FacebookTwitter

Berkunjung ke Pasar Santa (Part 2)

By on Feb 9, 2015 in Diary, Food Porn

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Beberapa waktu lalu, gue pernah bikin blog tentang Pasar Santa. Di blog tersebut, gue berjanji bakal bikin lanjutannya. Karena, kalau diceritain hanya dalam satu blog, kayaknya nggak bakal cukup. Pasar Santa itu cukup luas dan kedai makanannya seabrek-abrek. Nggak mungkin bisa diabisin hanya dalam sehari atau dua hari.

Apalagi, ukuran lambung gue sekarang udah terbatas banget. Nggak segede dulu ketika masih belum laku. Sekarang entah kenapa ukuran lambung gue makin mengecil, Mungkin karena Kak RG selalu abisin makanan gue. Kalau dulu, gue yang jadi pahlawan di siang bolong dengan makan semua makanan temen.

Weekend kemarin, gue pergi ke sana lagi bareng Kak RG. Kalau dipikir-pikir, rajin banget, ya! Kalau waktu itu gue perginya siang, kali ini gue perginya agak sore menuju malem, soalnya pengin ngerasain Pasar Santa dengan suasana malam. Pas udah nyampe ke sana, astaga! Rame banget kayak pasar! Terutama di lantai 1, yang ada food court-nya itu. Sesuai kayak namanya juga sih. Pasar. Bukan Puskesmas.

Tujuan kami langsung tertuju pada kedai DOG (dibaca @diyoji) yang super rame itu. Sebenarnya waktu pertama kali berkunjung ke Pasar Santa, gue sama Kak RG udah tertarik sama Diyoji. Penasaran kenapa kedainya rame banget! Tapi, karena perut udah kenyang dan harus buru-buru balik, jadi rencana buat menyantap Diyoji di-pending dan baru kesampean kemarin.

Diyoji itu jualan black gourmet hotdog a.k.a hotdog yang disajikan pake roti hitam gitu. Biasanya kan hotdog pake roti putih. Jarang-jarang ada yang pake roti hitam. Mungkin itu yang bikin dagangan ini unik dan selalu panjang antriannya. Menurut pandangan mata, kayaknya kedai yang paling panjang antriannya di Pasar Santa adalah Diyoji. Makanya, kami penasaran banget kenapa bisa begitu rame? Apakah emang karena rasanya enak banget? Atau karena si penjual pake ilmu susuk?

santa1

Liat antriannya aja udah males, tapi kalau nggak diantriin, bakal penasaran setengah mampus, nggak bisa tidur dan nggak nafsu makan keesokan harinya. Soalnya, kalau berhasil menempuh antrian ini, tingkat kegahulan kita bakal naik 95%! Apalagi kalau udah foto-foto sambil menggenggam hotdog. Rasanya bangga banget. Kayak abis beli iPhone 6 di hari pertama launching.

mariskatracy-rockTentu aja yang antri beli hotdog adalah Kak RG. Gue sih tinggal terima jadi aja. Kalau tau fakta ini, kalian pasti makin KZL sama gue dan makin simpati sama Kak RG. Karena lama banget nungguin Kak RG antri, gue pun cari makanan lain buat cemilan.

Gue pun mampir ke tempat jual pisang. Udah capek-capek antri di Barnana (@barnana_jkt), pisang beku dicelup cokelat, eh malah abis. Duh, rasanya pengin bawa pisang sendiri terus suruh orangnya bikinin pisang beku celup cokelat!

Pisang nggak ada, duren pun jadi! Gue pun mampir ke Beyond Cendol & Duren Bar (@durenbar), tempat jual es duren. Antriannya lumayan panjang, tapi nggak selaknat Diyoji sih. Gue antri kira-kira 15 menit dan berhasil nyampe di meja kasir, pilih menu, bayar dan tunggu nama gue dipanggil.

santa2

santa3

Ternyata, nggak cuma es duren yang dijual di sana, tapi juga ada cendolnya. Jadi, kita bisa menikmati es duren campur cendol gitu. Pilihan menunya pun beragam dan ada berbagai toping yang bisa dinikmati.

santa4

Kalau menu cendol itu disajikan pake gelas plastik kayak begini…

santa5

Sedangkan kalau menu duren, disajikan pake wadah plastik kayak begini…

santa6

Dilihat dari penampakannya, gue lebih tertarik milih menu duren. Gue beli menu Iced Duren Cendol pake tambahan topping Kit Kat Green Tea. Gue pilih menu itu, soalnya kurang afdol kalau pesen es duren nggak pake cendol. Apalagi kedua item itu yang jadi andalan di kedai ini. Kalau tambahan topping, gue pilih Kit Kat Green Tea, karena gue emang suka banget sama snack itu! Total harganya Rp 33 ribu.

santa7

Rasanya enak banget! Gue nggak menyangka kalau duren campur cendol bisa menghasilkan perpaduan yang pas. Es krim vanilla dan gula jawa yang ditaroh di atasnya juga bikin rasa es ini makin yahud! Meskipun lagi musim hujan, tapi es ini tetap asyik buat dinikmati! Sayang banget cuma beli sebiji! Gue beli sebiji bagi berdua, karena takut kekenyangan. Cupu, ya!

santa8

Oh ya, yang kurang dari es ini adalah Kit Kat Green Tea-nya kurang banyak. Soalnya, cuma dikasih sebijik!

mariskatracy-rock

Udah abisin es duren, tapi Kak RG belum juga selesai antri Diyoji! Karena gue haus, gue pun mampir ke Juice Clinique (@juiceclinique). Kebetulan tempatnya lagi sepi, jadi nggak perlu antri.

santa9

Rupanya, nggak cuma jus buah-buahan yang dijual di sana, tapi juga ada jus sayuran dan kacang-kacangan. Untuk kategori minuman sehat, harganya cukup terjangkau, yaitu Rp 25 – 35 ribu. Biasanya kalau jualan di mal, belum tentu dapet harga segitu.

santa10

Dan jus yang gue pilih adalah Original Almond Milk (@Rp 30 ribu).

santa11

Gue emang suka banget sama rasa almond yang enak bingit! Selain itu, almond juga menyimpan banyak manfaat, baik untuk diet, kesehatan maupun kecerdasan otak. Kalau udah minum almond segentong, tapi tiap hari makan buffet sama aja boong sih. Tetep aja gendut!

Rasanya enak dan manisnya pas! Kurangnya cuma satu, yaitu kurang banyak!

mariskatracy-rockSetelah menunggu selama 75 menit, akhirnya kami berhasil melewati antrian Diyoji. Alhamdulillah!

santa12

santa13

Entah pake jampe-jampe atau apa, stock roti, sosis dan daging sliced di Diyoji kayaknya nggak abis-abis! Feeling gue, mereka punya kantong Doraemon di rumah! Nggak kebayang gimana tangan-tangan pekerjanya. Harusnya sih massa otot bicep mereka naik 200%!

Gue emang udah cupu dalam soal makan dan takut kekenyangan, jadi gue pilih black dog yang single aja pake red sauce. Sementara Kak RG pilih yang triple pake white sauce. Jadi, punya gue totalnya Rp 40 ribu. Kalau Kak RG Rp 50 ribu.

santa14

Gue baru ngerti apa bedanya single sama triple. Kalau single, bukan berarti jomblo apalagi ngenes, tapi daging sliced-nya cuma selembar. Keliatan dari penampakannya yang lebih dikit. Sedangkan kalau triple, daging sliced-nya lebih banyak. Kayaknya dikasih 3 lembar.

santa15

Single Black Dog with Red Sauce

santa16

Triple Black Dog with White Sauce

Soal rasa, mirip kayak hot dog kebanyakan. Enak sih, tapi nothing special. Kayaknya gue yang nggak bisa masak aja, bisa bikin black dog kayak begini. Rasa red sauce-nya mirip kayak sauce yang dipake di pizza. Agak pedas dan berasa aroma bawang dan tomat. Sedangkan white sauce-nya, kayak mayones yang beraroma garlic.

santa17

Pas tau rasanya biasa aja, antrian selam 75 menit terasa melelahkan. Dengan waktu segitu banyak, kayaknya udah bisa makan seekor sapi di resto buffet! Kalau main ke Pasar Santa lagi, kayaknya kami nggak lagi-lagi deh antri buat Diyoji. Mendingan cobain makanan lain yang jumlahnya seabrek itu.

mariskatracy-rockUntuk mengobati rasa kecewa terhadap Diyoji, kami pun cari makan lagi. Perasaan kalau makan segitu doang, kayaknya belum nampol! Mungkin emang perlu ditampol beneran baru mau pulang.

Kedai selanjutnya yang kami kunjungi adalah Tako Cat (@thetakocat). Tempatnya emang biasa banget, tapi tempat buat duduknya luas dan desainnya dibikin ucul bingit dengan si kucing Tako sebagai ikonnya.

santa18

Kalau udah ada di sana, bawaannya pasti pengin foto-foto!

santa19

santa20

Ada dua menu di Tako Cat, yaitu taco dan burrito bowl. Dan yang gue pesan adalah Spicy Gochujang Beef Taco (@Rp 35 ribu), sedangkan Kak RG pesan Korean BBQ Chicken Taco (@Rp 30 ribu).

santa21

santa22

Korean BBQ Chicken Taco

santa23

Spicy Gochujang Beef Tako

Menurut kami, ukuran taco-nya pas. Nggak kekecilan, nggak kegedean. Pas buat dijadikan cemilan. Apalagi kalau udah makan banyak banget atau masih pengin cobain makanan yang lain. Penampakannya juga enak dilihat. Sekilas dagingnya terlihat seperti daging babi yang menggairahkan.

Tapi, pas dimakan rasanya biasa aja. Enak, tapi kurang menggemaskan. Kesannya mirip-mirip kayak makan Diyoji. Untung nggak perlu antri panjang dan langsung dapet tempat duduk. Perbedaan rasa antara kedua makanan itu adalah kalau yang Korean BBQ terasa lebih original isi taco-nya. Sedangkan yang Spicy Gochujang rasanya lebih terasa manis campur pedas.

mariskatracy-rockAbis makan taco, perut kami pun mulai teriak-teriak. Itu menandakan kalau lambung kami udah nggak bisa menampung makanan lagi. Rembulan di luar sana juga sudah mulai menampakkan batang hidungnya tanpa malu-malu. Berarti udah malem, woy! Anak gadis kayak gue nggak pantes pulang larut malam. Udah gitu, Kak RG juga harus beli makanan kucing di toko sebelah. Jadi, terpaksa kami sudahi perjalanan kami di Pasar Santa. Mungkin aja di lain waktu kami bakal berkunjung lagi ke pasar yang lagi hits itu! Hahaha… Babay

Foto: Mariska, RG

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy