FacebookTwitter

Belajar dari yang Lebih “Cina”

By on Nov 23, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Tadinya, gue mau absen nge-blog, karena pengin lanjutin proyek yang bisa bikin gue makin terlihat Cina. Hahaha..  Tapi, gue nggak tahan kalau nggak share blog ini.

Lalu, kenapa gue harus membuat diri gue terlihat Cina? Bukannya gue emang udah Cina dari sananya? Yup, gue emang Cina, tapi gue nggak merasa kayak orang Cina yang sesungguhnya. Ini bukan bicara soal muka gue yang akhir-akhir ini lebih sering disangka orang Jepang atau Korea. Ini juga bukan soal gue nggak bisa ngomong Mandarin sambil cadel-cadelan atau jago pijat kayak terapis asli China di panti pijat Hayam Wuruk. Terus, apa yang bikin gue merasa nggak seperti orang Cina yang sesungguhnya?

1. Karena gue nggak jago jualan.

2. Masih gawe sama orang.

3. Hartanya kurang banyak.

4. Kurang pelit.

Sifat kecinaan yang paling melekat pada diri gue adalah gue sangat menghindari angka 4 saat memilih nomor hape, pin BB atau apa pun yang berhubungan dengan angka. Sebagai orang Cina, gue lebih mengutamakan angka 8 daripada angka yang lain. Karena, angka 4 dianggap bisa membawa sial dan angka 8 dianggap bisa membawa hoki.

Sebenernya, gue nggak percaya sama mitos tersebut. Tapi, karena lingkungan gue pada menerapkan mitos itu dalam segala aspek kehidupan, secara nggak sadar, gue pun terlena dengan mitos itu. Angka 8 jadi terlihat lebih keren ketimbang angka 4 atau angka lainnya.

Dari keempat ciri itu, gue merasa tertemplak, makanya gue pengin segera menyelesaikan proyek-proyek gue yang sempat tertunda. Kalau proyek gue kelar, tingkat kecinaan gue bakal bertambah 30%.

mariskatracy-rock

Gue makin tertemplak sama seorang seleb yang menurut gue pemikirannya Cina banget. Sebut aja namanya Wahyu (terinspirasi dari lirik lagu Rude -nya si Magic: Wahyu gotta be so rude? Don’t you know I’m human too). Si Wahyu nggak punya darah Cina sama sekali yang mengalir di tubuhnya. Karena, aroma darahnya nggak tercium aroma babi. Gue kenal sama dia udah dari empat tahun yang lalu (pertama kali gue kerja di GADIS). Gue nggak bakal bisa lupa dengan bahan yang pertama kali gue pake buat wawancara doi.

Ketika itu, orang-orang pada pake BB (BlackBerry), termasuk gue. Tapi, Wahyu malah nggak pake BB. Dia pake hape biasa yang cuma bisa telepon sama SMS-an. Buat ukuran anak gahul di Jakarta, hal kayak gitu termasuk kurang gahul banget, apalagi buat ukuran seleb. Makanya, kami pake mengambil tema ‘Nggak Pake BB’ buat wawancara doi.

Dengan polosnya, gue pun bertanya sama Wahyu, seperti anak yang bertanya pada bapaknya:

Kakak, kenapa kamu nggak mau pake BB?

Dan doi pun menjelaskan panjang lebar alasan doi nggak mau pake BB. Jelas bukan karena masalah uang. Karena waktu itu, band-nya lagi tenar banget. Udah gitu, doi kan anak dari sepasang seleb terkenal, jadi nggak mungkin banget kalau doi bokek sampe nggak bisa beli BB.

Alasan utama Wahyu nggak mau pake BB adalah karena dia nggak mau kerjaannya ke-distract sama BB. Ada benernya juga sih, karena BB bisa bikin kita pengin nge-chat dan bergunjing terus. Apalagi kalau punya grup di sana. Bah, makin berisiklah tuh BB!

Udah gitu, doi bilang kalau BB itu bisa jadi jembatan perselingkuhan. Karena, dalam sehari, doi bisa kenal sama banyak perempuan. Terus perempuan-perempuan itu pada minta pin BB dan menurut doi, hal itu bisa menggoda doi buat selingkuh. Gue sih belum pernah mengalami perasaan ingin selingkuh ketika pake BB. Boro-boro selingkuh. Pas zaman masih pake BB itu, pacar aja nggak punya.

Meskipun ciri-ciri nggak pake BB nggak gue sebutin di 4 ciri orang Cina di atas, tapi menurut gue masih ada hubungannya dengan dunia kecinaan. Pasalnya, orang Cina itu terkenal sebagai hard worker. Hard worker itu jelas nggak pengin ke-distract ketika lagi kerja. Salah satu cara menghindari gangguan itu adalah dengan nggak pake smartphone. Buktinya, orang-orang Cina zaman dulu, kerjanya lebih maksimal, karena mereka belum mengenal smartphone. Si Wahyu juga belajar hal ini dari bos label rekamannya yang berdarah Cina. Hape yang beliau pake adalah hape biasa bingit, padahal duitnya Masya Allah banyaknya.

mariskatracy-rock

Seiring berjalannya waktu, gue jadi sering wawancara Wahyu dan gue makin menemukan bibit-bibit Cina dalam diri doi. Apalagi semenjak dia keluar dari label rekamannya dan memutuskan buat punya label rekaman sendiri. Menurut gue, pemikiran kayak begitu superb sekali. Doi pasti belajar banyak dari Mario Teguh!

Bukan hanya kelakuan Wahyu yang mirip orang Cina, tapi lama-lama mukanya juga jadi kayak orang Cina. Menurut pengakuan orang-orang di sekitarnya sih begitu. Mungkin karena doi sering pacaran sama cewek Cina.

Paling senang kalo ada orang Chinese nanya ke saya, “Kamu tu ada keturunan Chinese gak?”

Wahyu pernah nge-tweet kayak begitu di Twitter. Ternyata, doi senang kalau dianggap punya darah Cina. Gue akui, kadang membanggakan juga lho punya darah Cina. Soalnya, dari kecil kita udah terlatih buat kerja keras, jangan sampe jadi orang yang suka minta-minta dan nyusahin orang.

Kalau interview Wahyu, kadang obrolan bisa ngolor-ngidul sampe ke mana-mana. Padahal, nggak ada rencana buat ngobrol panjang lebar. Mungkin karena doi anaknya asyik dan suka ngobrol. Istilah gahul anak zaman sekarang itu ‘Dipacur’: dipancing dikit curhat.

Dari obrolan soal tempat potong rambut favorit, tiba-tiba bisa obrolin hal yang berhubungan dengan kecinaan.

“Kak, kamu kalau potong rambut di mana?” tanya gue kepo.

“Aku potong rambut itu cuma di salon ruko yang harga potong rambutnya cuma Rp 75 ribu. Aku ini bukan orang yang living cost-nya mahal. Pasti biaya potong rambutnya lebih mahal kamu deh. Hihihi,” bilang Wahyu dengan nada merendah.

“Ah Kakak bisa aja. Masa sih, Kak?”

“Beneran. Sepatu aja aku cuma punya 4 pasang. Buat ukuran artis, itu dikit banget, lho. Artis lain bisa punya puluhan pasang sepatu di rumah. Mungkin karena aku belajar banyak dari orang Chinese. Mereka itu hanya menggunakan 10% dari pendapatan mereka. 90%-nya ditabung.”

Gue juga Cina, tapi pengeluaran gue tiap bulan pasti lebih dari 10%. Situ enak penghasilannya gede bingit. Pake 10% aja juga udah cukup. Ucap gue dalam hati sekaligus tertampar. Karena, gue kalah Cina.

“Wah, hebat banget, Kak!”

“Memang begitulah orang Chinese. Mereka itu pintar-pintar, lho. Kamu pasti senang aku bilang begitu, karena kamu Chinese. Hahaha,” bilang Wahyu sambil ngakak kenceng-kenceng.

“Hehehe…” Gue cuma bisa ngikik dengan muka lempeng, padahal dalem ati seneng banget dibilang pinter. Di sisi lain, malu karena kurang Cina.

“Lalu, apakah karena itu Kakak suka pacaran sama cewek Cina?” tanya gue polos. Karena, waktu itu emang Wahyu lagi pacaran sama cewek Cina.

“Ah, nggak juga kok. Itu emang kebetulan aja. Aku sih yang penting ceweknya kurus, tinggi, langsing dan dagunya panjang. Hehehe.. Tapi, kalau misalnya bisa nikah sama cewek Chinese kan lumayan bisa dapet keturunan yang punya otak Chinese. Hihihi.”

Dalam hal ini, gue juga satu pemikiran sama Wahyu. Makanya gue juga pacaran sama orang Cina, biar karakter gue makin bertambah kecinaannya. Lewat pemikiran Wahyu ini, nggak heran kalau demand akan orang Cina itu makin bertambah. Eh, gue juga punya beberapa temen pribumi yang pengin banget punya pacar orang Cina, lho. Ternyata, orang Cina benar-benar mempesona.

mariskatracy-rockKekaguman gue sama Wahyu makin hari makin bertambah. Meskipun dibilang ganteng banget juga nggak, karena masih banyak seleb yang jauh lebih ganteng. Bukan cuma baik hati dan tidak sombong, tapi lagu-lagunya emang enak buat karaoke. Dan yang paling penting, doi udah mengingatkan gue buat nggak melupakan darah Cina yang mengalir dalam tubuh gue. Dengan kata lain, doi mengingatkan gue buat nggak tergantung dari gaji bulanan dan harus berusaha keras mencari penghasilan dari tempat lain.

Bisa dibilang, pemikiran Wahyu ini mirip sama Kak RG yang juga senang bekerja keras. Kak RG itu punya prinsip bersakit-sakit dahulu, bersenang-senang kemudian. Mendingan kerja keras dan kerja pintar dari sekarang, biar nantinya biar pensiun muda. Kalau udah pensiun muda, mau ngapain aja juga bisa. Mau rayain ulang tahun setahun 5 kali di panti asuhan atau panti jompo juga bisa!

Kemarin itu, gue ketemuan lagi sama Wahyu. Ini bukan buat keperluan interview, tapi untuk kepentingan pribadi. Gue ajak doi buat omongin bisnis kami gitu deh. Dan dia mau banget kerjasama bareng gue. Senengnya minta ampun! Kayak dapet lotere Rp 50 miliar, Kak!

“Bagus Kak Mariska! Zaman sekarang emang harus punya banyak penghasilan di mana-mana. Kamu hebat banget, sih! Pasti belajar banyak dari aku! Hahaha,” ungkap Wahyu sambil ngakak dan cengengesan kayak biasanya.

Gila, nih orang bisa aja baca pikiran!

Pas gue ngobrol-ngobrol, Wahyu nggak sengaja cerita soal adeknya yang udah jago bisnis! Padahal adeknya itu masih SMA.

“Adik aku itu sekarang jualan kopi di sekolah. Setiap hari dia bawa kopi sachet dan termos gede, terus jual di sekolah. Kebetulan, di sekolahnya itu nggak ada yang jualan kopi. Modalnya itu cuma Rp 50 ribu, tapi untungnya Rp 300 ribu! Hebat banget, ya!”

“Wuih, hebat banget, Kak! Kakak dulu waktu masih sekolah juga jualan nasi uduk, kan?”

“Iya, tapi keuntungan yang aku peroleh itu nggak sebesar dia. Aku paling dari modal Rp 20 ribu, dapat untung Rp 50 ribu. Soalnya bawa nasi uduk banyak-banyak itu lebih susah daripada bawa kopi. Tapi lumayanlah buat nambah uang jajan.”

Gue pun kembali mengingat masa sekolah gue. Jualan Oriflame aja males. Apalagi jualan kopi atau nasi uduk. Ngomong-ngomong soal kopi dan nasi uduk, kok kayaknya kalau tengah malam begini makan nasi uduk sambil nyeruput kopi panas kayaknya enak banget, ya! Tapi, gue langsung teringat sama perut yang belum juga six pack dan membatalkan niat buat cari nasi uduk jam segini.

“Kamu pasti rumahnya di Jakarta Barat, ya?” tanya Wahyu random.

“Iya, Kak. Kok tau?”

“Soalnya mata kamu sipit. Pasti rumahnya di sana. Hahaha..”

Rasis banget lo!

“Hahaha.. Kakak tau aja! Rumahnya Kak Mawar (cewek Cina yang sekarang jadi mantannya dan bukan nama sebenernya) pasti juga di Jakarta Barat, ya?” balas gue.

“Hihihi.. iya tau aja.”

“Kan mantan Kakak Cina juga. Udah pasti deh rumahnya di Jakarta Barat. Hahaha.”

“Eh, nggak semua tau. Si Bunga (bukan nama sesungguhnya) bukan Cina, kok. Mungkin karena dia bukan Cina jadi nggak awet. Hahaha,” candaya.  “Btw, aku sama Mawar itu awet banget lho,” tambah Wahyu.

“Oh, emang berapa tahun Kak?” Gue pura-pura lupa, padahal sebenernya inget.

“3 tahun, Kak. “

“Kalau sama Bunga berapa bulan, Kak?”

“Ya ampun nanyanya berapa bulan, bukan berapa tahun. Hahaha.. Udah gitu, muka kamu datar banget pas nanya! Aku sama Bunga 1,5 bulan. Hihihi..”

Udah 1000 orang yang bilang muka gue datar atau lempeng. Kadang, gue pengin ngaca muka gue sendiri kalau lagi ngobrol atau interview orang. Gue penasaran banget sama kelempengan muka gue. Dan gue langsung teringat sama blog gue yang judulnya: Keuntungan Memiliki Muka Lempeng yang viewers-nya lumayan banyak itu.

“Kak, emang kamu putus sama Bunga kenapa, sih?” tanya gue kepo.

Karena muka gue tetep datar, Wahyu pun jawab pertanyaan gue dengan santai.

“Itu karena aku belum move on sama hubungan lamaku (hubungan dengan Mawar). Terus, aku cepet banget udah jadian sama Bunga. Tapi, sekarang ini aku udah move on sama hubungan lama itu kok.”

“Ouwww.” Gue angguk-anggukin kepala tanda udah mengerti.

“Sekarang giliran Kak Mariska dong yang ceritain soal pacarnya. Udah punya pacar belum? Hahaha..” Ternyata Wahyu itu kepo juga.

“Udah, Kak. Kan kakak dulu pernah like foto aku bareng pacar aku di timeline Line,” jawab gue santai.

“Oh, iya-iya. Aku inget. Oh, itu pacarnya. Kenal di mana, Kak?”

Pertanyaan itu adalah pertanyaan seluruh jagat raya. Sampe kiamat pun bakal ditanya pertanyaan itu.

“Dari online dating, Kak. Hihihi..”

“AHAHAHAHAHAHA.. Yang cupid-cupid itu bukan?”

“Iya betul, Kak! Kok kakak tau?”

“Aku sering diceritain temen soal itu. Ternyata cerita dapetin jodoh lewat online dating itu bukan cuma cerita dongeng, ya. Karena, udah banyak kisah nyatanya.”

“Iya, Kak. Betul itu.”

“Menurut aku sih, di zaman sekarang itu cari pacar di online dating itu sama sekali nggak salah. Karena, kalau kita udah kerja, waktu kita habis dari pagi sampe sore atau malam buat kerja. Abis kerja langsung tidur. Nggak sempat ketemu siapa-siapa lagi. Beda kalau masih sekolah atau kerja. Jadi, online dating itu sangat membantu.”

Pemikiran Wahyu yang satu ini mirip banget sama pemikiran Kak RG soal online dating. Dulu, Kak RG juga pernah mengungkapkan hal yang sama. Bukan cuma cara berpikir yang mirip. Kak RG itu juga suka panjangin rambut kayak si Wahyu. Mereka berdua bisa potong rambut sendiri di depan kaca. Juga suka main game dan nonton anime. Mungkin itulah mengapa gue cocok ngobrol panjang lebar sama Wahyu ini. Karena, orangnya sama-sama “nggak etis” kayak Kak RG.

“Jangan-jangan kamu juga pernah ikutan online dating ya, Kak?” tanya gue iseng ke Wahyu.

“Hahaha.. Nggak kok. Tapi, aku juga ngerasain kalau cari pacar dari lingkungan sendiri kadang juga susah. Baru-baru ini, aku cari kenalan di Instagram dengan menggunakan hashtag. Dan akhirnya aku jadi deket sama cewek. Hihihi.”

“APEEE? Jadi kamu bisa deket sama cewek cuma dari hashtag?”

Dan Wahyu pun memberi tahu ke gue hashtag apa yang doi pake buat cari gebetan.

“Iya. Kalau menurut aku, itu kan sejenis online dating, ya,” ujar Wahyu.

“Ehmm..” Gue cuma mengangguk-anggukan kepala tanda setuju.

Gue baru tau kalau cari gebetan ternyata nggak susah-susah amat. Tinggal ketik hashtag tertentu dan keluarlah seseorang yang sesuai dengan kriteria kita! Jomblo-jomblo yang baca tulisan ini, kayaknya bakal langsung mencoba cara ini. Dan mungkin saja keesokan harinya hashtag sejenis #cewekcantik atau #sijomblo bakal bertambah banyak penggunanya.

mariskatracy-rock

Demikianlah cerita gue tentang seleb bernama Wahyu yang sangat inspiratif dan membangkitkan semangat kecinaan gue. Gue pun jadi makin semangat buat segera menyelesaikan proyek-proyek gue. Semua demi darah Cina yang mengalir hangat dalam tubuh.

Dan, semoga aja tulisan ini bisa bermanfaat untuk kalian. Apa pun darah yang kalian punya, kalian juga bisa memilik semangat orang Cina yang nggak pernah padam dari zaman ke zaman itu. Hidup orang Cina!

orang cina2orang cina3orang cina5orang cina6

Foto: Dok. Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy