FacebookTwitter

Sepatu Baruku, Sepatu Disko Dong!

By on Jul 22, 2014 in Diary

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Dari beberapa tahun yang lalu, sebenernya gue udah naksir sama sepatu glitter. Itu lho, sepatu yang seolah-olah disirem sama glitter seember hingga menimbulkan efek silau bak ingin diajak berdisko. Bahkan, waktu gue jalan-jalan ke Bangkok setahun yang lalu, bayangan sepatu glitter yang ada di berbagai tempat shopping terus-terusan menghantui pikiran gue sepanjang perjalanan.

Tapi, kalau buat beli sepatu kayak begitu kayaknya gue harus mikir ribuan kali. Kayak mikir mau beli high heels atau nggak? Tau sendiri kan kalau pake high heels itu bisa nyiksa badan lahir dan batin? Kalau sepatu glitter, nggak nyiksa badan sama sekali, sih, asalkan belinya jangan yang pake heels. Yang gue takutin adalah takut glitternya copot-copot. Glitternya copot seupil aja rasanya pengin nangis. Sakitnya, kayak abis disunat di usia remaja.

Gue udah trauma sih, beli sepatu yang aneh-aneh karena akhirnya berujung sakit hati. Ibaratnya makan ayam KFC, udah bela-belain makan kulitnya terakhir, tapi malah dimakan sama temen. Sakitnya tuh di sini (sambil pegang dada kiri). Gue pernah beli sepatu warna pastel gitu ada kembang-kembangnya. Shabby chic dan vintage banget, sesuai sama selera gue. Tapi, baru dicuci beberapa kali, warnanya malah pudar. Coba, bayangin kalau sepatu glitter yang dicuci? Beh, pasti glitternya hilang semua. Botak.

Akhirnya, gue melupakan keinginan buat sepatu yang “nggak etis” kayak gitu dan memutuskan buat beli sepatu yang aman-aman aja. Kayak hitam, cokelat dan nggak ada motifnya. Udah gitu, gue kan pergi ke kantor kebanyakan naik bus Transjakarta. Risiko sepatu diinjak orang, udah pasti gede banget! Tuh sepatu bakal cepet kotor dan minta banget dicuci! Belum lagi kalau harus ngadepin jalanan berdebut, becek hingga banjir.

Kebayang nggak kalau misalnya sepatu glitter gue diinjek orang? Rasanya pengin banget nendang tuh orang pake sepatu glitter ternoda itu persis di mukanya. Biar pipinya kena sentuhan glitter, sehingga menimbulkan efek abis pake blush on berglitter. Daripada nambah-nambahin dosa gue, lebih baik gue urungkan niat untuk beli sepatu kayak begitu.

Baru-baru ini, si Kak Asri, editor gue di kantor beli sepatu Oxford yang keren banget! Ada glitternya pula! Kayak yang gue bilang sebelumnya. Sepatu Oxfordnya kayak abis disirem sama glitter seember. Terus, dia bangga-banggain sepatu barunya ke gue dengan gaya sombong.

“Lihat dong sepatu gue. Keren kan!” kata Kak Asri. Kayaknya dia udah punya feeling kalau gue pasti mupeng sama sepatunya. Padahal, nggak mupeng-mupeng banget, sih, soalnya gue kan udah trauma sama sepatu kayak begitu. Eh, tapi sebenernya ada mupengnya juga sih, dikit.

“Beh, keren banget, Kak! Beli di mane lo?”

“Beli sama si Sis di Instragam, dong.”

“Ohh..”

Setelah asyik memamerkan sepatu barunya yang silau itu, Kak Asri pun kembali bekerja dengan rajin. Rupanya ia masih ingat dengan deadline. Tapi, beberapa jam kemudian, Kak Asri pun meringis kesakitan. Jalannya susah banget. Pincang-pincang gimana gitu. Kalau liat pasti nggak tega, deh. Rasanya pengin bawa dia pijat refleksi di Hayam Wuruk. Lalu, gue denger si Kak Asri curhat sama Kak Yani.

“Aduh, kaki gue sakit banget gila!” keluh Kak Asri.

“Kenape lo?” tanya Kak Yani.

“Kayaknya sepatunya kekecilan, deh.”

“Emang lo pesen ukuran berapa?”

“Gue pesen ukuran 42, padahal. Gue juga udah protes ke Sis-nya. Eh, malah galakan dia. Dia bilang ini udah ukuran paling gede.”

“Paling gede aja segitu?”

“Iya, makanya. Dari awal pesen aja, orangnya udah galak banget.”

“Kayaknya lo dibohongin deh, Kak! Begitulah kalau pesen sama si Sis di online. Kadang suka hoki-hokian. Terus deg-degan barangnya bagus atau nggak,” sela gue, sebagai orang yang kadang juga dikecewakan sama Sis di online shop.

“Iya. Gue juga berasanya begitu.”

“Sepatunya keren sih, Kak. Tapi malesin banget harus urus glitter-nya! Nggak bakal bisa dicuci tuh sepatu!” tandas gue.

Dan sepertinya, Kak Asri memang nggak cocok berbelanja sepatu secara online. Soalnya, ukuran kakinya itu di atas rata-rata cewek pada umumnya. Dan lo orang tau sendiri deh, kalau risiko berbelanja sepatu lewat online shop cukup tinggi. Kadang beda merek, ukurannya juga beda. Misalnya sepatu merek A, kita biasanya pakai ukuran 38. Nah, sepatu merek B bisa aja kita pakenya ukuran 39.

Kira-kira setahun yang lalu, si Kak Asri juga sempet pesen sepatu wedges ukuran 41 di online shop. Eh, yang dateng ke rumahnya malah ukuran 39. Akhirnya ngganggurlah sepatu itu di rumah. Untuk mencegah kerugian, Kak Asri pun menjual sepatunya ke gue karena ukuran kaki gue pas dengan sepatu itu. Model sepatunya sih nggak gue banget karena bentuknya normal. Tapi, lumayan buat dipake ke kondangan atau di saat gue pengin bergaya normal bak Puteri Indonesia.

Sebenernya, bisa aja gue nawarin jasa ke Kak Asri buat lebarin sepatunya yang sempit itu. Eh, biar gini-gini, waktu kuliah gue punya jasa semacam itu, lho. Serius! Jasa buat lebarin sepatu yang sempit! Dan pelanggannya cuma satu. Si Mastini. Jadi, dulu si Mastini pernah beli sepatu wedges. Pas dipake sama dia buat hangout, eh dia merasa kesempitan. Dia pun minta tolong gue buat lebarin sepatunya.

Pasti lo orang pada bertanya, emang gimana caranya lebarin sepatu, Kak? Begini caranya. Jadi, si Mastini kasih pinjem sepatunya ke gue selama seminggu. Gue pake tuh sepatu selama seminggu buat jalan-jalan, entah itu ke kampus, ke gereja atau main di mal. Setelah seminggu, sepatu itu dijamin lebar dan ukurannya jadi pas di kaki Mastini. Soalnya, kaki gue itu lumayan lebar dan ampuh buat melebarkan sepatu yang kesempitan.

Ternyata, ukuran kaki lebar sama ampuhnya kayak pinggul yang lebar. Kalau pinggul yang lebar itu kan gampang buat melahirkan anak. Kalau kaki lebar, gampang buat lebarin sepatu. Apa pun yang lebar-lebar, pasti ada untungnya. Tapi, gue sudah nggak mau melanjutkan bisnis semacam itu. Udah nggak dibayar! Udah gitu, kaki gue jadi sakit dan nyaris lecet.

***

Dan gue pikir, kejadian setahun yang lalu itu, di mana gue beli sepatu Kak Asri nggak akan terulang kembali karena gue udah memutuskan untuk nggak beli sepatu nggak etis kayak begitu, walaupun sebenernya gue suka banget sama modelnya! Sumpah sebenernya gue pengin banget pake sepatu kayak begitu. Tapi, banyak ketakutan yang ada di pikiran gue.

Yang namanya jodoh, emang nggak bakal lari ke mana-mana. Kak Asri yang nyimpen sepatu glitter itu di rumah selama seminggu, tiba-tiba kepikiran buat menjualnya ke gue. Soalnya, dia udah tawarin ke mana-mana, tapi nggak ada yang mau. Kasihan banget ya, sepatu yang tidak diinginkan itu. Dia bagaikan anak yatim piatu yang terus-terusan tinggal di panti asuhan karena nggak ada yang pengin adopsi.

“Ung, pleaselah beli sepatu gue. Cuma lo doang yang cocok pake ini. Yang lain nggak berani,” pinta Kak Asri.

“Gue takut nggak betah pake sepatu kayak begitu, Kak! Udah gitu, kayaknya nggak bakal bisa dicuci, deh. Ribet rawatnya.”

“Ya, siapa juga yang suruh cuci. Sepatu kayak begini emang nggak perlu dicuci tau.”

“Bau dong, Kak?”

“Pakenya di tempat yang bersihlah. Jangan pake waktu naik busway.”

“Oh, iya juga sih.”

“Nih, cobain dululah, Kak. Keren tau. Cuma lo doang yang cocok pake ginian.”

Dan akhirnya, gue coba juga tuh sepatu glitter yang udah bikin kaki Kak Asri lodoh. Pas gue coba, beh! Sepatunya langsung bersinar bagaikan sepatu disko yang siap diajak dugem di Crown, Glodok. Bukan cuma gue yang berasa begitu, tapi yang lain juga. Semua mata langsung tertuju ke arah kaki gue. Gue rasanya pengin langsung baca pidato kemenangan pemilihan ketua OSIS di TV One.

“Keren banget Kak Uung! Sepatu disko banget!” ujar Vinty.

“Wih, lo keren banget Kak!” puji Yani.

“Keren, Kak. Keren!” kata Seeta.

“Gue jual ke lo Rp 150 ribu deh. Gue jual rugi dari harga Rp 190 ribu, nih,” bilang Kak Asri.

“Rp 100 ribu deh, Kak! Gue ambil!”

Gue pikir, boleh juga deh punya sepatu kayak begini satu di rumah. Meskipun bakal banyak risiko yang harus dihadapi. Gue siap kok. Siap.

“Rp 120 ribu deh, Kak!”

“Nggak mau, ah. Rp 100 ribu aja, Kak. Udah bagus ada yang mau,” kata gue santai. Gue kayak lagi nembak cowok yang super nggak laku, ya!

Mendengar kalimat barusan, nyali Kak Asri buat mempertahankan tekatnya hilang begitu aja.

“Huhhh… Bener juga, sih. Udah bagus ada yang mau. Okelah, Rp 100 ribu buat Kak Uung. Terus mana duitnya, Kak?”

“Ya, sabar juga sih, Kak. Gue ‘kan belum ke ATM. Besok pagi aja. Oke.”

Lalu, gue baru inget kalau gue baru aja pesen sepatu super normal di salah satu online shop terpercaya di Indonesia. Seketika itu pula, gue merasa hidup gue mirip Imelda Marcos yang suka abis-abisin duit negara cuma buat beli sepatu. Duh, padahal gue orangnya nggak kayak begitu, lho. Suwer. Gue kalau boros sedikit aja, rasa bersalah langsung muncul di dada. Tapi abis itu jadi seneng sih, karena udah punya mainan baru.

Untuk menjaga sepatu disko ini tetap awet hingga bertahun-tahun, gue memutuskan buat memakainya di tempat bersih, seperti mal dan gedung. Nggak boleh sering-sering dipake ke kantor. Kalau pun pake ke kantor, mendingan dari rumah pake sendal dulu aja. Pas nyampe kantor baru ganti sepatu disko. Gue merasa gue bijak banget karena bisa mengatur pemakaian sepatu dengan baik dan benar.

Tanggal 16 Juli 2014 kemarin, gue ada liputan di kantor Google. Wah, kesempatan kayak begitu nggak boleh dilewatkan buat tampil nggak etis. Tentu aja gue pake sepatu disko gue! Jadi ya, dari pas berangkat ke kantor, gue nggak langsung pake sepatunya. Gue dari rumah pake sendal jepit dulu kayak orang kebanjiran. Abis nyampe kantor baru gue pake tuh sepatu, sesuai janji suci gue sama sepatu disko ini.  Sesuai dengan pepatah, jadi orang jelek dulu, baru bisa jadi orang cakep!

Sayangnya, gue nggak punya kaos kaki yang bagus buat di-mix and match sama sepatu disko. Kebanyakan, kaos kaki yang gue punya itu udah pada kendor. Padahal, sepatunya lebih cocok dipakein kaos kaki. Pas ngeliat gue nggak pake kaos kaki, Kak Asri jadi cemas.

“Ung, lo nggak pake kaos kaki?”

“Nggak, Kak. Kaos kaki di rumah udah rusak.”

“Gila lo. Sakit tau nggak pake kaos kaki.”

“Tenang aja, Kak. Aku bisa menghadapi semua ini sendirian.”

Sesampainya di kantor Google, kami pun foto kaki rame-rame. Yang kakinya diperban itu kakinya Ayu. Kakinya diperban sampe segitunya karena jatoh di depan Seven Eleven, Tebet. Kalau kata temen gue yang lain, sih, kakinya Ayu di foto ini nggak kayak kaki perempuan. Sadis banget, ya, komennya! Yang sepatunya glitter silver, tentu aja kaki gue. Keren banget, kan!

sepatu1

Meskipun gue lagi santai-santai dan nggak banyak berdiri, tapi lama-lama kaki gue sakit! Ya ampun, udah beberapa jam dipake baru terasa sakitnya. Nggak usah dijelasin deh, ya, gimana rasa sakitnya. Udah pada tau kan gimana rasanya pake sepatu kesempitan. Padahal, ini kasusnya bukan karena kesempitan, tapi karena sepatunya keras banget. Positif banget deh si Kak Asri dibohongin sama si Sis di Instragam. Harga Rp 190 ribu buat sepatu laknat kayak begini menurut gue sih udah penipuan banget. Dan nggak mungkin ukurannya 42. Buktinya, pas dipake sama gue aja jadi pas banget. Padahal, sehari-hari gue pake sepatu ukuran 39.

Selain bikin sakit karena nggak pake kaos kaki, sepatu disko ini jelas bikin emosi setiap saat. Kalau ada yang nyenggol sepatu gue, meskipun cuma sedikit, gue pasti bawaannya emosi berat. Rasanya pengin nampol anak orang. Bikin glitter-nya jadi copot-copot tau! Mau duduk bersila di lantai aja susah banget! Nggak mungkin juga kan gue copot sepatu, terus nyeker. Soalnya, gue lagi mampir di kantor Google, bray! Bukan mesjid.

sepatu2

Harusnya sih, waktu kelar liputan di kantor Google, gue bisa ganti sepatu disko itu sama sendal yang gue bawa buat mengurangi rasa sakit, tapi nggak tau kenapa tangan gue rasanya kaku banget buat bergerak. Lagian, gue, Ayu, Seeta sama Lizta juga masih pengin makan sushi di Sushi Tei, Plaza Senayan (PS). Masa iya jalan-jalan ke PS pake sendal jepit? Kan bisa merusak harga diri. Saat itu gue berpikir kenapa diri gue nista banget, ya! Bukannya kenyamanan itu lebih penting buat gue ketimbang menghias kaki dengan sesuatu yang nggak etis?

Begitu udah kelar makan, acara keluyuran malam nggak berhenti sampai di sana, bray. Kak RG nyusul ke PS, lalu kami jalan-jalan sebentar buat lihat barang-barang lucu. Maksud gue sih pengin sekalian cari kaos kaki gitu, tapi nggak nemu. Ya udah deh, tetep keluyuran sambil nahan sakit di kaki yang hampir lecet. Yang penting, sepatu gue gaul mamen! Dan gue cuma inget sama prinsip lama gue. Jadi orang nggak boleh cengeng, bray! Untuk membuktikan bahwa gue nggak cengeng, gue sama sekali nggak ngeluh di depan Kak RG. Karena sifat gue kayak begini, kadang gue curiga. Jangan-jangan, gue adalah reinkarnasi Raden Ajeng Kartini yang sangat tangguh itu.

Iya, nggak boleh cengeng, meskipun pas pulang susah banget cari taksi! Taulah kalau antrean taksi di depan PS itu nggak pernah pendek. Selalu panjang saking larisnya. Nggak tau deh tuh pool taksinya pake pelet atau susuk apa. Karena panjang antreannya udah keterlaluan, gue pun jalan kaki ke depan sama Kak RG demi mencari taksi. Kalau nggak, bisa nggak pulang-pulang.

Cari taksi di depan juga banyak rintangannya. Udah capek jalan ke depan sambil nahan sakit di kaki, udah lihat taksi dan udah di-stop, eh malah diambil sama orang lain. Beh, rasanya pengin samperin tuh penumpang laknat, jambak, ajak ribut, atau tendang pake sepatu disko. Ya Tuhan, kalau bulan ini bukan bulan penuh berkah, kayaknya gue bisa melakukan tindakan khilaf lainnya. Begitu juga dengan Kak RG yang udah terlihat emosi banget. Untungnya sih, setelah menyetop taksi dengan gahar, kami pun mendapatkan taksi buat pulang ke rumah. Puji Tuhan.

Tapi, begitu sampe di rumah, gue mendapati kaki kiri gue lecet, bray! Gue heran deh, pas pake sepatu itu, kaki kanan gue yang berasa paling sempit dibandingkan kaki kiri. Wajar aja begitu karena katanya ukuran kaki kanan itu kadang bisa lebih gede dibandingkan kaki kiri. Tapi, kenapa yang lecet itu yang kiri, ya?

sepatu4

***

Keesokan harinya (17 Juli 2014) ada acara buka puasa bersama bersama anak kapling Gosip di kantor beserta para alumni (maksudnya yang dulunya juga pernah kerja di GADIS dan masuk kapling Gosip) di Fat Back, FX. Kalau acara penting kayak begini, sepatunya juga harus yang hit dong! Nggak boleh yang biasa-biasa aja. Dan gue memutuskan buat pake sepatu disko itu lagi. Malangnya, gue belum beli kaos kaki baru. Untungnya, setelah gue obrak-abrik tempat kaos kaki, masih ada 1 pasang kaos kaki yang layak buat gue pakai.

Tadinya, gue mau pake prinsip, jadi jelek dulu di jalanan, baru jadi cakep kemudian. Maksudnya, kayak yang pernah gue jelasin sebelumnya. Kalau berangkat kerja pake sendal jepit aja, baru pake sepatu disko di kantor. Tapi, pas pagi-paginya, gue berasa males banget buat pake sendal. Repot banget! Enakan langsung pake sepatu disko ke mana-mana. Toh, udah ada kaos kakinya ini!

Eh, tapi, bukannya gue takut sepatu itu cepet rusak, kotor dan bau, ya? Bukannya gue pengin pake sepatu itu cuma di tempat bersih, ya? Dan gue memutuskan buat nggak peduli sama semua itu. Persetanlah dengan hidup yang serba ribet. Gue pun langsung pake sepatu disko dari rumah ketika menuju ke kantor. Bodoh amat deh, mau disenggol orang kek, mau diinjek orang kek. Karena gue nggak punya banyak waktu buat mikirin semua itu. Lagian, glitter di sepatu disko itu kayaknya lumayan banyak, kok. Copot-copot dikit nggak masalah.

Begitulah susahnya menjaga sepatu disko agar tetap utuh komposisi glitter-nya. Sama halnya dengan susahnya menjaga perasaan manusia. Makanya, emang bener apa kata orang. Jangan pernah berusaha untuk menyenangkan hati orang lain terus karena itu adalah pekerjaan paling mustahil.

Oh ya, baru dua hari gue pake sepatu ini ke kantor, lantai di bawah meja kerja gue langsung ada serpihan glitternya.  Seolah-olah gue baru adain party gede-gedean di kantor, jadi lantainya penuh dengan gemerlap glitter. Gue udah nggak mau ambil pusing soal glitter. Biarin, deh. Rontok-rontok, deh!

Seperti inilah kira-kira penampakan sepatu disko setelah di-mix and match dengan kaos kaki hijau yang di atasnya juga ada penampakan glitter.

sepatu5

sepatu7

Meskipun sepatu disko ini sudah melukai gue dan Kak Asri, tapi gue tetep mau gunain sepatu ini sampe rusak. Soalnya, gue bukan orang yang pendendam. Ke depannya, gue akan cari lebih banyak kaos kaki yang pas. Bahkan, gue juga berencana cari warna lipstik yang pas sama sepatu hit ini! Tapi, bukan berarti gue pengin pake lipstik berglitter, ya! Gue cuma mau pake lipstik warna pink ngejreng biar mirip sama pinggir alasnya!

Dan gue juga penasaran, sih, kapan riwayat sepatu laknat ini berakhir? Gue juga pengin tau kapan sepatu ini bakal habis glitternya? Semua itu bakal terjawab seiring berjalannya waktu. Nanti, bakal gue update lagi soal tewasnya sepatu ini.

Oh ya, terus gue juga baru kepikiran. Kalau misalnya gue nggak sengaja injek tai kucing di jalan, apa yang harus gue lakukan? Apakah harus gue cuci sepatu ini sampai bersih hingga rontok glitternya? Apakah gue harus mengampuni kucing tersebut dan terus memakai sepatu ini sembari menahan bau? Atau, haruskah gue balas dendam sama kucing tersebut dan minta pertanggungjawaban? Jawabannya hanya Tuhan yang tau.

Foto: Mariska, Asri, RG

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy