FacebookTwitter

Timbangan Canggih Pengukur Dosa

By on Sep 28, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Baru aja kelar body pump, kak Hellen langsung ajak gue dan kak Susi selfie di depan kaca gede buat adu pantat. Si Hellen emang hobi ajak cewe-cewe selfie adu pantat. Kayaknya udah hampir seribu cewek yang diajak foto kayak begini sama dia. Tujuannya cuma satu, yaitu buat ukur hasil squat dan body pump.

Tapi, dia selalu KZL sama selfie adu pantatnya karena pantat dia nggak ada tonjolan naiknya. Padahal, dia paling total body pump dan squat-nya. Nah, dari foto adu pantat di atas, kalian pasti bisa tebak dong mana gue, Hellen, dan Susi?

Latihan gue setiap pagi di rumah itu nggak ada tai-tainya jika dibandingkan latihan body pump kemarin. Beh, pegelnya terasa banget kayak abis jadi kuli bangunan di gedung pencakar langit. Tapi, otot langsung kenceng banget, Kak! Kalau rutin dilakukan, bukan tidak mungkin tubuh perkasa impian bagaikan Agnez Mo bisa didapatkan dengan mudah.

Setelah kelar ikutan kelas body pump, kami bertiga ikutan kelas RPM. Itu lho kelas main sepeda di tempat. Gue pikir gampang karena cuma ngayuh sepeda berkali-kali, tapi kenyataannya nggak semudah yang dibayangkan. Meskipun cuma sepedaan, tapi gerakannya nggak bisa sembarangan karena ada instrukturnya. Ini nih yang gue nggak terlalu suka sama tempat gym. Sekalinya diatur sama instruktur, rasanya nggak bebas banget. Kalau udah nggak kuat, pengin banget lambai-lambaikan bendera putih tanda menyerah.

Selama 30 menit, kami diajarkan mengayuh sepeda dengan gaya-gaya yang berbeda. Kecepatannya pun juga berubah-ubah. Ada masa di mana kami harus mengayuh sepeda pelan-pelan, cepet-cepetan terus pelan lagi. Begitu terus sampe bosen. Rasanya kayak lagi sepedaan dari Taman Sari ke Gajah Mada. Deket banget, tapi nggak pernah sampe. Gue lelah banget, Kak!

Begitu kelas berakhir, rasanya pengin banget ngelus dada. Lega, coy! Tapi, begitu gue turun dari sepeda, gue jalan dengan kaki setengah pincang. Pantat gue juga sakit karena kebanyakan duduk di atas sepeda. Hellen aja sampe kasihan sama gue. Dan yang bikin gue cemas adalah gue takut banget pantat gue tepos. Kalau tepos, sia-sialah latihan body pump tadi!

Kemudian, Susi pun mengajak gue dan Hellen buat ikutan kelas dance. Pengin sih coba-coba ikutan mumpung masih dalam masa trial, tapi kayaknya kalau gue paksain, gue bisa pingsan di tengah kelas dan bikin semua orang panik. Jadi, gue memutuskan buat sauna aja. Lumayan buat buang keringet, kan?

***

Kalian yang sudah kenal gue pasti heran, gimana ceritanya kok gue bisa sampe nyasar main ke gym. Jarang-jarang gue ikut olahraga kayak begini karena gue lebih suka olahraga di rumah tanpa aturan personal trainer. Nah, kebetulan kemarin itu gue cuma ikutan trial aja di tempat Hellen dan Susi nge-gym. Ceritanya begini, di bulan Ramadhan kemarin, puasa gue niat banget. Niatnya ngalahin temen gue yang emang udah Muslimah dari sananya. Sampe beduk Maghrib gitu, Kak! Nggak tiap hari, sih. Tapi tanpa terasa badan gue makin kenceng aje. Terus, gue jadi makin semangat buat olahraga di rumah, kayak push up, crunch, plank, squat, wall sit dan lain-lain. Jerih payah itu pun membuahkan hasil karena menurut orang-orang, badan gue makin kurus. Padahal, waktu gue nimbang ye, berat gue nggak turun sama sekali, lho. Masih tetep bertengger di angka 57 kg. Ini pasti karena massa otot gue yang naik.

Dan yang paling nggak gue sangka adalah otot perut gue udah jadi seperempat, lho. Hahaha… Jadi ya, biasanya kan otot perut yang udah aduhai itu 6 pack. Nah, di perut gue itu udah jadi 2 pack di bagian atasnya. Bagian bawahnya belum jadi karena masih agak tertutup lemak.

Baru-baru ini gue share foto abs gue ke Whatsapp-nya Mastini. Tapi, bukan dipuji malah dikasih komentar jorok.

Kak, mau liat foto abs akihh nggak? Baru jadi atasnya doang sih. 2 Pack. Bawahnya belum jadi.
Mana? Maukkkkk
Bentar yee…

(Bukan foto sebenarnya)

Itu yang atas toket, ya? Seksi amat!
Kak… Please, deh. Itu abs gue yang 2 pack. Bukan toket! Toket ada lagi di atasnya. Udah gue crop biar gak anonoh.
Tapi, itu kayak toket, Kak! Gede amat.

Hening…

Gue nggak tau harus balas apa lagi. Seharusnya sih bangga karena abs atas gue dibilang gede, tapi gue kok merasa kayak cowok mesum, ya? Itu lho cowok yang suka godain cewek di chat dengan cara kirimin bagian tubuh vitalnya supaya si cewek kesemsem. Tiba-tiba gue merasa diri gue nista senista-nistanya. Untung aja gue belum sampe nge-post foto abs gue yang setengah jadi itu ke media sosial. Kalau udah terlanjur, habislah masa depan gue!

Ngomong-ngomong soal badan seksi yang kenceng dan berotot, gue emang lagi rajin-rajinnya bentuk badan. Dan menurut gue, bentuk badan itu penting banget. Walaupun udah punya pacar atau berumah tangga. Jangan merasa udah laku, terus jadi males-malesan merawat diri. Menurut gue sih, ini adalah salah satu cara untuk mencintai diri sendiri. Bukan dilakukan untuk menyenangkan pasangan atau orang lain.

Gue juga sempet ngobrol sama hopeng gue, si Kak Susi, soal jaga badan karena hobi kami sama. Sama-sama suka OCD dan bikin otot. Kami udah kenal dari SMA dan kalau mengingat kembali ke zaman itu, ada sebuah penyesalan yang udah pernah kami buat. Soalnya, di zaman itu kami nggak pernah olahraga. Padahal, ketika zaman itu banyak olahraga ringan yang bisa dilakukan oleh remaja, kayak basket, voli, lari atau berenang. Tapi, kami lebih mikirin soal belajar, pulang sekolah, terus tidur siang. Kalau pun olahraga, paling cuma seminggu sekali pas pelajaran olahraga atau main basket di Timezone.

Mumpung belum terlalu tua-tua banget, belum nikah dan punya anak, kami pun jadi rajin OCD dan olahraga. Kalau Kak Susi rajin olahraga di tempat gym, sementara gue di rumah. Daripada nantinya menyesal kayak yang dialami banyak orang. Bahkan, kak Deddy Corbuzier aja sebagai sosok yang mempopulerkan OCD pun sempat menyesal karena dia baru bisa punya perut 6 pack di usianya yang hampir menginjak angka 40.

***

Karena abs gue ototnya udah jadi seperempat, makanya gue penasaran sama berat otot gue yang sekarang. Dan kalau mau nimbang buat tau berapa berat otot kita, nggak bisa hanya dengan mengandalkan timbangan biasa yang ada di rumah. Biasanya timbangan macam begini cuma ada di tempat gym atau klinik pelangsingan badan. Jadi, tujuan utama gue ikutan trial gym sebenarnya adalah untuk minjem timbangan super canggih di tempat gym. Maklum, dasar Cina emang. Timbangan aja minjem!

Nama timbangannya timbangan Tanita. Sekali nimbang, kita bisa langsung tahu komposisi tubuh kita kayak gimana. Kalau timbangan biasa, kita kan cuma tahu berapa berat badan kita, tapi nggak tahu berapa kadar lemak, massa otot, kadar air dan lain-lain. Ibaratnya, kalau nimbang badan pake timbangan ini, timbangan ini bakal kasih tau dosa-dosa apa yang udah kalian lakukan selama 10 tahun terakhir ini.

Tinggal masukin jenis kelamin, usia dan tinggi badan, kalian bisa langsung mengenal tubuh kalian seperti apa. Dan ini hasilnya.

Photo 13-09-14 13.13.59

Mungkin nggak semua orang mengerti tentang hasil yang ditampilkan di kertas ini. Gue pun awalnya nggak ngerti semuanya. Cuma ngerti sebagian. Begitu juga dengan Hellen, padahal dia udah nge-gym dari zaman Dinosaurus masih hidup. Dengan kemampuan kepo gue, gue pun bertanya sama Mbah Google dan gue berhasil menemukan jawabannya. Kalau gue jabarin soal beginian, kesannya gue pinter banget, deh. Dan kayaknya gue punya bakat jadi personal trainer (PT), deh. Tapi, PT yang suka menyiksa klien sampe jadi anoreksia.

Okelah, stop memuji diri sendiri dan kita mulai analisanya. Jadi begini, menurut data di atas, berat badan gue secara keseluruhan itu 57,3 kg. Angka ini bisa diperoleh dari timbangan biasa di rumah. Di bawahnya masih ada angka-angka yang lain. Gue jabarin satu-satu, ya, dosa-dosa gue selama sepuluh tahun terakhir!

 

Fat%: 29,0%

Desirable range fat % buat cewek setinggi dan seusia gue adalah 21,0 – 35,9 %. Berarti kalau gue punya fat % 29,0%, persentasenya masih tergolong normal. Hahaha… Lagian, gue juga nggak suka sama badan yang kekurusan kayak anak cacingan dan kurang gizi. Itu bisa membangkitkan kenangan buruk waktu gue SD, di mana gue susah gemuk karena cacingan. Kalau pun gue mau kurangin, harus diusahain nggak di bawah 21,0 % biar nggak kekurusan.

 

Fat Mass: 16,6 kg

Di desirable range, fat mass ideal buat cewek seusia gue adalah 10,8 – 21,8 kg. Dengan angka segitu (16,6 kg), berarti udah ideal. Alhamdulillah!

 

FFM: 40,7 kg

Ternyata, FFM itu merupakan kependekan dari fat free mass. FFM itu didapat dari berat badan total (57,3 kg) dikurangi berat lemak (16,6 kg). Kandungan yang terdapat pada FFM adalah air, protein dan mineral-mineral. Berarti kalau lemak dalam tubuh berkurang, FFM pun makin meningkat.

 

Muscle Mass: 38,3 kg

Makin berat otot, makin bagus. Inilah yang bikin tubuh ideal dan terlihat indah, meskipun angka timbangan di rumah berat. Orang-orang nggak menyangka kalau gue punya berat badan 57,3 kg karena perawakan terlihat seperti 50 kg. Itu karena berat otot gue sudah mencapai angka 38,3 kg. Otot itu memang bermanfaat untuk membakar kalori dan membentuk tubuh.

 

TBW: 28,7 kg

TBW merupakan kependekan dari total body water. Jadi, 28,7 kg merupakan berat kandungan air dalam tubuh gue.

 

TBW%: 50,1 %

Kalau dibuat dalam bentuk persentase, TBW gue adalah 50,1 %. Biasanya, persentase kadar air cewek itu memang sekitar 50 %, sementara cowok itu 60%. Kalau orang yang obesitas, persentase kadar airnya itu cuma 40 %. Sedangkan atlet itu biasanya 70%. Jadi, makin tinggi persentase kadar air itu makin bagus, lho! Karena air itu dari dulu dipercaya punya banyak manfaat untuk tubuh, salah satunya mencegah berbagai penyakit.

 

Bone Mass: 2,4 kg

Berat tulang gue ternyata 2,4 kg. Gue nggak tau deh itu berat tulang ideal apa bukan. Karena begitu gue googling soal bone mass, gue nggak mendapatkan hasil apa pun yang berkaitan dengan ilmu medis. Yang gue dapetin adalah bone mass yang dikaitkan dengan keberuntungan. Gubrak banget, kan! Gue juga bingung apa hubungannya bone mass dengan keberuntungan seseorang. Beginilah hasil googling gue..

Photo 14-09-14 03.07.55

Kalau hasilnya bagus, gue mungkin bisa menerima ramalan itu. Tapi, karena hasilnya nggak memuaskan, pastinya gue tolak mentah-mentah. Masa gue dibilang nggak hoki? Padahal, kalian tau sendiri kan betapa hokinya Kak Uung!

 

BMR: 5138 kJ / 1228 kcal

Kalau BMR itu singkatannya basal metabolic rate atau singkatnya disebut metabolisme tubuh. Inilah yang bakal membantu kita untuk membakar kalori, meskipun lagi nggak berolahraga atau pun sedang tidur. Makanya, BMR perlu ditingkatkan dengan latihan beban dan kardio. Nah, gue nggak tau deh angka BMR segitu tinggi atau nggak. Seharusnya sih tinggi, ya!

 

Metabolic Age: 29

Rupanya, kita punya dua umur yang berbeda, yaitu umur biologis (metabolic age) dan umur kronologis. Umur kronologis itu tercantum di akte kelahiran kita, sedangkan umur biologis itu adalah umur dari organ-organ yang ada di dalam tubuh kita. Umur biologis itu bisa lebih muda atau lebih tua dari umur kronologis kita. Itu semua tergantung dari gaya hidup kita dan seberapa sering kita berolahraga.

Contohnya, Deddy Corbuzier umur kronologisnya hampir 40 tahun, tapi dia punya umur biologis 27 tahun. Hebat bingit, kan! Tapi bangkenya, umur biologis gue lebih tua setahun daripada umur kronologis. Jadi, alangkah baiknya gue lebih meningkatkan gaya hidup sehat gue.

 

Visceral Fat Rating: 4

Singkatnya disebut intra-abdominal fat atau lemak yang lokasinya berada di dalam rongga perut, menempel dengan “jerohan” atau organ dalam kita. Jika visceral fat melebihi batas normal, bakal banyak risiko yang dihasilkan, seperti fatty liver (lever yang berlemak) yang bisa mengganggu fungsi organ hati (liver), meningkatkan kolesterol jahat dalam tubuh dan meningkatkan resistensi insulin. Untungnya, visceral fat gue yang masih berada di angka 4 tersebut masih terbilang sangat baik.

Keterangan:

1 – 5: sangat baik

5 – 9: baik/normal

10 – 14: risiko sedang

> 15: risiko tinggi

 

BMI: 22,4

Kayaknya, semua orang udah mengenal BMI (body mass index). BMI itu diukur berdasarkan tinggi dan berat badan seseorang. Karena BMI gue itu berada di angka 22,4 berarti itu masih tergolong normal. Tapi, sekarang ini sih BMI udah nggak terlalu dijadiin patokan lagi karena bisa aja berat badan seseorang itu berat banget, tapi belum tentu dia obesitas kan? Bisa aja timbangannya berat karena kebanyakan otot kayak Ade Rai.

Keterangan:

Underweight: < 18,5

Normal weight: 18,5 – 24,9

Overweight: 25 – 29,9

Obesity: BMI of 30 or greater

 

Ideal Body Weight: 56,3 kg

Menurut mesin tersebut, berat badan ideal gue 56,3 kg. Berarti berat gue udah hampir ideal, ya! Gue juga masih pengin turunin berat dikit, sih biar kelihatan kering gitu. Tapi, angka di timbangan nggak bakal gue jadikan patokan, sih, karena yang penting itu kita puas sama apa yang dlihat di kaca.

 

Degree of Obesity: 1,8 %

Karena berat badan gue hampir ideal, jadi tingkat obesitas gue hanya 1,8 %. Alhamdulillah!

 

Target:

Dari sehelai kertas tersebut, kondisi tubuh gue terbilang sehat. Tapi, kalau punya target untuk menjadikan body fat % jadi 19 %, maka gue harus menurunkan berat badan jadi 50,2 kg. Lemak gue harus diturunkan jadi 9,5 kg. Kalau berat badan gue segitu, kayaknya gue bisa langsung direkrut jadi bintang sinetron abad ini dan sinetron yang gue mainkan pasti panjang episodenya. Bisa mengalahkan rating sinetron Tukang Bubur Naik Haji yang masih hit itu!

Itulah hasil kesehatan gue dinilai dari berat badan dan komposisi tubuh. Selanjutnya, gue pengin melanjutkan visi membentuk perut jadi kotak-kotak. Tunggu aja update-an terbaru dari gue setelah muncul 6 pack! Dan pastinya foto abs gue nanti nggak akan jadi kayak foto anonoh, kok! Hahaha…

Foto: Hellen, Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy