FacebookTwitter

5Kg of Happiness

By on Aug 8, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Sejak duduk di bangku kuliah, gue udah suka banget angkat barbel buat bentuk bicep dan tricep. Tapi, nggak rutin sih. Kalau lagi mood aja. Kalau lagi nggak mood, gue lebih memilih buat nambah lemak di mal. Angkat barbelnya juga nggak berat-berat amat. Cuma 2 kg. Ketika itu, beban dengan angka segitu udah cukup berat buat gue. Makanya, gue bangga banget bisa angkat barbel dengan berat segitu di usia yang masih muda. Temen-temen gue yang cewek aja nggak ada yang angkat barbel. Kebanyakan dari mereka lebih memilih buat shopping atau dandan.

Dengan otot lengan yang makin kuat, gue pun bisa membantu teman yang tengah mengalami kesulitan. Waktu itu, gue punya teman cowok yang badannya lumayan gemuk dan bulet. Jauh lebih gede daripada gue, tapi dia nggak punya tenaga sama sekali. Payah banget kan! Ceritanya, di siang hari bolong, abis kelar ujian tengah semester, gue melihat dia kebingungan.  Bingung gimana caranya mendorong sebuah mobil besar yang menghalangi mobil dia supaya bisa dikeluarin dari parkiran kampus.

Hoki aja dia ketemu gue saat itu! Coba kalau nggak, habislah hidupnya! Jarang banget kan ada cewek mau bantuin temen cowok buat dorong mobil. Hampir nggak ada malah karena itu bisa mengurangi kadar feminin seseorang. Tapi, karena gue baik hati dan nggak sombong, gue pun mau nolongin dia tanpa minta bayaran sama sekali. Itu adalah pengalaman pertama gue dorong mobil. Ternyata gampang banget, kok. Semudah membalikan telapak tangan. Seketika itu pula, gue merasa bagaikan superhero di komik Marvel yang suka banget menolong orang.

Waktu pun berlalu begitu saja. Tiba-tiba, nggak tau kenapa barbel gue yang 2 kg itu hilang begitu aja. Entah diambil orang atau gue lupa taroh di mana. Padahal, bentuknya lumayan gede dan eye catching. Sampai sekarang gue juga heran kenapa bisa nggak ketemu tuh barbel. Nah, cari barbel aja susah. Apalagi cari jodoh! Beh, butuh waktu bertahun-tahun.

Karena barbel gue hilang, gue pun nggak pernah latihan angkat beban lagi. Tapi, gue tetep memerhatikan soal kesehatan dan berat badan. Gue pernah diet gila-gilaan waktu kuliah sampe turun 10 kg. Kurus banget sih jadinya, tapi jadinya badan gue rata banget. Dan lebih sedihnya, pantat jadi tepos. Banyak yang kasihan. Karena ya itu, nggak pernah olahraga sama sekali. Serba salah, ya. Gemuk salah, kurus juga salah.

***

Ketika gue kerja, gue udah nggak butuh barbel karena gue sempat nge-gym. Di tempat gym pastinya banyak barbel. Tinggal pilih mau pake yang mana. Karena tenaga gue makin gede, otomatis barbel 2 kg udah nggak ada apa-apanya. Kayak angkat kapas. Dan gue beralih ke barbel 3 kg. Setelah delapan bulan nge-gym, gue merasakan kejenuhan yang luar biasa dan gue jadi males nge-gym, padahal bentuk badan masih belum ideal. Cuma agak berotot dikit dan berat badan turun sedikit. Pastinya, gue udah nggak pernah angkat barbel. Rehat angkat barbel hampir setahunan, tapi otot bicep dan tricep masih tetep ada dong. Nggak pudar begitu aja. Sama kayak rasa cinta yang udah dibangun bertahun-tahun. Jadi, meskipun badan gue menggemuk, badan nggak terlalu beleber kayak emak-emak.

Untuk mengembalikan rasa cinta gue sama barbel, gue memutuskan buat cari barbel lagi. Buat dipake latihan di rumah gitu. Tapi, bingung beli di mana. Soalnya kalau beli di toko olahraga, harganya laknat banget. Untung aja gue punya temen yang bantjik nge-gym kayak si Willy. Dia memperkenalkan gue sama tempat beli barbel murah meriah yang lokasinya di Cempaka Putih. Per kg-nya cuma Rp 8 ribu. Sesampainya di sana, gue coba-cobain barbel dan ternyata angkat barbel 3 kg itu terasa enteng banget. Kali ini mirip kayak angkat gayung buat mandi. Akhirnya, gue memutuskan beli yang 4 kg buat latihan bicep dan 3 kg untuk latihan tricep.

Otot gue makin sempurna setelah gue kenal dengan yang namanya OCD. Terutama bicep gue. Makin mempesona bak bintang binaragawan, tapi nggak gede-gede banget, kok. Suwer. Karena yang namanya hormon cewek kan beda sama cowok. Selain itu, latihan gue juga nggak cuma di angkat barbel, tapi juga latihan yang lain kayak crunch, plank, wall sit dan lain-lain. Kalau pun ada cewek yang ototnya gede banget kayak pemain gulat, itu karena dia pake obat-obatan macam steroid.  Jadi, nggak mungkin gue jadi kekar kayak Ade Rai. Dan bicep gue cuma segede ini, kok. Hahaha…

barbel1

Pasti, waktu liat foto itu, lo orang langsung ketakutan kayak abis lihat penampakan mendiang Mbah Marijan, terus langsung tutup postingan ini. Dan rasanya gue pengin banget ketawa kenceng-kenceng kayak setan. HAHAHAHAHAHA… Rasakan! Eh, tapi tenang aja, itu kan cuma kalau dikencengin aja. Kalau lagi normal dan nggak ngapa-ngapain, bentuk ototnya normal, kok. Kayak begini jadinya.

IMG_4428 copy

barbel2

Normal-normal aja kan? Cuma, orang-orang aja yang suka parno kalau tau gue angkat barbel, terutama nyokap gue. Kayaknya dia punya keinginan besar buat sita barbel gue. Apalagi, waktu dia lihat Agnez Mo come back ke Indonesia beberapa waktu lalu dan muncul di teve. Penampilan baru Agnez di tahun ini emang bikin semua orang syok karena ototnya gede banget kayak personal trainer di tempat gym. Nggak tau deh dia latihan kayak gimana. Mungkin juga dia minum steroid. Nggak tau juga, ya. Ini kan cuma asumsi. Kalau gue bilang Agnez minum steroid, pasti gue langsung di-bully sama fansnya.

“Ya ampun Ung, itu Agnez berotot banget. Jelek ih, masa cewek berotot gitu. Kamu jangan ikut-ikutan kayak dia, ya. Jangan angkat barbel lagi,” kata nyokap gue tegas.

“Ya nggak bakal segede dia-lah! Aku kan nggak latihan angkat barbel bareng Ade Rai!” ucap gue dengan nada nggak seneng.

Setelah itu, gue langsung umpetin barbel-barbel gue di tempat yang paling aman. Gue takut banget barbel gue dibuang sama nyokap gue. Seketika itu pula, gue langsung curiga kalau barbel 2 kg gue yang dulu sempat hilang itu dibuang sama nyokap gue. Asem banget kalau itu beneran terjadi.

Bukan cuma nyokap dan teman-teman yang cemas sama bicep gue yang kelihatannya makin gede. Padahal sebenarnya nggak makin gede lho tuh bicep. Ukurannya tetep stabil dari dulu sampe sekarang. Cuma jadinya tetep kenceng aja. Nggak kendor kayak abis lahiran. Kak RG juga ikutan cemas kayak emak-emak. Apalagi, sebagai cowok, bicep dia nggak gede-gede banget. Tentu aja itu bisa mengurangi harga diri dia sebagai lelaki. Meskipun ukuran lengannya gedean dia ke mana-mana. Kesannya kurang macho, gitu.

“Ung, kamu jangan latihan bicep terus. Nanti tangannya makin gede,” saran Kak RG.

“Pala lo makin gede! Bicep akihh normal tauk!”

“Gini aja deh, coba sebulan kita tukeran barbel. Kamu pake barbel aku. Aku pake barbel kamu. Kita lihat perkembangannya.”

“Emang barbel Kakak berapa kilo?”

“Cuma 2 kg. Ada dua buah.”

“Ah, cupu amat. Masa laki berat barbelnya cuma segitu. Itu mah anak SD juga bisa, Kak!”

“Nah, makanya aku mau coba buat tukeran. Biar bicep kamu jadi nggak gede-gede amat dan aku juga bisa gedein bicep.”

“Oke.”

Akhirnya gue menyerahkan barbel 3 dan 4 kg gue ke dia. Sebenernya nggak rela buat tukeran, tapi gue juga nggak tega lihat laki, tapi bicepnya kecil kayak anak kurang gizi. Setelah sebulan tukeran barbel, perasaan gue makin nggak enak. Perasaan tangan gue kok makin lembek dan badan gue makin melar, ya! Gue jadi males olahraga karena barbel 2 kg itu terasa enteng banget! Kayak yang pernah gue bilang sebelumnya. Kayak angkat kapas. Udah gitu, Kak RG suka ajakin gue makan di malam hari dan jam makannya melebihi batas jendela makan di OCD. KZL banget, kan! Dan berat badan gue jadi naik 3 kg.

Meskipun Kak RG nggak pengin bicep gue makin gede, tapi dia juga nggak tega lihat gue jadi males-malesan olahraga. Dia pun kembaliin barbel-barbel gue. Sumpah, gue kangen banget sama barbel-barbel gue itu! Rasanya kayak menemukan kembali belahan jiwa yang hilang. Gue pun latihan angkat barbel lagi dan seriusin OCD gue yang udah mulai berantakan. Hasilnya, berat badan gue turun 3 kg lagi. Persis kayak berat badan gue pas masih jomblo.

Pas libur Lebaran kemarin, kemampuan angkat barbel gue makin meningkat kayak tingkat pertambahan jumlah penduduk di Indonesia. Barbel 4 kg terasa enteng banget. Persis kayak angkat anak kucing yang baru dilahirkan selama seminggu. Sebenarnya, gue pengin pergi lagi ke Cempaka Putih buat beli barbel, tapi gue males keluar rumah dan gue memutuskan buat belanja online aja. Gue iseng browsing di Google dan nemu Agan penjual barbel di Kaskus. Dia jual barbel per kg-nya Rp 10 ribu aja. Beh, lumayan banget kan! Tapi, ongkirnya lumayan mahal juga. Diitung per kg gitu. Jadi, gue beli barbel 5 kg, gue mesti bayar Rp 50 ribu tambah ongkir Rp 40 ribu (8ribu x 5 kg). Bangkek juga, ya, ongkirnya!

Agan yang jual barbel ini profesional banget. Meskipun dia bilang baru buka lapak lagi tanggal 6 Agustus, tapi begitu gue transfer, dia langsung kirim barbel gue ke rumah tanggal 4. Dua hari kemudian, barbelnya pun selamat sampe di rumah.

barbel3

Sekarang, seperti inilah koleksi barbel-barbel gue..

barbel4

Dua barbel biru paling kiri itu adalah barbel 2 kg punya Kak RG. Gue pengin balikin dua barbel itu ke dia, tapi dia nggak mau. Ya udah, gue jadiin aja hak milik. Lumayan itu bisa dipake dua biji sekaligus buat latihan tricep dan squat. Kalau yang di tengah itu, barbel 3 dan 4 kg yang bisa gue pake buat latihan tricep. Sedangkan, yang paling kanan, itu adalah barbel terbaru gue yang paling berat (5 kg)! Hahaha.. Dipake buat latihan bicep, dong.

Seperti itulah cara gue menjaga bentuk badan, sekaligus kebugaran. Mungkin buat cewek-cewek yang lain lebih suka kardio, senam atau aerobik. Kalau gue sih kurang cocok pake cara itu karena nggak efektif. Bakar lemaknya cuma pas latihan doang dan nggak 24 jam. Cuma berasa keringetan dan capek-capekin badan. Soal olahraga, gue paling suka pake prinsip temen gue si Jesslyn yang pengin gampangnya aja.

Gue lebih suka latihan banyak-banyakin otot karena efektif banget. Bakar lemaknya bisa 24 jam, bahkan di saat tidur. Meskipun timbangan turunnya nggak banyak, tapi badan tetap bisa terlihat kecil karena banyak otot yang membentuk tubuh. Jadi, misalnya timbangan lo orang masih 57 kg, tetep bisa kelihatan kecil kayak orang yang beratnya 50 kg. Udah gitu, badan lo orang jadi kenceng banget. Nggak lembek kayak emak-emak.

Dan yang paling penting, angkat barbel juga nggak mengubah jenis kelamin dari cewek jadi cowok kok. Apa pun yang lo orang lakukan, itu nggak bakal berpengaruh sama gender. Sama aja kayak cewek yang rambutnya pendek. Jenis kelaminnya bakal tetep cewek, meskipun rambutnya pendek. Jadi, berapa kg barbel yang lo orang angkat, lo orang tetep bisa jadi cewek tulen. Salam ciaobella (sambil dadah-dadah ke layar monitor)!

Foto: Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy