FacebookTwitter

Berkunjung ke Pasar Santa (Part 1)

By on Jan 27, 2015 in Diary, Food Porn

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Weekend kemarin, gue sama Kak RG berkunjung ke Pasar Santa (Jl. Cipaku I, Tendean, Jakarta Selatan). Bolehlah sekali-kali main ke daerah Selatan. Bosen banget jadi Cinko (Cina Kota) terus!

Awalnya, gue pikir Pasar Santa itu tempat berkumpulnya Santa Klaus di Jakarta, tapi ternyata dugaan gue salah besar! Pasar Santa itu tempat nongkrong yang lagi hit di kalangan anak muda Jakarta Selatan. Baru kali ini kan denger ada pasar yang bisa dijadikan tempat nongkrong?

Sekilas, pasar ini mirip kayak pasar-pasar pada umumnya. Kayak Pasar Inpres gitu deh yang jual buah-buahan, sayur-sayuran dan berbagai keperluan rumah tangga lainnya.

santa1

santa5

santa2

Kayak tempat gahul ibu-ibu kan? Tapi, kalau dijelajahi lebih lanjut, banyak banget spot seru di sana. Ada tempat buat beli kain, jahit baju, beli barang vintage, bahkan kuliner seru pun bisa dilakuin di sana. Kalau mau liat kucing berantem juga bisa, karena di Pasar Santa juga banyak kucing berdatangan. Gue sama Kak RG aja sampe terkesima ngeliat kucing berantem di sana. Tadinya, gue pikir kedua kucing itu pengin ciuman. Eh taunya malah berantem. Ah, nggak seru!

mariskatracy-rockDi lantai 1, ada food court yang lumayan gede. Pas nyampe di sana, belum banyak kedai makanan yang buka. Mungkin karena kami datengnya kepagian. Kemarin itu, kami datengnya kira-kira jam 1 siang gitu deh. Denger-denger sih, kedai makanan rata-rata bukanya agak siang menuju sore gitu. Sekitar jam 2 atau 3.

Pandangan mata kami langsung tertuju pada sekelompok orang yang lagi asyik bakar-bakaran di food court. Untungnya yang dibakar bukan kucing atau kedai makanan. Tapi daging sapi, Kak! Makan daging yang dibakar sendiri di atas arang bak makan buffet di Hanamasa atau Yuraku. Saking serunya ngeliat orang-orang bakar daging, gue pun bertanya sama seorang Mbak-mbak supaya tau, di kedai mana dia jajan. Oh, ternyata jajannya di Bbo Bbo Kogi (@bbobbokogi).

santa3

santa4

Kami pun pesan 2 menu, yaitu seporsi daging striploin (@Rp 48 ribu) dan seporsi lidah (@Rp 38 ribu).

santa6

santa7

Bukan cuma daging yang dikasih sama doi, tapi lengkap sama minyak, sambel, kimchi, bawang putih dan daun selada. Berasa kayak orang Korea kalau makan beginian. Terus, gimana cara makannya, Kak? Ya, langsung aja dicelupin pake minyak yang udah disediain, terus bakar. Masa gitu aja nggak bisa? CENGENG lo!

santa8

santa9

santa10

Masaknya sih gampang, tapi untuk mempermudah hidup gue, tentu aja Kak RG yang masak. Hahaha… Kalau hidup bisa lebih efisien, kenapa harus susah? Oh ya, awalnya gue bingung kenapa dikasih bawang putih, tapi orang-orang di samping gue, pada taroh bawang putihnya di atas daging yang lagi dibakar. Mungkin supaya dagingnya jadi lebih wangi dan enak. Jadi, gue ikutin aja deh. Yup, tugas memasak gue saat itu adalah menaruh bawang putih di atas daging.

Pernah denger kan cara orang Korea menyantap daging yang udah dibakar? Caranya itu pake daun selada. Jadi, daun seladanya ditaruh nasi, daging, kimchi dan cabe terus dibungkus. Lalu langsung masukin mulut. Beh, rasanya maknyus bingit! Level muka Korea gue pun meningkat jadi 80% abis makan daging pake cara begini.

santa11

Overall, striploin dan lidah di Bbo Bbo Kogi ini enak bingit, Kak! Tekstur dagingnya juga pas. Yang kurang adalah dagingnya kurang banyak! Hahaha.. Rasanya pengin nambah terus! Ah, coba kalau bisa makan dengan sistem buffet. Akan gue bikin bangkrut si Bbo Bbo Kogi ini! Hahaha.. Begitulah manusia. Kalau dikasih makan secukupnya berasa kurang, penginnya makan buffet. Kalau dikasih makan buffet, cepet kenyang, berasa berlebih dan pengin muntah.

Karena merasa kurang kenyang, gue pun mampir lagi ke kedai Bbo Bbo Kogi buat beli dessert. Dessert yang gue beli adalah Oreo Milk Bingsu (@Rp 20 ribu).

santa12

Oreo Milk Bingsu ini terbuat dari es krim serut rasa susu yang ditaburi oreo. Rasanya enak, manisnya pas dan lumayan buat menghilangkan dahaga.

Eh, eh, ternyata pas gue sibuk antri es krim, si Kak RG malah sibuk bakar-bakarin sisa bawang putih di atas panggangan arang. Abis itu, bawang putihnya dimakan semua. Anaknya “nggak etis” banget kan? Gue bingung apa enaknya makan bawang putih bakar? Mungkin karena di rumahnya banyak drakula, jadi doi harus makan banyak bawang putih buat usir drakula. Kayaknya drakula takut sama orang yang mulutnya bau bawang putih.

santa13

mariskatracy-rockRupanya, daging bakar beserta semangkok es krim yang dibagi dua, nggak membuat kami kenyang begitu aja. Kak RG pun berinisiatif buat ajakin gue jajan di kedai lain (masih di food court lantai 1). Kedai yang menarik perhatian kami adalah Osaka Takoyaki (@osakatakoyaki1).

santa14

Menu yang kami pesan adalah okonomiyaki yang harganya Rp 30 ribu. Kalau dipikir-pikir maruk juga sih pesan okonomiyaki setelah makan nasi. Ini sih bukan karena masih laper, tapi emang Kak RG aja yang doyan bingit sama okonomiyaki.

santa15

santa16

Pas dimakan, buset banyak juga, Kak! Makan sampe terengah-engah gitu nafasnya. Tapi, rasa okonomiyakinya enak bingit! Lebih enak daripada okonomiyaki di salah satu resto di PIK (lupa nama restonya apa). Porsinya pas buat berdua. Mungkin kalau nggak lagi dalam keadaan kekenyangan, rasanya bakal lebih nikmat. Makanya, kalau makan jangan rakus-rakus, Ung!

Setelah okonomiyaki habis, jangan sedih, karena masih ada seporsi crunchy sushi roll (@Rp 15 ribu) dan seporsi siomay spesial (@ Rp 20 ribu) yang terlanjur dipesan Kak RG. Pesannya di Osaka Takoyaki juga.

santa17

santa18

Crunchy sushi roll rasanya biasa banget. Kata Kak RG juga begitu. Mungkin karena efek kekenyangan juga kali, ya, jadi makannya kurang nikmat. Kalau siomay spesialnya menurut kami lumayan enak. Kalau pesennya lumayan banyak kayak begini sih, makannya emang lebih enak kalau dibagi dua.

mariskatracy-rockAbis itu, kami sok jago pengin cobain makanan atau cemilan lainnya, tapi perut udah teriak-teriak minta istirahat. Dengan kata lain, Kak Uung dan Kak RG kekenyangan, Bray! Tumben banget, kan! Setelah beralih profesi dari juara makan profesional menjadi model seksi, ukuran lambung gue kayaknya emang udah mengecil. Nggak tau deh gimana dengan karier gue di lomba makan berikutnya. Kalau masih bisa menang sih, kayaknya gue langsung sujud sembah di bawah kaki Kak RG.

Udah gitu, cuaca di luar pasar juga terlihat agak mendung gimana gitu. Langit bagaikan ingin marah-marah ke Kak Uung, padahal gue nggak bikin salah apa-apa.

“Ung, udah mau ujan. Kayaknya hari ini bakal banjir. Kayaknya harus buru-buru balik,” kata Kak RG nakut-nakutin.

Ujan dikit, pikirannya langsung ke arah banjir. Mending mikir gitu sih, biar lebih waspada, daripada ujan dikit, tapi langsung galau bak abege labil. Keparnoan Kak RG di musim hujan emang makin bertambah sejak doi jadi ibu rumah tangga di rumahnya sendiri. Ibu rumah tangga yang urusin bokap dan kucing hitam yang ditemuin di pinggir jalan.

Ah, padahal gue masih pengin mengeksplor Pasar Santa dan pengin cobain makanan lain di sana. Tapi, jangan kuatir. Karena, Kak Uung berjanji akan melanjutkan kunjungan ke Pasar Santa! Bakal banyak tempat unik yang dijelajahi dan bakal banyak jajanan lain yang di-review! Tunggu aja part-2nya!

Foto: Mariska, RG

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy