FacebookTwitter

Review Pobling Pore Sonic Cleanser

By on Nov 18, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Tadinya, gue pikir kalau udah rajin cuci muka, tapi kulit muka masih tumbuh jerawat, itu adalah hal yang normal. Paling-paling yang disalahin adalah siklus menstruasi, stres dan makanan berlemak yang dikonsumsi. Padahal, belum tentu itu adalah kesalahan mereka, lho. Bisa jadi kesalahan ada pada diri kalian saat mencuci muka! Coba direnungkan, emang yakin muka lo udah bersih pas dicuci?

Udah bersih kok, Kak! Suwer!

Pasti kalian jawab kayak begitu, karena kayaknya kotoran di muka udah nggak ada. Padahal, waktu kita udah kelar cuci muka, belum tentu udah bersih, apalagi buat yang hobi pake makeup tiap hari. Karena, biasanya sisa kotoran dan makeup itu masih nyangkut di pori-pori kulit. Dan itu nggak bisa hanya dibersihkan dengan sabun dan tangan. Mungkin bisa pake scrub muka yang butiran scrub-nya tajam dan banyak. Tapi, scrub yang kayak begitu, nggak bisa digunakan setiap hari, karena bisa bikin kulit makin tipis dan kena iritasi.

@mariskatracy

Di Korea Selatan, ada teknologi kecantikan yang namanya Pobling Pore Sonic Cleanser yang bisa membantu kita saat mencuci muka agar bersih maksimal. Pobling bisa bekerja sedahsyat itu, karena dia punya vibrations yang gerakannya sampe 10 ribu kali per 1 menit. Selain bisa membersihkan pori-pori, Pobling juga dipercaya bisa bikin jerawat hilang, bekas jerawat pudar, mengecilkan pori-pori, bikin minyak di wajah berkurang drastis, mengangkat sel kulit mati dan kulit menjadi cerah. Kalau pori-pori bersih, skin care pun bisa menyerap dengan baik di kulit.

Kabar gembiranya adalah Pobling juga dijual di Indonesia, terutama di online shop. Sayangnya, banyak Pobling palsu yang beredar di pasaran. Gue udah baca di forum kecantikan, banyak yang ngeluh kalau Pobling yang mereka pake itu sepertinya palsu. Karena, baterenya cepet abis. Udah ganti batere, si Pobling juga tetep nggak bisa nyala. Bahkan tidak jarang, bulunya yang kasar itu bisa melukai kulit kita yang sehalus pantat bayi ini.

Jadi, gue nggak mau langsung beli begitu aja. Meskipun makin lama, harganya makin murah meriah, yaitu sekitar Rp 100 ribu sampe Rp 200 ribu. Bingung kan lo mau beli di mana? Ibaratnya kayak milih kucing dalem karung. Sukur-sukur dapet yang Persia. Kalau dapet kucing kampung, tanggung aja derita lo sendiri.

Suatu hari, gue ketemu sebuah blog yang bahas Pobling dan dia bilang sih udah berbulan-bulan pake Pobling dan Pobling-nya masih berfungsi dengan baik. Dan gue pun menemukan akun Instagram tempat doi beli Pobling. Nama akunnya itu angelicious_goh. Di akun itu juga banyak testimonial dari pembeli yang udah pake Pobling yang doi jual dan kebanyakan pada puas sama hasilnya.

Terus gue mikir, boleh juga dicoba! Harganya juga masih terjangkau, yaitu Rp 150 ribu. Dengan harga segitu, jelas Pobling jauh lebih unggul dalam hal harga ketimbang Clarisonic yang harganya naudzubillahi min dzalik. Nggak tau deh tepatnya berapa harganya. Yang jelas jutaan. Mahal, bookkk! Mendingan duitnya buat uang sekolah anak dan cucu nanti.

Seperti inilah wujud dari Pobling Pore Sonic Cleanser yang canggih itu.

Processed with VSCOcam with f2 preset

Katanya sih, kalau Pobling asli, di pantatnya ada tulisan MADE IN KOREA. Jadi, Pobling itu bukan buatan Cina, apalagi buatan Cina Kota or Glodok.

Processed with VSCOcam with f2 preset

Cara pakenya juga mudah. Tinggal masukin 1 buah baterai AAA aja. Katanya sih paling bagus pake baterai Alkaline gitu. Misalnya merk Energizer ini, ketimbang baterai 3 huruf itu. Hihihi…

Processed with VSCOcam with f2 preset

Abis pake baterai, terus gimana lagi?

1. Basahin muka

2. Basahin brush-nya

3. Tuangin face wash secukupnya di atas brush

4. Nyalain mesinnya

5. Terus gosokin ke muka secara merata

6. Kalau udah kelar matiin mesinnya

7. Lalu bilas muka sampe bersih

Biasanya kalau kulit lagi berjerawat banget, kita nggak boleh pake scrub. Soalnya, bisa bikin kulit makin iritasi. Tapi, kalau Pobling ini aman digunakan oleh orang yang jerawatnya banyak banget. Malahan, banyak testimonial yang bilang kalau jerawat mereka berkurang drastis. Karena, brush-nya lembut banget. Nggak keras kayak sikat WC.

Processed with VSCOcam with f2 preset

mariskatracy-rock

Untuk membuktikan kedahsyatan Pobling, biasanya para blogger dan vlogger suka banget lakuin orange test. Itu lho tes pake kulit jeruk. Kenapa harus kulit jeruk, Kak? Karena, kulit jeruk itu punya pori-pori sama kayak kulit manusia.

Biasanya kita suka yakin banget kalau kulit kita udah bersih. Padahal, siapa tau masih ada sisa bedak atau BB Cream yang menempel di pori-pori. Apalagi, warna bedak atau BB Cream itu hampir sama kayak warna kulit muka. Nah, kalau pake orange test ini, kita bisa melihat dengan mata telanjang, apakah masih ada kotoran yang menempel di sana?

Gue pun mengoleskan concealer di permukaan kulit jeruk. Btw, pengin tau gue dapet jeruk ini dari mana? Dari rumah duka waktu gue melayat bokapnya temen gue yang meninggal. Enak kan, bisa menghibur teman yang berduka, sekaligus dapet jeruk gratisan.

Lalu, gue cuci permukaan kulit jeruk pake face wash dan tangan (cara manual). Hasilnya, masih ada sisa concealer yang menempel di pori-pori jeruk. Padahal, udah dicuci 2 kali, lho!

Kemudian, gue tambahin concealer di kulit jeruk dan gue cuci pake Pobling. Hasilnya, kulit jeruk jadi mulus lagi! Ini buktinya, Kak!

pobling5pobling6pobling7

Concealer – Manual Cleansing – Pobling

mariskatracy-rock

Setelah 2 minggu gue pake Pobling, gue sih merasa puas sama hasilnya. Pobling-nya masih berfungsi dengan baik dan baterainya baik-baik aja. So far, gue mengakui kalau Pobling ini adalah asli.

Kelebihannya:

(+) Harga terjangkau.

(+) Bentuknya high class dan bisa pilih warna.

(+) Praktis. Mudah dibawa ke mana-mana.

(+) Pas gue kelar cuci muka, gue sih berasa kulit muka gue jadi bersih banget.

(+) Berasa jadi cerah banget muka gue.

(+) Udah nggak pernah tumbuh jerawat baru.

(+) Nggak menyebabkan iritasi.

(+) Kulit jadi nggak terlalu berminyak.

(+) Waterproof! Jadi jangan takut rusak, karena kena air.

(+) Bentuk brush-nya nggak berubah banyak, meskipun sering dipake.

(+) Brush-nya bisa diganti. Tinggal copotin aja kepala brush-nya. Biasanya sih, orang-orang pada ganti setiap 3 bulan sekali.

Kekurangannya:

(-) Pake baterai. Jadi nggak ramah lingkungan (padahal maksudnya males kalau harus beli baterai lagi).

(-) Lama-lama warna brush-nya jadi agak butek.

(-) Kalau buat komedo kayaknya kurang ampuh. Komedo gue masih bertengger di hidung. Kalau mau dikeluarin, harus dipencet lagi idungnya.

Next Purchase: Yes! Beli kepala brush-nya lagi okelah.

Foto: Mariska

 

 

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like¬†facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy