FacebookTwitter

Review Maya Onyx Herbal Hair Colouring Essence

By on Dec 6, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Tadi pagi, gue dapet Whatsapp dari asisten salah satu pejabat di Indonesia. Dia bilang, gue boleh dateng ke rumah si pejabat hari Rabu. Hore!! Nah, supaya penampilan makin oke saat berkunjung ke rumah pejabat, nggak ada salahnya kalau Kak Uung cat rambut lagi. Apalagi cat rambut kemarin udah luntur. Nggak tau kenapa cepet amat lunturnya. Mungkin karena keramasnya nggak pake air mineral mahal kayak Evian.

Kebetulan banget, gue baru pesen Maya Onyx Herbal Hair Colouring Essence dari sebuah online shop di Instagram. Nggak tau kenapa nama produknya begitu. Mungkin karena yang punya bernama Maya. Keren juga ya, kalau Kak Uung punya brand cat rambut sendiri, terus ada embel-embel nama Uung di produk itu!

Menurut pengakuan orang-orang, produk yang berasal dari Singapura ini oke banget. Soalnya, penggunaannya efektif banget. Tinggal keramas, rambut udah berubah warna. Jadi, pewarnaan rambutnya bisa banget dilakuin di rumah. Ngecat rambut segampang ini bisa melatih kita jadi wanita mandiri lho, karena nggak perlu ngerepotin orang lain, termasuk ngerepotin tukang salon.

Udah gitu, katanya sih, Maya Onyx ini juga nggak merusak rambut, pake bahan herbal dan nggak pake bahan kimia yang aneh-aneh, jadi nggak akan membuat rambut rusak. Hasilnya pun permanen, nggak bakal luntur kayak produk lainnya yang cuma bertahan selama beberapa bulan.

Warna yang gue pilih itu adalah Wine Red. Kenapa gue milik warna itu? Karena, gue masih terobsesi jadi Uungmore, saingannya Hayley Williams vokalis band Paramore. Penampakan packaging-nya itu seperti ini.

Processed with VSCOcam with c1 preset

Itu kardusnya agak penyok. Kayaknya gara-gara kedudukan pantat kurir JNE. Jadi, ampuni saja mereka, karena kurir hanyalah manusia biasa.

Dan di dalemnya ada 5 sachets cat rambut.

Processed with VSCOcam with c1 preset

Gue sih pake 5 sachets, karena menurut si Sista online shop, buat rambut sebahu kayak gue dan nggak tebel-tebel banget, pakenya cukup 5 sachets aja. Jadi, beli 1 box aja udah cukup. Alhamdulillah. Nah, kalau misalnya rambut kalian lebih panjang dan tebal, tentu aja harus pake lebih dari 5 sachets.

mariskatracy-rock

Cara Pakenya Kayak Gimana?

1. Keramas kayak biasa dulu, tapi kulit kepala nggak usah digaruk. Soalnya, kalau kulit kepala terbuka, cat yang masuk bisa melukai pori-pori. Serem banget, coy! Saking takutnya, gue pun keramas pake gaya putri Solo lagi ngulek cabe.

2. Keringkan rambut dengan handuk, tapi biarkan setengah kering.

3. Lalu, tuangin 5 sachets Maya Onyx tersebut ke dalam mangkok atau wadah. Karena gue nggak punya wadah khusus buat nampung cat rambut, gue pun pake mangkok sambel nyokap gue. Mumpung orangnya lagi nggak ada di rumah. Jadi, maaf-maaf aja kalau pas makan sambel di rumah gue, sambelnya jadi rasa herbal.

4. Pake sarung tangan yang ada di dalam box-nya dan olesin cat rambut itu ke akar sampe ujung rambut. Olesinnya gampang banget. Mirip kayak keramas biasa. Apalagi abis diolesin, jadi berbusa gitu.

5. Pas udah merata di rambut, tutup pake shower cap yang juga udah disediain dalam box. Diamkan selama 20 – 30 menit. Tapi, karena gue anaknya perfeksionis, gue pun mendiamkan adonan rambut itu selama 1 jam. Supaya lebih meresap warnanya.

6. Begitu udah satu jam, cuci rambut pake shampoo kayak biasa. Kalau perlu sih tambahin conditioner lagi. Sayangnya, gue lagi nggak punya conditioner di kamar mandi. KZL.

mariskatracy-rock

Menunggu adonan rambut dicuci adalah momen yang paling bikin cemas! Takut warnanya nggak masuk, takut warnanya beda dan takut warna rambut nggak berubah. Dan ketakutan itu terjadi juga.

Karena begitu keramas, rambutnya jadi gelap. Kalau kayak gini wajar sih, namanya juga baru keramas. Terus, gue pun langsung keringin rambut demi melihat warna rambut baru gue. Ternyata, hasilnya nggak merah kayak Hayley Williams. Sedih. Warnanya jadi cokelat, Kak! Gue pun bandingin lagi sama packaging-nya. Dan benar-benar beda. Pake Maya Onyx serasa main sulap, karena bisa mengubah warna yang dijanjikan oleh packaging menjadi warna yang random.

maya onyx3maya onyx4

mariskatracy-rock

Setelah menggunakan Maya Onyx, gue pun membuat beberapa kesimpulan:

Kelebihan:

(+) Harganya lumayan terjangkau. Rp 120 ribu, isi 5 sachets.

(+) Pakenya praktis, tinggal keramas.

(+) Busanya nggak bikin berantakan.

(+) Ada plastik buat nutupin bahu dan shower cap.

(+) Nggak bikin kulit alergi.

(+) Aromanya nggak bikin idung sakit.

Kekurangan:

(-) Nggak dapet conditioner.

(-) Nggak dapet wadah buat taroh cat.

(-) Pas keramas, berasa kering dan kasar. Padahal, katanya produk herbal.

(-) Hasilnya nggak sesuai dengan yang dijanjikan.

Next Purchase: No! Pengin cari merk lain yang lebih bagus.

Foto: Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like¬†facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy