FacebookTwitter

Kisah Anak Magang Culun (Part-2)

By on Nov 16, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Kali ini, gue bakal melanjutkan kisah gue sewaktu masih jadi anak magang yang culun. Sebelumnya, gue pernah bercerita bagaimana awal mula gue menjadi anak magang di bidang properti. Kisah part 1-nya bisa kalian baca di sini. Setelah gue kasih tahu ke orang-orang kalau gue udah magang di perusahaan properti, ada aja pro dan kontra yang bermunculan. Kalau pro-nya sih lebih bahas mengenai komisi yang lumayan gede. Mereka setuju banget gue magang di sana, karena siapa tau gue bisa jadi orang terkaya pertama di Indonesia. Soal jam kerja juga enak. Fleksibel. Bisa disesuaikan sama jadwal kuliah dan mengajar les privat.

Tapi, ada yang kurang setuju dengan keputusan gue ini. Salah satunya si Temmy (ini cowok, bukan cewek), temen kampus gue yang biasanya akrab disapa Kecoa. Menurut Temmy, mendingan cari tempat magang lain yang lebih bonafit.

“Buat apa masuk properti? Itu mah lulusan SMA juga bisa,” kata Temmy sok bijak. Padahal, kuliah aja jarang masuk. Dia lebih banyak menghabiskan waktunya buat nongkrong di kantin. Kalau malem-malem sampe subuh biasanya main ke tempat dugem. Bilangnya sih diculik temen, tapi sebenernya emang demen aja diculik.

“Biar gampang aja sih, Tem. Biar urusan magang ini cepet kelar. Bosnya bisa diajak kerjasama buat kibul-kibulan jadwal. Udah gitu komisinya kan lumayan kalau gue bisa ngejual rumah.”

“Iya sih. Tapi, kalau gue sih ogah magang di properti. Mendingan gue cari perusahaan lain yang emang butuh pendidikan tinggi buat masuk,” kata Temmy dengan nada sombong.

Suka-suka dia deh mau magang di mana. Yang penting, mata kuliah ini bisa segera dikelarin. Gue udah muak banget sama kampus gue yang bentuknya mirip Pagoda Pai Su Chen di serial drama Ular Putih itu. Gue nggak mau lama-lama semedi di sana. Gue pengin menghirup udara bebas, pengin ngerasain dunia kerja dan indahnya menuju pelaminan sampai bahagianya menggendong cucu!

mariskatracy-rock

Oke, kembali lagi ke persoalan magang. Menjalani pekerjaan sebagai marketer properti ternyata cukup bisa mengembalikan semangat hidup gue yang udah direnggut oleh kejamnya kampus gue. Hampir setiap hari, kerjaan gue itu keliling daerah Mangga Besar, Kebun Jeruk, Kota, Pademangan dan sekitarnya buat cari listing-an rumah yang bakal dijual. Cari yang deket-deket gitu, deh. Bahkan, kadang nggak jarang gue lakuin canvasing dengan cara jalan kaki. Cara ini ampuh juga buat kalian yang pengin menguruskan badan. Sebenernya sih bukan karena pengin olahraga, tapi karena pengin hemat ongkos aja. Namanya juga nggak punya kendaraan pribadi. Miris banget kan.

Akhirnya, gue menemukan cara yang cukup jitu, yaitu kirim SMS ke semua temen-temen gue buat bantuin gue cari listing-an rumah. Kalau zaman sekarang istilahnya kirimin broadcast message (BM) di BBM. Gue minta temen-temen gue kasih tau kalau ada rumah yang lagi mau dijual di sekitar rumah mereka. Nanti, kalau rumah itu berhasil dijual, gue bakal bagi komisi gue ke mereka sebesar 10%. Lumayan kan buat jajan anak kampus. Cara itu sih lumayan ampuh buat kumpulin listing-an. Dengan cara gue iming-imingi soal pembagian komisi, mereka pun pada semangat buat mengamati sekeliling jalan di dekat rumah mereka. Kali-kali ada rumah atau tanah yang mau dijual gitu.

Dari sekian banyak listing-an gue itu, gue pun menemui banyak klien yang bisa dibilang cukup ajaib. Gue pernah dateng ke rumah klien di Kebun Jeruk bareng Mastini. Ada orang yang mau rumahnya dijual, tapi kasih liat rumahnya aja pelit banget!

“Om, aku boleh lihat dalemnya nggak? Terus foto-foto gitu,” kata gue.

Mo pun ki khon, ki te nyin mo tin cho oi mai lah!” Bininya nyamber kayak gledek.

Gue sama Mastini liat-liatan, terus sebenernya pengin ngakak denger tuh emak-emak ngomong pake dialek Khek. Yaelah bahasa dewa gitu doang. Jelas aja gue sama Mastini yang merupakan perempuan berdarah Bangka-Belitung ngerti banget sama apa yang lagi diomongin. Kami kan sekampung sama Sandra Dewi dan Ahok. Oh ya, maksud si emak-emak itu adalah: ‘Nggak usah kasih liat mereka. Mereka juga belum tentu mau beli’.

Bangkek nggak tuh? Emang sih muka gue kere dan nggak ada niat mau beli, tapi kan gue sama Mastini cuma pengin bantu buat jual rumah tuh emak-emak. Coba kalau beli rumah segampang beli jeroan di Pasar Baru. Pasti udah gue beli tuh rumah sambil lempar duit ceban. Kalau sampe tuh rumah nggak laku-laku, berarti kesalahan ada pada pemiliknya yang selalu merendahkan calon pembeli.

Ada juga calon pembeli rumah yang banyak maunya. Maunya rumah yang murah, tapi penginnya letaknya strategis, ukurannya lumayan gede dan bebas banjir. Lah kalau ada yang kayak gitu, gue udah koleksi rumah dari SMP. Kalau mau murah, cari aja rumah di Bekasi!

Emang begitulah ribetnya cari rumah. Kalau kata orang-orang sih, sama ribetnya kayak cari jodoh. Mutusin buat beli rumah itu nggak bisa sembarangan, karena mungkin aja sisa hidup kita bakal dihabiskan di rumah itu. Sama kayak jodoh. Kalau salah, bisa menyesal seumur hidup.

Terus, dagang properti itu juga rentan sama kesalahan nyebutin harga. Kalau udah salah harga bisa berabe! Bikin calon pembeli kecewa dan si penjual marah-marah. Gue pernah nawarin salah satu listing-an ruko di Kebun Jeruk ke salah satu calon pembeli. Gue bilang luasnya sekian dan harganya gue sebutin kalau nggak salah 1M. Dan doi pun girang pas denger harga segitu, terus pengin liat rukonya.

Lalu, gue teleponlah si pemilik rumah.

“Halo Pak, ruko bapak itu ada yang mau lihat. Dia kayaknya tertarik sama harga 1M, Pak!” kata gue di telepon.

“Apaaa? Kamu bilang harga ruko saya 1M? Harganya 1,6M tau!”

Gue langsung susah ngomong. Kayak ada sariawan di satu mulut.

“Maaf, Pak. Salah sebut harga.”

“Kalau salah sebut harga, mending nggak usah jualan!”

Abis itu gue langsung jiper dan nggak hubungin doi lagi. Salahnya jauh juga sih dari 1,6M ke 1M. Kalau si pemilik rumah pengin jual rugi rumahnya sih nggak apa-apa.

Kalau kata orang-orang di perusahaan tempat gue magang itu sih, pengalaman gue tersebut belum ada apa-apanya dibandingkan sama pengalaman marketer lain yang kerjanya udah lama banget. Bukan hanya klien resek yang udah mereka hadapi, tapi juga orang resek yang suka mencuri spanduk jualan mereka. Hah, emang buat apaan tuh spanduk dicuri? Ternyata buat jualan pecel lele, Kak! Ada yang pernah makan pecel lele di suatu tempat, lalu dirinya menemukan di balik spanduk dagangan pecel lele tersebut, tertulis nama dia lengkap dengan nomor hape. Gue kalau jadi dia sih bakal minta ganti rugi. Setidaknya bisa makan pecel lele gratis di sana selama 2 tahun!

Ngomong-ngomong soal penampakan rumah, ternyata kita juga nggak boleh meremehkan penampilan rumah. Gue pernah temuin rumah yang mau dijual dan lokasinya deket banget sama rumah gue, tapi ya Allah, rumahnya nggak layak tinggal banget. Kayak rumah bekas kebakaran gitu lho. Banyak kayu udah rusah bertebaran di mana-mana. Mau pasang spanduk yang ada tulisan nama dan nomor hape gue aja nggak bisa. Sebenernya sih bisa-bisa aja kalau mau diakalin, tapi bakal ribet. Si pemilik juga udah setuju gue jadi marketernya. Tapi, gue udah keburu males ngurusnya. Karena gue pikir, urus rumah yang satu itu bisa kapan aja. Kayaknya bakal lama lakunya.

Eh, nggak berapa lama, gue denger kabar kalau si pemilik rumah udah berhasil jual rumah itu! Beh, kalau bahasa zaman anak sekarang, lebih enak elus dada terus ngomong ‘Sakitnya tuh di sini’. Tiap lewatin jalan itu, rasanya pengin nangis gila-gilaan. Kangtau (rezeki), Kak! Kangtau! Gue nyesel banget udah lewatin kangtau begitu aja! Kan lumayan buat beli hape baru.

Lewat peristiwa itu, gue cukup tertampar sih. Soalnya, kemarin itu gue sempet jelekin emak-emak yang kelihatannya selalu meremehkan calon pembeli. Padahal, gue sendiri juga begitu. Gue meremehkan kualitas rumah yang mau dijual. Sama kayak orang yang tampangnya mungkin pas-pasan di mata banyak orang, tapi bukan berarti dia bakal nggak laku kan?

Gue pun nggak ingin mengulangi kesalahan yang sama. Gue bertekad sangat keras supaya gue bisa closing. Masa sampe sidang magang, gue belum bisa jual rumah satu pun? Malu banget sama darah Cina gue. Masa orang Cina nggak bisa jualan?

mariskatracy-rock

Kemudian, ada temen kampus gue, si Mulyadi (Yadi) yang juga kepengin magang. Gue pun ajak dia ikutan magang di perusahaan properti Pak Bambang. Dan dia setuju! Gue sih seneng banget kalau dia mau magang bareng kami. Setidaknya, nambah satu temen yang bersedia buat diajak menderita.

Dan gue nggak menyangka kalau Yadi itu masih ada hubungan saudara sama si Pak Bambang. Ah, dunia memang hanya selebar daun kelor.

“Istrinya Pak Bambang itu anak dari istri ketiga Om gue. Eh, sebenernya bukan istri ketiga juga, sih, tapi selingkuhan,” curhat Yadi.

“Apeeeee? Selingkuhan?” Gue sama Mastini kaget setengah mati.

“Kaya banget dong Om lo sampe banyak yang mau sama dia?” tanya gue.

“Ya, begitulah,” jawab Yadi singkat.

“Pantesan gaya hidup istrinya si Bambang begitu, ye. Kerjanya waktu kuliah cuma bolos sama dandan,” bilang Mastini sambil geleng-gelengin kepala.

“Enak ya jadi anak orang kaya. Tapi, jadi anak dari selingkuhan. Nggak enak juga, sih,” ucap gue.

Memang begitulah hidup. Kadang kita cuma menilai dari enaknya doang. Mungkin aja keluarganya ibu Mawar (istri Pak Bambang) itu nggak selalu enak. Bisa jadi, dia itu kerjaannya menanggung malu, karena nyokapnya cuma jadi selingkuhan. Ih gue kok sotoy banget, ya!

Marilah kita kembali lagi ke Yadi. Setelah berusaha mencari listing-an rumah buat dijual, rupanya Yadi cuma ketemu satu listing. Masih kalau sama gue yang udah punya lebih dari 20 listing. Beh, rasanya pengin ketawain Yadi kenceng-kenceng, soalnya dia cupu. Dia harus belajar dari gue cara merayu klien dengan tegas ala Prabowo.

“Lo dapet listing-an dari mana, Yad?” tanya gue waktu kami makan siang di kantin kampus.

“Ini rumahnya si Nagesh. Dia mau jual rumahnya.”

Nagesh juga merupakan temen kampus kami. Cowok berdarah India dan berkulit putih bersih ini ingin menjual rumahnya di Kelapa Gading, karena nggak tahan sama banjir. Beberapa waktu lalu, dia sempet renovasi rumahnya yang rusak cukup parah gara-gara banjir. Katanya sih udah jadi cakep banget rumahnya! Gue jadi penasaran pengin liat rumahnya Nagesh!

“Wih, keren banget coy! Kapan lo mau ke rumahnya? Gue ikutan dong!”

“Besok nih. Sama si Bambang. Iye lo ikutan aja. Kita sekalian cari listing-an juga di sekitar sana.”

“Oke, mamen!”

Keesokan harinya, kami bertiga berkeliling ke komplek rumah Nagesh. Gue lupa tepatnya di mana. Yang pasti daerah Kelapa Gading yang kalau musim banjir, pasti rumah-rumahnya pada tenggelam. Nggak bisa gue bayangin kalau gue tinggal di sana. Terus, gue nggak bisa berenang sama sekali. Pasti serem banget kayak hidup di kapal Titanic.

“Kamu kenapa Yadi? Kok kayaknya lemes banget?” tanya Pak Bambang pas nyetir mobil.

“Nggak tau, Pak. Mungkin kebanyakan makan.”

Gue pengin ngakak pas denger Yadi jawab begitu.

“Oh, pasti kamu suka makan nasi banyak-banyak, ya?”

“Iya. Sama Teh Botol juga suka. Hehehe.”

“Nasi sama Teh Botol itu nggak bagus buat kesehatan, karena bisa meningkatkan gula darah. Makanya gampang lemes. Coba kamu kurangi,” kata Pak Bambang bijak. Kayaknya sih doi peduli banget sama Yadi. Mungkin karena masih ada hubungan saudara.

“Iya Pak, akan saya usahakan,” jawab Yadi. Halah, itu cuma basa-basi aja. Setelah tujuh tahun kemudian (tahun 2014) perutnya malah makin gede kayak lagi hamil tua.

Karena rawan banjir, rumah-rumah di sana banyak banget yang mau dijual. Terlihat dari banyaknya papan yang dipasang di sana. Kayaknya, para penghuni di sana udah sangat trauma dengan penyakit kutu air yang menyerang ketika banjir tiba.

Kami berhasil masuk ke sebuah rumah yang emang kebetulan ada pemiliknya di dalam. Pas masuk ke dalem, beh ada bekas banjir di tembok. Kalau gue ukur pake badan gue, tinggi air yang masuk itu sedada buset! Gue kalau jadi pemiliknya sih, pasti bakal milih buat jual atau dijadiin kos-kosan juga nggak apa-apa deh!

Setelah mampir ke 2 rumah lain yang mau dijual, akhirnya kami mampir ke rumah Nagesh. Rumahnya itu minimalis banget. Soalnya, penghuninya emang nggak banyak sih. Apalagi, dia itu (kalau nggak salah inget, ye) adalah anak tunggal. Meskipun nggak gitu gede, tapi rumahnya emang cakep banget! Modern, tapi masih ada sedikit unsur India-nya. Rupanya, keluarga Nagesh nggak melupakan tradisi dari negara asalnya. Bener apa kata Yadi! Rumahnya keren! Maklumlah, namanya juga abis renovasi. Pas masuk ke kamar Nagesh, beh rasanya pengin bobok di dalam sana, karena atmosfirnya enak banget! Udah gitu banyak fasilitas mewah di sana.

Karena rumahnya udah direnovasi, bekas banjir di tembok dan lantai pun udah musnah! Jadi nggak keliatan kayak rumah rawan banjir. Pinter banget keluarganya Nagesh! Meskipun bukan Cina, tapi otaknya cukup licik untuk memikirkan hal ini.

Rumahnya Nagesh emang bagus bingit, sih, tapi daerahnya banjir banget. Kalau mau beli rumah di sana, pasti mikirnya kebangetan banget. Ini lebih ribet daripada persoalan pengin makan apa dan makannya di mana. Terus gue mikir, kayaknya bakal susah lakunya. Abis gue mikir begitu, gue mikir lagi. Dulu gue pernah under estimate sama sebuah rumah yang kayaknya susah laku, tapi rumah itu malah laku lumayan cepet. Ah ya udalah, mendingan gue nggak mikir aneh-aneh.

mariskatracy-rock

Makin lama, temen-temen gue yang lain udah nyerah sama kerjaan laknat ini. Ke sana ke mari, buang-buang ongkos, pulsa, tapi nggak ada hasilnya. Bahkan, Welly aja yang tadinya paling semangat malah jadi males-malesan. Berkali-kali kami janjian ketemuan di rumah sakit Husada, Mangga Besar buat canvasing, tapi selalu gagal. Ada aja alasannya.

“Mungkin karena kita salah pilih tempat ya, Cha. Husada itu feng shui-nya nggak bagus. Banyak yang meninggal di sana,” kata Welly.

“Ah, gue sih nggak percaya sama gitu-gituan coy! Emang kalian aja yang nggak niat!” bilang gue. Akhirnya, kami pun memilih tempat lain buat janjian, tapi tetep aja batal melulu.

Ujung-ujungnya, gue cuma kerja bareng Yadi. Biar orangnya aneh dan nggak jelas gitu, Yadi tetep rajin. Kami lumayan sering canvasing bareng naik motor. Gila romantis banget kalau diinget-inget! Yadi pun cukup sabar menghadapi teriakan gue yang bisa banget bikin kuping budek. Tapi, kadang nggak sabar-sabar banget, sih.

“Ung, kalau jadi cewek itu jangan kasar,” ujar Yadi.

“Bawel lo! Emang kenapa kalau kasar? Salah gue?”

“Bukan begitu. Lo kalau diem, nilai lo itu 8. Cantiknya luar biasa, tapi kalau udah ngomong, langsung drop. Nilainya langsung jadi 2.”

“Eh, kurang ajar lo! Udah bikin orang seneng malah dibanting lagi. Tampar, ye!”

Cukup banyak waktu yang gue habiskan bersama Yadi, terutama ketika magang bareng. Kami juga pernah jaga pameran rumah bareng di JCC. Sebenernya sih males buat pergi ke sana, karena cuma dibayar sama Pak Bambang Rp 20 ribu per hari! KZL nggak sih udah kerja berdiri seharian sambil pasang senyum, tapi cuma dibayar segitu? Padahal buat jajan di sana aja nggak cukup. Minimal kan harus makan dua kali dalam sehari. Sekali makan Indomie aja udah ceban! Itu Indomie harga segitu di tahun 2007 udah mahal banget, Kak! Kalau masak di rumah, dengan harga ceban bisa makan Indomie 10 kali!

“Capek banget ya, Yadoth! Kalau dipikir-pikir, pelit banget tuh sodara lo! Masa cuma dibayar 20 rebu? Mending gue jadi SPG dah!” keluh gue.

Tapi, kalau dipikir-pikir lagi, nggak mungkin banget gue bisa jadi SPG, karena tinggi badan sama berat badan gue sangat-sangat tidak ideal ketika itu. Coba kalau misalnya gue diet yang bener kayak sekarang! Pasti zaman dulu gue bisa jadi SPG terlaris di Jakarta!

“Ya emang begitulah, Ung. Namanya juga kerja. Btw, lo punya hobi apa?” tanya Yadi tiba-tiba.

“Gue sih sukanya nulis, coy. Kenapa lo tanya kayak begitu?”

“Kalau lo suka kerjain yang bener. Zaman sekarang, cewek itu juga harus punya penghasilan sendiri.”

“Kalau itu gue juga tau, coy.”

“Jangan sampe kayak nyokap gue. Dia itu nggak punya kerjaan apa-apa. Cuma ibu rumah tangga. Begitu bokap gue meninggal, langsung nggak punya apa-apa. Untung masih ada saudara yang mau bantu.”

“Oh. Iya juga sih, coy. Bener banget, tuh.”

Emang begitulah Yadi. Orang yang suka banget kasih wejangan sejak kuliah. Sampe sekarang pun, Yadi juga masih suka kasih wejangan, meskipun otaknya kadang suka cacat. Mungkin karena dia pernah menjabat jadi ketua PD (persekutuan doa) di kampus. Apalagi sejak udah nikah. Wejangannya makin bagus dan berbobot.

Dari obrolan itu, gue makin tau tentang pentingnya berusaha keras. Meskipun gue belum closing apa-apa. tapi setidaknya gue berusaha dulu. Kalau pun emang gue nggak berjodoh di bidang perumahan ini, pasti bakal ada jalan lain buat sukses.

 mariskatracy-rock

Makin hari, bukan closing yang gue dapet ketika gue jadi anak magang di properti. Sejak gue menyebarluaskan nomor hape gue dengan bagi kartu nama di mana-mana, terus pasang spanduk di beberapa tempat, jadi banyak nomor-nomor aneh yang hubungin gue. Kalau hubungin gue buat tanya soal rumah sih nggak apa-apa. Nah ini hubunginnya buat ajak kenalan dan hal nggak penting lainnya! Malesin banget kan! Lo pikir pasang spanduk buat cari jodoh? Main online dating aja sana!

Sekalinya ada yang telepon tanya-tanya soal rumah, yang telepon itu si David, temen SMP gue.

“Halo Mar, apa kabar?” tanya David.

“Baik, coy. Lo apa kabar?”

“Baik juga.”

“Katanya Mei-mei lo sekarang kerja di properti, ya?”

“Iya. Kenapa emang?”

“Gue lagi cari rumah di sekitar daerah Mangga Besar gitu. Kira-kira berapaan, ya?”

“Wah, nggak tau, coy. Gue harus tanya-tanya dulu. Lagian, gue belum punya listing-an di daerah Mangga Besar gitu.”

“Oh.. Nah kalau rumah lo berapaan kira-kira?”

“Rumah gue sih kalau nggak salah denger ye, kalau mau dijual itu kayanya 250 juta deh.”

“Terus, rumah lo ada sertifikat?”

Lho kok harum-harumnya si anak laknat ini kayak mau ngebeli rumah gue, ye? Ya enak sih kalau rumah gue dijual, gue bisa dapet duit banyak! Tapi, abis itu gue harus tinggal di mana? Bangkek juga nih anak!

Yang bikin gue kaget adalah si Yadi ternyata udah closing! Closing-in rumahnya si Nagesh! Dia berhasil dapetin pembeli, terus ajak si Pak Bambang ke rumah itu buat nego-negoan sama si pembeli dan mereka berhasil ngejual rumahnya Nagesh dengan sukses!

“Eh Yadoth! Ceritain dong gimana caranya lo bisa berhasil?” tanya gue sama Mastini ke Yadi.

“Itu karena si Bambang jago banget ngomongnya! Pas orangnya tanya, biasa banjir setinggi apa, dia bilangnya cuma semata kaki kok. Jadi orangnya tertarik banget. Apalagi rumahnya Nagesh emang bagus dan harganya juga masih terjangkau. Nggak sampe 1M,” ujar Yadi.

“Hahaha.. Gila licik banget si Bambang! Nggak kebayang si penghuni rumah bakal gimana pas banjir nanti. Kecuali kalau Bogor nggak ngirim ujan!” kata gue.

“Terus lo dapet berapa?” tanya Mastini.

“Dapet 3 juta, coy. Seharusnya 6 juta. Tapi kan diambil setengah sama Bambang.”

“Jahat ya dia! Ambil sampe setengah! Kesel!” bentak gue sambil gebrak meja.

“Lo mau traktir kita apa? Hoki banget lo padahal listing-an cuma 1! Uung aja ada 20 lebih belum kejual-jual!” bilang Mastini.

“Traktir jus aja, ya. Soalnya gue harus nabung juga. Belum lagi harus kasih ke nyokap gue.”

“Pelit banget lo! Ya udah deh!” Gue geregatan, karena Yadi pelit banget! Udah temenan berapa taun, tapi nggak pernah traktir sama sekali. Sekalinya dapet rezeki, dia cuma traktir jus yang harganya nggak sampe goceng!

Dalam hati, gue agak iri juga sih sama Yadi. Anak paling baru, tapi udah berhasil ngejual 1 rumah. Udah gitu rumahnya rawan banjir banget lagi. Dan gue nggak nyangka bisa kejual secepet itu. Lagi-lagi prediksi gue akan sebuah rumah itu salah lagi. Apa mungkin gue emang nggak berbakat ngeliat peluang sebuah rumah bakal laku atau nggak? Kayaknya sih emang gitu.

Lama-lama, gue pun capek sama kerjaan laknat ini! Sama muaknya kayak gue muak sama kampus gue itu! Bener apa kata orang sih, kadang kita perlu tau kapan harus berusaha keras, kapan harus berhenti. Dan gue mencoba mengingat-ingat lagi tentang tujuan gue magang di bidang perumahan ini. Tujuan gue cuma meraih duit sebanyak-banyaknya. Nggak ada tujuan lain yang lebih mulia. Nggak jelas gitu deh maunya apa. Makanya, sekalinya nggak dapet uang, gue memutuskan buat menyerah. Karena, nggak ada hal lain yang bisa dipertahankan.

Gue pun lebih fokus buat kerjain isi makalah magang gue. Gue bisa mengerjakannya dengan cepet, karena gue emang suka banget nulis. Waktu masa lulus-lulusan aja, skripsi gue lebih cepet selesai, ketimbang kuliah gue. Ketika itu, gue makin tau dengan apa yang gue mau, yaitu fokus jadi penulis. Karena, selain pengin dapet duit banyak banget, gue punya tujuan lain waktu menulis, yaitu pengin membuat orang lain merasa lebih baik dan bahagia ketika baca tulisan gue. Simpel, tapi menurut gue itu meaningful bingit!

Akhirnya, gue berhasil dapet nilai A buat mata kuliah magang gue. Bukan karena gue yang jago, sih. Karena, emang banyak banget yang dapet nilai A di mata kuliah ini. Semua dosen kayaknya beramal kasih nilai A. Beda sama mata kuliah lainnya yang harus belajar sampe ngeden-ngeden kayak orang mau berak, baru bisa dapet nilai A.

Sekian kisah magang Kak Uung ketika masih kuliah di kampus kandang burung. Selanjutnya, mungkin Kak Uung bakal cerita soal pengalaman berjuang lulus dari kandang burung dan bagaimana Kak Uung bisa dapetin yang Kak Uung mau. Babay!

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy