FacebookTwitter

Review Kolor Anti Air dari Cina

By on Jul 26, 2014 in Diary, Review Produk

Mariska Tracy Share On GoogleShare On FacebookShare On Twitter

Nggak ada angin, nggak ada hujan, tiba-tiba temen kantor gue si Vinty ajakin beli kolor di Groupon.com. Katanya sih, kolornya itu bukan kolor biasa, meskipun warnanya bukan ijo. Entah apa yang istimewa dari kolor ini sampe-sampe bisa dijual di Groupon.

“Kak Uung, mau ikutan beli kolor nggak? Lagi diskon gede, nih,” ajak Vinty.

“Kolor apaan, Kak?” tanya gue sembari liat layar komputernya yang lagi buka situs jualan itu.

“Kolor anti air, Kak.”

Gue pun ikutan baca iklannya. Dalam bahasa Inggrisnya, kolor ini disebut waterproof underwear panties. Berarti kolornya itu nggak bakal bisa basah selamanya, dong? Tiba-tiba gue jadi teringat sama rambut temen gue si Alen yang kelihatannya waterproof banget! Soalnya, pas lagi berenang, rambutnya cuma basah sebentar, abis itu langsung kering dalam hitungan detik. Rambutnya bisa kayak begitu karena kribo persis kayak Edi Brokoli kalau digondrongin. Enak juga sih kalau punya rambut kayak begitu. Bisa hemat waktu karena nggak perlu repot-repot keringin rambut pake hair dryer. Lalu, apakah cara kerja kolor itu sama kayak rambutnya Alen? Berarti nggak perlu dicuci dong?

“Jadi kalau pake kolor itu nggak perlu takut basah gitu, ya? Buat yang sering ngompol cocok dong, Kak?” tanya gue.

“Bukan begitu, Kak. Maksudnya biar pas olahraga nggak keringetan sampe celana bagian luarnya basah. Biar nyaman gitu. Terus kalau tembus pas mens, nggak bakal bocor kena celana luar,” jelas Vinty dengan bijak.

“Ouwwww,” gue cuma bisa ngangguk-ngangguk seolah-olah udah ngerti banget.

“Mau coba beli nggak, Kak? Kalau mau, kita kumpulin orang lebih banyak lagi biar ongkirnya murah,” bilang Vinty yang otaknya emang dagang banget. Makanya, dia sampe punya akun di  olx.co.id buat jualan barang bekas di rumah. Kayaknya ruangan-ruangan di rumah Vinty lega banget deh, karena kalau ada barang nganggur di rumah, pasti langsung dijual.

“Harganya murah juga, ya! Dari Rp 70 ribu jadi 36 ribu. Ya, boleh deh, Kak!” kata gue semangat.

Abis itu, gue langsung ajakin yang lain. Salah satunya Seeta yang emang duduk di sebelahnya Vinty.

“Kak, beli kolor juga, yuk!” ajak gue.

“Tuh di Groupon. Kolor anti air lagi diskon,” ucap gue sambil nunjukin layar komputer Vinty.

“Kolor anti air? Emang fungsinya apa, Kak?” tanya Seeta.

“Biar nggak nyerep keringet pas dipake. Jadi nggak basah tuh kolor,” jawab gue seadanya.

“Kolor mana enak kalau nggak nyerep keringet? Justru bagusan yang nyerep keringet kali.”

“Bukan begitu, Kak. Maksudnya biar nyaman pas olahraga. Jadi celananya nggak basah sampe kena bagian luar. Terus kalau pas mens, dia cegah tembus sampe keluar,” papar Vinty dengan sabar. Dia emang cocok banget jadi guru TK.

“Tau lo, Ung! Jelasin yang bener dong!” bilang Seeta.

“Iya, maksud gue juga gitu, Kak. Cuma penjelasannya aja yang beda,” gue cuma bisa ngeles karena nggak mau disalahin.

“Terus bisa dapet warna apa aja? Boleh milih nggak?” tanya Seeta lagi.

“Warnanya banyak, Kak. Cuma dia bilang, dikasih warnanya itu random. Kita harus pasrah terima kolornya,” jawab Vinty.

“Kalau dianterin warna merah darah, gue mau warna itu, ya! Biar warnanya kesaruh sama darah mens kalau tembus,” canda gue.

“Kalau gue mau yang ungu, Kak!” sahut Seeta.

Setelah meributkan warna kolor favorit masing-masing, akhirnya kami berhasil mengumpulkan lima orang pembeli. Ada gue, Vinty, Seeta, Winda dan Yani. Kalau temen kantor gue yang lain kurang tertarik sama kolor beginian. Ada yang menganggap kolor kayak begini aneh banget. Ada juga yang takut kolornya nggak muat. Ukurannya cuma satu soalnya. All size. Meskipun bilangnya all size, tapi tetep aja bikin orang cemas! Takutnya cuma nyangkut sampe paha. Atau mungkin sampe betis.

***

Keesokan harinya, gue langsung tanya sama Vinty mengenai kabar kolor canggih itu kayak orang lagi mau nagih utang. Padahal, baru juga H+1 setelah pesan kolor. Kesannya udah nggak sabar banget! Pengin cepet-cepet pake tuh kolor kesehatan. Upss, spontan gue sebut kolor ini kolor kesehatan. Kesannya di dalem kolor ini terselip batu ruby yang konon dipercaya bisa membuang racun dalam tubuh.

“Kak, kolor kesehatan kita kapan sampe? Besok udah sampe dong?” tagih gue.

“Belum, Kak. Dia sih janjiinnya tanggal 3 Agustus baru sampe.”

“Apeee? Abis Lebaran dong berarti. Lama juga, ya, Kak!”

“Iya, Kak. Yang sabar, ya.”

Akhirnya, gue pun lupa pernah pesen kolor itu. Karena gue udah lupa pernah titip beli kolor ajaib sama Vinty, boro-boro inget buat bayar. Tapi, hebatnya, kolor itu sampe sebelum Lebaran. Alhamdulillah! Sampe lebih cepet dari yang udah pernah dinjanjikan. Profesional banget, ya!

“Yaelah, warna yang dianterin sama semua, Kak!” ucap Vinty waktu buka bungkusan kolor.

“Ya, warnanya pink semua, ya? Kirain ada merah!” kata gue kecewa ketika lihat bungkusan kolor itu.

Dan gue pun nggak sabar banget pengin bawa pulang dan cuci tuh kolor kesehatan segera biar bisa dipake keesokan harinya! Saking pengin cepet-cepet cuci kolor, gue pun bela-belain buat nggak lembur. Dengan kata lain, gue kelarin semua kerjaan gue secepat mungkin.

Saking antusiasnya buat cepet sampe di rumah, waktu mau bayar tiket Transjakarta di halte Dukuh Atas, gue nggak sengaja ngejatuhin tuh kolor kesehatan. Gue sebenernya pengin banget pura-pura bego dan nggak mau mengakui kepemilikan kolor itu, tapi gue juga nggak rela buat buang tuh kolor. Udah gitu, dapetinnya kan lumayan susah! Harus nunggu pas diskon gede lagi!

Abis bayar dan ambil tiket, gue langsung buru-buru ambil tuh kolor yang jatuh di lantai itu dengan cepet banget! Ala Ninja lagi bantu korban kerusuhan. Kayaknya sih, muka gue udah merah banget saking malunya! Situasi halte saat itu cukup ramai karena orang berlomba-lomba pulang supaya bisa buka puasa di mal atau rumah masing-masing.

Udah pasti banyak yang lihat peristiwa kolor jatuh ke lantai barusan, deh. Meskipun urat malu udah putus, tapi saat itu rasanya pengin banget pindah kerja ke tempat di mana gue nggak harus berurusan dengan halte Dukuh Atas lagi. Atau transmigrasi sekalian ke kota kecil yang penduduknya jarang banget. Supaya gue nggak lagi berurusan dengan yang namanya Transjakarta.

Begitu sampe di rumah, gue langsung nggak sabar buat cek kolornya lagi. Kayak begini deh, bentukan lengkapnya pas masih disegel. Btw, di mereknya itu banyak tulisan Cinanya. Perasaan waktu lihat gambarnya di komputer nggak ada tulisan Cinanya, deh! Gila, berarti gue baru aja beli barang buatan Cina. Biasanya ya, kalau abis beli barang buatan Cina, feeling gue langsung nggak enak. Meskipun gue sendiri adalah orang Cina (Kota).

kolor1

Nah, yang bagian berwarna abu-abu itu, bisa nahan air. Kalau nggak percaya, coba aja sirem-sirem pake air. Nggak bakal nyerep air sama sekali. Asal sirem airnya jangan sampe seember. Kalau sirem air seember, itu namanya mau cuci baju.

kolor2

Dan ketika gue balik, bagian belakangnya tetap kering karena bagian berwarna abu-abunya bisa nahan air.

kolor3

Beh, jadi penasaran kalau dipake pas datang bulan! Pasti nggak tembus-tembus, deh! Apa mending nggak usah pake softex aja sekalian, ya?

Setelah melakukan uji coba bak pedagang obat penumbuh rambut di pasar tradisional, gue langsung cuci kolor kesehatan ini. Nggak mungkin kan gue langsung pake. Kayaknya, kolor ini udah dipegang-pegang sama ribuan orang. Udah gitu, pernah jatuh juga di halte Dukuh Atas Transjakarta.

***

Keesokan harinya, gue langsung iseng cari tahu di Mbah Google mengenai review orang-orang akan kolor kesehatan ini. Ya, siapa tau ada yang pernah pake dan merasakan manfaatnya. Pas gue cari, beh, sama sekali nggak ada review dari pelanggan. Yang muncul malah online shop yang jualan kolor sejenis! Membeludak banget, bray! Kebanyakan, mereka nggak bilang kalau itu kolor itu anti air, tapi celana dalam menstruasi.

Yang bikin gondok adalah mereka jual kolor itu dengan harga-harga yang teramat miring! Lebih miring daripada harga di Groupon. Kebanyakan, mereka jual dengan harga Rp 30 ribu, terus didiskon lagi jadi Rp 15 ribu. Bahkan, kalau beli banyak, bisa dapet harga yang lebih miring lagi, yaitu Rp 11.5oo. Monyong banget nggak, sih?

Pas gue tau kalau produk ini buatan Cina, gue udah curiga banget, sih! Eh, ternyata kecurigaan gue terjawab sudah. Si pabrik celana dalam dan Groupon udah ambil keuntungan banyak banget dengan mengatasnamakan diskon gede. Padahal, diskonnya cuma buat basa-basi.

Untung cuma ditipu Rp 36 ribuan. Nggak terlalu sakit banget sih, sebenernya. Yang penting untuk ke depannya gue dan kawan-kawan bisa lebih berhati-hati. Nggak bakal main langsung beli, tapi emang harus googling dulu. Siapa tau ada yang jual dengan harga yang jauh lebih murah.

Terus, pas gue pake kolor ini, nggak terlalu berefek banyak, sih. Nggak menambah rasa percaya diri juga karena emang bentukannya kayak kolor biasa pada umumnya.  Standar gitu. Cuma berasa lebih kering sepanjang hari. Mungkin karena dia nggak nyerep air, jadi nggak gampang bikin efek lembap. Terus gue langsung mikir, apa nih kolor nggak usah dicuci, ya? Pake, jemur, terus pake lagi. Sekalian bisa hemat air dan mendukung gerakan go green.

Terus, gue juga nggak lupa buat pamer ke yang lain kalau gue udah pake kolor kesehatan ini! Gue bangga bisa jadi orang pertama yang cobain kolor ini di kantor. Kalau Vinty dan kawan-kawan kan belum pada cobain.  Apalagi Seeta yang lebih tertarik pake kolor ini pas Lebaran. Katanya sih, biar ibadahnya makin syahdu.

“Wih, Kak! Udah dipake kolornya? Mau liat, dong!” kata Ana dengan logat Jawanya.

“Iya Ung, gue juga mau liat,” sela Ocha.

Liat pala lo!” bentak gue.

“Gimana rasanya, Kak?” tanya Vinty.

“Biasa aja, Kak. Cuma berasa tetep kering aja gitu.”

“Kalau kencing di celana nggak basah dong, Kak?” Vinty bertanya lagi.

“Ya ampun, Vin. Mungkin jadinya air menggenang di kolor. Hahaha,” cerocos Ana.

“Duh, jadi pengen tau rasanya bikin air menggenang pake kolor kesehatan!” bilang gue ngasal.

Seperti itulah pengalaman pertama gue ketika pake kolor anti air buatan Cina. Meskipun gue pake kolor ini baru sekali, tapi gue bisa membuat beberapa kesimpulan.

Kelebihan kolor anti air:

(+) Nyaman dipake.

(+) Ukurannya pas di pinggul gue yang lebar.

(+) Bebas lembap dalam jangka waktu cukup lama.

(+) Lebih efektif dipake pas datang bulan buat cegah nembus.

Kekurangan:

(-) Harganya penipuan.

(-) Bentuknya standar dan nggak ada gambarnya. Kurang bisa memberikan semangat hidup.

(-) Nggak bisa pilih warna. Ngeselin.

(-) Sebenernya efeknya nggak heboh-heboh amat, kok. Mirip kayak pake kolor katun biasa. Nggak cocok juga disebut sebagai kolor kesehatan.

Next purchase: No!

Foto: Mariska

 

 

Top

Makasih udah baca sampai selesai kak!

Biar nggak ketinggalan post terbaru, like facebook page gue ya…

mariskatracy-rock

 

The official website of blogger, book author, and eating champion Mariska Tracy