FacebookTwitter

15 Mitos Orang Cina

By on Dec 21, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Waktu kecil, kita pernah denger mitos kalau makannya nggak sampe bersih, pas udah gede bakal jerawatan, dapet pacar jelek dan brewokan. Kita pun percaya dan mau nggak mau harus nurut sama nyokap buat abisin makanan. Padahal, pas udah gede tetep aja jadi jones (jomblo ngenes).

Mitos barusan itu kan umum banget. Kayaknya, semua ras juga tau mengenai mitos tersebut. Intinya sih, itu cuma cara emak-emak aja supaya anaknya nggak buang-buang makanan dan rajin makan. Sebenarnya, masih banyak mitos yang sering kita dengar, terutama dari kalangan gue sendiri (Cina). Kayaknya, kalau kalian masih jadi Cina totok, kalian pasti nurutin semua mitos supaya nggak sial.

mariskatracy-rock

Okelah, gue jabarin aja ya, beberapa mitos orang Cina yang pernah gue denger:

 

1. Nggak Boleh Jadi Pengapit Lebih dari 3 Kali

Gue nggak tau ye, ini mitos awalnya dari orang Cina atau bukan. Tapi, di kalangan gue yang kebanyakan orang Cina, hal ini cukup sering dibahas, terutama menjelang musim kawin. Dari kecil, gue sering denger mitos ini. Katanya, sekali jadi pengapit (brides maid), orang itu bakal ketunda nikahnya dan nggak boleh lebih dari 3 kali, karena bakal makin susah nikah. Iyalah, siapa bilang nikah itu gampang? Cari pacar aja susah!

Makanya, banyak yang udah jadi pengapit 3 kali, abis itu udah nggak terima job itu lagi. Mungkin karena, doi lebih memilih jadi SPG yang gajinya lebih tinggi daripada angpao pas jadi pengapit kali, ya. Gue sih nggak terlalu percaya sama begituan. Soalnya, seumur hidup gue belum pernah jadi pengapit dan gue pernah jadi jomblo dalam waktu yang sangat lama.

 

2. Sebelum Nikah Nggak Boleh Pake Baju Pengantin

Iya sih, ngapain juga pake baju pengantin, padahal belum nikah! Tapi, gue pernah iseng pake baju pengantin temen gue dan gue post fotonya di Path seolah-olah gue yang baru melepas masa lajang. Lalu, ada temen gue yang negur gue di Path dan suruh gue lepas baju pengantin itu.

Ung, lepas bajunya! Nanti lo susah nikah kayak gue! Kalau belum nikah, nggak boleh pake baju penganten!

Lah emang gue udah lepas bajunya kemarin malem dan nggak pake lagi. Nggak dipake lagi sih, tapi cuma difoto terus masuk ke media sosial. Tadinya, gue nggak percaya sama hal semacam itu, karena gue anaknya modern banget. Tapi, ngeri juga sih kalau nantinya jadi perawan tua sampe umur 60 tahun dan keburu menopause, terus nggak ada lagi dong keturunan yang mirip Kak Uung? Amit-amit, Kak! Akhirnya, gue hapus sih foto itu dari dunia maya, karena gue masih pengin gendong cucu.

Nah, gue nggak ngerti deh kalau misalnya ada model yang suka dibayar buat jadi foto model baju pengantin atau jalan di cat walk pake baju pengantin. Apakah nantinya mereka bakal jadi perawan tua?

 

3. Jomblo Wajib Makan Kue Mingle di Kawinan

Kalau di resepsi kawinan orang-orang Cina, ada ritual yang namanya mingle. Pas mingle, si pengantin keliling-keliling di ruangan resepsi nyamperin tamu undangan, terutama para jomblo atau pasangan yang belum merit buat dibagi-bagiin kue atau cokelat.

Menurut kepercayaan, kalau misalnya kita makan kue dari pengantin pas mingle, kita bakal cepet nikah. Buat yang jomblo bakal cepet dapet pacar. Kalau diinget-inget, gue udah makan puluhan kue pas mingle dan sekarang udah punya pacar dong!

 

4. Jarak Umur Pasangan Harus Diperhatikan

Di dunia kecinaan, katanya jarak umur pasangan itu berpengaruh terhadap kelanggengan dan peruntungan percintaan pasangan itu sendiri. Ada beberapa jarak umur yang seharusnya dihindari, yaitu 3, 6 dan 9 tahun.

Jadi, kalau misalnya lo dan pacar lo jarak umurnya 3, 6 atau 9 tahun, katanya sih percintaannya bakal nggak lancar. Entah bisa putus di tengah jalan dan kalau pun jadi nikah katanya kehidupan rumah tangganya nggak bahagia.

Yang bagus itu, kalau jarak umur lo dan pasangan 4 tahun. Karena, angka 4 itu kayak jumlah kaki meja. Kaki meja yang jumlahnya 4 itu menggambarkan dasar rumah tangga yang kokoh dan dipastikan hubungannya bakal langgeng sampe tua.

Terus, kalau jarak umur yang lain gimana, Kak? Kalau jarak umur yang lain sih katanya netral-netral aja. Contohnya kayak gue yang cuma beda setahun sama Kak RG. Hubungannya sih baik-baik aja tuh.

 

5. Hindari Angka 4, Perbanyak Angka 8

Jarak umur pasangan yang bedanya 4 tahun emang bagus, tapi angka 4 itu nggak bagus untuk kehidupan sehari-hari. Soalnya, pelafalan angka 4 di dalam bahasa Mandarin (si) itu mirip artinya sama kata ‘mati’. Horor banget, ya!

Kalau liat di mal-mal atau beberapa gedung, mereka nggak pakai angka 4 untuk menunjukkan letak lantai. Tapi, mereka lebih suka pake angka 3A untuk menggantikan angka 4. Kalau nggak percaya, mampir aja ke Grand Indonesia! Padahal, pemilik mal atau gedungnya belum tentu orang Cina! Kayaknya sih, kepercayaan macam ini udah mendarah daging.

Waktu Steve Jobs meninggal dunia, karya terakhir doi adalah iPhone 4S. Nah, menurut pemikiran para orang Cina, itu karena iPhone tersebut ada angka 4-nya dan bikin doi nggak panjang umur. Sebenarnya itu percaya nggak percaya, sih. Kalau menurut gue sih, itu cuma kebetulan.

Makanya, banyak orang Cina yang kalau beli nomor hape atau pun milih pin BB sangat menghindari angka 4. Mungkin biar hapenya nggak cepet rusak dan nggak mudah dicuri orang. Gue sih nggak percaya sama hal begituan, karena kalau pada dasarnya orangnya ceroboh, hapenya pasti cepet rusak atau hilang. Tapi, secara nggak sadar, gue malah terpengaruh. Kalau beli nomor hape, gue nggak beli yang ada angka 4-nya. Terus, kalau bisa pilih yang nomornya banyak angka 8.

Angka 8 dipercaya bisa membawa keberuntungan. Hal ini dinilai berdasarkan filosofi dari angka 8 yang nggak punya ujung. Ketika kita menulis angka tersebut, angka tersebut ditulisnya mengalir begitu aja. Diharapkan rezeki juga bisa mengalir seperti filosofi angka 8.

 

6. Makan Onde Harus Sesuai Umur

Biasanya, tradisi macam ini dilakukan pas hari Ibu (22 Desember). Di hari itu, emak-emak kita pada bikin onde-onde, terus kita nggak boleh makan sebanyak yang kita mau. Karena, makannya harus sesuai dengan jumlah umur kita ditambah sebutir onde. Katanya sih biar hoki dan umur kita bertambah setahun.

Waktu zaman kerusahan Mei 1998 silam, di keluarga gue juga melakukan tradisi ini, padahal lagi nggak bertepatan dengan hari Ibu. Soalnya, keluarga gue yang ketika itu kadar kecinaannya masih totok banget mendadak parno dengan tragedi itu. Jadi, kami dikasih makan onde-onde sesuai jumlah umur ditambah satu onde lagi supaya terhindar dari kesialan atau bahaya lainnya. Gue yang ketika itu masih berumur 12 tahun, merasa kurang puas cuma makan 13 onde. Rasanya nanggung banget cuma makan onde segitu.

Seiring berjalannya waktu, tradisi makan onde sesuai jumlah umur ini makin memudar. Tapi, tradisi bikin onde ketika hari Ibu sih tetep masih ada. Cuma, kita bisa bebas menentukan banyaknya onde yang kita makan. Jumlah ondenya melebihi jumlah umur nenek-nenek juga boleh! Asyik banget kan!

 

7. Makan Mie Pas Ulang Tahun

Biar panjang umur katanya, cuy! Soalnya, mie itu kan panjang ukurannya, jadi emang udah kayak simbol panjang umur. Meskipun umur ada di tangan Tuhan, tapi rasanya nggak lengkap kalau nggak makan mie pas ultah! Emang dasarnya, gue aja yang pengin makan mie! Hahaha..

 

8. Pake Baju Terbalik Berarti Sumpahin Ortu Cepet Meninggal

Waktu kecil, gue pernah nggak sengaja pake kaos terbalik. Akhirnya gue sadar juga sih kalau itu terbalik, tapi gue tetep pake tuh baju secara terbalik. Karena, gue merasa keren dengan gaya seperti itu. Nggak tau kenapa, otak gue emang udah geser dari kecil. Tapi, abis itu gue diomelin sama saudara, karena gue dianggap sebagai anak durhaka! Masya Allah. Padahal, gue nggak pernah punya niat senista itu.

 

9. Nggak Bagus Kalau Meninggal Hari Selasa atau Sabtu

Katanya sih, bagusan hari Minggu! Lah, emangnya tiap orang bisa tentuin mau meninggal hari apa? Emang nggak bisa ditentuin sih, cuma alangkah baiknya kalau nggak meninggal hari Selasa atau Sabtu.

Denger-denger, kalau ada yang meninggal di kedua hari itu, roh orang meninggal tersebut bakal ajak anggota keluarga lainnya buat ikutan meninggal dalam waktu yang lumayan dekat. Serem banget, cuy! Gue juga nggak tau sih bener apa nggak, karena meninggal itu kan udah takdir dari Tuhan, jadi seharusnya nggak ada hubungannya sama mitos itu. Cuma, ada beberapa orang yang pernah ngalamin hal kayak begitu. Emang cuma kebetulan kali, ya.

Tapi, secara nggak langsung, gue jadi suka perhatiin hari apa orang itu meninggal buat membuktikan mitos tersebut bener atau nggak. Cuma, abis itu, gue lupa dengan riset gue sendiri.

 

10. Potong Rambut Sebelum Shincia Biar Buang Sial

Jika kalian suka mengalami kesialan, alangkah lebih baik jika potong rambut sebelum Shincia. Konon katanya, rambut yang terpotong itu sebagai tanda kesialan udah hilang. Pas denger tentang mitos ini, gue langsung mikir pengin botakin rambut aja biar banyak sial yang terbuang dan gue makin hoki. Tapi, gue kan udah jadi duta Shampoo Kuda! Nggak etis rasanya kalau gue botakin rambut.

 

11. Nggak Boleh Sapu Rumah Pas Shincia

Katanya, bisa menyapu seluruh rezeki kita. Terus, alat-alat rumah tangga, seperti alat penyedot debu, kemoceng, kain pel dan lain-lain yang biasa digunakan buat membersihkan rumah juga kudu dihindari. Kalau gue jadi emak-emak, pastinya gue bakal seneng banget ketika menyambut Shincia. Karena, gue nggak perlu repot-repot bersihin rumah. Kalau bisa, sering-sering aja Shincia!

 

12. Kalau Belum Nikah Nggak Boleh Kasih Angpao Pas Shincia

Kalau mitos sebelumnya sangat menguntungkan emak-emak, mitos yang satu ini sangat menguntungkan untuk para jones, maupun jojoba (jomblo-jomblo bahagia). Karena, yang boleh kasih angpao itu hanya orang-orang yang udah nikah. Sementara yang belum nikah, tugasnya cuma terima angpao. Enak banget kan! Di masa inilah para jones bisa terhibur sedikit. Setidaknya, mereka bisa jadi orang terkaya di tengah keluarga.

Katanya, kalau belum nikah terus kasih angpao bisa bikin masa jomblo makin lama dan susah nikah. Kalau pun mau ngasih duit ke anak-anak yang lebih kecil atau orangtua, lebih baik nggak usah pake bungkusan angpao. Langsung aja kasih duitnya!

 

13. Harus Damai Sama Keluarga Pas Shincia

Nggak boleh berantem, nggak boleh mukul, atau berkata kasar sama keluarga pas Shincia. Karena, kalau kita nggak berdamai dengan keluarga, kita bisa nggak akur sama mereka selama setahun. Kalau misalnya kita bersikap baik sama mereka pas Shincia, hubungan kita dengan keluarga bakal adem ayem.

Tapi, kenyataannya, banyak juga yang damai dengan keluarga pas Shincia, tapi beberapa bulan kemudian malah ribut-ribut soal duit atau mungkin rebutan gebetan. Menurut gue sih, semua itu tergantung dari sikap hati masing-masing. Aih, omongan gue mirip banget sama Mario Teguh, ya!

 

14. Baju Merah = Seneng, Baju Putih = Duka

Pas Shincia, sering liat kan orang-orang berhamburan pake baju warna merah? Nah, itu karena warna merah sendiri menggambarkan tentang kebahagiaan. Sedangkan, baju warna putih itu menggambarkan duka.

Jadi, kurang bagus kalau pas Shincia atau mampir ke kondangan pake baju putih. Karena, baju putih itu lebih cocok dipake pas di rumah duka. Pas kasih angpao di rumah duka pun, kita nggak boleh pakai angpao merah, tapi pake amplop putih biasa.

 

15. Orang Cina Agamanya Lebih Cocok Buddha

Menurut orangtua zaman dulu, kalau emang punya darah Cina, nggak perlu pindah agama. Tetep aja peluk agama Buddha (kebanyakan orang Cina itu beragama Buddha atau Kong Hu Cu). Karena, kalau dilihat dari mukanya, orang Cina itu lebih cocok sembahyang ke Dewi Kwan Im yang mukanya juga Cina banget. Nggak cocok menyembah Tuhan Yesus yang mukanya bule banget! Dan kurang pantas menghormati Nabi Muhammad yang (mungkin) mukanya Arab banget.

mariskatracy-rock

Itulah 15 mitos orang Cina yang kita sering dengar. Buat kalian Cina totok, mungkin kalian masih menyimpan berjuta-juta mitos. Kalau gue sih udah nggak totok lagi, karena udah terpengaruh dengan gaya hidup barat. Mungkin karena gue pernah melakukan studi banding di Harvard University, AS. Jika kalian tau mitos lainnya, boleh lho ditambahkan di kolom comment. Hehehe…

Foto: Dok. Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like¬†facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy