FacebookTwitter

Katanya, Cewek Nggak Boleh Ngengkang

By on Jan 19, 2015 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Kemarin, gue reunian sama temen-temen lama gue di Grand Indonesia (GI). Ada Susi, Octa dan Hellen. Karena orangnya cuma dikit, jadi gue sebutnya reuni kecil-kecilan. Emang kurang rame dan heboh bak ibu-ibu PKK lagi ngumpul buat arisan. Buat menggapai GI, kami pun naik TransJakarta dan turun di halte Tosari. FYI, kalau mau naik TransJakarta ke GI, turunnya emang di halte itu. Gue kasih tau hal ini bukannya bawel, ya, tapi karena gue peduli sama kalian. Biar kalian nggak nyasar kalau mau ke GI.

Pas kelar turun dari halte tersebut, Kak Octa mendapati gue berjalan dengan perkasa. Kata lainnya ngengkang. HAHAHA…

“Ung, lo dari SMA jalannya nggak pernah berubah, ya. Hahaha,” kata Octa yang udah lama banget nggak ketemu sama gue.

Kurang lebih, udah 5,5 tahun gue nggak ketemu sama anak ini. Karena, 5,5 tahun yang lalu doi dapet beasiswa buat kuliah S2 di Taiwan terus kerja di sana. Kayaknya si Octa ini syok mendapati temannya nggak kunjung berubah jadi wanita seutuhnya. Untungnya, doi nggak kena serangan jantung mendadak sih. Apalagi, udara di Jakarta itu jauh lebih panas dan kotor ketimbang di Taiwan.

“Jadi cewek itu, jalannya harus rapet. Harus bisa membawa diri dengan baik. Kalau kita bisa membawa diri dengan baik, cari pacar gampang. Cari kerjaan juga gampang. Di Taiwan, gue kenal sama cewek yang mukanya emang cakep. Tapi, dibilang cakep banget juga nggak. Dia pinter banget membawa diri. Makanya cari kerja apa pun juga gampang,” timpal Octa lagi.

Gue jadi curiga kalau cewek di Taiwan itu adalah lulusan beauty pageant dan sejenisnya. Atau mungkin dia berasal dari Solo.

Pas denger wejangan itu, gue sih nggak tersinggung sama sekali, karena gue KANGEN dengan wejangan macam itu. Tapi, gue nggak pengin menjadikan hal itu sebagai bahan untuk berubah. Hahaha… Kangen, karena gue udah lama banget nggak denger wejangan serupa lagi. Sumpah udah lama banget, Kak! Rasa-rasanya terakhir kali gue mendengar wejangan semacam itu dua tahun yang lalu. Bahkan, nyokap gue aja udah nggak pernah nasihatin gue hal kayak begitu lagi saking capeknya!
 

mariskatracy-rock
 
Nasihat lawas yang gue terima itu, nggak cuma soal cara jalan yang harus menyerupai puteri Solo. Tapi, juga cara ngomong dan ketawa yang katanya juga harus halus kayak puteri Solo! Cara berpakaian juga harus dibenahi. Harus “normal” dan mengikuti aturan fashion yang berlaku. Jadi, nggak boleh sembarangan nabrak motif atau pake pakaian yang nggak matching gitu di acara mana pun. Oh ya, satu lagi nih. Katanya, anak cewek itu makannya nggak boleh banyak! Sangat berdosa kalau cewek itu makannya banyak, suka mampir ke resto buffet, bahkan sampe jadi juara makan!

Ung, jalannya nggak boleh ngengkang. Yang rapet kayak perempuan.

Ung, kalau ketawa dan ngomong jangan keras-keras. Ganggu banget tauk.

Pake baju yang normal aja. Jangan yang aneh-aneh.

Aneh banget sih lo jadi orang!

Kelainan lo, ya!

Makannya jangan banyak-banyak.

Kelakuan dibenerin dong. Biar nanti gampang cari kerja.

Kalau jadi cewek kasar dan makannya banyak, mana ada cowok yang mau?

Kayak begitu deh contoh-contoh komentar dan nasihat yang diberikan oleh orangtua dan orang-orang di sekeliling gue. Kadang, ada juga abang-abang di pinggir jalan yang kasih komentar jahat pas liat gue lagi jalan.

Kok jalannya ngengkang? “Kebanyakan”, ya?

JAHAT! Padahal, abang-abang itu kan nggak kenal sama gue! Tau nama gue aja nggak. Rasanya pengin sumpel mulut abang-abang itu pake kolor bekas.

Dulu, supaya bisa diterima dengan baik, gue mendengarkan semua nasihat bijak tersebut dan berusaha berubah sesuai dengan keinginan mereka. Gue berusaha buat jadi wanita seutuhnya dengan cara jalan yang rapet, ngomong halus dan nggak ketawa kenceng-kenceng. Tapi, semua yang gue lakuin itu nggak bertahan lama. Abis itu gue kembali lagi ke kelakuan gue sehari-hari. Gue kayak nggak jadi diri sendiri. Kayak dipaksain gimana gitu. Lama-lama capek tauk!

Lagian, jalan ngengkang itu bukan kemauan gue. Mana ada cewek yang mau jalannya ngengkang. Gue jalan ngengkang, karena udah terbiasa tomboy dari kecil. Namanya juga anak kecil. Banyak faktor psikologis dan lingkungan yang bisa bikin anak itu memilih jadi anak tomboy. Dan itu berpengaruh sampai sekarang, meskipun gue tau kalau gue adalah cewek yang utuh. Mau dipaksain buat jalan rapet kayak puteri Solo, tentu aja susah! Sama aja kayak suruh cewek tentara ikutan Gadis Sampul. Sukur-sukur jadi juara 1! Begitu pula dengan cara ngomong dan ketawa.

Terus, soal cara berpakaian. Gue rasa yang pantas buat menentukan apa yang gue pake adalah gue sendiri. Jadi, nggak perlu jadi polisi fashion buat mengkritik apa yang orang lain pake. Karena, menurut gue, fashion item itu adalah identitas semua orang. Nggak bisa sembarangan diubah begitu aja. Coba bayangin kalau Lady Gaga mengubah fashion style jadi kayak Kate Middleton! Kayaknya, abis itu dunia langsung kiamat dan gue nggak sempat jadi menteri! Yang nggak bener itu adalah kalau lo telanjang di tempat umum dan pake baju waktu lagi mandi.

Soal makan banyak juga begitu. Padahal, orang-orang yang nasihatin gue supaya nggak makan banyak-banyak belum tentu mampu bayarin biaya makan gue yang segunung. Gue juga nggak makan dari duit mereka. Hahaha.. Lagipula, yang tahu kondisi perut dan badan gue adalah gue sendiri. Gue mau bikin badan gue kurus atau gemuk, gue sendiri yang putusin. Toh, gue juga udah bisa menyeimbangkan diet dengan bersenang-senang, karena gue adalah duta OCD dan kebanggaan Kak Deddy Corbuzier. Yang makannya lebih dikit dari gue aja belum tentu badannya bisa sekurus gue. HAHAHA…

Selama hal-hal yang gue lakuin nggak merugikan diri sendiri dan orang lain, menurut gue nggak ada yang perlu diubah. Yang perlu diubah adalah pemikiran orang-orang yang suka mengatur kehidupan orang lain. Padahal, belum tentu hidup mereka udah sempurna dan lebih bahagia dari hidup gue. Seiring berjalannya waktu, gue jadi lebih tau mana temen-temen yang bisa menerima gue apa adanya, ketimbang terus menasihati gue buat berubah. Lama-lama wejangan-wejangan macam itu pun menghilang dari kehidupan gue. Kayak yang gue jelasin sebelumnya.

 

mariskatracy-rock
 
Jadi diri sendiri membuat gue sempet cemas. Takut nggak dapet pekerjaan. Takut nggak ada perusahaan yang mau terima cewek yang jalannya ngengkang, ngomongnya kasar, ketawanya gede dan suka pake baju yang aneh-aneh. Kalau nggak dapet pekerjaan, terus gue makan apa? Gue beli baju baru pake apa? Dan masih banyak kekuatiran lainnya.

Ternyata, semua wejangan tersebut salah besar! Toh, gue juga bisa dapet kerjaan di tempat kerja yang bisa menerima gue apa adanya dan tidak perlu menjadi orang lain. Di kantor majalah kandang perawan a.k.a GADIS. Setelah bertahun-tahun gue kerja di sana, gue baru menyadari kalau orang-orang yang kerja di sana sebagian besar emang aneh. Gue jadi mengerti kenapa gue bisa diterima di sana. Gue juga jadi makin mengerti kalau gue nggak perlu berubah jadi orang lain supaya gue diterima kerja. Orang aneh pun masih bisa mendapatkan lapangan pekerjaan. Bahkan, pekerjaannya itu disirikin sama jutaan umat manusia. Karena, mereka melihat pekerjaan gue itu asyik banget dan nggak ada capeknya. Padahal… (Ah, kayaknya nggak usah diceritain aja kali, ya. Biar pada penasaran).

Jadi diri sendiri selama bertahun-tahun, juga sempet bikin gue jadi jomblo abadi yang menurut orang-orang itu nista banget! Seolah-olah itu adalah pembuktian dari nasihat orangtua dan temen-temen gue, karena gue nggak mau berubah. Tapi, gue tetep memegang pendirian gue. Buat apa berubah jadi cewek tulen supaya cepet dapet pacar, terus nikah? Apakah nantinya itu bakal bikin hubungan kalian awet? Apakah nantinya pacar lo nggak kaget pas tau lo aslinya kayak gimana?

Gue pernah baca sebuah buku yang bilang kalau cowok itu bakal tertarik sama cewek yang percaya diri, yang nggak fake dan pura-pura jadi nice girl demi mendapatkan hati seorang cowok. Dan gue praktekin itu selama bertahun-tahun dan itu tetep membuat keadaan gue nggak berubah. Gue tetep jadi jomblo sesuai umur. Dan itu membuat beberapa orang menyalahkan gue, karena gue nggak mau berubah. Lalu gue mikir, ah semua cowok sama aja! Cuma liat cewek dari penampilan luarnya!

Gue yang jomblo, tapi orang lain yang pusing. Heran. Padahal, gue nyantai-nyantai aja lho! Kalau orang itu nggak mau jadi pacar gue, karena nggak bisa terima gue apa adanya, berarti emang bukan jodoh gue. Jadi, nggak perlu diharapin dan dipusingin lagi. Masih banyak burung bertebaran di angkasa, masih banyak ikan berenang di laut, masih banyak zebra yang makan wortel di Taman Safari, jadi gue nggak perlu pusingin soal jodoh. Eh, tapi jujur gue sempet cemas juga sih, karena yang gue sebutin banyak banget tadi itu hewan semua, bukan laki!

Sampai akhirnya, Maret 2014 kemarin, gue dapet pacar. Kalau kata temen gue, akhirnya pecah telor juga lo, Bray! Pacar gue itu si Kak RG yang pernah gue ceritain di sini. Orang-orang nggak ngerti, kenapa dia bisa mau sama spesies aneh macam gue. Kayaknya ada yang salah sama otaknya. Kadang gue juga mikir kayak begitu sih.

Gue juga baru sadar kalau selama ini, Kak RG sama sekali nggak pernah menyuruh gue untuk mengubah cara jalan, cara ngomong, cara ketawa dan cara berpakaian. Bahkan, dia nggak pernah nyuruh gue buat mengurangi jatah makan. Malahan, dia yang suka traktir gue makan. Gue diet, karena emang kemauan gue sendiri. Bukan kemauan si Kak RG atau orang lain. Menurut gue, diet maupun olahraga harus dilakuin dari hati, bukan karena nasihat orang lain. Kalau emang dari hati udah niat, kalian bakal menjalaninya dengan senang hati. Peluang gagal pun jadi lebih sedikit. Apa yang Kak Uung katakan barusan itu benar lho. Please, percayalah pada Kak Uung!

Temen gue, si Mulyadi yang bangkek itu, pernah ngomong sesuatu ke Kak RG.

“Ron, pasti lo orangnya sabar banget, ya, soalnya mau sama Uung.”

“Nggaklah. Kalau sama Uung, aku nggak perlu kesabaran. Soalnya, aku udah terima Uung apa adanya,” jawab Kak RG.

Pas dia jawab kayak begitu, otak gue agak mikir sebentar. Abis itu, gue baru ngerti maksudnya apaan. Kalau terima orang pake kesabaran, pasti nggak bakal bisa. Karena, sabar itu ada batasnya. Ada kalanya orang itu udah menyerah, terus nggak bisa terima kita apa adanya lagi. Gue yakin 10 dari 10 cewek yang denger jawaban semacam itu pasti seneng bingit! Waktu gue ngetik kalimat tersebut, gue pun jadi teringat lagi dengan momen itu dan gue makin yakin kalau pilihan gue emang nggak salah.

Gue makin ngerti kalau semua orang itu sebenernya punya jodoh masing-masing. Jadi nggak perlu kuatir. Banyak yang suka sama orang kurus. Banyak juga yang suka sama orang gemuk. Banyak yang suka sama orang pendiam. Banyak juga yang suka sama orang bawel. Banyak yang suka sama cewek feminin. Banyak juga yang suka sama cewek tomboy. Jadi, buat apa mengubah diri menjadi orang lain?

“For every beauty there is an eye somewhere to see it. For every truth there is an ear somewhere to hear it. For every love there is a heart somewhere to receive it.”

Ivan Panin

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy