FacebookTwitter

Cerita Banjir 9 Februari 2015

By on Feb 18, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Dulu, perasaan banjir masuk ke dalam rumah cuma 5 atau 6 tahun sekali. Sekarang, malah setahun sekali kayak Lebaran atau Imlek. Kalau dapet duit sih nggak apa-apa. Ini cuma dapet kiriman air yang warnanya nggak jelas dan entah ada kandungan apa aja di dalamnya. Warnanya pun cepet berubah. Dari lumayan bening, kecokelatan sampe ijo.

Peristiwa itu terjadi lagi di Jakarta, tanggal 9 Februari kemarin dan tentu aja menimpa rumah gue. Di hari itu, jam 3 subuh, ujan gede bingit dan udara dingin pun menusuk kalbu sampe bikin gue terbangun dari tidur yang baru dijalani beberapa jam. Nyokap dan bokap gue juga baru pulang ke rumah, abis jaga lapak 7 Shao Kao Chinese BBQ di Pantai Indah Kapuk (PIK).

“Got depan udah penuh. Besok kayaknya banjir,” kata nyokap gue.

“Hah, banjir? Ah, paling banjir bohongan. Besok juga ilang,” jawab gue terus tidur lagi, soalnya beberapa jam lagi gue harus berangkat gawe.

Gue yakin nggak bakal sampe banjir, tapi entah kenapa feeling gue mengatakan kalau beberapa jam lagi, gue bakal nggak masuk gawe. Hahaha.. Entah dasar emang udah males atau bakal sakit. Nggak tau juga deh.

Lagi tidur enak-enak, gue dibangunin sama nyokap gue.

Bangke, ah.

“Cepet angkat barang-barang di kamar kamu. Udah mau masuk air!” perintah nyokap.

“Masa masuk air, Mi? Kan belum 5 tahun,” kata gue ngasal. Gue pun baru inget kalau banjir masuk rumah itu sekarang setahun sekali. Bukan lagi 5 tahun sekali kayak pemilihan gubernur.

“Udah cepet angkat barang lo! Itu di belakang air udah merembes!”

Gue pun lihat ke belakang dan bener aja udah basah. Menghadapi hal ini, gue kayak dejavu. Kayak udah sering ngalamin yang kayak begini. Kayak anak SD yang dipaksa bangun di pagi hari sama nyokapnya buat menyambut hari pengambilan rapor.

Liat barang dan boneka gue yang seabrek-abrek di kamar aja udah males. Boro-boro rajin buat diangkat. Tapi, demi masa depan yang cerah, gue pun angkat semua barang yang ada di lantai ke atas meja atau tempat yang lebih tinggi. Apalagi CD-CD foto studio gue. Itu wajib banget buat diselametin. Karena, CD-CD itu menyimpan berbagai berbagai pose gue ketika bermetamorfosis. Padahal kalau diliat-liat, mukanya juga gitu-gitu aja sih. Nggak terlalu berubah banyak. Emang kegatelan aja pengin foto-foto.

Dengan keadaan kayak begitu, tentu aja gue nggak bisa ngantor. Ternyata, feeling gue beberapa jam lalu tepat. Tapi, feeling gue yang mengatakan kalau Jakarta di tahun 2015 ini nggak bakal banjir, rupanya nggak tepat. Rasanya pengin banget menyalahkan pemerintah, tapi rasanya tidak tepat kalau harus menyalahkan gubernur. Apalagi, kami sama-sama punya darah keturunan Cina. Sesama ras, kita tidak boleh saling menyalahkan, tapi harus saling mendukung!

mariskatracy-rockDi tahun-tahun sebelumnya, ketinggian air di jalanan sekitar rumah gue emang nggak manusiawi. Bisa selutut bahkan sepinggang atau sedada orang dewasa. Terus masuk ke dalam rumah semata kaki atau setulang kering. Di tahun ini, gue rasa juga begitu. Iya, tadinya gue pikir bakal begitu. Nggak berubah seperti kekasih yang baik hati, tapi kenyataan nggak seindah yang gue bayangkan.

Di awal-awal, air yang masuk ke rumah gue itu semata kaki. Itu sih biasalah, ya. Apalagi, rumah gue itu emang paling rendah ketimbang rumah yang lain. Anggep aja lagi di Maldives, Bray! Begitu bangun tidur dan buka pintu kamar langsung disambut air dan kena kaki. Brrr.. Dingin-dingin sejuk gimana gitu. Cuma beda warna air kan? Kalau di Maldives airnya warna biru dan jernih. Kalau di Jakarta agak butek-butek dikit.

“Untung airnya nggak cokelat ya, Mi. Masih mending,” kata gue santai. Maklum, udah biasa.

“Iya,” sahut nyokap gue.

Abis angkat-angkat barang, biasanya kami sekeluarga masih bisa duduk di sofa atau kursi kayu sambil ngipas-ngipas, padahal udara udah dingin kayak di Bandung. Masih bisa nyantai kayak raja. Tahun lalu juga begitu.

Makin santai, ketinggian air pun bertambah. Jadi sebetis gue, tapi gue masih tenang. Karena, betis gue kan nggak semampai dan jauh dari kata ‘tinggi’.

“Dulu juga segini kan, Mi?

“Iya. Duduk-duduk dulu aja. Abis surut, baru deh kuras air keluar pake gayung dan pengki,” jawab nyokap gue.

“Oke.”

Gue pun lelah. Padahal, tenaga belum dipake buat kuras air. Baru dipake buat angkut barang. Lama-lama, air hujan yang masuk ke rumah pun berubah jadi agak cokelat butek gimana gitu. Kayak ada campuran tanah dan mungkin aja mengandung eek. Iyuuuhhhhh…. Tuhan, please angkat beban ini dari hidup gue!

Karena gue lelah, gue pun mencoba buat memejamkan mata sejenak. Siapa tau bisa tidur sebentar. Lumayan buat nyimpen tenaga. Nanti sore bisa kerjain artikel di rumah terus kirim ke email Kak Asri, editor gue. Karena, gue masih utang 1 artikel sama doi.

Baru pejamin mata beberapa menit, tiba-tiba gue merasa ada yang salah sama pantat gue. Kayak ngompol, tapi bukan. Tapi, makin basah dan menyerap makin dalem ke celana tidur dan kolor. Begitu gue beranjak dari kursi rotan, gue mendapati celana tidur gue emang beneran basah kena air banjir. Itu berarti ketinggian air bertambah. Udah bukan sebetis lagi, tapi udah mau mampir ke dengkul! Nggak kebayang kalau ada orang yang punya otak di dengkul. Pasti otaknya udah kelelep banjir laknat.

Kursi rotan yang gue duduki pun jadi mengambang. Gile, bener-bener bencana alam yang super duper yahud. Bukan cuma kursi rotan, tapi sofa gue juga udah rusak kena rembesan air! Habislah harta benda di rumah.

Sementara itu, bokap gue berusaha menyelamatkan seperangkat peralatan teve cable yang udah kena air. Beh, kalau sampe rusak, habislah hidup kami. Bakal nggak ada tontonan menarik lagi. Melihat ketinggian air yang makin nggak manusiawi jika dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya itu, gue pun berusaha menyelamatkan barang-barang supaya bisa ditaruh di tempat yang lebih tinggi lagi! Makin tinggi, makin bagus!

Kampretnya, ada beberapa barang yang jatuh di genangan air, kayak buku-buku dan beberapa baju. KZL. Kalau udah kayak begitu, cuma bisa pasrah deh. Belum lagi ada CD-CD promo album dan singel dari musisi Indonesia yang juga kelelep. Ah, bodoh amat deh! Yang penting bukan CD foto studio gue yang hancur!

mariskatracy-rockGue pengin banget mengabadikan momen banjir di rumah gue dengan mengambil foto dari berbagai sudut rumah, tapi apa daya, gue takut hape gue kecemplung di genangan lautan eek. Apalagi, gue udah berkomitmen buat menjaga hape ini dengan baik dan benar setelah kejadian hape rusak beberapa waktu lalu.

Jadi, gue cuma bisa main hape deket meja yang ada colokannya sambil berdiri di atas genangan air. Gue berdirinya dempet banget sama meja. Soalnya takut hape gue jatuh. Berasa kayak lagi main hape di Pantai Padang-Padang, Bali. Cuma kurang pasir aja!

Sejenak, gue laper banget dan nggak ada makanan apa-apa di rumah. Gue cuma bisa makan Indomie rasa soto mie yang ada di rumah. Lumayan deh daripada nggak ada makanan di rumah. Pas masak Indomie, gue nggak cuci tangan sama sekali, karena airnya nggak nyala. Sebenarnya, listik nggak mati sama sekali, tapi nyokap gue matiin mesin air tanah buat mencegah hal-hal yang tidak diinginkan. Karena gue udah laper bingit, gue pun udah mikirin lagi soal sanitasi atau kebersihan. Padahal, tangan gue udah pegang air dari lautan eek dan segala macam benda nista lainnya.

Nyokap gue pun kasihan liat gue duduk di atas kursi rotan yang sedikit mengambang sambil makan Indomie.

“Duduk di atas meja kayu itu aja, Ung,” bilang nyokap yang udah duduk di meja kayu satunya lagi. Sementara, gue liat bokap gue lagi duduk di atas ranjangnya yang lumayan tinggi dan dipenuhi dengan banyak barang.

Bener juga ye, kenapa nggak dari tadi aja duduk di meja ini. Pikir gue.

Mejanya juga lumayan lebar, jadi bisa agak selonjoran cantik gimana gitu. Okelah, fix gue istirahat sambil makan di atas meja kayu ini. Baru kelar makan terus duduk-duduk ala kucing kekenyangan, tiba-tiba ada bunyi yang tidak diinginkan.

BRRRAAAKKKKK!!!

“Masya Allah!” teriak gue.

“Kenapa Ung?” tanya nyokap juga kaget.

“Mejanya bunyi, Mi. Retak kayaknya!”

Bangke nggak tuh? Seolah-olah gue gendut bingit.

“Terus, mejanya rusak dong?” Nyokap kayaknya  lebih perhatian sama meja di rumah.

Pas gue perhatiin, mejanya nggak rusak-rusak amat kok. Masih bisa dipake gitu dan masih bisa didudukin. Udahlah, rusakin aja sekalian pake badan gue yang berotot ini!

Drama air bah pun masih berlanjut dan ketinggiannya udah sedengkul manusia dewasa. Dengkul gue sih tepatnya. Terus, airnya udah berubah warna jadi ijo agak lumut gimana gitu. Bentar lagi kayaknya bakal menyaingi warna badannya Hulk! Seharusnya difoto aja tuh air bah terus dikasih filter. Mungkin aja bisa keliatan kayak Maldives. Maldives versi Mangga Besar!

mariskatracy-rockSementara air bah belum surut hingga malam hari, harga gorengan depan rumah pun naik dua kali lipat. Biasanya harga sebijik gorengan itu cuma Rp 500 perak. Tapi, sekarang meningkat drastis jadi Rp 1000. Karena udah laper berat, gue pun beli gorengan 10 bijik. Nggak peduli kalau harganya udah meningkat parah kayak harga rumah di Jakarta. Terus, nggak lupa beli nasi goreng tek-tek depan rumah. Untung nasi goreng harganya nggak naik. Tetap ceban per porsi.

Lagi enak-enaknya makan gorengan sama nasi goreng di Maldives, pastinya lebih enak sambil nonton teve saluran luar negeri. Tapi, pas mau nyalain teve, terus masuk ke saluran luar negeri, nggak bisa sama sekali. Bangkek! Mesinnya bener-bener rusak. Kayaknya gara-gara kena air bah tadi siang! Ah, untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Kalau nggak pake antena gitu, layar teve gue pasti banyak semutnya! Nggak keliatan apa-apa.

Dan saluran yang masih bisa ditonton cuma Indosiar! Beh, pas gue nonton Indosiar kembali, rasa-rasanya kayak udah bertahun-tahun nggak pernah nonton saluran itu. Terakhir kali nonton, kayaknya pas zaman-zamannya Indosiar rajin nayangin sinetron Indonesia yang banyak burung rajawalinya itu. Yang para pemainnya itu didandanin ala pendekar, terus ngomongnya pake dubber biar mirip kayak serial teve luar negeri. Dan kalau lagi ngomong, mulutnya kayak ngeluarin embun gitu.

Pas gue buka Indosiar, untungnya gue nggak lagi liat sinetron macam itu, tapi tayangan ajang pencarian bakat! Rupanya, Indosiar masih rajin nyelenggarain acara kayak begini. Dan, acara yang gue tonton waktu itu adalah Dangdut Academy 2 episode pertama! Suatu kehormatan buat gue, karena bisa nonton episode pertama acara tersebut!

Waktu nonton acara itu, kepala gue pusing setengah mampus. Rasanya pengin nyanyi lagu Pusing Pala Barbie berkali-kali, meskipun gue bukan Barbie. Karena, pesertanya cuma dikit, tapi nyanyian dangdut cukup bisa membuat pala pening dan pengin berak. Udah gitu, tiap juri kasih komentar panjang bingit. Lebih panjang dari durasi lagu yang dinyanyiin. Kadang, di sela komentar, ada drama, yaitu debat dan ribut sama juri yang lain. Ah, settingan banget buat naikin rating!

Woi! Pala gue udah pusing gara-gara banjir! Lo orang ribut-ribut di teve lagi.

Rasanya pengin timpuk teve pake nasi goreng, tapi takut tevenya rusak. Udah gitu, gue juga masih laper.

Untungnya, ujan udah nggak turun lagi sih. Kayaknya langit udah mulai adem dan nggak ngomel-ngomel lagi kayak cewek lagi PMS. Nyokap gue pun udah mulai ngeluarin gayung sama pengki buat kuras air jahanam yang masuk ke dalem rumah. Pokoknya, air laknat itu harus segera keluar dari rumah gue! Cukuplah kaki gue dibuat keriput dan gatel-gatel!

Kencing yang biasanya gampang dilakuin, kali ini jadi susah bingit. Bayangin, di hari itu gue cuma kencing sekali! Dalam 24 jam cuma kencing sekali? Sisanya ngapain? Berak? Oh, tentu aja nggak! Boro-boro kepikiran berak. Kencing aja udah males. Jadi, dalam sehari itu, gue lebih memilih untuk nggak minum banyak-banyak supaya keinginan buat kencing minim. Untungnya, gue udah terbiasa latihan kegel, jadi agak lebih mudah menahan kencing. Asal jangan sering-sering aja. Kalau lagi kepepet kayak begini boleh, deh.

Karena, gue masuk kamar mandi aja udah males. Masuk kamar mandi yang lantainya air semua. Bawaannya kayak masuk ke kolam renang buat anak-anak. Dikencingin juga nggak tega. Kalau diinget-inget lagi, itu adalah pengalaman yang cukup membuat gue terpuruk. Ternyata, pengalaman naik gunung laknat di Kaliurang nggak ada apa-apanya.

Sempet kepikiran buat minjem kamar mandi tetangga, tapi bukannya tetangga gue juga kebanjiran? Ah, rasanya sakit sekali hati ini. Pengin silet-silet urat nadi pake gergaji listrik!

Sebagai social butterfly yang suka memperluas pergaulan di mana-mana, tentu aja gue punya banyak teman yang menawarkan tepat tinggal mereka untuk mengungsi. Bahkan, mereka rela menyewakan rumahnya buat keluarga gue secara gratis. Tapi, boro-boro berani ke rumah temen! Pergi ke mini market aja nggak berani. Soalnya, jalanan rumah gue itu serem banget! Gelap, dingin dan ketinggian airnya dahsyat. Suasananya jadi makin mencekam kayak tragedi kapal Titanic.

Sebenarnya, gue pengin bantu nyokap gue menguras air bah pake pengki, tapi gue harus menghemat otak dan tenaga gue buat besok. Gue masih harus mengerjakan 1 artikel buat dikirim besok. Kalau gue kecapekan parah, gue nggak bakal bisa kerja. Gue bisa dipecat dan jadi pengangguran. Masa, orang kayak gue tiba-tiba jadi seseorang yang nggak berguna bagi nusa dan bangsa? Jadi, gue cuma bisa bantu nyokap sebentar dan beliau mengerti keadaan gue.

Untungnya, adek gue lagi nggak ada di rumah, jadi gue bisa tidur di kamarnya. Ranjang adek gue itu lebih tinggi daripada ranjang gue yang sebenarnya nggak bisa disebut sebagai ranjang. Lebih pantas disebut kasur.

mariskatracy-rock

Pas bangun tidur, ajaibnya ketinggian air tinggal semata kaki, bahkan di beberapa tempat tinggal beceknya doang. Nyokap gue benar-benar luar biasa! Kalau beliau masih muda, pasti ototnya udah segede otot gue! Sedangkan, cuaca di luar masih belum stabil. Kadang ujan, kadang nggak. Labil kayak abege, tapi setidaknya jalanan masih bisa dipake buat ke mini market.

Pagi-pagi buta, jam tujuh, gue mampir ke Alfa Mart dan langsung disambut ucapan ‘selamat pagi’ dari Mbak-mbak di sana. Gue bingung gimana cara mereka berangkat kerja? Kan lagi banjir. Apa rumah mereka deket banget, ya? Rupanya, pegawai mini market adalah pegawai paling rajin se-Asia Tenggara!

Pas lihat rak roti tawar, udah nggak ada isinya. Mulai dari roti tawar yang mengandung karbohidrat jahat sampai karbohidrat baik hati bak ibu peri, semuanya ludes! Pasti dari kemarin udah diborong sama orang-orang yang takut kelaperan. Kalau kemarin gue bisa mampir ke mini market, bisa jadi gue bakal melakukan hal yang sama. Akhirnya, gue malah beli yang aneh-aneh. Kayaknya, belanjaan gue lebih banyak makanan yang mengandung MSG. Dan tak lupa beli cairan buat ngepel lantai dan pembersih toilet. Terus pas sampe rumah, apakah gue yang bersihin rumah? Oh, tentu tidak. Pake jasa pembantu dong. Hari gini jangan kayak orang susah deh, Kak.

Btw, kok gue rajin amat bangun pagi terus mampir ke mini market? Karena keadaan, Bray! Rumah harus dibersihin dan perut laper minta dikasih makan. Terus, gue harus langsung kebut kerjain artikel tentang seleb di rumah. Gue bisa kerjain kerjaan di rumah tanpa ngantor, karena gue dikasi privilege. Maklum korban banjir. Sekali-kali bolehlah dimanjain dikit. Lagian, akses buat jalan ke halte TransJakarta juga masih tergenang banjir.

Sembari mengerjakan artikel, tak lupa gue menyalakan teve agar tidak bosan. Lagi-lagi, gue baru inget kalau teve cable rumah gue kan lagi rusak. Grr… Gue pun kembali ke pelukan Indosiar. Kalau dipikir-pikir kangen juga sih sama tayangan bombastis zaman dulu itu. Kangen liat aktor yang kalau mulutnya komat-kamit, yang keluar suara dubber. Setelah beberapa jam gue nonton saluran itu, gue nggak menyangka Indosiar udah agak berubah. Gue nggak ngerti perubahan ini termasuk ke arah yang baik atau nggak. Soalnya, gue sama sekali nggak melihat tayangan ala pendekar rajawali.

Tapi, kayaknya segmennya tetep sama, yaitu ibu rumah tangga yang banyak menghabiskan waktu di rumah. Dan gue adalah salah satu ibu rumah tangga wannabe-nya. Pagi-pagi udah ada tayangan infotainment dan yang dibahas adalah acara dangdutan kemarin. Bahas gimana si juri menempuh perjalanan jauh selama 7,5 jam dari rumahnya ke studio Indosiar, karena lagi banjir! Arrghh, penting banget buat dibahas!

Abis itu, ada tayangan sinetron Islami gitu deh. Bayangkan dalam hanya waktu seperempat hari aja, gue bisa nonton 2 sinetron Islami. Yang satu ceritanya tentang menantu yang selalu disebelin sama mertuanya. Mertuanya itu mengeluarkan berbagai cara agar si menantu bisa diusir dari rumah. Tapi, si menantu tetap jadi malaikat baik hati yang selalu mendoakan mertuanya. Sampe akhirnya si mertua kena penyakit kanker ganas dan meninggal dunia. Astaga! Kayaknya si menantu salah berdoa deh.

Sinetron yang satunya lagi bercerita tentang seorang istri yang diberi karunia ASI yang melimpah. Bahkan, dia bisa bagi-bagiin air susunya buat anak orang lain. Awalnya dikasih gratis, tapi lama-lama malah minta bayaran. Dia pun jadi perempuan penjual ASI yang matre bingit, karena dia bisa minta jutaan rupiah ke tiap pelanggan. Setelah pelanggannya makin banyak, dia pun kewalahan. Untuk memudahkan hidup, dia malah mencampur ASI sama air tajin dan menyebabkan anak orang meninggal. Masya Allah.

Kalau nonton sinetron ini, kayaknya ibu-ibu yang ASI-nya melimpah bakal terinspirasi buat jual ASI-nya untuk mencari penghasilan tambahan. Gue rasa, cukup sekian ngomongin sinetron-sinetron yang gue tonton selama banjir. Rupanya, menghabiskan waktu di rumah memang harus dilengkapi dengan fasilitas yang tidak merusak otak dan membuat hidup jadi makin drama.

Di banjir hari kedua itu, gue juga bisa bernafas lega. Karena, kamar mandi bisa digunakan secara normal. Bisa mandi kembali merupakan anugrah terindah buat gue. Buat orang yang udah nggak mandi seharian dan tinggal di tempat yang penuh bakteri, mandi terasa nikmat bingit ketimbang dikunjungi pacar. Selain mandi, gue juga udah bisa boker. Entah kenapa hasrat buat boker timbul setelah kamar mandi layak untuk digunakan. Yang nggak enak pas boker adalah mencret. Ya iyalah mencret. Nggak cuci tangan, makan makanan nggak jelas yang dimasaknya di daerah banjir. Sekali-kali deh beramal lebih pas nyetor ke toilet. Kali aja bisa langsung turun 5 kg tanpa kerja keras. Tapi, pas nimbang, beratnya nggak turun tuh. Sedih.

Dari kejadian laknat itu, gue pun belajar sesuatu kalau bencana alam emang nggak bisa dihindari, tapi masih bisa dilewati dengan lapang dada. Biar gimana pun, mendingan kena banjir daripada kena kebakaran, di mana seluruh harta lo jadi ludes tanpa sisa. Di luar sana, juga masih banyak orang-orang yang banjirnya lebih parah. Di dalam rumah bisa sedada, bahkan tenggelam. Masih untung gue nggak sampe harus tenggelam di lautan eek. Mengingat gue nggak bisa berenang sama sekali.

Kalau ngerasain betapa dinginnya air banjir dan bisa bikin kulit kaki lo jadi keriputan, kalian juga bisa ngebayangin sendiri, gimana rasanya jadi korban kecelakaan pesawat Air Asia beberapa waktu lalu. Emang nggak bisa ngerasain sepenuhnya sih, tapi setidaknya bisa sedikit merasakan empati. Jadi, lo bisa bersyukur, karena cuma kena banjir. Bukan jadi korban kecelakaan pesawat yang jatuh di laut dan kehilangan nyawa di sana.

Dan ketika lo masih harus bekerja di saat banjir, bersyukur aja. Karena masih punya pekerjaan. Sementara di luar sana banyak fresh graduate yang lagi nganggur berat akibat belum dapat kerja. Masih banyak juga pegawai yang ketiban PHK, karena perusahaan gulung tikar. Ah, omongan Kak Uung makin bijak aja. Tak menyangka kalau dia bisa seperti itu. Sudahlah, jangan terlalu banyak memuji Kak Uung, nanti kepalanya makin gede. Btw, besok udah Imlek. Biasanya sih kalau pas Imlek dan sesudahnya, Jakarta udah nggak banjir lagi. Amin.

Foto: Dok. Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy