FacebookTwitter

Pebble, Jam Tangan Pintar

By on Aug 11, 2014 in Diary, Review Produk

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Kehidupan gue sebagai social butterfly di Jakarta cukup keras. Social butterfly itu diwajibkan buat punya banyak media sosial. Supaya makin gahul dan eksis. Kalau media sosial di smartphone lo orang banyak, otomatis bakal bikin baterai smartphone lo orang cepet abis.

Buat menghemat baterai iPhone, biasanya gue silent iPhone gue. Lumayan sih bisa menghemat baterai, meskipun baterai gue tetep aja cepet abis karena banyak notifikasi dari berbagai media sosial. Gara-gara itu, gue kadang nggak ngeh kalau ada message atau telepon penting yang masuk. Apalagi pas gue lagi nggak pegang hape. Wah, pasti banyak yang protes.

Biasanya, gue dibilang nggak cekatan angkat telepon, nggak gesit bales chat dan lain-lain. Ya gimana ya, seeksis-eksisnya orang, kadang nggak selalu pegang hape. Lama-lama muak juga kalau yang dipegang cuma hape. Sekali-kali, gue juga butuh mainin benda lain, kayak Barbie misalnya. Karena lebih baik main Barbie daripada mainin perasaan anak orang.

Nggak cuma suka ‘istirahat’ pegang hape, tapi kadang gue juga suka tidur di perjalanan. Kapan pun dan di mana pun. Walaupun nggak ketemu bantal, entah kenapa gue selalu ketiduran. Kalau kata orang-orang sih itu karena gue pemalas. Menurut gue sih nggak begitu karena gaya hidup gue udah kayak artis ibu kota yang gampang kecapekan. Jadi, harus menyempatkan diri buat tidur kapan aja. Maklum aja ya, soalnya waktu gue abis buat kerja, bersosialisasi, nyalon sampe jumpa fans.

Nah, kalau udah ketiduran, otomatis gue nggak pegang hape, dong! Terus, pada marah-marah deh, kalau ada message atau telepon penting. Salah satunya Kak RG yang suka protes mengenai hal ini. Kalau misalnya lagi janjian buat ketemu, gue suka nggak langsung angkat telepon atau balas message. Ya gimana, ya, tangan cuma dua. Kadang, yang satu dipake buat ngupil, yang satunya lagi dipake buat betulin makeup. Terus, kadang juga males liatin hape kalau lagi di dalam bus atau kendaraan umum lainnya. Lebih seneng liatin diri sendiri di depan kaca karena gue cakep banget kalau dilihat-lihat! Beh, rasanya gue pengin banget kibas poni kenceng-kenceng.

Bukan cuma Kak RG yang suka protes, tapi bonyok gue juga, terutama nyokap. Kalau kata orang-orang sih, harus bersyukur banget kalau lo orang masih dicariin nyokap ketika lo orang belum sampe di rumah, meskipun itu bikin lo orang bete banget. Karena, percayalah kalau mereka amit-amit udah nggak ada, lo orang bakal merindukan panggilan dari mereka. Udah banyak yang bilang begitu. Dan gue berusaha enjoy akan hal itu. Tapi, sayangnya, setiap kali nyokap telepon gue, kebanyakan gue nggak pernah angkat karena pas perjalanan pulang ke rumah, gue lebih suka ketiduran atau ngendepin hape di dalam tas.

Dan biasanya, yang kena apesnya itu pasti si Kak RG. Nyokap gue pasti telepon ke dia buat nyari gue. Seolah-olah, udah pasti gue setiap hari pergi keluyuran sama dia dan seolah-olah, Kak RG adalah cowok yang suka bawa kabur anak gadis orang! Kalau misalnya gue lagi bareng dia sih enak, teleponnya bisa langsung dioper. Tapi, kalau gue lagi nggak bareng Kak RG, nyokap pasti langsung cemas! Pas sampe di rumah, gue pasti diomelin habis-habisan pake bahasa Khek dan semua tetangga denger.

***

Untuk mengatasi hal tersebut, Kak RG pun punya solusi yang tepat. Kalau soal beginian, dia rajin banget! Padahal, waktu kuliah kerjaannya bolos melulu! Dengan bangga, si Kak RG memperkenalkan jam tangan canggih. Namanya Pebble Smartwatch. Dia sih udah pake beberapa waktu lalu, terus dia pinjemin gue buat di-review.

Bentukannya kayak begini. Lucu juga, ya, warnanya putih gitu. Nggak tau kenapa si Kak RG pilih warna itu. Mungkin karena dulu biasnya dia di Power Rangers adalah ranger putih.

 

Pebble

 

Kalau menurut Kak RG, sebenarnya Pebble itu didesain buat dipake sama cowok. Tapi, karena warnanya putih, kami rasa sah-sah aja kalau yang pake cewek. Jadi, gue sih merasa nyaman-nyaman aja waktu pake Pebble. Ukurannya nggak terlalu gede atau kecil. Meskipun bentuknya kurang high class gimana gitu. Karena desainnya mengingatkan gue pada jam tangan anak-anak yang gue pake pas masih kecil.

Awalnya gue nggak ngerti cara setting-nya, tapi berkat ajaran Kak RG, gue pun bisa pake Pebble dengan mudahnya. Kak RG ini cocok banget jadi bapak teknologi abad ini. Gue aja nggak pernah tau kalau ada jam tangan canggih kayak begini. Dia bisa aja nemu benda kayak begini.

Nih ya, pertama-tama lo orang harus search aplikasi Pebble Smartwatch di App Store. Terus kalau udah install tuh aplikasi, lo orang harus nyalain bluetooth karena menghubungkan aplikasi Pebble di hape dengan jam tangannya itu pake bluetooth.

 

Pebble App Store Bluetooth Mickey

 

Kalau udah connect, Pebble Smartwatch ini bisa langsung dipake. Walaupun desain jam tangannya kayak anak kecil, tapi lo orang masih bisa tentuin wachfaces yang lo orang suka. Ada banyak pilihan yang bisa lo orang pilih. Kalau gue sih lagi suka sama watchface yang ada gambar kelincinya kayak begini. Karena unyu banget! Biar begini-begini, gue kan duta kelinci.
Kelinci
Terus, baru didiemin sebentar, udah banyak notifikasi yang masuk. Kalau ada notifikasi yang masuk, jamnya pasti geter-geter kayak alat olahraga penghancur lemak yang suka dijual di DRTV.

Wah, ternyata ada Line dari Kak RG! Begitu gue baca, Masya Allah isinya begitu mengejutkan! Karena gue dikatain ‘Fucking Bitch’. Gue merasa terhina. Kak RG jahat banget! Rasanya pengin lapor ke Kak Seto. Gue kan masih di bawah umur.
Fucking Bitch

***

Gue pikir, Pebble hanya berguna untuk memperbaiki harmonisasi antara gue dengan Kak RG atau nyokap gue. Eh, ternyata nggak cuma begitu. Karena Pebble itu sangat memudahkan pekerjaan gue. Jadi, ceritanya begini. Beberapa waktu lalu, gue dapet tugas mulia buat wawancarain Al Ghazali untuk kedua kalinya. Sebenernya, gue agak males buat cari dia karena sibuknya hampir mirip kayak presiden.

Gue pun jadi sempet curcol sama editor gue, Kak Asri.

“Kak, gue takutnya susah banget nemuin dia,” kata gue dengan wajah memelas. Berharap Kak Asri mengubah rencana isi. Dan gue agak menyesal sih kasih ide buat nulis Al Ghazali. Menyesal karena gue yang disuruh nulis, bukan yang lain.

“Kemarin itu aja lo bisa dapet wawancara sama dia. Masa sekarang lo pesimis sih, Ung? Dicoba dululah.”

“Iya sih, tapi waktu itu si Kak Oni mau coverin dia malah batal, kan? Apalagi cuma buat wawancara. Kayaknya bakal dipersulit, deh.”

“Coba dulu, Ung. Kalau nggak, lo juga cari adeknya (El Jalaluddin Rumi). Kalau bisa temuin adeknya, lo temuin adeknya dulu. Kakaknya bisa buat edisi berikutnya. Sedapetnya gitu, deh.”

“Oh, oke deh, Kak. Kalau misalnya aku bisa dapetin dua-duanya, lo mau kasih gue apa, Kak?” tanya gue nggak mau rugi.

“Ya udah deh, gue bayarin lo makan Hongtang.”

“Hongtang-nya dua porsi ya, Kak! Kan artisnya ada dua. Hahaha.”

“Ya, terserah lo, deh.”

Biasanya sih, nggak tau kenapa kalau pake tarohan macam begitu, gue selalu berhasil. Tarohan sekecil apa pun bisa bikin gue semangat banget. Mungkin karena gue anaknya kompetitif banget, ya! Atau mungkin karena gue emang nggak mau rugi.

Gue memulai langkah awal dengan mencari adiknya dulu. Karena, adiknya itu kan lagi syuting sinetron Siti Bling-Bling. Gue pikir, ya gampanglah bisa temuin dia di lokasi syuting. Gue pun menelepon Kak Iwan, manajernya.

“Halo,” sapa Kak Iwan.

“Halo, Kak!”

“Ini siapa, ya?”

“Ini Mariska dari majalah GADIS. Kak, aku mau bikin janji buat wawancara El. Apakah bisa? Aku samperin ke lokasi juga nggak apa-apa.”

“Oh, anaknya lagi libur syuting, tuh.”

“Oh, gitu. Ya udah, aku samperin ke rumah aja gimana?”

“Itu dia, aku belum lagi dapet jadwalnya. Apalagi sekarang dia lagi tidur di rumah ibunya.”

“Kalau begitu, aku bisa dapat kabar buat dateng ke rumah kapan, ya?”

“Mungkin minggu depan. Sampeyan SMS aja nomor handphone sampeyan ke saya. Nanti saya kabarin,” kata Kak Iwan yang nggak pernah nge-save nomer hape gue dan selalu manggil semua orang dengan sebutan ‘sampeyan’. Mungkin abis ini, gue harus siapin bubur merah dan putih karena nama gue udah berubah jadi Sampeyan.

Dan gue harus menunggu selama seminggu ke depan buat menunggu kabar tentang adiknya Al Ghazali itu. Udah seminggu nunggu, Kak Iwan pun nggak bales SMS. Gue pun menelepon dia lagi dan hasilnya nihil. Gue disuruh tunggu beberapa hari lagi. Emang begini kerjaan jurnalis hiburan. Harus sabar dan sering-sering elus-elus dada.

***

Terus, ada kabar kalau Al Ghazali main film untuk pertama kalinya dan GADIS diundang buat ikutan press screening dan press conference-nya. Nah, gue pikir pas banget dong kalau gue bikin janji sama si manajer buat ketemu sama Al. Tapi, gue maunya ketemu eksklusif gitu. Nggak mau digabung sama wartawan yang lain. Biar bahan yang udah gue siapin nggak sama kayak wartawan yang lain.

Dengan semangat 45, gue pun langsung telepon Kak Iwan lagi.

“Halo,” kata Kak Iwan.

“Halo Kak, ini Mariska dari GADIS. Kak, nanti kan ada press screening film Al di XXI Setia Budi One. Boleh nggak aku temuin dia buat wawancara dan foto?” cerocos gue kayak mobil yang remnya blong.

“Iya, emang nanti ada press screening-nya, tapi belum tentu bisa ditemui secara eksklusif gitu. Paling pas press conference sama wartawan-wartawan yang lain soalnya dari pihak PH (production house)-nya yang ribet. Sampeyan ikut press conference-nya aja.”

“Oh gitu, Kak? Nggak bisa ditemui sebentar aja, ya? Misalnya sebelum screening gitu. Aku sih wawancara nggak lama, kok.”

“Susah kayaknya. Jadwalnya kan padat banget.”

“Oh, baiklah,” kata gue pasrah.

Kalau kayak begitu, gue cuma bisa dapet bahan dari press conference. Pastinya, itu bikin bahan tulisan gue sama kayak wartawan yang lain. Bahannya bisa keburu basi karena udah ditayangin di media online dan infotainment.

Lalu, gue pun ikutan press screening dengan damai. Gue nonton aja tuh film perdananya Al yang judulnya Runaway. Ngeliat adegan si Al lagi berkunjung ke Hongkong, ngeliat si Al hampir berantem dan lain-lain. Baru juga 15 menit di dalam bioskop, tiba-tiba Pebble gue geter-geter. Pas gue liat, nggak nyangka banget! Ada telepon dari Kak Iwan.

Gue pun langsung merogoh hape gue di dalem tas dan angkat teleponnya.

“Halo,” sapa gue pelan-pelan mengingat gue masih di dalem bioskop.

“Sampeyan lagi di mana?”

“Aku lagi di dalam bioskop, Kak. Lagi screening,” jawab gue pelan. Baru kali ini lho, gue bisa mengatus tata bicara gue dengan sopan. Pasti Kak Iwan serasa abis teleponan sama Elsa yang main film Frozen.

“Al tadi keluar dari bioskop dan dia ajakin saya nongkrong di resto Platter. Kamu ke sini aja kalau mau wawancara Al. Tapi, kalau masih mau lanjut nonton juga nggak apa-apa,” ujar Kak Iwan. Gue denger kabar kayak begitu, rasanya seneng banget! Kayak abis menang lotere 2 miliar.

“Oke, Kak. Aku ke sana aja, ya!” gue langsung keluar dari bioskop dan menghampiri Kak Iwan, meskipun gue belum kelar nonton film itu dan masih penasaran sama jalan cerita, sekaligus ending-nya.

Coba lo orang bayangin kalau nggak ada Pebble! Gue pasti nggak bakal ngeh kalau ada telepon yang masuk. Karena kalau lagi di dalam bioskop, gue nggak pernah ngecek hape sama sekali. Kecuali, kalau gue udah bosan banget sama filmnya. Kalau gue nggak angkat telepon dari Kak Iwan, pastinya gue nggak bakal bisa ketemu sama Al. Terus, artikel gue pasti bakal seadanya banget. Mungkin aja sih bisa ketemu di lain waktu, tapi serba nggak pasti waktunya.

Oh ya, ini bukti gue udah ketemu sama Al. Hehehe..
Al
Dan bonusnya, gue juga bisa ketemu sama adiknya, meskipun di lain hari. Gue bener-bener merasa beruntung banget! Bener aje kata orang-orang kalau Kak Uung itu selalu hoki dalam bentuk apa pun. Bukan cuma dalam bentuk door prize. Gue sih selalu mengaminkan ucapan itu.

“Sampeyan mau ketemu sama El juga kan? El ada di rumah besok. Dateng aja ke rumah pas siang-siang,” kata Kak Iwan.

Pas gue ngecek tanggal, buset deh, besok kan tanggal 22 Juli. Tanggal di mana hasil Pemilu mau diumumkan dan katanya bakal ada kerusuhan masal di Jakarta! Udah banyak kantor yang diliburin dan banyak juga yang berencana buat cuti atau madol di tanggal segitu. Sebenernya, gue pengin banget re-schedule, tapi gue juga deg-degan. Takutnya, nggak bisa lagi buat dapetin waktu yang pas. Ya udah deh, sikat hajar aja deh!

“Oke, Kak. Besok aku datang, ya!” janji gue.

Kurang cinta apa gue sama anak-anaknya Ahmad Dhani! Dulu, pertama kali gue wawancarain Al (Januari 2014), pas lagi musim banjir dan gue tetep dateng ke rumahnya. Dan pas Jakarta katanya mau dilanda kerusuhan besar-besaran pun gue tetap nekat mampir ke rumahnya cuma buat ketemu sama El!

Puji Tuhan, Jakarta aman-aman aja dan gue berhasil wawancara dan nggak lupa buat foto bareng sama El. Benar-benar anugerah di saat Indonesia tengah menyambut Kak Jokowi Dodo sebagai presiden ketujuh.
El
Setelah gue pake Pebble Smartwatch selama sebulanan, gue merasakan banyak manfaatnya. Lebih canggih dari pengobatan di klinik Tong Fang. Terima kasih, Pebble!

Kalau menurut gue, kelebihan yang dimiliki oleh Pebble antara lain:
(+) Nggak perlu sering ngecek hape. Tinggal tunggu geter aja, langsung tau kalau ada notifikasi atau telepon yang masuk.
(+) Bisa menghemat baterai hape karena Pebble-nya yang geter.
(+) Baterai Pebble-nya hemat, kok. Kira-kira tiga hari sekali baru di-charge. Kalau Pebble-nya nggak terlalu aktif, bisa sampe seminggu awetnya.
(+) Menurut gue sih masih bisa dipake buat cowok, maupun cewek.
(+) Bisa sekalian buat dengerin musik yang ada di hape.
(+) Nggak cuma buat iOS, tapi bisa juga buat Android.
(+) Layarnya selalu nyala, nggak perlu di-lock atau unlock kaya iPhone.

Kekurangannya:
(-) Bentuknya kayak jam tangan anak kecil. Kurang fashionable.
(-) Nggak bisa touch screen. Coba kalau bisa touch screen, mungkin hidup bakal lebih mudah.
(-) Jangkauannya nggak bisa terlalu jauh karena pake bluetooth. Maksudnya, hape dan Pebble harus terus berdekatan.
(-) Harganya masih lumayan mahal, sih. Kalau mau tau tepatnya berapa, coba tanya Kak RG.

Foto: Mariska, RG, Ichmosa Rachmat
Jam Tangan Pintar: Pebble

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy