FacebookTwitter
Page 1 of 212

Memutihkan Gigi dengan Norit

By on Feb 26, 2015 in Beauty, Diary, Review Produk

Perut gue pernah sekarat, karena lomba makan pedas di tahun 2012. Dan Norit (Activated Carbon) yang jadi penyelamatnya. Abis minum itu, semua racun saos sambel laknat dalam perut berhasil dikeluarkan sama Norit lewat eek. Katanya sih, walaupun lagi nggak sakit perut pun, nggak ada salahnya minum Norit sebulan sekali buat buang racun. Beberapa hari yang lalu, gue baru tau kalau Norit itu bisa dipake buat putihin gigi dari sebuah video YouTube yang dikasih liat sama temen kantor gue, Mayseeta. Awalnya, gue sempet nggak percaya kalau Norit bisa putihin gigi. Apalagi, warnanya item butek. Yang ada, gigi kalian bukannya putih, tapi jadinya item-item. Karena waktu itu masih ada kerjaan, jadi gue liat video YouTube tersebut cuma seadanya. Nggak sampe liat hasil akhirnya. Tapi, Mayseeta bilang kalau hasilnya langsung keliatan. Warna kuning di gigi si vlogger berkurang banyak. Kalau hasilnya langsung kelihatan kayak begitu, gue jadi pengin cobain! Soalnya, warna gigi gue juga agak kuning gimana gitu. Bukan karena gue rajin merokok, tapi karena gue suka minum teh, kopi dan makanan aneh lainnya. Padahal, gue udah rajin gosok gigi sehari 2 kali, tapi tetep aja nggak putih-putih. Sebagai model seksi yang eksis bingit di berbagai kegiatan modeling, punya gigi putih dan sehat adalah salah satu kunci utamanya.Sekali senyum keliatan gigi, terus keluarin sinar putih, honor bisa naik 3 kali lipat! Apalagi, cara pakenya gampang kok. Tinggal keluarin Norit dari botolnya, terus ditumbuk gitu biar hancur. Soalnya, Norit ini masih berbentuk tablet. Kalau udah ditumbuk pake tumbukan nyokap kalian di dapur, bisa langsung diolesin di gigi pake sikat gigi. Gue numbuknya kebanyakan. Sebenernya, sekali pake cuma butuh 3 – 5 tablet. Sebelum kalian gosokin Norit ke gigi, alangkah baiknya gosok gigi dulu pake odol kayak biasa. Supaya lebih bersih dan hasilnya lebih maksimal. Ngomong-ngomong soal rasa, untungnya Norit ini nggak ada rasanya...

7 Kelakuan Ababil di Instagram

By on Feb 23, 2015 in Diary

Kalau gue masih jadi ababil (abege labil) dan hidup di zaman Instagram seperti sekarang, mungkin gue bakal melakukan hal aneh bin ajaib di Instagram. Untungnya, pas gue masih jadi ababil, belum ada Instragram. Cuma ada Friendster dan Yahoo Messenger. Emangnya, apa aja sih hal ajaib yang biasa dilakukan oleh ababil di Instagram? Mungkin saja kalian juga sering melakukan hal ini, meskipun sudah bukan ababil lagi.   1. Pake Hashtag (#) Berlebihan dan Nggak Tepat   Pake hashtag diakui bisa meningkatkan jumlah like, bahkan jumlah followers (kalau hoki). Tapi, sebenarnya fungsi hashtag bukan buat itu. Hashtag itu digunakan agar para Instagrammers mudah mencari gambar. Misalnya, kalau mau cari foto anjing, kita tinggal klik #anjing dan keluar semua gambar anjing. Bukan muka temen kita. Tapi, banyak ababil yang nggak ngerti akan hal ini. Mereka pake hashtag banyak-banyak, supaya akun mereka makin populer. #foodporn #bintangporno #instamorning #instagood #asiangirl #girl #asian #fat #beauty #sexy #single #white #follow #followforfollow #iphoneonly #iphonesia #instadaily #instavacation #jakarta #kejebakmacet #matigayadalammobil #tolongyaallah #yangpentingeksis #fotofotoduluah Nggak cuma ababil yang suka pake hashtag kebanyakan, tapi para online shop juga begitu. Jualannya cuma satu item, tapi pake hashtag banyak banget! Seolah-olah semua barang yang ada di dunia ini adalah dagangan mereka. Maksudnya sih biar banyak yang nyasar ke akun dia, terus liat-liat dan tergoda beli. #jualrok #jualkemeja #jualjaket #jualraket #jualkaos #juallingerie #jualbeha #jualkolor #jualkacamata #jualkomputer #jualrumah #jualhargadiri Hal itu menyebabkan calon pembeli makin pusing ketika mencari barang di Instagram. Rasanya pengin banting hape ke atas bantal biar nggak rusak. Sayang juga sih rusakin hape cuma gara-gara sebel sama online shop. “Kadang suka bingung sama penjual online shop yang suka pakai hashtag kebanyakan. Saya tadinya mau cari kemeja buat cowok saya. Buka #jualkemeja, tapi yang muncul malah lingerie atau yang lain. Akhirnya, saya malah lihat-lihat dan beli yang lain. Nggak jadi beli kemeja,”...

Cerita Banjir 9 Februari 2015

By on Feb 18, 2015 in Diary

Dulu, perasaan banjir masuk ke dalam rumah cuma 5 atau 6 tahun sekali. Sekarang, malah setahun sekali kayak Lebaran atau Imlek. Kalau dapet duit sih nggak apa-apa. Ini cuma dapet kiriman air yang warnanya nggak jelas dan entah ada kandungan apa aja di dalamnya. Warnanya pun cepet berubah. Dari lumayan bening, kecokelatan sampe ijo. Peristiwa itu terjadi lagi di Jakarta, tanggal 9 Februari kemarin dan tentu aja menimpa rumah gue. Di hari itu, jam 3 subuh, ujan gede bingit dan udara dingin pun menusuk kalbu sampe bikin gue terbangun dari tidur yang baru dijalani beberapa jam. Nyokap dan bokap gue juga baru pulang ke rumah, abis jaga lapak 7 Shao Kao Chinese BBQ di Pantai Indah Kapuk (PIK). “Got depan udah penuh. Besok kayaknya banjir,” kata nyokap gue. “Hah, banjir? Ah, paling banjir bohongan. Besok juga ilang,” jawab gue terus tidur lagi, soalnya beberapa jam lagi gue harus berangkat gawe. Gue yakin nggak bakal sampe banjir, tapi entah kenapa feeling gue mengatakan kalau beberapa jam lagi, gue bakal nggak masuk gawe. Hahaha.. Entah dasar emang udah males atau bakal sakit. Nggak tau juga deh. Lagi tidur enak-enak, gue dibangunin sama nyokap gue. Bangke, ah. “Cepet angkat barang-barang di kamar kamu. Udah mau masuk air!” perintah nyokap. “Masa masuk air, Mi? Kan belum 5 tahun,” kata gue ngasal. Gue pun baru inget kalau banjir masuk rumah itu sekarang setahun sekali. Bukan lagi 5 tahun sekali kayak pemilihan gubernur. “Udah cepet angkat barang lo! Itu di belakang air udah merembes!” Gue pun lihat ke belakang dan bener aja udah basah. Menghadapi hal ini, gue kayak dejavu. Kayak udah sering ngalamin yang kayak begini. Kayak anak SD yang dipaksa bangun di pagi hari sama nyokapnya buat menyambut hari pengambilan rapor. Liat barang dan boneka gue yang seabrek-abrek di kamar aja udah males....

Squat Buat Naikin Bokong, yuk!

By on Feb 12, 2015 in Diary

Menurut gue, kalau mau olahraga itu nggak harus mampir ke tempat gym. Apalagi kalau punya jadwal keartisan yang super sibuk kayak gue. Ketika bangun tidur di pagi hari, kalian hanya perlu meluangkan waktu sebanyak 10 – 15 menit buat olahraga sebelum mandi, berangkat gawe dan lain-lain. Karena, menurut Kak Deddy Corbuzier yang nyebarin OCD (Obsessive Corbuzier Diet), olahraga di pagi hari sebelum makan lebih bagus. Bisa membakar kalori jauh lebih banyak. Bikin otot pun jadi lebih gampang. Apalagi kalau sambil lakuin OCD. Lebih mantep hasilnya. Foto di atas diambil sehari sebelum peristiwa banjir 9 Februari 2015. Jadi, kamarnya belum hancur. Olahraga yang paling gue suka adalah weight training. Latihan pake barbel atau latihan pake berat badan sendiri. Karena, latihan semacam ini lebih cepet membakar lemak dan membentuk otot ketimbang latihan cardio yang cengeng. Satu jam weight training itu bisa bakar lemak sama banyaknya kayak empat jam cardio. Jadi, kalau ada yang lebih gampang, ngapain cari yang susah? Kalau latihan beban jadi kekar dan berotot dong, Kak? Ya, nggaklah. Cowok bikin badan kekar dan berotot aja susah, apalagi cewek. Lagipula, hormon cewek itu beda bingit sama hormon cowok. Kalau ada cewek yang berotot dan kekarnya kebangetan, kemungkinan pake steroid. Selama gue weight training, yang ada gue malah tambah kurus ketimbang berotot. Ada sih ototnya, tapi nggak menyeramkan. Kurusnya itu bagus dan lebih kencang, soalnya isinya otot semua. Bukan kurus cardio yang lembek-lembek dan nggak ada ototnya. Weight training yang biasa gue lakukan adalah angkat barbel buat latih tricep dan bicep, push up dan plank. Latihan-latihan tersebut gampang banget buat dilakuin. Nggak butuh tempat luas dan cuma perlu sediain matras. Jadi, nggak perlu buang-buang duit buat jadi member gym. Latihan-latihan yang gue sebutin tadi buat ngelatih otot tubuh atas. Kebanyakan dari kita sibuk sama latihan otot atas, tapi lupa ngelatih kaki....

Berkunjung ke Pasar Santa (Part 2)

By on Feb 9, 2015 in Diary, Food Porn

Beberapa waktu lalu, gue pernah bikin blog tentang Pasar Santa. Di blog tersebut, gue berjanji bakal bikin lanjutannya. Karena, kalau diceritain hanya dalam satu blog, kayaknya nggak bakal cukup. Pasar Santa itu cukup luas dan kedai makanannya seabrek-abrek. Nggak mungkin bisa diabisin hanya dalam sehari atau dua hari. Apalagi, ukuran lambung gue sekarang udah terbatas banget. Nggak segede dulu ketika masih belum laku. Sekarang entah kenapa ukuran lambung gue makin mengecil, Mungkin karena Kak RG selalu abisin makanan gue. Kalau dulu, gue yang jadi pahlawan di siang bolong dengan makan semua makanan temen. Weekend kemarin, gue pergi ke sana lagi bareng Kak RG. Kalau dipikir-pikir, rajin banget, ya! Kalau waktu itu gue perginya siang, kali ini gue perginya agak sore menuju malem, soalnya pengin ngerasain Pasar Santa dengan suasana malam. Pas udah nyampe ke sana, astaga! Rame banget kayak pasar! Terutama di lantai 1, yang ada food court-nya itu. Sesuai kayak namanya juga sih. Pasar. Bukan Puskesmas. Tujuan kami langsung tertuju pada kedai DOG (dibaca @diyoji) yang super rame itu. Sebenarnya waktu pertama kali berkunjung ke Pasar Santa, gue sama Kak RG udah tertarik sama Diyoji. Penasaran kenapa kedainya rame banget! Tapi, karena perut udah kenyang dan harus buru-buru balik, jadi rencana buat menyantap Diyoji di-pending dan baru kesampean kemarin. Diyoji itu jualan black gourmet hotdog a.k.a hotdog yang disajikan pake roti hitam gitu. Biasanya kan hotdog pake roti putih. Jarang-jarang ada yang pake roti hitam. Mungkin itu yang bikin dagangan ini unik dan selalu panjang antriannya. Menurut pandangan mata, kayaknya kedai yang paling panjang antriannya di Pasar Santa adalah Diyoji. Makanya, kami penasaran banget kenapa bisa begitu rame? Apakah emang karena rasanya enak banget? Atau karena si penjual pake ilmu susuk? Liat antriannya aja udah males, tapi kalau nggak diantriin, bakal penasaran setengah mampus, nggak bisa tidur dan nggak nafsu...

Page 1 of 212
Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy