FacebookTwitter

Review SugarPot Wax, Pembasmi Bulu Laknat

By on Jul 11, 2014 in Beauty, Diary, Review Produk

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Sejak SMA, gue udah suka cukur bulu ketek pake alat cukur cowok yang dijual di pasaran. Soalnya, gampang banget dipakenya. Bulu langsung hilang dan gue bisa pake baju atau dress tangan buntung sesuka hati tanpa rasa bersalah. Tapi, lama-lama ketek gue jadi nggak merata warnanya. Persis kayak yang pernah gue curhatin di Review Bedak Ketek MBK. Udah gitu, tumbuhnya kok cepet banget, ya! Baru cukur hari ini, dua harinya langsung tumbuh lagi dan lebat kayak tanaman di hutan Mangrove. Eh, nggak sampe lebat, sih. Cuma ya itu, jadinya tajem-tajem kayak kaktus.

Terus, ada seorang temen yang kasih tau gue kalau ilangin bulu ketek dengan cara dicabut itu lebih bagus ke mana-mana daripada dicukur. Tumbuhnya pun bisa lebih lama dan nggak tajem-tajem. Caranya itu dicabut pake pinset yang biasa dipakai buat rapihin alis itu. Gue kan suka cabut alis pake pinset. Nggak terlalu sakit, kok. Gue pikir, ya udah, boleh deh cobain! Dan emang nggak terlalu sakit, sih. Cuma leher gue pegel aja pas cabutin bulu ketek satu per satu. Dan nggak terasa, udah berjam-jam lamanya gue abisin waktu cuma demi cabut bulu ketek. Abis itu, badan gue langsung tepar dan butuh pijat leher. Tapi, bukan berarti gue pengin dipijat sama terapis asli China yang sadis itu, ya! Dan akhirnya, gue kembali lagi ke pelukan pisau cukur. Karena gue nggak mau merepotkan hidup gue sendiri hanya untuk kebersihan ketek.

Ketika kuliah, masalah perbuluan nggak hanya bertengger di ketek. tapi juga di kaki. Jadi begini, sebelum kuliah, bulu kaki gue itu normal. Pas udah kuliah, malah jadi panen bulu kaki (di betis doang, sih). Bulunya lumayan lebat, panjang dan keriting-keriting. Nah lho, gue nggak ngerti kenapa bisa begitu. Padahal, gue nggak pake ramuan penumbuh rambut dari Arab yang suka dijual di pasar-pasar. Gue juga nggak suka cukur atau gunting bulu kaki. Gue juga nggak suka mainin bulu kaki anak orang. Terus kenapa bisa begitu? Hanya Tuhan yang tau jawabannya.

Kalau kata orang-orang, kayaknya sih gara-gara gue kebanyakan pake body lotion. Lho, emangnya bisa begitu? Iya, emang sih, gue baru rajin pake body lotion waktu kuliah sampe-sampe keypad hape gue pernah rusak karena kebanyakan kena body lotion dan bikin debu betah nempel di sana. Dulunya boro-boro rajin oles body lotion ke badan! Nyentuh body lotion dikit aja kayaknya langsung alergi karena gue nggak suka dengan efek lengketnya.

Tapi, gue nggak terima kalau body lotion yang menjadi penyebab kaki gue berbulu lebat. Soalnya, belum ada studi yang bisa membuktikan kebenaran tersebut. Lagian, bukannya body lotion itu baik hati? Dia kan nggak jahat kayak lemak yang ada di mentega! Dan, bukannya body lotion itu sahabat setiap perempuan di negara mana pun?

Lalu, suatu hari entah setan apa yang bikin gue cerita permasalahan bulu kaki ini sama si Jeffrey (mantan pacarnya Mastini) lewat SMS, padahal kami baru kenal selama beberapa bulan. Dari hasil ngobrol nggak jelas itu, gue pun jadi berinisiatif buat cukur bulu kaki, persis kayak gue cukur bulu ketek. Eh, tapi jangan salah sangka, lho! Gue pengin cukur bulu kaki bukan karena dipengaruhi sama si Jeffrey, tapi karena kesadaran sendiri. Gue melakukannya dengan sangat sadar karena sudah lama merasa terganggu dengan bulu kaki. Kalau lagi pake celana yang lumayan ketat gitu, bulu gue suka ketarik dan kejepit. Kurang nyaman rasanya. Kalau pake rok, kelihatannya kayak bencong mau ngamen dan cari mangsa di Taman Lawang.

Setelah kelar mencukur bersih bulu kaki gue, kaki gue jadi halus banget kayak Miss Universe! Gue belum pernah merasakan sensasi luar bi(n)asa seperti ini! Kayak abis keluar dari salon mahal gitu. Dan gue langsung mengabari Jeffrey lewat SMS buat kasih tau kabar gembira ini! Kabar gembira yang lebih menggembirakan daripada kabar kulit manggis ada ekstraknya! Yup, Jeffrey adalah orang pertama yang gue kasih tau soal peristiwa pencukuran ini. Mungkin karena dia udah gue anggap kayak sahabat cewek!

Jep, gue udah cukur bulu kaki gue sampe bersih! Lega bgt rasanya! Kayak abis boker!
Apeee?! Lo gila, Mar? Gue pikir lo cuma bercanda. Hahaha..
Buat apa bercanda! Gue kayak baru dilahirkan kembali, Jep! Bsk gw kasih tau Mastini, ah!
Nanti bulu lo tumbuhnya cepet, lho. Nanti lo jd harus srg2 cukuran.
Gpp. Gw anaknya rajin, kok.

Awal-awal, apa yang diomongin sama Jeffrey itu nggak bener. Karena gue nggak cukuran bulu kaki selama seminggu masih fine-fine aja. Tapi, begitu gue cukuran buat yang kedua kalinya, dua hari kemudian, bulu kakinya langsung tumbuh lebih cepat dan lebih kasar tentunya. Jadi, gue pun harus cukuran dua hari sekali. Kalau memungkinkan, gue bisa cukuran tiap hari. Kegiatan mencukur pun jadi kegiatan terpenting dalam hidup. Sama pentingnya seperti makan, tidur, mandi, bergaul, belajar dan berdoa.

Tanpa terasa kegiatan yang awalnya menyenangkan tersebut, akhirnya menjadi kegiatan yang membosankan. Iyalah, karena gue udah melakukannya dari tahun 2006 hingga 2014. Meskipun udah lama berkecimpung di dunia percukuran bulu, tapi tetep aja pas cukur bulu kaki, kadang gue kerap mengalami “kecelakaan” kecil, seperti tergores pisau cukur. Beh, kalau kaki udah kena goresan pisau cukur, rasanya kayak abis disakiti sama lawan jenis. Goresannya mungkin nggak terasa karena kena air pas mandi, tapi begitu udah kelar mandi, nggak berasa tau-tau darah udah bercucuran tanpa henti dan sakitnya cukup menohok.

Btw, gue juga pernah coba ilangin bulu pake produk yang iklannya terkenal banget di teve. Tau kan yang modelnya Astrid Tiar itu? Abis bulu keteknya hilang, dia langsung robek-robek bajunya jadi model tube dress tanpa bantuan tukang jahit. Ajaib banget, kan! Nah, gue pikir produknya juga ajaib dan praktis karena tinggal oles krim ke kaki dan ketek, terus diemin beberapa saat dan tinggal dilap pake kain. Kemudian, bulu pun rontok seketika. Pas gue pake, bener sih rontok tuh bulu, tp harus gue oles dan lap berkali-kali baru bisa rontok. Ternyata, kandungan bahan kimia di dalamnya keras juga, jadi betis dan ketek gue pun merah-merah!

Yang bikin sengsara adalah ketek gue kena iritasi hebat. Nggak heran kalau ketek gue lebih menderita daripada betis karena kulit ketek kan lebih tipis ketimbang kulit betis. Ketek gue jadi sakit banget dan nggak bisa diangkat sama sekali. Kalau angkat ketek, bawaannya pengin bunuh orang. Sakit banget, Kak! Untung masa-masa SD, di mana gue punya wali kelas yang suka cubit ketek kalau kita salah angkat tangan (harusnya angkat tangan pakai tangan kanan, malah pake tangan kiri) udah lewat. Coba kalau gue masih ketemu sama bapak itu, terus gue melakukan kesalahan yang sama di saat ketek iritasi, bisa habis masa depan ketek gue!

Pengin sih, cobain cara lain buat ilangin bulu, tapi kayaknya sakit, ribet dan mahal. Pengalaman ketek iritasi aja udah bikin gue cukup trauma. Kalau laser, harus dateng minimal empat kali dan sekalinya dateng harus keluarin duit berjuta-juta. Mending kalau nggak berisiko. Ada risikonya juga tau. Entah itu kulitnya jadi merah-merah, alergi atau perih.

Katanya sih, ada juga cara lain menghilangkan bulu laknat yang katanya nggak sakit, nggak mahal, nggak menimbulkan luka-luka dan bisa bikin bulu tumbuh jauh lebih lama, yaitu dengan cara sugaring. Tapi, konon katanya harus dilakuin di salon. Ya, males banget deh kalau harus ke salon. Gue ke salon cuma buat potong rambut, cat dan keritingin rambut doang, sih. Kalau buat creambath, lulur dan lain-lain, gue lebih suka lakuin sendiri di rumah. Karena, kadang gue lebih suka jadi anak rumahan ketimbang anak gaul yang suka keluyuran sampai larut malam. Eh, ini beneran, lho. Biar begini-begini, gue juga bisa home sick dan kangen banget sama rumah.

Ya sudah deh, lupakan aja sugaring dan tetaplah bercukur dengan pisau cukur bak lelaki! Tapi, suatu hari gue berubah pikiran waktu ketemu akun Instagramnya @sugarpotwax. Gue jadi penasaran sama produk ini karena katanya produk ini bisa memudahkan hidup orang-orang yang punya bulu lebat, tapi nggak suka ke salon. Jadi, bisa sugaring di rumah, gitu.  Kalau baca testimonialnya sih, katanya nggak sakit. Makanya gue tertarik.

Selain itu, rasanya juga beragam. Biasanya kan, yang namanya sugar wax itu rasanya cuma honey a.k.a madu. Nah, kalau ini ada rasa yang lain, kayak cokelat, stroberi dan matcha. Karena gue suka banget sama segala sesuatu yang berhubungan dengan green tea, gue pun pesan yang rasa matcha. Biar sekalian modus gitu. Jadi, kalau lagi nggak ada makanan di rumah, gue bisa makan tuh sugar wax.

Akhirnya, barangnya pun sampai di rumah dengan selamat!

Setelah barangnya sampai di rumah, gue langsung dapet THR. Eh, bukan! Dapet tamu bulanan maksudnya. Menurut peraturan pemerintah daerah, kalau lagi dateng bulan nggak boleh waxing karena bisa bikin kulit jadi sensitif dan merah-merah kayak pantat bayi yang baru lahir beberapa hari. Jadi, gue putuskan untuk menunggu beberapa hari setelah dateng bulan selesai. Ya, sembari nunggu bulu kaki dan ketek gue panjangan. Karena bulu pun harus ditunggu minimal 0,6 cm baru bisa kecabut. Duh, padahal gue nggak sabar pengin cepet-cepet ilangin bulu laknat itu!

Sampai waktunya tiba, bulu kaki gue pun udah lumayan panjang. Ya, meskipun tumbuhnya belum maksimal. Karena masih ada beberapa bagian bulu yang belum tumbuh atau maksimal panjangnya. Tapi, sikat hajar aja deh, bray! Seperti inilah penampakan betis gue yang sudah dipenuhi oleh bulu kaki. Bulu kakinya lurus, sih. Nggak keriting kayak dulu sebelum cukuran. Cuma, ujungnya tajem-tajem dan nggak enak buat diraba. Maafkan kalau bentuk kakinya kurang enak dilihat. Dari dulu, betis ini emang udah sering dilatih pencak silat dan bela diri lainnya, makanya lumayan sekel dan berotot.

Ngomong-ngomong soal penampakan SugarPot Wax, kayak begini dalemnya. Pas gue colek pake spatula, agak-agak mirip kayak lem Aica Aibon yang fenomenal itu. Cuma teksturnya agak lebih keras. Mungkin karena udah didiemin selama beberapa hari. Tapi, baunya jauh lebih enak! Bau permen matcha yang seger-seger gitu. Bener-bener minta dimakan banget! Kalau kata kertas petunjuk yang gue baca itu sih, alangkah lebih enak kalau botolnya dipanasin dulu supaya isinya jadi lebih encer. Tapi, karena gue pemalas dan nggak mau ribet, gue langsung pake aja. Lagian, teksturnya nggak terlalu keras, kok dan masih bisa dipakai.

Abis dicolek pake spatula, olesin tuh SugarPot Wax ke kaki yang berbulu laknat searah pertumbuhan bulu kaki.

Lalu, tempelin tuh strip ke kaki yang udah diolesin SugarPot Wax.

Rekatkan strip sampe bener-bener nempel di kaki! Hitung dalam 10 detik, lalu cabut strip tanpa belas kasihan sama sekali berlawanan dengan arah pertumbuhan bulu. Ingat, kalau cabutnya lemes-lemes, bulu nggak akan terangkat. Sama halnya kayak mau move on dari mantan. Nggak boleh setengah-setengah! Gue praktekin hal itu dan bulu pun terangkat. Masya Allah, sakit juga ya, Kak! Tapi, nggak sesakit waktu lo dicampakin orang, sih. Suwer! Paling rasanya kayak bulu lo dijambak paksa. Tapi, nggak usah kuatir karena lama-lama pasti bakal kebal dengan sendirinya.

Abis itu, lo orang bisa lanjut mencabut sisa bulu di kaki sampai tuntas. Ya, kira-kira begini hasil akhirnya. Bentuk betis gue jadi lebih enak dilihat kan?

Setelah berhasil mencoba produk ini di kaki, gue pun mencobanya di ketek. Kalau di ketek, basmi bulunya agak susah, sih. Harus coba oles dan tarik beberapa kali. Mungkin karena bulunya lebih panjang dan agak keriting. Tapi, hasilnya memuaskan juga, kok.

Setelah dibasmi bulunya, ketek gue jadi agak memerah, sih. Mungkin karena kena wax jadi agak sensitif gimana gitu. Tapi, abis itu normal lagi, kok. Btw, setelah gue nggak lagi menggunakan deodorant dan berhenti mencukur bulu ketek, gue sih merasa ketek gue agak sehat. Warnanya udah lebih merata dan nggak gelap. Masih ada sedikit bulu sih yang nggak kecabut. Kayaknya itu gara-gara ukurannya yang terlalu pendek. Tapi, masih okelah karena cuma dikit dan orang juga nggak perhatiin sampe segitu detailnya. Kecuali kalau lo orang pengin cium ketek gue!

Begitulah pengalaman gue ketika menggunakan SugarPot Wax. Deg-degan waktu pengin cabut strip, terus sakit-sakit gimana gitu. Sampai akhirnya, gue pun mengucapkan selamat tinggal pada bulu laknat.

Kelebihan SugarPot Wax:

(+) Harganya masih terjangkau. Yang rasa madu Rp 75 ribu. Yang rasa matcha, cokelat dan stroberi Rp 80 ribu. Dan isinya lumayan banyak (250 gram).

(+) Produknya bisa tahan sampai setahun.

(+) Nggak perlu bawa ke salon karena bisa dilakuin sendiri di rumah.

(+) Wanginya enak dan bikin laper.

(+) Praktis, nggak perlu dipanasin dan stripnya bisa dipake berulang-ulang. Tinggal dicuci aja.

(+) Nggak bikin kulit iritasi

Kekurangan:

(-) Gampang mengeras kalau dibiarkan terlalu lama. Jadi kalau udah agak lama, lebih bagus dipanasin dulu, sih.

(-) Penggunaannya nggak secepat pakai pisau cukur.

(-) Untuk bulu yang agak tebal, butuh usaha lebih untuk mencabut.

Next Purchase: Yes!

Foto: Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy