FacebookTwitter

Garpu Ternoda Babi

By on Dec 27, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Kantor gue selalu menyediakan makan siang gratis buat pegawainya, tapi rasanya kurang berselera di lidah gue. Kalau abis makan di sana, mood langsung jelek, hasrat bekerja hilang dan cranky seharian. Alhasil, gue bisa beli makanan lagi dan makan lebih banyak daripada wanita normal pada umumnya. Kalau beli makan siang di luar setiap hari, kayaknya bukan solusi yang tepat, karena hal itu disebut pemborosan. Sebagai orang Cina, kita emang harus hidup hemat.

Untuk mengatasi hal itu, gue pun minta agar nyokap gue siapin bekal setiap pagi. Karena, masakan nyokap gue itu enaknya enak mampus. Nyokap gue kalau masak emang sepenuh hati, meskipun nggak pernah gue bayar. Temen-temen di kantor aja pada suka sama masakan nyokap gue. Tapi, untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan, biasanya mereka suka tanya dulu ke gue.

Ung, ini ada bebongnya (babi) nggak?

Aman kan makanan lo ini?

Wajar kalau mereka tanya begitu. Karena, mayoritas orang di kantor gue itu Muslim dan Non Cina. Udah gitu, kalau cobain masakan yang dimasak sama orang Cina dan rasanya enak mampus, pasti yang terlintas dalam benak mereka adalah ‘Ini pasti pake minyak babi!’. Ehm, kayaknya semua orang tau kalau babi itu bener-bener enak. Meskipun yang bilang begitu adalah kaum yang tidak diperbolehkan makan babi. Contohnya si Mister Kacang yang pernah kecolongan makan babi waktu sekolah di Singapura.

Padahal, nggak semua makanan yang nyokap gue masak itu pake babi. Sebagai orang Cina, gue juga bukan orang Cina yang maniak sama babi. Nggak semua makanan gue harus mengandung babi, karena masih banyak makanan enak lainnya, kayak sea food, ayam, kambing dan lain-lain.

Apalagi, gue kan orangnya suka diet, suka makan makanan sehat dan rajin berolahraga, Sebisa mungkin, gue hindari hal-hal duniawi, semacam babi. Lagipula, kalau makanan terlalu banyak mengandung babi, yang ada bukannya enak, tapi malah enek. Sama kayak hidup lo kalau kebanyakan digombalin, pasti bawaannya mau muntah dan berak.

Tapi, ada satu resep masakan nyokap gue yang nggak bisa lepas dari babi, yaitu baso goreng babi yang di-combine sama udang. Nah, kalau makanan yang kayak begitu, udah nggak bisa dikompromi lagi. Temen-temen gue di kantor udah pasti nggak bisa cobain. Gue pun coba bilang ke nyokap buat ganti babi jadi ayam, tapi nyokap gue menolak mentah-mentah. Karena, kalau pake ayam, rasanya nggak seenak pake babi. Ya udahlah, ya. Derita temen gue ini. Gue sih nyante-nyante aja kalau emang harus makan babi.

Dan kalau mereka nggak bisa nyomot makanan gue yang mengandung, mereka paling KZL sendiri.

Bangke lo, Ung! Lo ngapain bilang kalau ini ada babinya? Kan gue nggak bisa makan. 

Kalau ada babinya diem-diem aja keles.

Dan banyak sumpah serapah lainnya, karena gue anaknya terlalu jujur.

Serba salah nggak lo kalau jadi gue? Kalau nggak dikasih tau kandungannya apa, pasti ditanyain makanannya aman atau nggak? Begitu dikasih tau, malah gue yang diomelin!

mariskatracy-rock

Tanggal 26 Desember kemarin merupakan hari cuti bersama buat orang-orang kantoran, karena harinya kejepit. Tapi, hal itu nggak berlaku untuk kantor gue. Karena, orang-orang di kantor gue itu sangat workaholic dan mementingkan kualitas kerja.

Kantor Kak RG juga begitu. Katanya sih nggak ada cuti bersama. Dan dia tetep bela-belain masuk kantor tanggal 26, soalnya dia udah pergi mudik ke Kebumen dari tanggal 20 sampe 25 Desember kemarin. Mungkin karena cutinya udah mau habis, jadi mau nggak mau harus masuk.

Udah bangun pagi dengan keadaan mencret, nggak enak badan gara-gara kecapekan mudik, tapi tetep bela-belain berangkat kerja. Pas nyampe di kantor, nggak ada orang sama sekali. Ternyata kantornya menetapkan cuti bersama dan dia baru tau! KZL juga sih kalau jadi dia. Dari kejadian itu, gue bisa menyimpulkan kalau kantor gue tetaplah yang terunik. Beda dari yang lain.

Karena udah kentang banget, takut cuma kotorin baju dan males pulang lagi, Kak RG pun mampir ke kantor gue buat berkunjung. Sekalian makan siang bareng gitu. Sebenarnya, gue udah bawa bekal dari rumah, tapi masih bisa mampir ke tempat makan buat nyemil. Gue pun makan siang di Toh Joyo Solo deket kantor bareng Kak RG dan temen-temen kantor gue, Ayu, Seeta dan Lizta.

Mereka pun pesan makanan masing-masing. Pas giliran gue yang ditanya, akhirnya gue reflek pesan paru dan teh anget tawar. Daripada kesannya cuma numpang duduk dan pinjem garpu buat makan, mendingan gue pesen cemilan.

Kebetulan, gue bawa bakso goreng babi plus udang andalan nyokap gue. Tanpa pikir panjang, gue pun menggoda Ayu yang tengah berbadan dua.

“KAK AYU GUE BAWA BABI. MAU MAKAN BABI GUE NGGAK?” tawar gue kenceng-kenceng sambil buka tupperware gue yang isinya bakso goreng.

Seketika itu juga gue melihat bayangan dari arah kiri gue berlalu cepat begitu aja. Gue bingung itu apaan, karena gue fokus sama lezatnya pemandangan jeroan paru goreng yang terhidang di meja.

Ayu, Seeta, Lizta dan Kak RG memandang gue dengan heran dan terdiam sejenak.

“Cik, kalau lagi di tempat makan yang pemiliknya berhijab mending jangan sebut babi kenceng-kenceng. Nggak enak dengernya,” bisik Lizta dengan mimik muka cemas.

“Tau lo, Cik! Sinting lo!” sahut Seeta

“Ampun, Kak. Akihhh nggak sengaja,” bilang gue dengan rasa bersalah yang tinggi.

“Lo mah kebiasan, Ung. Kalau makanan ada babinya, jangan bilang berbabi. Diem-diem aja. Jadi kita bisa comot.” Lagi-lagi Ayu bilang hal yang sama.

Tapi, seketika itu pula, rasa bersalah gue hilang dan gue pun menghabiskan semua makanan gue dengan tenang. Seolah-olah tadi nggak terjadi apa-apa. Cuma, tetep ada yang ngeganjel di lubuk hati terdalam entah apalah itu.

Udah kelar makan, terus bayar dan balik ke kantor, si Kak Lizta pun berceloteh.

“Cik, tadi si ibu-ibu berjilbab itu sampe ngeliatin meja kita terus tau!”

“Iya, pas Uung teriak bilang bawa babi, dia lagi di dalem dapur, terus langsung nengok keluar. Kaget gitu mukanya! Kamu sih nggak liat gimana ekspresi mukanya!” timpal Kak RG.

“Hah, ngapain dia liat-liat?” tanya gue bingung.

“Karena lo bilang kalau lo bawa babi, Cik,” ucap Lizta.

“Iya sih, gue juga berasa dilihattin. Tapi, gue pikir gue yang ke-GRan. Ternyata beneran diliatin, ya! Terus kenapa, Kak? Kan nggak bagi-bagi dia.”

“Kalau ada alat makan yang dipake buat makan babi, dia cucinya bakal repot tau.”

“Lah, bukannya cucinya kayak biasa aja? Pake sabun gitu kan?”

“Nggak, Cik. Harus cuci pake sabun sebanyak 7 kali,” jawab Lizta.

“Lah, kan tadi gue cuma pake garpu sebiji. Cuci garpu sebiji 7 kali nggak repotlah!”

“Bukan cuma cuci pake sabun 7x. Tapi, abis itu dia harus cuci pake pasir. Pasirnya itu nggak bisa sembarangan, tapi yang harus diambil dari bagian tanah yang mana gitu,” papar Lizta sambil peragain cara korek-korek tanah.

“Hah, segitunya?” Mata gue pun melotot, karena nggak percaya. Saking melolotnya mata gue, tiba-tiba mata sipit gue kayak abis dioperasi kelopaknya. Indentitas kecinaan gue pun hilang seketika.

“Bener tau, Ung. Setau aku malah cucinya pake abu tujuh kali,” sambung Kak RG yang tau soal gini-ginian, padahal dia Cina.

“Tuh, Kak RG aja tau. Masa lo nggak tau?” tanya Lizta.

“Kak RG kan dulu pernah jadi mualaf. Waktu TK juga jago ngaji!”

“Btw, tadi gue cuma pake 1 garpu sih. Abis itu, kira-kira garpunya diapain, ya?” tanya gue sembari mengingat-ingat.

“Dibuang kayaknya, Cik!” sahut Lizta.

“Gue kalau jadi dia sih bakal gue buang sih. Daripada rempong!” sahut gue.

“Lain kali, bikin dia panik lagi yuk, Ung! Bawa ayam dari rumah, tapi bilangnya babi. Hahaha,” bilang Kak RG dengan laknatnya.

“Iya, abis itu akih di-black list selamanya dari Toh Joyo, Kak!”

mariskatracy-rock

Kemudian, gue pun melanjutkan pekerjaan gue, yaitu upload artikel di web. Sembari mengupload, gue kembali merasa bersalah terhadap ibu-ibu pemilik Toh Joyo tadi. Betapa nistanya babi yang gue bawa hingga mengotori garpunya. Gue pun membayangkan garpu yang dibuang itu jiwanya nggak tenang dan jadi arwah penasaran yang mengganggu seisi rumah pemilik Toh Joyo, karena merasa tidak dianggap. Bisa jadi gue juga bakal dihantui!

Kalau dipikir-pikir, selama ini, udah nggak terhitung berapa kali gue bawa menu berbabi ke kantor, terus mampir ke RSG (ruang serba guna) kantor cuma buat nebeng makan dan pake peralatan makan yang ada di sana. Berarti, gue udah mengotori banyak peralatan makan kantor dengan haramnya babi buatan nyokap gue.

“Kak, gue rasanya pengin beliin ibu-ibu yang tadi Sunlight sebungkus deh rasanya!” ucap gue tiba-tiba ke Lizta.

“Gila, lo masih kepikiran Cik?”

“Iya! Gue juga teringat dengan berapa kali gue mengotori peralatan makan di RSG dengan babi-babi yang gue bawa, Kak!”

“Kalau soal itu, gue juga nggak ambil pusing sih, Kak. Makanya, gue selalu mengucapkan bismillah sebelum makan di RSG,” ujar Lizta.

“Apalagi gue. Gue sih makan-makan aja,” sela Seeta yang kalau bisa makan babi setiap hari, pasti dia nggak bakal nolak.

“Hal-hal kayak gitu emang nggak bisa dihindari sih, Cik! Kadang kalau misalnya abis liburan ke mana dan gue mulai curiga sama makanan atau piringnya, pas pulang ke Jakarta, gue pasti puasa buat nebus dosa,” curhat Lizta.

“Kalau gue sama Ayu sih nggak puasa, Kak!” kata Seeta lagi.

mariskatracy-rock

Dari kejadian itu, gue pun membuat keputusan untuk tidak mengunjungi Toh Joyo selama beberapa bulan. Mungkin aja setelah itu, si ibu yang tadi udah lupa sama muka gue yang punya garis Cina kental ini. Kalau pun datang ke sana, gue akan usahakan untuk nggak bawa makanan berbabi dan sejenisnya.

Jika memungkinkan, gue bakal bawa sendok dan garpu sendiri supaya pemilik rumah makan nggak perlu repot-repot buang sendok dan garpu. Atau mungkin, suatu saat nanti gue pura-pura nggak bawa duit aja pas makan di sana, terus gue bantu ibu-ibu itu buat cuci peralatan makan di sana pake sabun dan pasir. Lumayan buat menebus dosa!

Foto: Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy