FacebookTwitter

Alasan Kak Uung Vakum Lomba Makan

By on Mar 6, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Setahun yang lalu, 5 Maret 2014 adalah hari di mana gue pertama kali ketemu Kak RG. Kami bertemu di toko buku, karena kami adalah anak terpelajar. Singkat cerita, tanggal 29 Maret 2014, gue ikutan lomba makan bakmi di mal deket rumah. Eh, plaza deh tepatnya. Mana ada mal deket rumah gue! Namanya juga daerah pecinan a.k.a. Cinko (Cina Kota). Sayangnya, gue kalah di perlombaan itu, soalnya tanpa disangka-sangka gue ketemu sama banyak monster laknat yang makannya jauh lebih jago daripada gue. Padahal, setahun sebelumnya, gue berhasil meraih juara 3!

Di hari itu, Kak RG juga ikutan lomba makan. Gue aja kalah telak, apalagi dia. Beh, tentu aja dia langsung tumbang di meja makan. Terkapar dan hampir koma. Di saat itu, gue merasa bahwa ladang permakanan itu udah makin tertutup buat gue. Kekalahan tersebut cukup menyakitkan, tapi untungnya nggak sampe membuat gue mengeluarkan air mata.

Tanpa disangka-sangka, malam harinya Kak RG malah ajak gue jadian. Masa ajak jadiannya di hari apes? Nggak tau setan apa yang membuat gue merasa senang dan pengin terima dia. Di hari itu, status gue sebagai jomblo abadi pun tergantikan dengan status ‘In a Relationship’. Begitulah kata Facebook.

Gue sih seneng-seneng aja, karena akhirnya pecah telur juga, tapi tetep aja ada yang mengganjal di hati. Yaitu, soal masa depan gue di bidang lomba makan. Gue makin nggak optimis dengan karier gue, meskipun sebagai seorang cewek, prestasi gue di bidang itu bisa dibilang cukup gemilang. Belum lagi, gue harus puasa lebih ketat supaya bisa membakar karbohidrat bangkek yang udah masuk ke dalam tubuh gue akibat lomba makan keparat itu.

Setelah tanggal 29 Maret 2014 itu, gue udah nggak pernah lagi ikutan lomba makan. Nggak terasa, waktu cepat berlalu dan udah mau setahun aje. Selama itu pula, semua orang bertanya tentang karier lomba makan gue.

Ung, kapan lomba lagi?

Kok lo udah nggak pernah ikutan lomba makan lagi, sih?

Udah ada lomba makan yang terbaru belum?

Lo udah nggak kuat makan, ya, sekarang?

Mentang-mentang udah punya pacar, lo udah nggak ikut lomba makan lagi, ya?

Nggak dibolehin ikut lomba makan sama pacar lo, ya?

Lo jaim ya di depan Kak RG sampe nggak mau lomba makan lagi?

 

meme polwan

 

Yup, Di situ kadang saya merasa sedih! Padahal, itu sama sekali nggak ada hubungannya sama jomblo atau udah punya pacar. Walaupun udah punya pacar, gue masih punya kebebasan buat melakukan apa yang gue suka, termasuk lomba makan. Malahan Kak RG sangat mendukung passion gue yang satu itu. Kalau misalnya dia ngelarang gue ikutan lomba makan, udah pasti gue nggak bakal mau sama dia.

Karena gue bingung mau jawab apa, setiap kali gue ditanya pertanyaan semacam itu, gue cukup menjawab dengan simpel. Belum ada “lowongan” lagi, Kak!

Menerima pertanyaan semacam itu, gue rasa sama sedihnya kayak ditanya ‘Kapan punya pacar?’ ketika kita masih jomblo. Atau ‘Kapan nikah?’ saat masih pacaran. Pertanyaan yang nggak pernah ada habisnya selama kita masih hidup. Padahal, semua kan ada waktunya masing-masing.

mariskatracy-rockSebenarnya, ada beberapa alasan mengenai vakumnya Kak Uung di bidang permakanan. Yaitu:

 

1. Lagi Jenuh

 

Nggak tau deh kenapa jenuhnya lama bingit. Sekarang, kalau denger kata ‘lomba makan’, gue udah nggak seantusias dulu. Dulu, adrenalin gue selalu naik setiap kali mendengar kata itu. Tiba-tiba lobang tenggorokan gue jadi melebar dan elastis. Bisa dimasukin apa aja, termasuk kandang beruang. Ukuran lambung gue pun mendadak lebar dan bisa nampung aja, termasuk beras Thailand ratusan kg.

Sekarang, semuanya udah berubah. Gue mengalami kejenuhan yang udah memuncak. Mungkin karena udah cukup lama gue berkecimpung di dunia ini. Kurang lebih, udah 4 tahunan. Rasa jenuhnya mungkin mirip kayak orang yang kelamaan jomblo dan suka banget nyanyiin lagu Kunto Aji yang judulnya Terlalu Lama Sendiri.

Kalau disuruh milih buat ikutan lomba makan atau jalan-jalan buat cari bahan nge-blog, gue pasti milih pilihan kedua, meskipun nggak ada hadiahnya. Terkadang, kesenangan emang nggak bisa diukur pake duit. Tapi, kita juga butuh duit buat makan. Ah, di situ kadang saya merasa makin sedih!

 

2. Hadiahnya Kebanyakan Nggak Worth it

 

Ada beberapa lomba makan yang menurut gue nggak masuk akal. Misalnya, disuruh makan daging 1 kg, tapi hadiahnya nihil. Itungannya cuma dapet makan daging gratis. Kalau gagal barulah bayar ke yang empunya resto sebesar Rp. 750 ribu? Menurut kalian, apakah itu nggak kurang bangkek? Buat apa gue nambah-nambah lemak, jadi susah boker gara-gara makin daging kebanyakan, tapi nggak dihargai pake duit atau gadget? Ada juga lomba yang hadiahnya cuma vocher makan atau goodie bag. Lah situ pikir gue artis baru yang kalau manggung cukup dibayar pake artikel majalah buat promosi? Ah, di situ kadang saya merasa tambah sedih kayak abis ditipu sama online shop!

 

3. Banyak Saingan

 

Ketika pertama kali gue menjajal peruntungan di dunia permakanan, saingannya cuma dikit. Cowok-cowoknya lemah kayak banci. Cewek-ceweknya apa lagi. Gue pun berhasil menguasai dunia permakanan dengan gagahnya. Gue berasa kayak Godzilla yang lagi berdiri di samping air mancur Bundaran Hotel Indonesia dan siap untuk menghancurkannya! Sambil ketawa kenceng-kenceng. HAHAHA..

Tapi, seiring berjalannya waktu, gue berasa ditampar akibat kesombongan gue. Orang-orang yang lebih jago ketimbang gue itu banyak. Terutama yang cowok. Walaupun badan mereka nggak gendut, tapi kemampuan makan mereka udah kayak monster yang nggak dikasih makan setengah tahun! Ganas dan brutal. Kalau udah begini, gue lebih memilih lomba makan yang kategori gender-nya dipisah. Biar nggak ketemu cowok-cowok laknat itu.

Tapi, jarang banget ada lomba yang kategorinya dipisah kayak begitu. Soalnya, kalau si resto bikin 2 kategori kayak begitu, otomatis duit yang dikeluarin bakal lebih banyak. Selain itu, jarang banget ada cewek yang mau ikutan lomba makan. Cewek itu kan kebanyakan takut gemuk dan mereka lebih suka ikutan lomba modeling, makeup atau masak. Terus, giliran ada lomba makan yang kategori gender-nya dipisah, ada aja cewek-cewek yang lebih jago daripada gue! Ah, di situ kadang saya merasa makin sedih lagi!

 

4. Faktor Umur dan Kesehatan

 

Macam artis di dunia entertainment gitu deh. Meskipun si artis berusaha keras buat suntik botox, tampil lebih muda dengan kosmetik super mahal, banyak diet dan olahraga, tetep aja bakal kalah sama para pendatang baru yang umurnya jauh lebih muda dan tampangnya lebih kece. Itulah hidup yang nggak selalu mulus. Di saat hidup udah nggak berjalan mulus lagi, di saat itulah kita perlu memikirkan cara lain supaya jalannya kembali mulus.

Buat mengurangi berat badan berlebih, gue menjalani diet OCD dari September 2013 hingga sekarang. Gue merasa perlu berdiet, karena selain merasa udah gemuk bingit, gue juga memerhatikan umur yang makin bertambah. Lebih baik gue mencegah, daripada mengobati.

Hasilnya, berat badan gue berkurang banyak bingit. Otomatis, lambung gue pun makin mengecil ukurannya. Gue sih masih bisa makan dalam jumlah banyak dan bikin resto buffet di Indonesia bangkrut, tapi nggak bisa makan sebanyak dulu. Lebih terbatas gitu deh. Baru makan beberapa menit udah berasa begah dan ngos-ngosan. Perlu istirahat dulu, baru lanjut makan. Malahan, kadang Kak RG yang abisin makanan gue kalau gue udah kenyang bingit.

Berkat diet OCD, badan gue makin sehat, jarang sakit dan berotot, tapi udah nggak selincah yang dulu. Dulu, gue kan gendut-gendut lincah gimana gitu. Sekarang, gerakan masukin makanan dalam mulut udah nggak secepet dulu. Terus, karena tenggorokan gue udah lama nggak dipaksa buat masukin makanan secara kasar, otomatis ukurannya jadi menyempit lagi a.k.a kembali “perawan”. Ah, di situ kadang saya merasa sedih bingit!

mariskatracy-rockUdah tau kan apa yang membuat gue merasa sedih? Jadi, please berikan gue waktu buat merenung, apakah harus melanjutkan karier di bidang permakanan atau nggak. Caranya simpel. Cukup dengan tidak mempertanyakan pertanyaan-pertanyaan di atas. Hahaha… Thank you!

Foto: Dok. Mariska, Dok. Meme Polwan

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like¬†facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy