selama jendela makan masih berlangsung. Bayangin aja, bisa makan apa aja dari jam 12 sampe 8 malam setiap hari, terus berat badan turun. Asyik banget kan? Diet kayak begitu, anak SD lakuin juga bisa. Kalau misalnya kalian mulai buka jendela pas jam 3 sore, kalian bisa makan sampe jam 11 malam tanpa rasa berdosa.

Selama jam jendela makan tersebut, kita juga nggak perlu itung-itungan kalori. Asalkan makannya nggak rakus dan berlebihan. Kalian bisa makan nugget sambil dicocol mayones. Nggak peduli dengan kata orang yang bilang kalau mayones itu kalorinya tinggi bingit. Toh, kalian nggak pake cara kuno kayak begitu. Lagian, kalau itung kalori, emang punya alatnya? Gue kenal sama seorang seleb yang diet dengan cara itung kalori. Makanan kayak permen atau minuman sejenis teh yang masuk ke dalem perutnya pun sampe diitung kalorinya. Hasilnya, doi emang kurus, tapi langsung stres dan kena bulimia. Gue pernah kok makan di resto buffet 3 kali dalam seminggu, tapi gue tetep patuh sama jendela makan. Tapi, angka timbangan gue tetep stabil. Itulah hebatnya OCD! Padahal, kurang rakus apa coba!

Terkadang, manusia itu ribet. Dikasih diet yang gampang kayak OCD, tapi malah milih yang susah. Malah milih diet pake makanan sehat kayak dada ayam yang nggak pake kulit atau makan makanan yang direbus dan nggak pake garam. Lah, situ pikir enak makan makanan yang kurang berasa kayak begitu tiap hari? Kalau bisa konsisten sih hebat. Kalau gue sih udah pasti nggak bisa, karena gue masih pengin cobain berbagai jenis makanan enak.

Dan, kata siapa kalau nggak makan pagi berarti nggak sehat? Justru kalau gue makan di pagi hari, pas siang sampe malem, gue bakal laper terus. Porsi makan gue bakal jauh lebih brutal. Justru itu yang bahaya dan bikin gemuk. Awalnya emang sulit kalau nggak makan pagi, karena belum terbiasa. Kepala pasti pusing dan perut keroncongan, tapi makin lama pasti terbiasa. Badan pun terasa jauh lebih enteng dan nggak mudah kelaperan.

Okelah, balik lagi dengan bahasan, kalau misalnya berat badan udah mentok di angka itu, padahal udah rutin lakuin OCD gimana? Kalau gue sih lebih memilih buat menambah jam puasa. Misalnya, gue lebih sering ambil jendela makan selama 6 jam. Gue pun jadi mendisiplinkan diri buat ambil jendela makan 4 jam. bahkan 2 jam atau bila perlu puasa 24 jam (makan cuma sekali sehari). Meskipun jendela makan lebih pendek, gue tetep bisa menikmati makanan enak kok.

Terus, apa nggak gampang laper kalau jendela makannya lebih pendek? Balik lagi, ini soal kebiasaan. Lama-lama tubuh kalian juga bakal menyesuaikan diri dengan porsi makan kalian. Kalau konsisten, kalian nggak akan gampang laper dan makan sedikit aja udah kenyang. Gue pernah lho berada dalam masa di mana gue udah kenyang bingit, padahal cuma makan sekali dalam sehari. Dan gue pengin kembali ke masa itu, karena gue masih pengin bikin perut rata. Ketika gue konsisten melalukan hal ini, tanpa terasa berat badan gue turun 2 kg. Dari 57 ke 55 kg.

 

2. Perbanyak Latihan Beban, Bukan Cardio

 

Ketika berat badan gue mentok di angka 57 kg, gue akui kalau gue jarang olahraga. Akhirnya gue bikin komitmen buat rajin olahraga di pagi hari setelah bangun tidur. Dan, olahraga yang gue lakuin itu bukan cardio kayak jalan di atas treadmill, lari pagi atau gerakan lain yang cengeng-cengeng itu. Tapi, olahraga yang gue lakuin adalah latihan angkat barbel buat bentuk tricep dan bicep, squat, push-up dan plank. Ketika gue konsisten lakuin itu, gue berasa badan gue jauh lebih bagus, ototnya pas dan lebih kuat. Semua orang juga bilang kalau badan gue terlihat makin kecil, padahal isinya otot semua. Kalau dalam bayangan orang awam, otot itu digambarkan sebagai sesuatu yang besar, perkasa dan nista. Itu cuma pemikiran orang yang pengetahuannya sempit sih menurut gue.

Karena, angkat barbel atau latihan dengan menggunakan berat badan sendiri jauh lebih efektif dalam membakar lemak ketimbang cardio. 1 jam latihan beban, hasilnya sama kayak 4 jam cardio. Jadi, buat apa cardio? Liat aja ibu-ibu yang aerobik di tempat gym. Badannya gemuk-gemuk. Kurusnya pun lama, karena cuma andelin cardio. Coba bandingkan sama yang ada di bagian weight training. Badannya jauh lebih bagus!

Sama halnya seperti jendela makan yang udah gue jelasin di poin pertama. Jika kalian ingin badan kalian lebih bagus, intensitas latihan juga harus lebih diperhatikan. Kalau hasilnya pengin lebih maksimal, repetisi angkat beban dan latihan yang lainnya tentu harus ditambah. Ibaratnya kayak anak bayi yang masih nyusu sama emaknya. Ketika udah besar, nggak mungkin dia terus nyusu. Dia pasti bakal nyoba makanan keras lainnya, seperti ayam KFC.

 

3. Jangan Terlalu Ngotot

 

Banyak orang yang tanya sama gue.

OCD itu hasilnya keliatan dalam waktu berapa lama sih?

Dalam seminggu udah keliatan nggak hasilnya?

Mereka pun mematok hasil diet mereka dengan orang lain. Melihat orang lain hasil dietnya jauh lebih bagus, akhirnya malah minder dan nggak mau diet lagi. Padahal, hasil diet itu nggak bisa dibandingkan sama orang lain. Karena, kondisi tubuh masing-masing orang itu berbeda. Ada badan yang emang udah gampang kurus dari sananya. Ada juga yang harus usaha lebih keras. Tapi, semuanya bakal menuju ke puncak yang sama. Cuma prosesnya aja yang beda-beda.

Begitu juga kalau angka di timbangan udah mentok di angka segitu. Jangan jadi stres dan tertekan. Tubuh kita tau bingit, apakah kita stres pas diet? Sinyal stres itu bakal sampe ke otak dan itu membuat tubuh mengeluarkan hormon stres. Yang ada, badan kita bukannya makin kurus, tapi jadi gemuk lagi.

mariskatracy-rockKesimpulannya adalah diet OCD itu sama sekali nggak menyiksa dan fun untuk dijalani. Bahkan, dengan diet ini kalian nggak perlu pusing mikirin berapa jumlah uang yang harus dikeluarkan untuk beli suplemen, makanan diet atau pun obat kurus. Bisa dijalani saat lagi bokek, maupun kaya raya. Pas lagi kaya raya bisa buka puasa dengan makanan enak dan mahal. Kalau pas lagi bokek, buka puasa pake lauk di warteg juga bisa!

Foto: Dok. Mariska

 

 

 

 

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy