FacebookTwitter

Inilah 6 Makanan Terpedas Versi Kak Uung

By on Aug 18, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Kalian udah tau kan kalau Kak Uung juara makan pedas dan pernah masuk teve karena prestasi itu? Kalau kalian ngaku suka pedas, ayo ngadu bareng Kak Uung makan makanan ini! HAHAHA… Setelah mencoba banyak makanan pedas, menurut Kak Uung, ini adalah 6 makanan terpedas dari level cupu sampe laknat.

6. Buta Noodle Sumoboo Level 30

 

sumoboo

Istilah kasarnya mie babi a.k.a mie nggak halal. Kalau buat gue sih halal-halal aja. Jadi si Sumoboo ini menyajikan mie ini dengan tingkat kepedasan dari level 0-30. Karena gue pecinta pedas, jadi gue pun menyiapkan mental buat coba yang level 30. Nggak tau ya, level 30 di sini itu berapa banyak cabenya. Mungkin 30 biji cabe.

Sebelumnya, Mastini udah pernah coba yang level 15 dan dia nggak abis karena pedas banget katanya. Dan gue nggak percaya sama omongannya karena level pedas kami berbeda. Kalau level pedas gue sama Kak RG bisa dibilang sama.

Makanya, gue sama Kak RG pesan yang level 30. Sementara Mastini pesan level 5. Gue sama Kak RG berhasil makan mie itu dan menurut kami, pedasnya masih wajar banget. Pedas sih, tapi nggak sampe menusuk perasaan. Sementara, Mastini makan yang level lima aja udah ngeluh kepedasan. Cengeng!

5. Mie Hokie Level 5, Danau Sunter (deket rumah Kak RG)

 

hokie3

Mie ayam yang dijual di tenda pinggiran Danau Sunter ini menyediakan mie dengan tingkat kepedasan dari 1 sampai 4. Level 5 harus dipesan khusus. Pertama kali coba mie ini, gue cobain yang level 4 (40 cabe). Pedas sih, tapi ya itu masih bisa diterima dengan lapang dada. Setara sama buta naked noodle-nya Sumoboo.

Kak RG pun juga berhasil melewatinya dengan lapang dada. Sebelum ajak gue lagi ke Mie Hokie, si Kak RG udah cobain yang level 5 (50 cabe). Dia bilang sih pedas bingit! Bahkan, dia sampe mengeluarkan air mata. Ah, menurut gue sih dia berlebihan karena kebanyakan nonton film Thailand yang sedih-sedih. Jadi, bawaannya pengin nangis melulu.

Pas gue cobain, pedas banget emang! Tapi, lagi-lagi gue masih bisa menghadapinya dengan lapang dada. Puji Tuhan. Tanpa mengeluarkan air mata setetes pun. Walaupun udah lama nggak lomba makan pedas, tapi lidah ini masih berbakat buat makan pedas.

 

4. Nasi Goreng Pedas di Foodtown, Living World, Alam Sutera

 

nasgor

Sebenernya, ini bukan menu yang ada di Foodtown. Cuma emang kebetulan aja si Foodtown waktu itu lagi adain lomba makan nasi goreng pedas. Kalau cuma makan satu piring, pedasnya nggak terlalu berasa. Tapi, karena harus makan minimal 5 piring supaya bisa menang, lama-lama nyaho juga tuh bibir dan lidah.

Saking nyahonya, pas lagi makan cepet-cepet, gue sampe ingusan. “Woi, ingus tuh jangan lupa dilap! Hahaha..” ledek temen gue si Steven laknat di depan orang-orang dan itu bikin semua orang nengok melihat ingus gue yang berjatohan. Tapi, ingus berjatohan nggak jadi masalah buat gue karena yang penting gue menang! Hahaha..

 

3. Indomie goreng buatan Kak RG

 

indomie1

Kalau yang ini adalah proyek isengnya Kak RG. Resepnya itu dua bungkus mie keriting goreng rasa ayam cabe rawit ditambah setengah botol Boncabe level 15. Pedesnya naudzubillah min dzalik. Nggak sampe menitikan air mata sih, cuma ingusan sedikit.

Sedangkan, Kak RG sebagai si pencetus resep pun hampir menangis. Ingusnya jangan ditanya berapa banyak. Banyak bingit! Sampe tisu di rumag gue hampir abis. Keringet di badannya bercucuran kayak abis fitness. Kalau pengin sauna ala Kak RG, resep ini patut dicoba. Nggak cuma itu, tapi dia juga mengalami gangguan saraf telinga setelah makan mie laknat ini. Kok, serem ya? Kayaknya gue nggak gitu-gitu amat, deh.

 

2. Fire Wings and Fire Tenders Level 5 Richeese Factory

 

richeese

Di Richeese Factory, kita bisa makan chicken wings dan tender chicken dengan harga murah meriah. Murah meriah dibandingkan chicken wings dari resto Korea dan sejenisnya. Udah gitu, ada level tingkat kepedasannya juga dari 0 sampe 5. Ini sih nggak pake sistem berapa banyak cabe-cabean yang ditaroh, tapi pake saos pedas gitu. Makin tinggi level, saosnya tentu makin pedas.

Pertama kali gue dateng ke tempat ini, gue cobain dulu level 3. Pas dicoba, beh lumayan laknat juga pedasnya! Cukuplah buat bikin ingus kalian keluar dengan lancar. Kehadiran saos kejunya, lumayan bisa membantu buat menguragi rasa pedas. Tapi, kalau disuruh mengulanginya kembali buat makan yang level 3, gue sih masih sanggup-sanggup aja.

Cuma, pas gue main lagi ke tempat ini dan cobain yang level 4, pedasnya laknat banget! Berkali-kali gue cobain dan berkali-kali itu pula gue nggak cuma ingusan, tapi juga nangis sesengukan. Kampret nggak sih, juara makan pedas dibikin nangis kayak aktor telenovela yang lagi dianiaya sama tokoh antagonis?

Herannya, Kak RG yang kepedasan makan indomie laknat buatannya sendiri, terlihat lebih santai pas makan yang level 5. Dia juga nangis dan ingusan sih, tapi cuma setetes. Abis itu lancar jaya. Semua potongan tender chicken udah masuk ke dalam perut dia. Ternyata, level kepedasan kami berbeda. Makanan yang bisa bikin gue nangis, belum tentu bisa bikin dia nangis. Begitu pula sebaliknya.

1. Chicken Wings Kamikaze Karaage with Harakiri Sauce

 

kamikaze

Namanya aja udah terdengar laknat. Apalagi rasanya! Menu kayak begini sebenernya nggak dijual sama pihak resto, tapi kalau mau request boleh juga. Dengan catatan risikonya ditanggung sendiri. Gue bisa makan menu ini karena tiga tahun yang lalu gue ikutan lomba di sana.

Buat yang udah kenal sama Kak Uung, pasti udah pada tau kalau Kak Uung juara makan pedas di Kamikaze Karaage. Bagi gue, ini adalah makanan pedas yang pernah gue makan selama ini. Pas lomba, gue dan peserta lainnya harus makan chicken wings yang udah diolesin sama harakiri sauce dari level 1 sampe 4.

Saus itu terbuat dari ekstrak cabe bhut jolokia yang merupakan cabe asal India dan terpedas kedua di dunia. Pedasnya itu satu juta kali lebih pedas dari setangkai cabe ijo. Setiap level, kami harus makan tiga potong chicken wings. Makannya juga kudu cepet. Cuma dikasih waktu tiga menit, terus kami harus melewati proses after burn selama lima menit. Jadi, nggak boleh minum apa pun selama lima menit. Tahan terus pedasnya kayak nahan perasaan ingin boker. Begitu terus sampe naik level. Untungnya sih gue jadi juaranya! Kalau misalnya Kak RG makan indomie buatannya aja udah mengalami gangguan saraf telinga, apalagi makan ayam ini. Bisa habis hidupnya!

Menurut gue, itu adalah lomba makan yang paling menyiksa di abad ini. Bukan cuma sukses bikin gue kepedasan, ingusan, nangis, keringet dingin sampe sakit perut, tapi juga sukses melatih mental gue supaya bisa lebih kuat. Sakit banget, tapi kalau diingat-ingat lagi, gue sih nggak menyesal karena proses untuk menjadi juara emang nggak mudah.

Video lomba makan itu pun di-upload sama Kak Adisti di YouTube. Gara-gara video ini, gue jadi dipanggil sama reporter di salah satu program teve buat syuting edisi makanan pedas. Hasilnya sebanding dengan jerih payahnya.

Ini video yang di-upload Kak Adisti…

 

***

Dari sekian banyak makanan pedas yang udah gue coba, gue masih penasaran sama oseng mercon di Jogja yang katanya pedas banget! Menurut Kak RG yang udah pernah cobain makan makanan itu, pedasnya bisa sampe tiga hari nggak ilang-ilang. Bahkan, pas pipis kencingnya bisa panas. Pas dia cerita soal beginian, bulu kuduk gue hampir berdiri kayak abis denger cerita horor Thailand.

Gue juga pernah nonton soal ulasan oseng mercon fenomenal ini di Ceriwis (Trans TV). Semua host-nya pada cobain. Baru makan sesendok aja, mereka langsung kepedasan! Dan itu bikin gue jadi makin penasaran buat coba!

Ngomong-ngomong soal oseng mercon di Jogja, ada cerita yang bikin miris dari Kak RG. Kak RG yang suka nangis pas nonton film Thailand ini cerita soal ibu-ibu penjual oseng mercon.

“Ibu-ibu yang jual itu, kalau ngomong, suaranya udah nggak jelas kayak orang normal. Lidahnya itu kayak udah pelok-pelok gitu karena kebanyakan makan oseng mercon,” bilang Kak RG sambil niruin cara si ibu ngomong.

“Serius lo Kak? Segitunya? Terus kenapa dia harus makan oseng mercon sampe kebanyakan?”

“Dia tiap hari masak oseng mercon pedas. Yang dateng dalam satu hari itu belum banyak dan sisanya pasti banyak banget kalo pas sepi. Mau nggak mau dia makan sisa-sisanya.”

“Oh, gitu. Menyeramkan bingit. Kalau gitu, akihh nggak pengin buka resto oseng mercon kayak dia.”

Sayangnya, waktu kami ke Jogja kemarin, nggak nemu tempatnya. Malahan kami nyasar ke tenda jualan oseng mercon abal-abal yang nggak pedas sama sekali. KZL banget kan? Untung aja enak!

Gue berjanji pas nanti main lagi ke Jogja, gue harus cobain oseng mercon yang fenomenal itu! Setelah coba, Kak Uung bakal update lagi gimana hasilnya, ya!

Foto: Mariska, RG

 

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy