FacebookTwitter

Hidup Tanpa Smartphone

By on Nov 29, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Suatu hari, gue pernah pake baju yang udah lama banget nggak dipake. Pas gue pake baju itu, gila bajunya longgar banget, cuy! Beberapa detik gue sadar kalau bukan ukuran bajunya yang berubah, karena kainnya nggak belel sama sekali. Tapi, yang berubah adalah ukuran badan gue yang makin menyusut akibat diet yang berhasil. Di saat itulah, gue mulai sadar kalau gue udah kehilangan banyak lemak dan rasanya agak aneh.

Aneh, karena dulunya gue membawa banyak lemak di badan, terus lemak itu pergi begitu aja. Dulu, gue bawa lemak itu ke mana-mana, meskipun gue bawa dengan perasaan benci. Terus, pas lemak itu hilang, gue berasa kehilangan. Karena, gue belum terbiasa dengan badan yang lebih enteng dan belum terbiasa pake baju kelonggaran. Kangen sih sama lemak, tapi kalau disuruh memiliki lagi, tentu aja ogah!

Menurut gue, lemak itu jahat seperti lelaki hidung belang yang hanya bisa menyakiti perasaan wanita. Buat yang pernah punya mantan pacar yang jahat, mungkin rasa kehilangan kalian mirip kayak rasa kehilangan lemak. Ya kangen sih, tapi kalau disuruh balik lagi, tentu aja ogah!

mariskatracy-rock

Untuk sesuatu yang kita benci aja, perasaan kangen itu bisa muncul. Apalagi, untuk sesuatu yang berharga. Itulah manusia! Baru berasa kangen, setelah kehilangan. Perasaan kehilangan macam itu, muncul lagi setelah smartphone gue rusak. Dan gue harus hidup tanpa smartphone selama dua minggu.

iPhone 4S yang biasa gue bawa-bawa itu, udah gue pake selama hampir dua tahun. Pas awal-awal gue pake hape itu, tentu aja gue bangga! Karena, pake iPhone bisa menaikkan harga diri sebanyak 50%. Kata orang-orang sih begitu. Apalagi, 4S adalah karya terakhir mendiang Steve Jobs sebelum doi meninggal dunia.

Tapi, lama-lama gue merasa biasa aja pas pake hape itu. Soalnya, banyak hape lebih canggih bermunculan. Apalagi, udah ada iPhone 6 dan 6 plus. Rasanya mupeng banget, pengin punya hape yang jauh lebih canggih. Mungkin ini yang dirasakan oleh orang-orang yang ingin punya pacar baru, karena pacar orang lain terihat lebih yahud, lebih kaya dan lebih romantis (bukan pengalaman pribadi).

Dan kayaknya, 4S gue itu bisa membaca pikiran gue. Dua minggu yang lalu, dia pun ngambek dan menyakiti dirinya sendiri. Suatu malam, gue coba charge dia pake kabel data kayak biasa, tapi malah nggak ke-charge sama sekali! Gue bingung dong gara-gara apaan? Pas gue matiin tuh hape, terus gue colok dan tinggal pergi, lalu nyalain lagi, baterenya malah penuh. Tapi, gue coba charge lagi, malah nggak bisa. KZL. Pengin jedotin pala di tembok rasanya!

Gue pikir, ah ini pasti gara-gara kabelnya udah rusak! Udah bapuk juga sih kabelnya dan minta banget dilem biru. Okelah, akhirnya gue pun cari-cari lapak jualan kabel data 4S yang murah meriah. Untuk sementara, gue bakal pinjem colokan punya temen kantor.

Dengan riang gembira, keesokan harinya gue pinjem kabel data temen kantor gue, si Kak Marissa. Namanya mirip-mirip kayak nama gue. Kadang, orang di kantor, suka siwer sama nama kami yang seolah-olah kayak anak kembar itu. Keuntungannya adalah paket kiriman buat doi suka mampir ke meja gue. Lumayan banget buat ditilep. Meskipun nama aslinya perempuan banget, tapi nama panggilannya jauh dari aroma perempuan. Panggilannya adalah Bobby (baca: Bobbeeyyy). Sama kayak nama panggilan gue yang terdengar abang-abang banget. UUNG.

Pas nge-charge pake kabel data Bobby, hapenya ke-charge sih, tapi cuma 5%, abis itu nggak ke-charge lagi. Tinggal menunggu waktu, terus mati lagi. Begitu terus sampe kiamat. Karena panik banget, gue pun curhat sama Kak RG di Line yang ter-connect di PC kantor.

Gue: Kak, Masya Allah. Akih uda pinjem kabel temen, tapi ga kecas jg hapenya.

Kak RG: Cas pake apa? PC kantor? Itu kan watt-nya kecil. Ya ga bisalah.

Gue: Oke deh, colok kayak biasa aja.

Setidaknya, jawaban itu bisa melegakan hati gue. Gue pun nge-charge hape pake cara konvensional, yaitu colok kayak biasa tanpa menggunakan PC. Bangkenya, hasilnya itu samimawon. Sama aja, Kak! Nggak bisa ke-charge juga. Gue pun pasrah. Akhirnya pake cara “kasar”. Matiin hape, terus di-charge. Kalau udah lamaan, barulah hape dinyalain. Hasilnya lumayan juga keisi setengahnya, bahkan hampir 80%. Setidaknya masih bisa dipake buat main Path.

Ketika weekend, gue pun main ke rumah Kak RG dengan harapan, siapa tau dia bisa benerin hape gue. Ya meskipun pas di rumahnya, gue harus nungguin dia potong rambut sendiri dulu, mandi dulu dan lain-lain. Apeee? Potong rambut sendiri? Iya, karena dia adalah kakak bantjik salon.

Meskipun belum puas dengan hasil potong rambut yang dilakukan secara swalayan itu, Kak RG tetap semangat mengatasi masalah hape gue.

“Ung, kayaknya ini gara-gara masalah iOS deh. Kayaknya bukan cuma kamu yang bermasalah, tapi yang lain juga. iOS 8 itu kayaknya bermasalah di 4S,” kata Kak RG beranalisa.

“Oh gitu ya, Kak! Pantesan aja hapenya Kak Bobby baik-baik aja, karena dia nggak upgrade ke iOS 8!”

“Gimana kalau kita format ulang aja. Siapa tau bisa bener. Tapi, data-data bakal keapus lho. Kamu belom back up kan?”

“Iya belom, Kak. Ya udah nggak apa-apa format aja. Foto-foto penting buat nge-blog udah aku pindahin ke dropbox, kok.”

Gue udah pusing banget sama urusan perhapean itu. Biar Kak RG yang atur mau diapain tuh hape. Tadinya kan mau diformat, biar hape kembali seperti “bayi”, eh nggak taunya Kak RG malah kepikiran buat coba upgrade iOS ke jenjang yang lebih tinggi, yaitu 8.1.1. Kebetulan, gue emang belom upgrade ke iOS itu. Males banget, Kak! Padahal udah diingetin dari kemarin sama si hape. Ya Allah, notif buat upgrade iOS itu sangatlah mengganggu. Kayak lagi diingetin buat bayar utang!

“Kok malah di-upgrade lagi, Kak? Yakin nanti bakal baik-baik aja?”  tanya gue cemas.

“Iya siapa tau kalau di-upgrade malah jadi bener.”

“Ya udah deh.” Lagi-lagi gue pasrah.

Pas udah kelar nge-charge pake cara kasar, Kak RG pun upgrade iOS ke 8.1.1. Upgrade-nya pun setengah mati. Sampe ngeden-ngeden kayak mau berak, tapi susah keluar, karena sembelit. Meskipun udah kelar upgrade, masalah pun belum selesai. Soalnya, nih hape minta connect ke iTunes, tapi nggak bisa connect sama sekali. Di-charge pun nggak bisa. Akhirnya, mati total.

“Kak, hape aku!!!! Habislah riwayatnya!” ucap gue syok sambil jambak-jambak rambut sendiri. Tamatlah riwayat gue sebagai anak gahul Jakarta Barat!

“Berarti dock connector-nya rusak, Ung.”

“Apaan tuh?”

“Itu yang buat nge-charge. Kita harus cari tempat yang bisa betulin.”

Kak RG pun browsing dan ketemu tempat yang jualan dock connector 4S yang harganya nggak mahal-mahal amat. Websitenya di www.warungmac.com. Buat dateng ke lapak Mac Arena, tinggal dateng ke Mal Ambassador aja!

“Dia jual dock connector 4S Rp 175 ribu,” ujar Kak RG.

Mendengar harga segitu, gue bisa bernafas lega. Soalnya, gue sering denger keluhan orang-orang yang iPhone-nya bermasalah, rata-rata mereka harus merogoh kocek minimal Rp 800 ribu. Nggak jarang, harga service-nya bisa lebih tinggi daripada harga iPhone-nya. Ya kalau kayak gitu, mending beli hape baru.

“Jadi, aku ke Ambass aja nih, Kak?” tanya gue.

“Iya. Sebelumnya Whatsapp dulu aja. Di web ada nomornya. Tanya kalau betulin sama dia, ada ongkosnya lagi nggak?”

“Oke, Kak.”

mariskatracy-rock

Untuk mengobati kegalauan gue, Kak RG pun meminjamkan iPhone 3GS-nya yang lagi nganggur di rumah. Meskipun hape ini nggak sempurna, karena iOS-nya masih bertengger di angka 6. Jadi, nggak bisa main Twitter, Facebook dan Path. Okelah main Twitter atau Facebook bisa pake PC kantor atau laptop di rumah, tapi kalau Path nggak bisa dimainin pake PC! Gue bakal jadi anak gahul yang kurang eksis deh!

iphone1iphone2

Kayak begitu penampakkan hape lamanya Kak RG. Mungkin terlihat keren di zamannya ketika masih berjaya, tapi kalau dilihat di zaman sekarang agak terlihat kayak hape Cina. Hahaha.. Bentuknya emang udah nggak mulus. Udah gitu, tombol home-nya juga udah nggak bisa berfungsi dengan baik. Jadi, kalau mau capture gambar, harus teken tombol home sekuat tenaga. Kita harus mengeluarkan tenaga seakan-akan pengin injek badan gajah. Tapi, lumayanlah setidaknya masih bisa buat SMS, telepon, Whatsapp dan Line. Masih bisa dipake sementara untuk keperluan kerja.

mariskatracy-rock

Gue belum sempat mampir ke mal Ambassador, karena sibuk bingit, jadi kurang lebih udah dua minggu gue absen pake 4S. Begitu gue pake 3GS, gue pun jadi kangen berat sama hape kesayangan gue. Selama ini, gue menganggap kehadirannya biasa-biasa aja. Bahkan, sempat bosan. Baru kali ini gue merasa benar-benar kehilangan. Jadi, jagalah baik-baik hape, dompet, keluarga, sahabat dan pacar kalian sebelum kehilangan!

Gue pun jadi inget dengan perjuangan gue saat mendapatkan 4S ini. Kalau kata orang-orang sih, gue hoki banget bisa dapetin 4S itu secara cuma-cuma tanpa harus menguras tabungan berjuta-juta. Tapi, menurut gue, gue nggak dapetin hape itu dengan cuma-cuma.

Karena, gue bayar uang Rp 60 ribu buat daftar lomba makan di sebuah resto sushi. Kalian pasti mikir, yaelah duit segitu buat pendaftaran mah murah banget! Itung-itung kayak beli sushi dengan bonus hape kalau hoki.

Eh, tapi nggak cuma duit segitu yang udah gue siapin. Gue juga menyiapkan mental gue habis-habisan selama dua minggu buat lomba makan itu, berdoa setiap hari. Sampe-sampe, gue selalu memimpikan kehadiran 4S setiap malam. Ketika lomba makan pun, gue juga menyiapkan mulut, lidah, tenggorokan dan lambung. Sampe akhirnya impian gue buat punya 4S pun tercapai!

iphone3

Kalau boleh memilih, enakan jadi orang kaya yang duitnya nggak abis-abis sampe 7 turunan, jadi lo nggak perlu pusing mikirin budget buat beli hape. Suka sama hape canggih yang baru keluar di pasaran, tinggal beli aja. Nggak perlu capek-capek ikutan lomba makan dan sejenisnya. Tapi, menurut gue, dapetin sesuatu dengan cara berkompetisi itu menyenangkan banget! Lebih membanggakan ketimbang harus nabung lama dulu baru bisa beli hape canggih!

Kalau inget momen indah tersebut (8 Desember 2012), gue jadi lebih bersyukur pernah ngedapetin iPhone ini. Bersaing dengan 300-an cewek, bukanlah hal yang mudah. Kalau cuma lawan 10 atau 20 orang, kalian akan lebih mudah membaca kemampuan lawan. Dari mukanya, mungkin udah keliatan siapa yang jago, siapa yang cupu (kadang perawakan wajah juga nggak menentukan, sih). Tapi, kalau lawannya udah ratusan, hal itu harus lebih diwaspadai. Siapa tau kita ketemu sama monster dari negeri antah berantah yang super jago!

Dari peristiwa kehilangan itu, gue juga jadi lebih menghargai keberadaan 4S hitam gue itu. Gue pun bernazar dalam hati untuk menjaga 4S itu dengan baik. Gue nggak akan cari penggantinya jika gue masih berjodoh dengan doi. Setidaknya, gue bakal pake hape ini sampe rusak total.

Bukan hal yang nggak mungkin sih, suatu saat gue bakal ganti hape. Tapi, tergantung dari rezeki yang Tuhan kasih. Kalau misalnya gue dapet rezeki nomplok kayak kemarin, gue oke-oke aja ganti hape baru yang lebih canggih. Kalau ada yang beliin, gue bakal terima dengan lapang dada. Kalau menang door prize juga Puji Tuhan banget!

Menurut gue, apa pun itu ada waktunya, termasuk ganti hape yang lebih canggih. Andaikata gue dapetin penggantinya, gue nggak akan melupakan dan membuang hape canggih gue ini begitu aja.

mariskatracy-rock

Oh ya, selama dua minggu nggak pake hape super canggih, selain jadi lebih menghargai apa yang gue punya, masih banyak keuntungan lain yang gue dapetin, seperti:

 

1. Kuota Nggak Abis-Abis

Ini pasti karena gue nggak buka Path, Twitter dan Facebook di 3GS-nya Kak RG. Biasanya, kalau udah dua mingguan gitu, pasti langsung ada notif yang kasih tau kalau kuota udah mau abis. Si provider selalu ingetin kita buat isi ulang kuota. Gue nggak menyangka kalau provider itu sangat peduli dengan eksistensi gue sebagai orang eksis! Karena kuota nggak abis-abis, otomatis lebih hemat. Duitnya bisa ditabung buat beli Mini Cooper.

 

2. Jadi Lebih Produktif

Biasanya, kalau lagi kerja di kantor, gue suka kepoin Path dulu, ngobrol ngolor-ngidul di chat baru bisa kerja. Kalau nggak ada hape super canggih, bawaannya pengin langsung kerja. Selain itu, gue juga lebih aktif ngeblog. Dalam dua hari, gue bisa posting 3 blog. Luar binasa. Ini jarang sekali terjadi!

 

3. Rasa Kepo Berkurang

Dengan ngecek Path setiap hari, makin besarlah rasa kepo kita. Kalau nggak ngecek sama sekali, rasa kepo itu malah nggak ada. Meskipun risikonya jadi terlihat kurang gahul, karena nggak ikutin meme lucu atau gosip terbaru. Kalau rasa kepo berkurang, otomatis nggak ngomongin orang dan dosa pun berkurang.

mariskatracy-rock

Ada yang bilang kalau badai pasti berlalu dan gue setuju akan hal itu. Akhirnya, 4S gue bisa sembuh kok, setelah gue beli part dock connector 4S di Mac Arena, gue pun meminta bantuan Kak RG buat pasangin dock connector barunya di 4S gue.

Sebenernya, bisa-bisa aja sih kalau suruh Mas-mas di Mac Arena buat pasangin dock connector-nya, cuma ongkos pasangnya itu mahal, Kak! Rp 300 ribu! Ditambahin sama part dock connector seharga Rp 175 ribu, totalnya jadi Rp 475 ribu. Sebagai orang yang ingin belajar menjadi pribadi yang lebih Cina, gue pun nggak rela mengeluarkan ongkos segitu banyaknya. Kalau sama Kak RG kan nggak usah bayar pake duit. Tinggal bayar pake cinta aja, doi udah seneng banget!

Untungnya, Kak RG itu jago banget pasang begituan! Sebelumnya, doi juga pernah bongkar iPhone 5-nya sih buat ganti baterai dan itu berhasil! Jadi, gue percaya-percaya aja sama doi, meskipun pasang dock connector itu jauh lebih ribet.

“Trust me! I’m an engineer,” kata Kak RG yang IPK terakhirnya 3,45.

Dan ucapan itu bener-bener udah terbukti, meskipun pas pasang dock connector, doi suka banget pasang muka cemas atau kaget, seolah-olah ada yang aneh sama hape gut! Dan itu pasti bikin gue ikutan cemas!

Dengan sembuhnya 4S, gue pun kembali jadi anak gahul Jakarta Barat yang super eksis! Setelah ini, nampaknya gue bakal kangen berat sama 3GS. Hehehe..

Foto: Mariska

 

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy