FacebookTwitter

Kisah Gue Ketika Dilecehkan

By on Oct 24, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Suatu hari perempuan berjaket Bruce Lee dan bercelana batik datang ke gala premiere film Tak Kemal Maka Tak Sayang di XXI Plaza Senayan. Semua orang heran kenapa ada cewek seaneh itu muncul di acara yang cukup resmi. Ya, itulah gue yang datang ke acara yang penuh dengan seleb beken. Nggak tau setan apa yang bikin gue pake milih baju macam ini.

premiere1

Begitulah penampakan gue malam itu. Keren kan? Kayak lagi masih dalam suasana liburan sekolah.

Setiap kali gue menyapa orang yang gue kenal di sana, mereka pasti menanyakan hal yang sama, seperti:

Kok gue ditanya kayak begitu seolah-olah gue jones (jomblo ngenes), ya? Woi, gue udah nggak jomblo keles! Nah, kalau pertanyaan di poin ketiga itu adalah pertanyaan terselubung dari orang-orang yang penasaran sama baju yang gue pake. Mereka heran, emangnya ada kantor yang bolehin pegawainya pake baju kayak begitu. Emang sebenernya nggak boleh, sih. Lagian gue juga cuma khilaf. Dan untungnya nggak ketemu sama bos-bos besar di kantor. Hihihi..

Gue udah ready di TKP jam 7 malam buat nonton gala premiere, tapi ternyata acaranya mulai jam 9 malam. Dan itu bikin KZL banget. Sakitnya tuh di sini (sambil nunjuk pantat). Ya udah deh, mau nggak mau gue harus berlama-lama di bioskop dengan baju yang nggak layak itu.

Setelah menunggu sampe rambut gue panjang sedengkul, akhirnya gue nonton gala premiere film yang dibintangi sama Kemal Palevi itu. Betapa kagetnya gue, pas muncul scene Kemal lagi main drama musikal sama Putri (Laudya Cynthia Bella) dan berakting ala Romeo dan Juliet. Karena, abis itu kamera langsung kesorot ke arah penonton teater dan jreng.. jreng.. jreng.. Gue lihat ada perempuan berjaket leopard dengan muka galau. Pas banget kan. Abis adegan sedih ala-ala Romeo dan juliet, muncul penonton perempuan bermuka galau. Dan detik itu juga, gue langsung sadar perempuan itu adalah GUE! Hahaha… Gue masuk teve, bray! Eh, bukan teve, tapi layar lebar. SELEBAR badannya Pretty Asmara.

Gue pengin banget teriak ke sebelah gue sambil nepok pundaknya kenceng-kenceng! Eh, ITU GUE! ITU GUE! Lo nggak liat muka gue? Sayangnya, gue nggak kenal sama sebelah gue. Coba kalau gue dateng bareng temen-temen gue! Pasti gue rela teriak-teriak di dalam bioskop! Nggak peduli walau nantinya bakal diusir sama satpam dan disuruh pulang.

Perlu diingat bahwa gue nggak pernah sengaja menampilkan muka galau. Karena, buat gue, galau itu cengeng! Muka gue terlihat galau emang cuma kebetulan. Kebetulan aja mata gue emang sipit dan lagi ngantuk. Dengan muka kayak begitu, semua orang yang melihat bakal berasumsi kalau gue lagi galau. Tanpa muka galau kayak begitu, bisa jadi scene nista itu bakal dibuang dan gue nggak eksis jadi cameo. Cameo tanpa bayaran. Miris. Rasaya pengin demo ke bapak Manoj Punjabi (yang punya MD Pictures) karena gue nggak dihonorin.

Gue bener-bener nggak nyangka muka gue bakal ditampilin di sana. Berarti, ini adalah kedua kalinya gue jadi aktris. Pertama kali gue jadi aktris itu tahun 2010. Ketika itu, gue lagi nungguin Andrew Andika buat wawancara doi di studio Persari. Doi lagi sibuk banget take buat syuting sinetron berjudul Langit dan Bumi dengan lawan mainnya, Sandra Dewi.

Begitu kelar ngelakuin scene-nya, Sandra Dewi pun balik ke ruang ganti. Tapi, beberapa menit kemudian, si sutradara langsung kelabakan. Soalnya, dia lupa ambil scene Sandra Dewi lagi tanda tangan di atas kertas. Nyaho nggak lo kalau jadi dia! Matanya langsung tertuju ke arah pemain figuran, tapi cuma kekecewaan yang didapat, karena semua figurannya berkulit hitam. Kurang pantas untuk menggantikan Sandra Dewi yang kulitnya putih sehalus Putri Salju.

Si sutradara pun melihat ke arah gue dan langsung tersenyum lega.

“Eh, kamu aja deh yang gantiin! Kamu kan putih!” kata si sutradara.

Gue setengah nggak percaya. Gue masih bengong kayak orang abis kena musibah. Butuh segera ditampar biar sadar.

“Saya?” tanya gue.

“Iya. Kamu gantiin scene Sandra lagi tanda tangan, ya. Yang diambil cuma gambar tangannya doang, kok. Soalnya di sini nggak ada yang seputih kamu.”

Rasanya pengin terbang abis dibilang putih. Kejadian barusan mirip kayak di iklan pemutih kulit. Di mana si bintang iklan utama seneng banget, karena dibilang putih. Ihhhiiiyyyy!!

“Eh, tapi yakin mau pake dia? Tangannya bantet, lho,” kata si asisten.

Bangkek banget lo! Biar gini-gini, gue sekampung sama Sandra Dewi tau! Sama-sama Bangka BelitungKulit gue udah pasti sehalus dan seputih doi meski bantet! ujar gue geram dalam hati.

“Nggak apa-apa kali,” bela si sutradara.

Gue pun duduk dengan memegang pulpen bersiap-siap denger aba-aba buat gerakin tangan lagi pengin tanda tangan. Cuma syuting beberapa detik aja, muka gue panas banget akibat terkena paparan lampu yang dipake buat syuting! Panas, Kak. Panas! Ternyata nggak gampang jadi artis. Abis selesai take scene itu, si sutradara pun mengucapkan banyak terima kasih sama gue dan honor gue ditilep. Super bangke!

Jadi, kalau dulu kalian nonton sinetron Langit dan Bumi, terus lihat scene Sandra Dewi lagi tanda tangan dan cuma kelihatan tangannya lagi pegang pulpen, itu adalah tangan gue. Percayalah! Meskipun, perbedaan tangan kami bagaikan langit dan bumi, kayak judul sinetronnya.

Dengan kejadian muka gue terpampang selama beberapa detik di film Tak Kemal Maka Tak Sayang sebagai cameo, berarti ini adalah kejadian kedua kalinya di mana gue jadi aktris yang tidak mendapatkan honor. Sedih banget. Rasanya pengin nangis di pelukan Kak Seto.

***

Pasti kalian bertanya-tanya kenapa gue bisa muncul di filmnya Kemal Palevi? Itu juga karena nggak sengaja. Suwer! Jadi, beberapa waktu lalu, gue diundang buat dateng ke liputan syuting film tersebut. Syutingnya di salah satu teater TIM (Taman Ismail Marzuki).

Saat itu, gue lagi duduk di bangku teater sambil bengong liatin orang-orang syuting ambil scene drama musikal Romeo dan Juliet itu. Tiba-tiba aja kami yang ada di sana disuruh duduk di bangku yang lebih depan dan nggak boleh berisik sama sekali. Lalu, gue baru ngeh, ternyata syuting emang baru dimulai lagi. Kami disuruh berakting buat berdiri lalu tepuk tangan dengan meriah.

Seketika itu juga, gue langsung berpikir dalam hati. Wah, berarti gue bakal muncul di layar lebar dong? Tapi, gue langsung menepis pikiran itu. Gue pikir nggak mungkinlah muka gue dimasukin. Paling yang dimasukin cuma gemuruh tepuk tangan. Makanya, gue kaget banget pas lihat ada muka gue nongol di film itu!

Pas muka gue muncul, gue nggak sempet ambil hape terus fotoin layar bioskop. Nggak keburu, Kak. Udah keburu ilang muka gue ditelan bumi. Rasanya, gue pengin nonton film itu lagi supaya gue bisa capture muka gue sendiri. Bodoh amat deh kalau hape gue nantinya disita sama polisi di bioskop. Toh, tujuan gue kan bukan buat ngebajak film, tapi cuma ngebajak muka gue sendiri.

Mendadak, gue merasa bangga di antara berjibun seleb yang datang ke acara itu. Gue bagaikan cameo yang dateng ke film gue sendiri. Sayang aja gue salah kostum. Coba kalau gue pake tas Hermes! Pasti penampilan gue jauh lebih keren dan banyak yang minta tanda tangan gue. Gue kayak seleb yang berusaha tampil merendah dengan pake baju ala Bruce Lee. Ternyata, Kak Uung anaknya sederhana banget, ya, kayak bapak Joko Widodo, presiden kita.

Ini adalah bukti di mana gue sempat datang ke lokasi syuting dan direkrut jadi artis dadakan. Kedua foto ini adalah jepretan gue sendiri..

premiere2premiere3

***

Pas udah kelar nonton, gue pun melangkah ke luar bioskop dengan penuh kesombongan. Gue artisnya, mamen! Padahal, pas keluar, gue yakin nggak ada satu pun yang mengenali siapa gue. Dan mereka pasti nggak bakal ngeh kalau tadi gue muncul sebagai cameo.

Kesombongan gue nggak berlangsung lama, karena gue bingung gimana caranya keluar dari mal. Jam 11 malam itu, mal udah tutup, jadi gue harus keluar dari pintu yang nggak terlihat entah di mana. Kampretnya, cari taksi pun nggak gampang jam segitu. Apalagi gue carinya taksi Blue Bird yang jarang terlihat di tengah malam. Kantor gue emang mengharuskan kami naik Blue Bird, supaya bisa pake vocher. Kalau mau naik taksi lain yang nggak jelas, boleh-boleh aja. Tapi bayar pake duit pribadi! Ih, males banget kan. Udah ngeri, karena takut diculik, terus disuruh bayar sendiri.

Gue cari Blue Bird di segala penjuru jalanan, tapi nggak ada yang lewat lagi, cuy. Dan bertemulah gue dengan taksi Silver Bird. Kalau naik Silver Bird, kami juga bisa pake vocher dari kantor, karena mereka masih satu grup. Cuma emang biayanya aja yang jauh lebih mahal. Bisa dua kali lipat gitu deh. Sebenernya, naik Silver Bird itu nggak dianjurkan, karena bisa bikin pengeluaran kantor makin bengkak. Tapi, kalau lagi kepepet kayak begini, naik Silver Bird dianjurkan banget. Daripada diculik dan nggak pulang-pulang!

Tanpa pikir panjang, gue langsung menghampiri si bapak supir yang lagi istirahat.

“Pak, narik nggak? Ane mau pulang,” kata gue dengan logat Betawi.

“Ini taksi eksekutif, lho. Beda dari biasanya. Takutnya Mbak kaget sama argonya,” kata si supir laknat.

Kalau gue nggak butuh-butuh amat udah gue tinggalin nih orang. Nggak tau apa, kalau gue itu artis! Gue artis! Gue baru aja dateng ke gala premiere film gue sendiri!

“Bapak nggak usah kuatir! Saya bisa bayar!” kata gue serius.

Si supir pun pasrah dan mengantar gue pulang. Mungkin dia takjub warga Cina Kota (Cinko) kayak gue yang rumahnya di dalam gang mampu naik taksi eksekutif. Dia nggak tau aja kalau gue pakenya vocher dari kantor. HAHAHA… Rasanya pengin ketawa kenceng-kenceng! Besok-besok, pasti mobil lo nggak laku. Dasar supir sombong!

Jangan mentang-mentang gue pake jaket Bruce Lee, lalu gue dipandang dengan sebelah mata. Selama ini gue nggak pernah di-underestimate waktu naik Silver Bird, lho!

Ya iyalah, kemarin kan lo ngantrinya di depan hotel Ritz Carlton atau depan mal dengan baju yang lebih proper. Tapi, hari ini lo nyetop Silver Bird di pinggir jalan dengan baju yang luar binasa nistanya. Pikir gue dalem hati.

Penampilan gue malam itu emang kayak anak alay atau Cinko yang nggak mampu bayar ongkos taksi Silver Bird. Udah gitu, gue juga pake backpack merah. Kalau gue jadi cowok, penampilan gue udah mirip kayak Wota (sebutan untuk fans JKT48) yang kebanyakan adalah Mas-mas dan Om-om yang suka pake jaket alay dengan backpack besar.

Tapi, tetep aja gue masih kesel sama si supir ini. Emang salah kalau gue berpenampilan kayak Bruce Lee? Bruce Lee kan juga jadi artis selama dia hidup. Berarti, dia pasti mampu bayar ongkos taksi Silver Bird! Rasanya, pengin ajak bapak ini buat nonton film perdana gue di bioskop! Biar dia tau muka gue juga muncul di sana.

Begitulah kisah gue di malam premiere sebagai artis yang tidak dianggap karena salah pake baju dan dilecehkan oleh supir taksi. Karena dianggap sebagai keturunan Bruce Lee yang nggak berduit. Semoga aja dia diberikan pintu hidayah.

Ah, sudahlah. Lupakan aja kejadian laknat macam itu. Btw, jangan lupa nonton film perdana gue yang mulai tayang tanggal 23 Oktober 2014 di seluruh bioskop Indonesia! Meskipun di posternya nggak ada muka gue sama sekali, tapi percayalah kalau ada gue di dalamnya.

premiere4

Foto: Shilla, Mariska, Dok. MD Pictures

 

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy